Sunda: Perbedaan revisi

64.529 bita ditambahkan ,  7 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (←Suntingan Umidhili (bicara) dikembalikan ke versi terakhir oleh Albertus Aditya)
{{ethnic group|
|group=Suku Sunda<br />''Urang Sunda''
| image =[[File:Notable Sundanese 2.jpg| 220 px]]
| image_caption = <small> Orang Sunda terkenal; dari atas ke bawah:<br/> baris atas: [[Dewi Sartika]], [[Djoeanda Kartawidjaja]], [[Ali Sadikin]], [[Umar Wirahadikusumah]], [[Oto Iskandar di Nata]]. <br/>
baris bawah: [[Rieke Dyah Pitaloka]], [[Rhoma Irama]], [[Hassan Wirajuda]], [[Taufik Hidayat]], [[Marty Natalegawa]]. <br/> </small>
|poptime=: kurang lebih '''34 juta'''<ref>{{cite book
| last =
| first =
| publisher=Institute of Southeast Asian Studies
| title =Indonesia's Population: Ethnicity and Religion in a Changing Political Landscape
| date =
| year =2003
| url =
| accessdate =
| isbn = 9812302123}}</ref><small>(2003)</small>
|popplace=[[Jawa Barat]]: '''28,4 juta'''.{{br}}
[[Banten]]: '''2,5 juta'''.{{br}}
[[Jakarta]]: '''1,5 juta'''.{{br}}
[[Lampung]]: '''1 juta'''.{{br}}
|langs=[[bahasa Sunda]], dan [[bahasa Indonesia]].
|rels=Mayoritas [[Islam]], namun ada sedikit yang beragama [[Hindu]], [[Sunda Wiwitan]], dan [[Kristen]]
|related=[[Suku Jawa]], [[Orang Cirebon|Suku Cirebon]], [[Suku Baduy]] dan [[Suku Betawi]].
}}
{{refimprove}}
{{Infobox Language
|name=Bahasa Sunda
|nativename={{script|Sund|ᮘᮞ ᮞᮥᮔ᮪ᮓ}} (Basa Sunda)
|familycolor=Austronesian
|states=[[Indonesia]]
|region=[[Jawa Barat]], [[Banten]], [[Jakarta]], [[Lampung]] sebagian kecil [[Jawa Tengah]] ([[Indonesia]])
|speakers33 Juta
|fam2=[[Rumpun bahasa Melayu-Polinesia|Melayu-Polinesia]]
|fam3=[[Rumpun bahasa Melayu Sumbawa|Melayu-Sumbawa]]
|fam4=[[Rumpun bahasa Sunda|Sunda]]
|nation=[[Jawa Barat]]
|iso1=su|iso2=sun|iso3=sun|sil=SUN}}
 
Kata '''Sunda''' bisa mengandung berbagai arti yang secara umum berkaitan dengan '''[[suku Sunda]]''' di bagian barat [[Nusantara]]. Catatan sejarah tertua yang sudah ditemukan mengandung kata "Sunda" adalah [[prasasti]] [[Prasasti Kebonkopi|Kebonkopi]] yang dibuat tahun 458 [[Saka]] ([[536]] M, namun ada pula yang berpendapat bahwa prasasti ini dibuat tahun 854 Saka, [[932]] M) yang menunjuk pada [[kerajaan Sunda]].
 
