Perbandingan antara agama Buddha dan Kristen: Perbedaan revisi

k
Membatalkan 1 suntingan oleh Rusidi (pembicaraan) diidentifikasi sebagai vandalisme ke revisi terakhir oleh JohnThorne. (TW)
k (Artikel ini tidak memiliki refrensi ilmiah yang baik, dan cenderung menimbulkan opini pribadi dan keakuratannya tidak dapat di pertanggung jawabkan.)
k (Membatalkan 1 suntingan oleh Rusidi (pembicaraan) diidentifikasi sebagai vandalisme ke revisi terakhir oleh JohnThorne. (TW))
{{takakurat}}
[[Berkas:Christ et Buddha by Paul Ranson 1880.JPG|right|thumb|280px|''Christ et Buddha'' (1880) karya [[Paul Ranson]]]]
== <!--"bukan dalam Injil: Zakheus gurunya berkata kepada Yusuf: Apa sebab kamu bawa anak ini kepadaku supaya aku ajar, sedang ia lebih pandai dari padaku.--> ==[[Kategori:Buddha dan agama lain]]
Sejumlah orang{{siapa}} melihat '''persamaan antara [[Buddha]] dan [[Yesus]]''' baik dalam riwayat hidup maupun pengajaran agama masing-masing. Hal ini menimbulkan munculnya pernyataan bahwa ajaran Kristen berasal dari ajaran Buddha serta Yesus pernah mempelajari Buddha Dharma bahkan pernah tinggal di Wihara Buddha.{{cn}} Namun sejarah kehidupan Buddha tidak pernah mulai ditulis sampai lama setelah zaman Yesus, sehingga para pendeta Buddha pun pasti dapat menjelaskan perihal Buddha apa pun yang mereka sukai, sedangkan rujukan mengenai kehidupan Buddha tidak ada yang berasal dari zamannya sendiri.
 
== Latar Belakang ==
Pada [[abad ke-19]], sebuah tema yang mengundang perhatian besar sejumlah pemikir. Mereka membicarakan tahun-tahun yang hilang dari Yesus, yaitu masa yang tidak disebutkan dalam kitab-kitab [[Injil]], ketika Ia berusia antara 12 sampai 30 tahun. Ada yang berspekulasi bahwa saat itu Dia pergi ke India, mengambil ide-ide Buddhisme.<ref>[http://www.tempointeraktif.com/hg/oops/2010/04/30/brk,20100430-244493,id.html Yesus Pernah Tinggal di Wihara Buddha, Benarkah? - Tempointeraktif.com]</ref>
 
Pada tahun [[1897]], di Jerman muncul satu buku yang berjudul: “Vergleichende Ubersicht der vier Evangelien” (Studi perbandingan empat [[Injil]]) oleh S.E. Verus.<ref>S. E. Verus. Vergleichende Uebersicht (Vollständige Synopsis) der vier Evangelien in unverkürtztem Wortlaut: (Luther-Uebersetzung, rev. Ausg. Halle 1892). Leipzig: P. van Dyk, 1897. (S.E. Verus adalah nama pena dari pengarang sebenarnya: Titus Voelkel).</ref> Verus mencatat pendapat bahwa sejumlah catatan [[Alkitab]] mengenai kehidupan Yesus berisi banyak sekali persamaannya dengan kehidupan Buddha seperti yang diyakini oleh para pengikutnya saat itu.
 
==Buddha==
{{main|Buddha}}
[[Siddhartha Gautama|Pangeran Siddharta]] dilahirkan pada tahun [[563 SM]] di Taman Lumbini, saat Ratu Maha Maya berdiri memegang dahan pohon sala. Pada saat ia lahir, dua arus kecil jatuh dari langit, yang satu dingin sedangkan yang lainnya hangat. Arus tersebut membasuh tubuh Siddhartha. Siddhartha lahir dalam keadaan bersih tanpa noda, berdiri tegak dan langsung dapat melangkah ke arah utara, dan tempat yang dipijakinya ditumbuhi bunga teratai.{{cn}}
 
Oleh para pertapa di bawah pimpinan Asita Kaladewala, diramalkan bahwa Sang Pangeran kelak akan menjadi seorang Chakrawartin (Maharaja Dunia) atau akan menjadi seorang Buddha.Hanya pertapa Kondañña yang dengan tegas meramalkan bahwa Sang Pangeran kelak akan menjadi Buddha.{{cn}}
 
Lima pertapa yang mendampingi Beliau di hutan Uruwela termasuk Kondañña merupakan murid pertama Sang Buddha yang mendengarkan khotbah pertama Dhammacakka Pavattana,dimana Beliau menjelaskan mengenai Jalan Tengah yang ditemukan-Nya, yaitu Delapan Ruas Jalan Kemuliaan termasuk awal khotbahNya yang menjelaskan "Empat Kebenaran Mulia".
 
Buddha Gautama berkelana menyebarkan Dharmaselama empat puluh lima tahun lamanya kepada umat manusia dengan penuh cinta kasih dan kasih sayang, hingga akhirnya mencapai usia 80 tahun, saat ia menyadari bahwa tiga bulan lagi ia akan mencapai Parinibbana.
 
Sang Buddha dalam keadaan sakit terbaring di antara dua pohon sala di Kusinagara, memberikan khotbah Dharma terakhir kepada siswa-siswa-Nya, lalu Parinibbana (versi Buddhisme Mahayana, 486 SM pada hari ke-15 bulan ke-2 kalender Lunar. Versi WFB pada bulan Mei 543 SM).
 
