Lembaga Pemasyarakatan: Perbedaan antara revisi

37 bita dihapus ,  8 tahun yang lalu
→‎Kritik: menghapus opini
k (Membatalkan 1 suntingan oleh 180.254.81.121 (pembicaraan) diidentifikasi sebagai vandalisme ke revisi terakhir oleh Yanu Tri. (TW))
(→‎Kritik: menghapus opini)
Lembaga Pemasyarakatan mendapat kritik atas perlakuan terhadap para narapidana. Pada tahun [[2006]], hampir 10% diantaranya meninggal dalam lapas. Sebagian besar napi yang meninggal karena telah menderita sakit sebelum masuk penjara, dan ketika dalam penjara kondisi kesehatan mereka semakin parah karena kurangnya perawatan, rendahnya [[gizi]] makanan, serta buruknya [[sanitasi]] dalam lingkungan penjara. Lapas juga disorot menghadapi persoalan beredarnya obat-obatan terlarang di kalangan napi dan tahanan, serta kelebihan penghuni.
 
Namun kebalikan dari hal tersebut di atas, pada awal tahun 2010 terkuak kasus narapidana bernama [[Arthalita Suryani]] yang menjalani masa hukumannya di blok anggrek [[Rutan Pondok Bambu]], [[Jakarta]] yang memiliki ruang [[karaoke]] pribadi dalam sel kurungannya berikut fasilitas [[pendingin udara]] (AC) dan dilengkapi [[kulkas]] beserta 1 set [[komputer]] jaringan guna memudahkan aktifitasnya mengontrol kegiatannya di luar rutan melalui [[internet]]. Sungguh kenyataan yang amat ironis.<ref>[http://polhukam.kompasiana.com/2010/01/15/hotel-arthalita-sudah-betul-itu/ Hotel Arthalita]</ref>
 
== Lihat pula ==
442

suntingan