Kata ini kemungkinan berasal dari [[bahasa Sanskerta]] yang bisa berarti 'cahaya' atau 'air'.
Dalam [[naskah]] historis lainnya menyebutkan Sunda merujuk pada ibukota Kerajaan Tarumanagara yang bernama Sundapura. Sehingga masyarakat yang menghuni wilayah tersebut dikenal sebagai orang Sunda yang disebut hingga kini. Kerajaan Tarumanagara merupakan salah satu kerajaan tertua di Nusantara yang terbukti dengan bukti prasasti dan berita naskah kuno di negeri Tiongkok. Letak tepat kota Sundapura masih menjadi penelitian para ahli, apakah di Jakarta, Bekasi atau Karawang sekarang. Hanya di Karawang terdapat situs [[percandian Batujaya]] seluas 5 km persegi yang menunjukkan tumbuh kembangnya kebudayaan sejak abad 2 Masehi hingga abad 12 Masehi.
Menurut Rouffaer (1905: 16) menyatakan bahwa kata Sunda berasal dari akar kata sund atau kata suddha dalam bahasa Sansekerta yang mempunyai pengertian bersinar, terang, putih (Williams, 1872: 1128, Eringa, 1949: 289). Dalam bahasa Jawa Kuno (Kawi) dan bahasa Bali pun terdapat kata sunda, dengan pengertian: bersih, suci, murni, tak tercela/bernoda, air, tumpukan, pangkat, waspada (Anandakusuma, 1986: 185-186; Mardiwarsito, 1990: 569-570; Winter, 1928: 219). Orang Sunda meyakini bahwa memiliki etos atau karakter Kasundaan, sebagai jalan menuju keutamaan hidup. Karakter Sunda yang dimaksud adalah cageur (sehat), bageur (baik), bener (benar), singer (mawas diri), dan pinter (cerdas). Karakter ini telah dijalankan oleh masyarakat yang bermukim di Jawa bagian barat sejak zaman kerajaan Kerajaan Salakanagara, Kerajaan Tarumanagara, Kerajaan Sunda-Galuh, Kerajaan Pajajaran hingga sekarang .
 
Nama Sunda mulai digunakan oleh raja Purnawarman pada tahun 397 untuk menyebut ibukota Kerajaan Tarumanagara yang didirikannya. Untuk mengembalikan pamor Tarumanagara yang semakin menurun, pada tahun 670, Tarusbawa, penguasa Tarumanagara yang ke-13, mengganti nama Tarumanagara menjadi Kerajaan Sunda. Kemudian peristiwa ini dijadikan alasan oleh Kerajaan Galuh untuk memisahkan negaranya dari kekuasaan Tarusbawa. Dalam posisi lemah dan ingin menghindarkan perang saudara, Tarusbawa menerima tuntutan raja Galuh. Akhirnya kawasan Tarumanagara dipecah menjadi dua kerajaan, yaitu Kerajaan Sunda dan Kerajaan Galuh dengan Sungai Citarum sebagai batasnya.
== Lihat pula ==
{{disambig suku|nama=Sunda
|lain-lain=
* [[Kerajaan Sunda]], kerajaan yang pernah berdiri sejak [[abad ke-7]] hingga [[abad ke-16]]
* Makanan khas sunda
* Adat tradisi sunda
* Puisi sunda
 
[[Berkas:COLLECTIE TROPENMUSEUM Soendanese theepluksters TMnr 10011963.jpg|thumb|300px|Wanita Sunda pemetik teh di masa [[Hindia Belanda]]]]
=== Nama tempat di Indonesia ===
'''Suku Sunda''' adalah kelompok [[etnis]] yang berasal dari bagian barat pulau [[Jawa]], [[Indonesia]], yang mencakup wilayah administrasi provinsi [[Jawa Barat]], [[Banten]], [[Jakarta]], dan [[Lampung]]. Suku Sunda merupakan etnis kedua terbesar di Indonesia. Sekurang-kurangnya 15,41% penduduk Indonesia merupakan orang Sunda. Mayoritas orang Sunda beragama [[Islam]], akan tetapi ada juga sebagian kecil yang beragama [[kristen]], [[Hindu]], dan [[Sunda Wiwitan]]/[[Jati Sunda]]. Agama [[Sunda Wiwitan]] masih bertahan di beberapa komunitas pedesaan suku Sunda, seperti di Kuningan dan masyarakat [[suku Baduy]] di Lebak [[Banten]] yang berkerabat dekat dan dapat dikategorikan sebagai suku Sunda.
 
Jati diri yang mempersatukan orang Sunda adalah [[Bahasa Sunda|bahasanya]] dan budayanya. Orang Sunda dikenal memiliki sifat optimistis, ramah, sopan, dan riang.<ref>[http://www.balitouring.com/culture/sunda.htm Sundanese Culture]</ref> Orang [[Portugis]] mencatat dalam [[Suma Oriental]] bahwa orang sunda bersifat jujur dan pemberani. Karakter orang Sunda yang periang dan suka bercanda seringkali ditampilkan melalui tokoh populer dalam cerita Sunda yaitu [[Kabayan]] dan tokoh populer dalam [[wayang golek]] yaitu [[Cepot]], anaknya [[Semar]]. Mereka bersifat riang, suka bercanda, dan banyak akal, tetapi seringkali nakal. Orang sunda juga adalah yang pertama kali melakukan hubungan diplomatik secara sejajar dengan bangsa lain. Sang Hyang [[Surawisesa]] atau Raja Samian adalah raja pertama di Nusantara yang melakukan hubungan diplomatik dengan Bangsa lain pada abad ke 15 dengan orang Portugis di [[Malaka]]. Hasil dari diplomasinya dituangkan dalam [[Prasasti Perjanjian Sunda-Portugal]]. Beberapa tokoh Sunda juga menjabat Menteri dan pernah menjadi wakil Presiden pada kabinet RI.
 