==Ajaran Buddha==
Sejarah kehidupan Buddha tidak pernah mulai ditulis hingga setelah zaman [[Yesus]], maka menurut teori, para pendeta pun pasti dapat menjelaskan perihal Buddha apa pun yang mereka sukai. Sudah tentu banyak sekali ajaran akhlak agama Buddha sebelum periode ini; tetapi kata mereka yang mengakui pengaruh Kristen pada agama Buddha, aspek-aspek kehidupan sang Buddha dan ajarannya, sebagaimana dikisahkan dalam Injil, pokok utamanya pasti berasal dari masa tinggalnya Yesus di India{{cn}}. Semua itu, kata mereka{{cn}}: Kepergian Buddha ke [[Benares]], di sana dia mengamalkan mukjizat-mukjizat, khutbah di gunung menyerupai Yesus. Ada berbagai perumpamaan, di mana pokok pembicaraan masalah rohani diuraikan setiap hari, dan bahkan pernah membicarakan sepuluh perintah, yang ini mengingatkan kembali akan [[Sepuluh Perintah Allah]] yang dicatat oleh Nabi [[Musa]] (hidup pada abad ke-15 SM, sekitar 10 abad sebelum kelahiran Buddha).<ref name="Kel20">{{Alkitab|Keluaran 20}}</ref>
 
Sepuluh ''Sīla'' (lihat ''Dasasīla'', ''Paritta Suci'', hal 52, "Yayasan Dhammadīpa Ārāma'' <ref name="Paritta Suci">[http://samaggi-phala.or.id/download/paritta/Paritta_Suci.pdf], paritta suci. </ref>) seperti berikut:
# ''Pāṇātipātā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari pembunuhan makhluk hidup).
# ''Adinnādānā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari pengambilan barang yang tidak diberikan).
# ''Abrahma-cariyā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari perbuatan tidak suci).
# ''Musāvādā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari ucapan yang tidak benar).
# ''Surā-meraya-majja-pamādaṭṭhānā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari segala minuman keras yang dapat menyebabkan lemahnya kesadaran).
# ''Vikāla-bhojanā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari makan makanan setelah tengah hari).
# ''Nacca-gīta-vādita-visūka-dassanā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri untuk tidak menari, menyanyi, bermain musik serta pergi melihat tontonan-tontonan).
# ''Mālā-gandha-vilepana-dhāraṇa-maṇḍana-vibhūsanaṭṭhānā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari pemakaian bunga-bungaan, wangi-wangian dan alat-alat kosmetik untuk tujuan menghias dan mempercantik diri).
# ''Uccāsayana-mahāsayanā veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari penggunaan tempat tidur dan tempat duduk yang tinggi dan mewah).
# ''Jataruparajata pattiggahana veramaṇī sikkhā-padaṁ samādiyāmi'' (Aku bertekad akan melatih diri menghindari menerima emas dan perak, uang).
 
Sedangkan, [[Sepuluh perintah Allah|10 perintah Allah]] yang diberikan kepada [[Musa]] secara ringkas adalah:<ref name="Kel20"/>
# Jangan menyembah ilah lain
# Jangan membuat patung
# Jangan menyebut nama Tuhan dengan sia-sia
# Ingat dan kuduskanlah hari [[Sabat]]
# Hormatilah ayahmu dan ibumu
# Jangan membunuh
# Jangan berzinah
# Jangan mencuri
# Jangan memberi saksi dusta
# Jangan mengingini milik sesamamu
 
Naskah-naskah Buddha mengatakan, bahwa Buddha Gautama meramalkan bahwa dia menjadi pengganti Maitreya{{cn}}. Banyak sekali ramalan-ramalan yang mengarah kepada Maitreya (nama orang yang terdiri dari “mitra” yang artinya “kawan”) tempat tibanya di bagian jauh pada masa depan, tetapi itu menunjukkan, bahwa dia telah menanti sekitar 500 tahun setelah kematian Gautama{{cn}}. Ini pasti telah membawa kepada waktu kita ketika, sebagaimana telah kami lukiskan, Yesus sampai di Kashmir setelah pengembaraan ke Timur yang kedua kali{{cn}}. Ramalan-ramalan mengenai Maitreya yang terdapat di dalamnya, di antara karya-karya lainnya, “Langgawati Sutatta”, “Pitakkatayan” dan “Atha Katha”. Dia membicarakan seperti “Bagwa Maitreya” – “Maitreya Putih”, yang menunjukkan bahwa dia berkulit bersih, seperti Yesus{{cn}}. Dikatakan juga bahwa dia akan datang dari luar negeri{{cn}}.
 
Nama Maitreya mungkin asal-usulnya berhubungan dengan bahasa Ibrani Mashiahh (“Messiah” – “Masih” artinya “meminyaki” atau “mengurapi”).{{cn}} Dalam hubungan ini, penting sekali untuk dicatat, bahwa dalam buku-buku agama Buddha berbahasa Tibet yang sudah tujuh abad lamanya berisi nama Mi-Shi-Hu, nampaknya ini menunjukkan pada Yesus.{{cn}} Data yang lebih konkrit lagi mengenai teks-teks buku atau kitab tersebut bisa didapati di dalam “A Record of the Buddhist Religion”, oleh I. Tsing.
 