Disamping prestasi dalam bidang politik (khususnya pada awal masa kemerdekaan Indonesia) dan ekonomi, prestasi yang cukup membanggakan adalah pada bidang budaya yaitu banyaknya penyanyi, musisi, aktor dan aktris dari etnis Sunda, yang memiliki prestasi di tingkat nasional, maupun internasional.<ref>{{cite book | last = Rosidi | first = Ayip | publisher= | title =Revitalisasi dan
Aplikasi Nilai-nilai Budaya Sunda dalam Pembangunan Daerah | date = | year = | url = | accessdate = | isbn = }}</ref>
 
Menurut Rouffaer (1905: 16) menyatakan bahwa kata Sunda berasal dari akar kata sund atau kata suddha dalam bahasa Sansekerta yang mempunyai pengertian bersinar, terang, putih (Williams, 1872: 1128, Eringa, 1949: 289). Dalam bahasa Jawa Kuno (Kawi) dan bahasa Bali pun terdapat kata sunda, dengan pengertian: bersih, suci, murni, tak tercela/bernoda, air, tumpukan, pangkat, waspada (Anandakusuma, 1986: 185-186; Mardiwarsito, 1990: 569-570; Winter, 1928: 219). Orang Sunda meyakini bahwa memiliki etos atau karakter Kasundaan, sebagai jalan menuju keutamaan hidup. Karakter Sunda yang dimaksud adalah ''cageur'' (sehat), ''bageur'' (baik), ''bener'' (benar), ''singer'' (mawas diri), dan ''pinter'' (cerdas). Karakter ini telah dijalankan oleh masyarakat yang bermukim di Jawa bagian barat sejak zaman kerajaan [[Kerajaan Salakanagara]], [[Kerajaan Tarumanagara]], [[Kerajaan Sunda-Galuh]], [[Kerajaan Pajajaran]] hingga sekarang .
 
Nama Sunda mulai digunakan oleh raja [[Purnawarman]] pada tahun 397 untuk menyebut ibukota [[Kerajaan Tarumanagara]] yang didirikannya. Untuk mengembalikan pamor Tarumanagara yang semakin menurun, pada tahun 670, Tarusbawa, penguasa Tarumanagara yang ke-13, mengganti nama Tarumanagara menjadi Kerajaan Sunda. Kemudian peristiwa ini dijadikan alasan oleh Kerajaan Galuh untuk memisahkan negaranya dari kekuasaan Tarusbawa. Dalam posisi lemah dan ingin menghindarkan perang saudara, Tarusbawa menerima tuntutan raja Galuh. Akhirnya kawasan Tarumanagara dipecah menjadi dua kerajaan, yaitu [[Kerajaan Sunda]] dan [[Kerajaan Galuh]] dengan [[Sungai Citarum]] sebagai batasnya.
 
[[Berkas:Linguistic map West Java.png|thumb|300px|Peta linguistik Jawa Barat]]
 
== Pandangan Hidup ==
 
Selain agama yang dijadikan pandangan hidup, orang Sunda juga mempunyai pandangan hidup yang diwariskan oleh nenek moyangnya. Pandangan hidup tersebut tidak bertentangan dengan agama yang dianutnya karena secara tersurat dan tersirat dikandung juga dalam ajaran agamanya, khususnya ajaran agama Islam. Pandangan hidup orang Sunda yang diwariskan dari nenek moyangnya dapat diamati pada ungkapan tradisional, juga dari naskah kuno.<ref>{{cite book | last = Suryani NS | first = Elis | publisher= Ghalia Indonesia | title = Ragam Pesona Budaya Sunda | date = Oktober | year = 2010 | url = | accessdate = | isbn = 978-979-450-621-9}}</ref>
 
=== Hubungan antara sesama manusia ===
 
Hubungan antara manusia dengan sesama manusia dalam masyarakat Sunda pada dasarnya harus dilandasi oleh sikap ''“silih asih, silih asah, dan silih asuh”'', artinya harus saling mengasihi, saling mengasah atau mengajari, dan saling mengasuh sehingga tercipta suasana kehidupan masyarakat yang diwarnai keakraban, kerukunan, kedamaian, ketentraman, dan kekeluargaan, seperti tampak pada ungkapan-ungkapan berikut ini:
* ''Kawas gula jeung peueut'' yang artinya hidup harus rukun saling menyayangi, tidak pernah berselisih.
* ''Ulah marebutkeun balung tanpa eusi'' yang artinya jangan memperebutkan perkara yang tidak ada gunanya.
* ''Ulah ngaliarkeun taleus ateul'' yang artinya jangan menyebarkan perkara yang dapat menimbulkan keburukan atau keresahan.
* ''Ulah nyolok mata buncelik'' yang artinya jangan berbuat sesuatu di hadapan orang lain dengan maksud mempermalukan.
* ''Buruk-buruk papan jati'' yang artinya berapapun besar kesalahan saudara atau sahabat, mereka tetap saudara kita, orang tua tentu dapat mengampuninya.
 
=== Hubungan antara manusia dengan negara dan bangsanya ===
Hubungan antara manusia dengan negara dan bangsanya, menurut pandangan hidup orang Sunda, hendaknya didasari oleh sikap yang menjunjung tinggi hukum, membela negara, dan menyuarakan hati nurani rakyat. Pada dasarnya, tujuan hukum yang berupa hasrat untuk mengembalikan rasa keadilan, yang bersifat menjaga keadaan, dan menjaga solidaritas sosial dalam masyarakat. Masalah ini dalam masyarakat Sunda terpancar dalam ungkapan-ungkapan:
 
* ''Kudu nyanghulu ka hukum, nunjang ka nagara, mupakat ka balarea'' (harus menjunjung tinggi hukum, berpijak kepada ketentuan negara, dan bermupakat kepada kehendak rakyat.
* ''Bengkung ngariung bongkok ngaronyok'' (bersama-sama dalam suka dan duka).
* ''Nyuhunkeun bobot pangayon timbang taraju'' (memohon pertimbangan dan kebijaksanaan yang seadil-adilnya, memohon ampun)
 
== Sejarah ==
[[Berkas: Padrao sunda kelapa.jpg| thumb | kanan | 150px |Padrão Sunda Kalapa (1522), sebuah pilar batu untuk memperingati perjanjian Sunda-Portugis, Museum Nasional Indonesia, Jakarta.]]
Meskipun nama Sunda disebutkan dalam prasasti, naskah-naskah kuno, dan catatan sejarah dari luar negeri, Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto menyatakan bahwa belum begitu banyak prasasti yang ditemukan di Jawa Barat dan secara jelas menyebutkan nama kerajaannya, walau dalam berbagai sumber kesusastraan, secara tegas Sunda merujuk kepada nama kawasan.<ref name="Marwati">Marwati Djoened Poesponegoro, Nugroho Notosusanto, (1993), ''Sejarah nasional Indonesia: Zaman kuno'', PT Balai Pustaka, ISBN 979407408X</ref> Diduga sebelum keruntuhannya tahun 1579, Kerajaan Sunda telah mengalami beberapa kali perpindahan pusat pemerintahannya, dimulai dari Galuh dan berakhir di Pakuan Pajajaran.
 
=== Catatan sejarah dari Cina ===
Menurut Hirth dan Rockhill,<ref>Hirth, F., Rockhill, W.W., (1911). ''Chao Ju-kua, His Work on the Chinese and Arab Trade in the Twelfth and Thirteen centuries, entitled Chu-fan-chi''. St Petersburg</ref> ada sumber Cina tertentu mengenai Kerajaan Sunda. Pada saat Dinasti Sung Selatan, inspektur perdagangan dengan negara-negara asing, [[Zhao Rugua]] mengumpulkan laporan dari para pelaut dan pedagang yang benar-benar mengunjungi negara-negara asing. Dalam laporannya tentang negara Jauh, ''Zhufan Zhi'', yang ditulis tahun 1225, menyebutkan pelabuhan di "Sin-t'o". Zhao melaporkan bahwa:
 