Di dalam bukunya: “Buddhism”, Sir Monier Williams menulis (halaman 45), dikatakan bahwa enam murid Buddha ada seorang yang dinamakan Yasa – satu nama yang muncul dengan kata lain dari “Yasu” (Yesus){{cn}}. Begitu pula, Doktor Hermann Oldenberg di dalam bukunya: “Buddha”, mengatakan, bahwa di dalam bab pertamanya buku “Mahawaga” dikatakan bahwa pengganti Buddha pasti seorang yang bernama Rahula, yang juga dilukiskan sebagai seorang pengikut{{cn}}. “Rahula” serumpun dengan “Ruhullah” yang di dalam bahasa Ibrani adalah salah satu gelar Yesus.{{cn}}
 
===Penelaahan Hazrat Mirza Ghulam Ahmad===
Pada tahun [[1899]], muncullah penelaahan Hazrat Mirza Ghulam Ahmad yang luar biasa: “Masih Hindustan Mein”, yang mengemukakan secara terperinci persamaan atara Buddha dan Yesus. Semua itu bagaikan dihakimi oleh pernyataan kehidupan mereka, banyak sekali didapati, dan penulis itu menggambarkan perhatian yang sangat serupa antara nama-nama yang berhubungan dengan Buddha dan yang berhubungan dengan Yesus. “Buddha” (nama aslinya ialah Sidharta Gautama) artinya “seseorang yang menerangi”{{cn}}, dan begitu pula Yesus memanggil dirinya sendiri “Terang Dunia” (Yohanes 8:12). Yesus dipanggil “Guru” oleh para pengikutnya, dan Buddha pun dipanggil “Sasata” yang artinya sama. Kedua-duanya sama-sama dipanggil “pangeran dan “raja”. Yesus dipanggil “pelindung si lemah”. Buddha “pelindung orang yang tak mempunyai perlindungan” (Asarn Sarn). Masih banyak lagi corak yang saling berhubungan seperti itu.
 
Ia rupanya sama, kata Hazrat Mirza Ghulam Ahmad, karena orang-orang Buddha di dalam kitab-kitabnya memproduksi kembali apa-apa yang terkandung di dalam keempat kitab Injil. Jelas sekali, bahwa persamaan antara apa yang dikemukakan Buddha dan apa yang dikemukakan Yesus adalah berlipat ganda. Secara alami pendapat itu bisa berbeda; sedangkan beberapa orang melihat Yesus telah dipengaruhi oleh agama Buddha (selama pengembarannya yang pertama ke India), sementara lainnya melihatnya seperti dialah yang mempengaruhinya.
 
Di antara golongan yang belakangan ialah Hazrat Mirza Ghulam Ahmad. Dia dan orang-orang yang sependapat mengakui, bahwa ketika Yesus tiba di India, mungkin pada waktu itu para pendeta Buddha mereka mengira al-Masih itu seperti kemunculan Buddha baru. Gelar Yesus dan ajarannya menyerupai Buddha, dan dia berkulit putih bersih, sebagaimana Buddha Gautama menyatakan bahwa penggantinya nanti pasti akan begitu.{{cn}}
 
==Yesus==
{{main|Yesus}}
Kehidupan Yesus Kristus (~7 SM - ~33 M) dicatat dalam [[Alkitab]], terutama di dalam 4 [[Kitab Injil]] dan tulisan pengikut-pengikut-Nya, yang ditulis paling awal sekitar tahun 44 M, hampir 11 tahun setelah Ia dikabarkan mati, bangkit dari kematian dan kemudian naik ke langit disaksikan oleh para murid-murid-Nya. Selain itu, keberadaan-Nya juga dicatat oleh orang-orang yang menentang ajaran-Nya, maupun yang menjadi musuh murid-murid-Nya, yaitu pemuka-pemuka agama Yahudi di zaman-Nya dan orang Romawi yang menjajah wilayah Palestina semasa hidup-Nya.<ref>lihat [[Alkitab]] [[Perjanjian Baru]]</ref>
 
Dari catatan-catatan itu diperoleh informasi mengenai kelahiran-Nya di [[Betlehem]] yang memenuhi ramalan sejak 2000 tahun sebelumnya maupun perkataan [[malaikat]] kepada ayah asuh ([[Santo Yusuf|Yusuf]]) dan ibu yang melahirkan-Nya ([[Maria]]). Selain itu dicatat kejadian luar biasa di sekitar kelahiran-Nya, dengan munculnya banyak malaikat yang dilihat para gembala Yahudi, perjumpaan dengan dua orang saleh di Bait Allah, kedatangan [[orang-orang majus dari Timur]] yang dituntun oleh sebuah bintang di langit yang menyembah-Nya serta memberikan hadiah emas, kemenyan dan mur kepada bayi itu, yang dilanjutkan dengan pengungsian-Nya ke Mesir, sementara bayi-bayi di Betlehem dibunuh oleh raja [[Herodes Agung|Herodes]]. Selanjutnya dicatat peristiwa munculnya di Yerusalem pada usia 12 tahun, dan kemudian pada usia 30 tahun setelah Ia dibaptis di sungai Yordan. Setelah itu, Ia mulai mengajar mulai dari daerah [[Galilea]] di bagian utara Israel, kemudian ke [[Yudea]] dan [[Samaria]]. Akhirnya Ia ditangkap, diadili, dijatuhi hukuman mati dengan disalibkan di Yerusalem. Tiga hari setelah penguburan-Nya, makam-Nya terbuka kosong. Murid-murid-Nya mengaku melihat-Nya hidup kembali dari kematian, bahkan muncul di hadapan 500 orang sekaligus. Empat puluh hari setelah kebangkitan-Nya dari kematian, Ia naik ke langit disaksikan oleh para murid-murid-Nya, tidak jauh dari Yerusalem. Sekitar 10 hari setelah itu, murid-murid mengaku dipenuhi oleh [[Roh Kudus]] yang dikirimkan oleh [[Yesus]] dan sejak itu mulai menyampaikan ajaran [[Yesus]], yaitu [[Injil]] atau kabar baik mengenai keselamatan manusia karena pengorbanan Yesus, ke seluruh dunia.<ref>lihat [[Yesus]]</ref>
 