{{cquote2|"Orang-oarang tinggal di sepanjang pantai. Orang-orang tersebut bekerja dalam bidang pertanian, rumah-rumah mereka dibangun diatas tiang (rumah panggung) dan dengan atap jerami dengan daun pohon kelapa dan dinding-dindingnya dibuat dengan papan kayu yang diikat dengan rotan. Laki-laki dan perempuan membungkus pinggangnya dengan sepotong kain katun, dan memotong rambut mereka sampai panjangnya setengah inci. Lada yang tumbuh di bukit (negeri ini) bijinya kecil, tetapi berat dan lebih tinggi kualitasnya dari Ta-pan (Tuban, Jawa Timur). Negara ini menghasilkan labu, tebu, telur kacang dan tanaman."}}
 
Buku perjalanan Cina ''[[Shunfeng xiangsong]]'' dari sekitar 1430 mengatakan :
 
{{cquote2|"Dalam perjalanan ke arah timur dari Shun-t'a, sepanjang pantai utara Jawa, kapal dikemudikan 97 1/2 derajat selama tiga jam untuk mencapai [[Sunda Kalapa|Kalapa]], mereka kemudian mengikuti pantai (melewati Tanjung Indramayu), akhirnya dikemudikan 187 derajat selama empat jam untuk mencapai Cirebon. Kapal dari Banten berjalan ke arah timur sepanjang pantai utara Jawa, melewati [[Sunda Kalapa|Kalapa]], melewati Indramayu, melewati Cirebon."}}
 
=== Catatan sejarah dari Eropa ===
Laporan Eropa berasal dari periode berikutnya menjelang jatuhnya Kerajaan Sunda oleh kekuatan [[Kesultanan Banten]]. Salah satu penjelajah itu adalah [[Tomé Pires]] dari Portugal. Dalam bukunya ''[[Suma Oriental]]'' (1513 - 1515) ia menulis bahwa:
 
{{cquote2|"Beberapa orang menegaskan bahwa kerajaan Sunda luasnya setengah dari seluruh pulau Jawa; sebagian lagi mengatakan bahwa Kerajaan Sunda luasnya sepertiga dari pulau Jawa dan ditambah seperdelapannya."}}
 
=== Temuan arkeologi ===
Di wilayah [[Jawa Barat]] ditemukan beberapa candi, antara lain [[Percandian Batujaya]] di Karawang (abad ke-2 sampai ke-12) yang bercorak [[Buddha]], serta percandian [[Hindu]] yaitu [[Candi Bojongmenje]] di Kabupaten Bandung yang berasal dari abad ke-7 (sezaman dengan percandian [[Dieng]]), dan [[Candi Cangkuang]] di Leles, Garut yang bercorak Hindu Siwa dan diduga berasal dari abad ke-8 Masehi. Siapa yang membangun candi-candi ini masih merupakan misteri, namun umumnya disepakati bahwa candi-candi ini dikaitkan dengan kerajaan Hindu yang pernah berdiri di Jawa Barat, yaitu Tarumanagara, Sunda dan Galuh.
 
Di [[Museum Nasional Indonesia]] di Jakarta terdapat sejumlah arca yang disebut "arca [[Caringin]]" karena pernah menjadi hiasan kebun asisten-[[residen]] Belanda di tempat tersebut. Arca tersebut dilaporkan ditemukan di Cipanas, dekat kawah [[Gunung Pulosari]], dan terdiri dari satu dasar patung dan 5 arca berupa [[Shiwa]] Mahadewa, [[Durga]], [[Batara Guru]], [[Ganesha]] dan [[Brahma]]. Coraknya mirip corak patung Jawa Tengah dari awal abad ke-10.
 
Di situs purbakala [[Banten Girang]], yang terletak kira-kira 10 km di sebelah selatan pelabuhan Banten sekarang, terdapat reruntuhan dari satu istana yang diperkirakan didirikan di abad ke-10. Banyak unsur yang ditemukan dalam reruntuhan ini yang menunjukkan pengaruh Jawa Tengah.
 
Situs-situs arkeologi lain yang berkaitan dengan keberadaan Kerajaan Sunda, masih dapat ditelusuri terutama pada kawasan muara [[Sungai Ciliwung]] termasuk situs Sangiang di daerah [[Pulo Gadung]]. Hal ini mengingat jalur [[sungai]] merupakan salah satu alat transportasi utama pada masa tersebut.<ref>Uka Tjandrasasmita, (2009), ''Arkeologi Islam Nusantara'', Kepustakaan Populer Gramedia, ISBN 979910212X</ref>
 
=== Naskah Kuno ===
Selain dari beberapa [[prasasti]] dan [[berita]] dari luar, beberapa karya sastra dan karya bentuk lainnya dari [[naskah]] lama juga digunakan dalam merunut keberadaan Kerajaaan Sunda,<ref>Noorduyn, ''Kerajaan Sunda dan Pakuan Pajajaran dilihat dari sumber-sumber prasasti dan naskah-naskah lama'', Panitia Seminar, 1991</ref> antaranya naskah [[Carita Parahyangan]], [[Pararaton]], [[Bujangga Manik]], naskah didaktik [[Sanghyang siksakanda ng karesian]], dan naskah sejarah [[Sajarah Banten]].<ref>Nana Supriatna, Mamat Ruhimat, Kosim, ''IPS Terpadu (Sosiologi, Geografi, Ekonomi, Sejarah)'', PT Grafindo Media Pratama, ISBN 9797583376</ref>
 
===Kerajaan Sunda===
[[Berkas:Gunung-pulosari-1.jpg|thumb|300px|[[Gunung Pulosari]], tempat kramat kerajaan Sunda]]
'''Kerajaan Sunda''' adalah kerajaan yang pernah ada antara tahun 932 dan 1579 Masehi di bagian Barat [[pulau Jawa]] (Provinsi [[Banten]], [[Jakarta]], [[Jawa Barat]], dan sebagian [[Jawa Tengah]] sekarang). Kerjaan ini bahkan pernah menguasai wilayah bagian selatan [[Pulau Sumatera]]. Kerajaan ini bercorak [[Hindu]] dan [[Buddha]],<ref>Geoffrey C. Gunn, (2011), ''History Without Borders: The Making of an Asian World Region, 1000-1800'', Hong Kong University Press, ISBN 9888083341</ref> kemudian sekitar abad ke-14 diketahui kerajaan ini telah beribukota di [[Pakuan Pajajaran]] serta memiliki dua kawasan pelabuhan utama di [[Kalapa]] dan [[Banten]].<ref name="Claude Guillot"/>
 
Kerajaan Sunda runtuh setelah ibukota kerajaan ditaklukan oleh [[Maulana Yusuf]] pada tahun [[1579]]. Sementara sebelumnya kedua pelabuhan utama Kerajaan Sunda itu juga telah dikuasai oleh [[Kerajaan Demak]] pada tahun [[1527]], Kalapa ditaklukan oleh [[Fatahillah]] dan Banten ditaklukan oleh [[Maulana Hasanuddin]].Berdasarkan [[Prasasti Kebonkopi II]], yang ber[[bahasa Melayu Kuno]] dengan tarikh [[932]], menyebutkan seorang "Raja Sunda menduduki kembali tahtanya".<ref>Guillot, Claude, Lukman Nurhakim, Sonny Wibisono, (1995), ''La principauté de Banten Girang'', Archipel, Vol. 50, pp 13-24</ref> Hal ini dapat ditafsirkan bahwa Raja Sunda telah ada sebelumnya.<ref name="Marwati"/> Sementara dari sumber [[Tiongkok]] pada buku [[Zhufan Zhi]] yang ditulis pada tahun [[1178]] oleh [[Zhao Rugua]] menyebutkan terdapat satu kawasan dari ''San-fo-ts'i'' yang bernama ''Sin-to'' kemudian dirujuk kepada Sunda.<ref>Soekmono, R. (2002), ''Pengantar sejarah kebudayaan Indonesia 2''. Kanisius. ISBN 979-413-290-X.</ref>
 
Menurut [[naskah Wangsakerta]], naskah yang oleh sebagian orang diragukan keasliannya serta diragukan sebagai sumber sejarah karena sangat sistematis, menyebutkan Sunda merupakan kerajaan yang berdiri menggantikan kerajaan [[Tarumanagara]]. Kerajaan Sunda didirikan oleh [[Tarusbawa]] pada tahun 669 (591 Saka). Kerajaan ini merupakan suatu kerajaan yang meliputi wilayah yang sekarang menjadi Provinsi [[Banten]], [[Jakarta]], Provinsi [[Jawa Barat]], dan bagian barat Provinsi [[Jawa Tengah]].
 