== Perbandingan antara Buddha dan Yesus ==
Dalam tabel berikut dapat dilihat sejumlah kemiripan maupun perbedaan antara Buddha (Siddharta Gautama) dan Yesus.
{| class="wikitable plainlinks sortable"
|- bgcolor=LightGrey
! Buddha || Yesus
|-
| Buddha diperanakkan dari Ratu Maha Maya, istri dari Raja Sudhodana. Dia diberi nama Siddharta Gautama.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]|| [[Kelahiran Yesus|Yesus dilahirkan]] dari anak dara [[Maria]], yaitu yang mengandung tidak dengan bersuami (dan belum pernah menikah).<ref name="Mat1">[[Matius 1]]</ref><ref name="Luk1">[[Lukas 1]]</ref>
|-
| Buddha tak pernah disebut Roh Suci.|| Yesus itu menjelma ke dalam rahim anak dara [[Maria]], sebab turun kekuasaan Tuhan yang disebut [[Roh Kudus]].<ref name="Mat1"/><ref name="Luk1"/>
|-
| Berita tentang kelahiran Buddha itu disiarkan beritanya dari atas langit oleh suatu asterim nampak naik ditepi langit{{cn}}. Asterim itulah disebut Bintang Utusan{{cn}}.||[[Kelahiran Yesus]] itu ditandai dengan munculnya bintang yang nampak bergerak di langit. Bintang itu disebut [[Bintang Natal]].<ref name="Mat2">[[Matius 2]]</ref>
|-
| Siddharta anak Maha Maya, lahir pada saat bulan purnama Sidhi.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]|| Yesus anak Maria, seorang anak dara yang dituruni [[Roh Kudus]], dianggap diperanakkan pada hari [[Natal]].<ref>[[Kelahiran Yesus]] diperingati pada hari [[Natal]], meskipun tidak diketahui jelas pada tanggal berapa Ia dilahirkan dan diduga bukan dalam bulan-bulan musim dingin ([[Desember]] maupun [[Januari]]).</ref>
|-
| Ketika Siddharta lahir, dua arus dingin dan hangat turun dari langit dan membasuh tubuhnya. Dia berdiri dan berjalan 7 langkah, dan di tiap langkahnya ditumbuhi bunga teratai.|| Ketika Yesus dilahirkan, maka kemuliaan Tuhan kelihatan bercahaya di luar tempat kelahiran-Nya. Sejumlah besar bala tentara sorga memuji Allah, katanya: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya."<ref name="Luk2">[[Lukas 2]]</ref><ref>{{Alkitab|Lukas 2:8-15}}</ref>
|-
| Siddharta lahir sebagai seorang pangeran putra mahkota kerajaan Sakya di taman Lumbini, pewaris tahta ayahnya Raja Suddhodana.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]||Yesus lahir sebagai seorang yang berhak menjadi raja Israel, karena catatan silsilahnya menunjukkan Ia berada dalam garis keturunan raja-raja Israel dari raja Daud,<ref name="Mat1"/> meskipun Ia lahir di palungan (tempat makanan ternak).<ref name="Luk2"/>
|-
| Siddharta didatangi oleh pertapa tua Asita yang meramalkan bahwa ia akan menjadi Buddha. Pada kesempatan lain para pertapa yang diundang meramalkan Siddharta akan menjadi raja dunia atau seorang Buddha, kecuali pertapa bernama Kondanna yang dengan tegas mengatakan Dia akan menjadi Buddha.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]||Belum selang satu hari setelah lahir, Yesus disambut sebagai "Mesias, anak Daud".<ref name="Luk2"/> Yesus disunat menurut hukum Yahudi ketika berusia 8 tahun. Dan setelah berusia 40 hari, Yesus bertemu dengan 2 orang saleh yang mengetahui beberapa sifat ke-Tuhanan yang ada pada kanak-kanak itu.<ref name="Luk2"/> Setelah itu Yesus didatangi oleh orang-orang alim ([[orang-orang Majus dari Timur]]) yang menyembah-Nya sebagai raja.<ref name="Mat2"/>
|-
| Sidharta tumbuh dengan segala kemewahan. Di usia 7 tahun Siddharta memiliki 3 kolam bunga Teratai.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]||Kanak-kanak Yesus itu diberi hadiah persembahan berupa emas, kemenyan, dan mur oleh orang-orang Majus dari Timur.<ref name="Mat2"/>
|-
| Ketika Buddha masih kanak-kanak ia berkata kepada ibunya{{cn}}: ‘Aku inilah yang terbesar di antara manusia semua’.||Ketika Yesus masih akan menjelma ke dalam rahim Maria, malaikat mengatakan kepada Maria bahwa "Namanya adalah Yesus dan Dia akan disebut anak Allah".<ref name="Luk1"/>
|-
| Setelah melahirkan, 7 hari kemudian, Maya ibunya, mati||Maria, yang melahirkan Yesus masih hidup setelah [[Kebangkitan Yesus|Yesus bangkit]] dari kematian dan [[Kenaikan Yesus|naik ke langit]].<ref>[[Kisah Para Rasul 1]]</ref>
|-
| Siddharta adalah seorang anak yang dicintai banyak orang.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]|| Yesus adalah seorang anak yang ditakuti keberadaan-Nya oleh musuh-musuh-Nya. Hidupnya terancam oleh raja [[Herodes Agung|Herodes]], yang berdaya upaya membunuh anak itu sebab takut Yesus akan dapat mengalahkannya kelak.<ref name="Mat2"/>, tetapi kemudian menjadi rabbi yang menjadi perhatian banyak orang.<ref>[[Yohanes 2]]</ref>
|-
| Siddharta adalah siswa yang terpandai dan terbaik dalam segala hal bahkan menjadi lebih pandai dari guru-guru-Nya.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]|| Ketika Yesus dibawa ke [[Bait Allah]], guru-guru-Nya heran melihat Dia.<ref name="Luk2"/> <!--"bukan dalam Injil: Zakheus gurunya berkata kepada Yusuf: Apa sebab kamu bawa anak ini kepadaku supaya aku ajar, sedang ia lebih pandai dari padaku.-->
|-
| Di usia muda, Siddharta mampu melebihi para gurunya.[http://bhagavant.com/home.php?link=sejarah&tipe=riwayat_buddha_1]|| Setelah umur Yesus dua belas tahun, Yusuf dan Maria membawa Yesus ke Bait Allah di Yerusalem. Ia duduk dalam rumah Allah di tengah-tengah para imam yang mendengarkan perkataan-Nya dan Ia bersoal jawab dengan mereka.<ref name="Luk2"/>
|-
| Maka sejarah Buddha Gautama itu jika diturunkan dari pihak Sadhodana, bapaknya, sampai kepada Maha Sammata{{cn}}, yaitu Raja yang pertama-tama di dunia, semuanya adalah turunan raja-raja dan pihak yang berkemuliaan. Beberapa nama dalam daftar sejarah itu dan beberapa kejadian adalah tersurat dalam kitab-kitab Brahmana{{cn}}. Akan tetapi tidak mudah hendak disesuaikan antara satu dengan yang lain{{cn}}. Rupanya nampak bahwa golongan ahli riwayat Buddha telah memasukkan nama-nama dan suku bangsa dari pihak yang berkemuliaan kedalam sejarah Gurunya supaya menambah sifat keTuhanannya{{cn}}.|| Sejarah Yesus itu dapat dirunut dari pihak [[Santo Yusuf|Yusuf]], bapa angkatnya, sampai kepada nabi [[Adam]], orang pertama di dunia. Sebagian leluhurnya, dari keturunan [[Daud]] adalah keturunan raja-raja dan pihak yang berkemuliaan. Beberapa nama dalam daftar sejarah itu dan beberapa kejadian adalah tersurat dalam [[Alkitab Ibrani]] yang dipakai orang [[Yahudi]] ([[Perjanjian Lama]]), dan [[silsilah Yesus]] dapat diperiksa oleh lawan-lawan-Nya.<ref name="Mat1"/><ref>[[Lukas 3]]</ref>
|-
| Buddha berkata: Sembunyikanlah pekerjaanmu yang baik dan patutlah kamu mengakui dan memperlihatkan dosamu kepada dunia{{cn}}.|| Pengajaran Yesus kepada manusia, hendaklah manusia merahasiakan amalnya yang baik, sebaiknya patutlah manusia mengakui mengakui dosanya dan bertobat.<ref>[[Matius 6]]</ref>
|-
| Mara mencoba Buddha sambil katanya: Dangan kamu lanjutkan merasuk kehidupan secara agama, maka dalam tujuh hari kamu akan menjadi raja memerintah segala dunia{{cn}}.|| Setan menunjukkan kepada Yesus segala kerajaan dunia sambil katanya: "Semua itu akan kuberikan kepada-Mu, jika Engkau sujud menyembah aku."<ref name="Mat4">[[Matius 4]]; [[Lukas 4]]</ref>
|-
| Buddha tidak memperdulikan perkataan orang jahat itu sambil berkata kepadanya: Enyahlah kamu daripadaku{{cn}}.||Yesus tidak memperdulikan perkataan Iblis dan Ia berkata kepadanya: "<font color=green>Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!</font>."<ref name="Mat4"/>
|-
| Setelah Mara meninggalkan Buddha, maka turunlah hujan bunga dari langit dan bau yang harum ditiup angin{{cn}}.|| Setelah iblis mengundurkan diri dari pada-Nya, maka datanglah beberapa malaikat melayani Yesus.<ref name="Mat4"/>
|-
| Buddha berpuasa dalam waktu lama{{cn}}.||Yesus berpuasa hingga empat puluh hari dan empat puluh malam lamanya sebelum dicobai Iblis.<ref name="Mat4"/>
|-
| Bayi Buddha (Juru Selamat){{cn}} dimandikan dan tersebutlah bahwa Roh Tuhan hadir dalam air mandi suci itu{{cn}}. Artinya, tidak hanya tuhan yang mahatinggi saja ada di situ, tetapi Roh Suci pun ada sertanya, yaitu Roh yang menyanyi sebab Buddha menjelma pada tubuh anak dara Maya{{cn}}.||[[Pembaptisan Yesus|Yesus dibaptiskan]] (dimasukkan ke dalam air) pada usia sekitar 30 tahun oleh [[Yohanes Pembaptis]] dalam [[sungai Yordan]]. Pada saat ke luar dari air [[Roh Allah]] turun ke atas Yesus dalam rupa burung merpati dan terdengar suara dari surga yang mengatakan bahwa Yesus adalah Anak Allah.<ref>[[Matius 3]], [[Markus 1]], [[Lukas 3]], [[Yohanes 1]].</ref>
|-
| Pada suatu ketika, kira-kira dekat pada akhir hidupnya di dunia, tiba-tiba Buddha Gautama berubah rupa mukanya{{cn}}. Sementara ia di atas gunung di negeri Silon, datanglah terang jatuh kepadanya dan bernyala mengelilingi kepalanya{{cn}}. Rupanya seperti bulatan dari pada terang{{cn}}. Gunung itu disebut Pendawa, artinya ‘yang berupa putih-kuing’. Maka tersebutlah bahwa kemuliaan diri Gautama nampak dua kali ganda kuatnya dan dirinya terlihat sebagai arca keemasan yang gilang gemilang rupanya, sebagai terang matahari dan bulan. Pada waktu itu segala orang yang hadir berkata, bahwa Gautama itu bukan seorang manusia biasa atau seorang manusia belaka{{cn}}. Dan pada ketika itu diri Buddha terbagi menjadi tiga bagian, pada masing-masing bagian bernyala terang yang bercahaya{{cn}}.||Pada suatu ketika, [[Transfigurasi Kristus|Yesus berubah rupa muka dan pakaiannya]]: ‘Maka oleh Yesus dibawanya sertanya akan Petrus dan Yohanes dan Yakobus lalu naik ke atas sebuah gunung. Maka sementara ia meminta doa berubahlah rupa mukanya dan pakaiannya putihlah gilang-gemilang.'<ref>[[Matius 17|Injil Matius 17:1-12]], atau di [[Markus 9|Injil Markus 9: 2-13]] atau di [[Lukas 9|Injil Lukas 9: 28-36]].</ref>