Sebelum berdiri sebagai kerajaan yang mandiri, Sunda merupakan bawahan Tarumanagara. Raja Tarumanagara yang terakhir, Sri Maharaja Linggawarman Atmahariwangsa Panunggalan Tirthabumi (memerintah hanya selama tiga tahun, [[666]]-[[669]] M), menikah dengan Déwi Ganggasari dari Indraprahasta. Dari Ganggasari, beliau memiliki dua anak, yang keduanya perempuan. Déwi Manasih, putri sulungnya, menikah dengan Tarusbawa dari Sunda, sedangkan yang kedua, Sobakancana, menikah dengan [[Dapunta Hyang Sri Janayasa]], yang selanjutnya mendirikan [[Kerajaan Sriwijaya]]. Setelah Linggawarman meninggal, kekuasaan Tarumanagara turun kepada menantunya, Tarusbawa. Hal ini menyebabkan penguasa Galuh, Wretikandayun ([[612]]-[[702]]) memberontak, melepaskan diri dari Tarumanagara, serta mendirikan [[Kerajaan Galuh]] yang mandiri. Tarusbawa juga menginginkan melanjutkan kerajaan Tarumanagara, dan selanjutnya memindahkan kekuasaannya ke Sunda, di hulu sungai [[Cipakancilan]] dimana di daerah tersebut sungai [[Ciliwung]] dan sungai [[Cisadane]] berdekatan dan berjajar, dekat [[Kota Bogor|Bogor]] saat ini. Sedangkan Tarumanagara diubah menjadi bawahannya. Beliau dinobatkan sebagai raja Sunda pada hari [[Radite]] [[Pon]], 9 [[Suklapaksa]], bulan [[Yista]], tahun 519 Saka (kira-kira [[18 Mei]] [[669]] M). Sunda dan Galuh ini berbatasan, dengan batas kerajaanya yaitu [[sungai Citarum]] (Sunda di sebelah barat, Galuh di sebelah timur).
 
=== Wilayah kekuasaan ===
Berdasarkan naskah kuno primer [[Bujangga Manik]] (yang menceriterakan perjalanan Bujangga Manik, seorang pendeta [[Hindu]] [[Sunda]] yang mengunjungi tempat-tempat suci agama Hindu di Pulau Jawa dan Bali pada awal abad ke-16), yang saat ini disimpan pada Perpustakaan Boedlian, [[Oxford University]], [[Inggris]] sejak tahun [[1627]]), batas Kerajaan Sunda di sebelah timur adalah Ci Pamali ("Sungai Pamali", sekarang disebut sebagai [[Kali Brebes]]) dan Ci Serayu (yang saat ini disebut Kali Serayu) di Provinsi [[Jawa Tengah]]. Kerajaan Sunda yang berikbukota di [[Pajajaran]] juga mencakup wilayah bagian selatan pulau Sumatera. Setelah Kerajaan Sunda diruntuhkan oleh [[Kesultanan Banten]] maka kekuasaan atas wilayah selatan Sumatera dilanjutkan oleh Kesultanan Banten.<ref name="Claude Guillot">{{cite book | last =Guillot | first =Claude. | publisher= Gramedia Book Publishing Division | title = The Sultanate of Banten | date = | year =1990 | id= ISBN 9794039225}}</ref>
 
Menurut [[Naskah Wangsakerta]], wilayah Kerajaan Sunda mencakup juga daerah yang saat ini menjadi Provinsi [[Lampung]] melalui pernikahan antara keluarga Kerajaan Sunda dan Lampung. Lampung dipisahkan dari bagian lain kerajaan Sunda oleh [[Selat Sunda]].
 
=== Masa penurunan ===
Sapeninggal Jayadéwata, kekuasaan Sunda-Galuh turun ke putranya, Prabu Surawisésa (1521-1535), kemudian Prabu Déwatabuanawisésa (1535-1543), Prabu Sakti (1543-1551), Prabu Nilakéndra (1551-1567), serta Prabu Ragamulya atau Prabu Suryakancana (1567-1579). Prabu Suryakancana ini merupakan pemimpin kerajaan Sunda-Galuh yang terakhir, sebab setelah beberapa kali diserang oleh pasukan [[Maulana Yusuf]] dari Kesultanan Banten, mengakibatkan kekuasaan [[Prabu Surya Kancana]] dan [[Kerajaan Pajajaran]] runtuh.{{fact}}
 