|-
| Buddha memperbuat beberapa mukjizat yang besar-besar untuk kebaikan manusia. Dongeng-dongeng yang berhubungan dengan kehidupannya penuh dengan mukjizat yang luar biasa dan mengherankan itu{{cn}}.||Yesus membuat [[Mukjizat Yesus|banyak mukjizat]] yang luarbiasa untuk kebaikan manusia (menyembuhkan orang sakit, membangkitkan orang mati, memberi makan ribuan orang dan sebagainya). Catatan kehidupannya ([[Injil]]) berisi berbagai mukjizat yang luar biasa dan mengherankan itu.
|-
| Buddha berkata: Biarlah dosa dunia ini semua tertimpa atas diriku{{cn}}, supaya dunia dapat tertolong{{cn}}.|| Yesus adalah menjadi Juru selamat bagi manusia sedunia; segala dosa dunia biarlah tertimpa kiranya atas dirinya, supaya dunia mendapat keselamatan.<ref>[[Yesaya 53]], {{Alkitab|Roma 5:6-8}}</ref>
|-
| Buddha dibayangkan sebagai sebuah badan dari pada terang{{cn}}, yang dimusuhi oleh Mara artau Naga{{cn}}, yaitu suatu kekuatan gelap{{cn}} atau ‘Ular yang berdosa’{{cn}}.||Yesus menyatakan diri "bintang fajar" yang mengalahkan ‘Ular tua’, yakni setan-setan atau musuh dan lawan.<ref>[[Wahyu 22]]</ref>
|-
| Buddha datang tidak hendak merombak syariat{{cn}}, melainkan hendak menggenapinya{{cn}}. Ia suka mengumpamakan dirinya sendiri sebagai suatu mata rantai dalam suatu ikatan rantai panjang antara guru-guru yang mendapat ilham{{cn}}.||Yesus datang tidak hendak merombak syariat, melainkan hendak menggenapinya: "<font color=green>Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya</font>." Yesus bahkan mati menanggung dosa manusia yang melanggar hukum Torat itu, dan merupakan penggenapan nubuat nabi-nabi.<ref>{{Alkitab|Matius 5:17}}</ref>
|-
| Pada suatu hari berjumpalah Ananda, sahabat Buddha{{cn}} dengan Matangi, seorang perempuan yang berderajat rendah bangsa Candala pada sebuah telaga. Sementara itu iapun meminta sedikit air kepada perempuan itu. Maka perempuan itu menyatakan kepadanya bahwa ia dalah seorang perempuan dari derajat rendah, maka ia tidak boleh dekat-dekat dengan Ananda.||Pada suatu hari, setelah Yesus melakukan perjalanan jauh, datanglah Ia ke daerah Samaria. Maka karena Ia letih berjalan, duduklah ia di dekat sebuah sumur. Datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air, lalu Yesus berkata kepadanya: ‘Berilah aku minum’. Maka sahut perempuan Samaria itu kepadanya: ‘Bagaimana hal ini, tuan seorang Yahudi minta minum kepada saya seorang perempuan Samaria, karena orang Yahudi tidak beramah tamah dengan orang Samaria’.<ref>[[Yohanes 4]]</ref>
|-
| Buddha berkata: Maka maksud segala perbuatanku adalah hendak melakukan belas kasihan kepada sesama manusia{{cn}}.||Yesus berkata: "<font color=green>Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar</font>."<ref>{{Alkitab|Matius 5:44-45}}</ref>
|-
| Pada ketika Buddha mula-mula menjadi Guru, pergilah ia kenegeri Benares dan diucapkannya suatu kotbah kepada Kondana dan empat orang yang lain yang kemudian menjadi siswa-siswa pertamanya. Maka sejak itu banyaklah orang mengikut dia dan dimana saja Buddha membuka pengajaran{{cn}}.||Pada ketika Yesus mula-mula menjadi Guru, pergilah ia ke Kapernaum dan diucapkannya di sana suatu kotbah. Pada saat itu sejumlah nelayan diajaknya masuk menjadi pengikut-pengikut-Nya. Maka sejak itu, di tempat mana Yesus mengajar orang banyak datang percaya kepada-Nya.<ref>[[Matius 4]][[Matius 5|-5]]</ref>
|-
| Barang siapa menjadi anggota Sangha wajiblah ia meninggalkan cara hidup duniawinya, kekayaannya, dan berjanji senantiasa hidup dalam kemiskinan.|| Barang siapa menjadi sahabat Yesus, wajiblah ia meninggalkan cara hidup duniawinya, kekayaannya, dan berjanji senantiasa hidup mengikut ajaran Yesus untuk menolong orang lain.<ref>[[Matius 5]][[Matius 6|-6]]</ref>
|-
| Tertulis dalam ‘Kitab Suci Buddha’, bahwa orang banyak meminta tanda kepada Buddha supaya mereka percaya kepadanya{{cn}}.||Tertulis dalam [[Perjanjian Baru]], bahwa orang banyak meminta tanda kepada Yesus supaya mereka dapat percaya kepadanya.
|-
| Apabila Buddha sudah hampir mangkat, maka dikatakannyalah suatu nubuat tentang sesuatu yang hendak datang kelak, katanya: Hai Ananda, jika kelak aku sudah pergi, janganlah kamu menduga bahwa Buddha sudah tidak ada lagi; segala perkataan yang sudah kuajarkan dan segala perintahkuy hendaknya menjadi suatu pusaka bagimu dan kamu pandang akan dia sebagai Buddha{{cn}}.||Apabila Yesus sudah hampir kepada mangkat, maka dikatakannya suatu nubuat tentang masa yang akan datang, katanya: "Baptiskanlah mereka itu demi nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus dan ajarkan kepada mereka itu menurut segala sesuatu yang telah kupesan kepadamu. Bahwa sesungguhnya adalah Aku serta dengan kamu pada sedia kala hingga kepada kesudahan alam ini.<ref>{{Alkitab|Matius 28:18-20}}</ref>
|-
| Di dalam kitab Sumadewa tersebut seperti berikut: ‘membuangkan saegala kekayaan kita adalah suatu kebajikan yang amat sukar dijalankan dalam dunia ini. Barang siapa membuangkan kekayaannya, maka adalah ia seperti membuangkan jiwanya, sebab jiwa kita seakan-akan terikat pada kekayaan itu. Akan tetapi apabila hati Buddha datang pada belas kasihan, maka iapun membuangkan jiwanya seperti dibuangkannya rumput dari padanya. Apakah perlunya kita memikir-mikirkan kekayaan yang tak berguna itu! Oleh karena kebajikan yang mulia itu, ketika diri Buddha telah terlepas dari segala nafsu keduniaan dan oleh karenanya ia memperoleh ilmu keTuhanan, maka sejak itu mencapai derajat Buddha. Oleh karena itu patutlah orang yang berbudi apabila ia dapat melepaskan diri dari segala nafsu kenduniaan maka ia lalu berbuat kebaikan bagi segala mahluk sekalipun misalnya perlu ia mengurbankan jiwanya supaya ia dapat memperoleh ilmu yang nyata{{cn}}.||Maka datanglah seorang kepadanya seraya berkata: Ya rabi yang baik, apakah yang patut hamba perbuat, supaya hamba merwarisi hidup yang kekal? Yesus berkata kepadanya: Jika kamu ingin menjadi sempurna, juallah segala milikmu, bagi-bagikanlah kepada orang miskin; nmaka kamu akan beroleh suatu mata benda dalam surga, lalu mari, ikutlah aku, karena lebih mudah seekor unta masuk lobang jarum dari pada seorang berharta atau beruang masuk surga. Maka janganlah kamu kumpulkan harta benda akan dirimu di atas bumi, yaitu di tempat ngengat dan karat membinasakan dia dan pencuri menetas atau mencuri. Melainkan himpunkanlah harta benda akan dirimu dalam surga, yaitu di tempat yang tidak ada ngengat dan karat membinasakan dia dan tidak juga pencuri menetas atau mencuri.<ref>{{Alkitab|Markus 10:17-27}}</ref>
|-
| Tujuan Buddha adalah mengajarkan jalan untuk membebaskan semua makhluk dari penderitaan.||Maka sejak itu Yesus mulai mengajarkan agama dan berkata: ‘Tobatlah kamu, karena kerajaan surga telah hampirlah’.
|-
| Buddha berkata: bahwa aku sekarang hendak memutar roda hukum yang mulia. Untuk maksud ini pergilah aku kenegeri Benares, akan memberi terang kepada mereka yang diliputi oleh awan kegelapan dan akan membuka pintu hidup yang kekal bagi segala manusia{{cn}}.|| Sejak Yesus telah dicobai oleh setan, maka mulailah ia mendirikan kerajaan agama dan pergilah ia dengan maksud itu kesebuah negeri Kapernaum. ‘Adapun orang-orang yang duduk dalam gelap itu melihat suatu terang besar, dan akan segala orang yang duduk di tanah bayang-bayang terang atasnya’.
|-
| Buddha berkata: ‘Meskipun kiranya langit jatuh ketanah, dan dunia ditenggelamkan dan binasa, dan gunung-gunung berbelah-belah, dan air laut menjadi kering, tetapi yakinlah engkau, hai Ananda, bahwa sabda Buddha itulah nyata adanya{{cn}}.|| ’Meski Taurat itu diberikan oleh Musa, tetapi karunia dan kebenaran ada pada Yesus. ‘Sesungguhnya aku berkata kepadamu, bahwa langit dan bumi akan lalu kelak, tetapi perkataanku ini tidak akan lalu’.
|-
| Buddha berkata: ‘Tidak ada barang suatu keinginan yang terhebat dari pada berzina. Untunglah tidak ada dua macam keinginan yang sehebat itu. Jika sekiranya ada dua, niscaya tiada seorangpun dalam segenap alam inii dapat menurut kepada kebenaran. Jagalah jangan kiranya penglihatan matamu jatuh kepada perempuan. Jika kamu beserta dengan perempuan ingatlah olehmu seakan-akan kamu tidak hadir ditempat itu. Jika kamu bercakap-cakap dengan perempuan jagalah baik-baik akan hatimu{{cn}}.||Yesus berkata: ‘Maka telah kamu dengan perkataan orang dahulu kala, yaitu jangan kamu berbuat zina; tetapi aku berkata kepadamu barang siapa yang memandang seorang perempuan serta ingin akan dia, yaitu sudah berbuat zina dengan dia dalam hatinya, maka barang siapa yang tangannya membuat ia cenderung kepada zina potonglah tangannya sebelah mana membuat ia cenderung kepada zina, demikian pula dengan anggota tubuh yang lainnya’.<ref>[[Matius 5]]</ref>
|-
| Buddha berkata: Orang berbudi patutlah meyingkirkan dirinya daripada bersuami-istri seakan-akan dipandangnya perkawinan itu sebagai sumur api yang menyala-nyala, jangan kiranya sampai dirinya terjun ke dalamnya{{cn}}.||Yesus berkata: Ada orang yang tidak dapat kawin karena ia memang lahir demikian dari rahim ibunya, dan ada orang yang dijadikan demikian oleh orang lain, dan ada orang yang membuat dirinya demikian karena kemauannya sendiri oleh karena Kerajaan Sorga. Siapa yang dapat mengerti hendaklah ia mengerti. (Matius 19:12).
|-
| Ilmu Buddhisme menetapkan suatu hukum, barang siapa mengetam (menderita) kesusahan, kekecewaan dan kesengsaraan dan sebagainya, nyatalah bahwa ia sendiri dahulu menanam (berbuat) kesalahan atau dosa. Jika sekalian dosa itu tidak dibuatnya dalam dunia ini, tentu dibuatnya dalam dunia yang telah lalu{{cn}}.||Sementara Yesus berjalan lalu dilihatnya seorang buta dari pada mula jadinya. Maka bertanyalah murid-muridnya, katanya: ‘Ya Guru, siapakan gerangan berbuat dosa, orang inikah, atau iobu bapaknyakah, maka ia jadi dengan buta?’.
|-
| Buddha dapat mengetahui pikiran orang lain. Oleh sebab ia mengetahui pikiran orang lain itu, maka ia adalah megentahui segala sesuatu{{cn}}.||Yesus dapat mengetahui pikiran orang lain. Oleh sebab itu ia mengatahui pikiran orang lain itu, maka ia adalah mengetahui pikiran segala sesuatu.
|-
| Dalam kitab Somadewa tersebut suatu hikayat yang diterangkan padanya seorang beragama Buddha bertapa. Orang itu dicongkelnyalah matanya dan dibuangkan dari padanya.{{cn}}||Maka adalah tersebut dalam Perjanjian Baru bahwa Yesus pernah berkata demikian: ‘Jikalau mata kananmu mendatangkan salah kepadamu, congkelah dia, buangkan dari padamu’.
|-
| Ketika Buddha hampir jadi orang bertapa, tatkala ia pergi dengan berkendaraan Kantako, yaitu seekor kuda, maka adalah diturunkan hujan bunga-bungaan dari atas oleh Dewa{{cn}}.||Ketika [[Yesus dielu-elukan di Yerusalem|Yesus masuk dalam kota Yerusalem]], dengan menunggang keledai, banyak orang menghamparkan daun palma di tengah jalan yang dilaluinya dan berteriak "Hosana".
|-
| Orang-orang pengikut Buddha diajarkan bahwa Buddha tak bisa mengabulkan permohonan duniawi mereka.|| Orang-orang pengikut Yesus yang bersembahyang dengan atas nama Yesus, Tuhannya, mereka mengharapkan berkat dari sorga dari pada-Nya, sesuai perintah Yesus sendiri.<ref>[[Yohanes 15]]</ref>
|-
| Setelah parinibbana, Buddha dikremasi. Reliknya dibagi-bagikan pada berbagai negara yang menghadiri kremasi.||Apabila Yesus sudah mati dan dikuburkan, maka kain kafan pembungkus tubuhnya terpisah dan terasing daripadanya dan kuburnyapun terbuka oleh suatu kekuasaan yang gaib, serta [[Kebangkitan Yesus|Yesus bangkit dari kematian]]. Kuburnya tertinggal kosong. (dari keempat Injil)
|-
|Buddha wafat pada usia 80 tahun karena usia tua di Kushinagar, Uttar Pradesh, India, kemudian mayatnya dikremasi (dibakar sampai jadi abu).||Yesus wafat pada usia 33 tahun digantung di kayu salib di Yerusalem, dikuburkan di dalam sebuah kubur batu dan pada hari ketiga bangkit dari kematian, meninggalkan kubur itu kosong. Ia menampakkan diri setelah bangkit dari mati-Nya kepada para murid-Nya (lebih dari 500 orang) dan kemudian disaksikan murid-murid-Nya naik ke langit.<ref>Dari keempat [[Kitab Injil]] dan [[Kisah Para Rasul]]</ref>
|-
| Setelah mengajar selama lebih dari 40 tahun, Buddha parinibbana dan dikremasi.|| Ketika pekerjaan Yesus di muka bumi ini sudah selesai, yaitu 40 hari setelah Ia bangkit dari kematian, maka [[Kenaikan Yesus|Yesus naik ke langit]] dengan badan jasmaninya.<ref>[[Lukas 24]], [[Kisah Para Rasul 1]]</ref>
|-
| Buddha meramalkan bahwa Bodhisattva Maitreya akan menjadi Buddha di kemudian hari.||Yesus akan datang di muka bumi pada hari kesudahan, untuk menjemput pengikut-pengikut-Nya dan membawa mereka kepada kebahagiaan dan keteraturan, sementara dunia yang lama akan dihancurkan.<ref>Ramalan Yesus dari Matius 24-25 dan juga ucapan Yesus sendiri di Kitab Wahyu</ref>
|-
| Buddha Maitreya kelak akan mengajarkan Dharma yang sama untuk ''membebaskan'' (mencerahkan) semua makhluk di bumi dari Roda Samsara.||Yesus akan menjadi hakim kelak bagi segala orang mati.<ref>[[Wahyu 20]]</ref>
|-
| Setelah parinibbana Buddha takkan pernah terlahirkan lagi.||Yesus tanpa awal dan tanpa akhir, Ia yang maha tinggi dan kekal selama-lamanya.<ref>{{Alkitab|Wahyu 1}}</ref>
|}
 
== Referensi ==
{{reflist|3}}
 
[[Kategori:Buddha dan agama lain]]
[[Kategori:Kristen dan agama lain]]
[[Kategori:Buddha Gautama]]
42.421

suntingan