=== Persekutuan antara Sunda dan Galuh ===
Putera [[Tarusbawa]] yang terbesar, Rarkyan Sundasambawa, wafat saat masih muda, meninggalkan seorang anak perempuan, Nay Sekarkancana. Cucu Tarusbawa ini lantas dinikahi oleh Rahyang [[Sanjaya]] dari [[Galuh]], sampai mempunyai seorang putera, Rahyang Tamperan.{{fact}}
 
Ibu dari Sanjaya adalah Sanaha, cucu Ratu [[Shima]] dari [[Kalingga]] di [[Jepara]]. Ayah dari Sanjaya adalah [[Bratasenawa]]/Sena/Sanna, Raja Galuh ketiga sekaligus teman dekat Tarusbawa. Sena adalah cucu [[Wretikandayun]] dari putera bungsunya, [[Mandiminyak]], raja Galuh kedua (702-709 M). Sena pada tahun 716 M dikudeta dari tahta Galuh oleh Purbasora. [[Purbasora]] dan [[Sena]] sebenarnya adalah saudara satu ibu, tetapi lain ayah.{{fact}}
 
Sena dan keluarganya menyelamatkan diri ke [[Pakuan Pajajaran]], pusat Kerajaan Sunda, dan meminta pertolongan pada Tarusbawa. Ironis sekali memang, [[Wretikandayun]], kakek Sena, sebelumnya menuntut Tarusbawa untuk memisahkan [[Kerajaan Galuh]] dari [[Tarumanegara]]. Dikemudian hari, Sanjaya yang merupakan penerus Kerajaan Galuh yang sah, menyerang Galuh dengan bantuan Tarusbawa. Penyerangan ini bertujuan untuk melengserkan Purbasora.{{fact}}
 
Saat Tarusbawa meninggal (tahun [[723]]), kekuasaan Sunda dan Galuh berada di tangan Sanjaya. Di tangan Sanjaya, Sunda dan Galuh bersatu kembali. Tahun 732, Sanjaya menyerahkan kekuasaan Sunda-Galuh kepada puteranya [[Rarkyan Panaraban]] (Tamperan). Di [[Kalingga]] Sanjaya memegang kekuasaan selama 22 tahun ([[732]]-[[754]]), yang kemudian diganti oleh puteranya dari Déwi Sudiwara, yaitu [[Rakai Panangkaran]]. Rarkyan Panaraban berkuasa di Sunda-Galuh selama tujuh tahun (732-739), lalu membagi kekuasaan pada dua puteranya; Sang Manarah (dalam carita rakyat disebut Ciung Wanara) di Galuh, serta Sang Banga (Hariang Banga) di Sunda.{{fact}}
 
Sang Banga (Prabhu Kertabhuwana Yasawiguna Hajimulya) menjadi raja selama 27 tahun ([[739]]-[[766]]), tetapi hanya menguasai Sunda dari tahun [[759]]. Dari Déwi Kancanasari, keturunan [[Demunawan]] dari [[Saunggalah]], Sang Banga mempunyai putera bernama [[Rarkyan Medang]], yang kemudian meneruskan kekuasaanya di Sunda selama 17 tahun ([[766]]-[[783]]) dengan gelar [[Prabhu Hulukujang]]. Karena anaknya perempuan, Rakryan Medang mewariskan kekuasaanya kepada menantunya, Rakryan Hujungkulon atau [[Prabhu Gilingwesi]] dari Galuh, yang menguasai Sunda selama 12 tahun ([[783]]-[[795]]).{{fact}}
 
Karena Rakryan Hujungkulon inipun hanya mempunyai anak perempuan, maka kekuasaan Sunda lantas jatuh ke menantunya, Rakryan Diwus (dengan gelar [[Prabu Pucukbhumi Dharmeswara]]) yang berkuasa selama 24 tahun ([[795]]-[[819]]). Dari Rakryan Diwus, kekuasaan Sunda jatuh ke puteranya, Rakryan Wuwus, yang menikah dengan putera dari Sang Welengan (raja Galuh, [[806]]-[[813]]). Kekuasaan Galuh juga jatuh kepadanya saat saudara iparnya, Sang Prabhu Linggabhumi (813-[[842]]), meninggal dunia. Kekuasaan Sunda-Galuh dipegang oleh Rakryan Wuwus (dengan gelar [[Prabhu Gajahkulon]]) sampai ia wafat tahun [[891]].{{fact}}
 
Sepeninggal Rakryan Wuwus, kekuasaan Sunda-Galuh jatuh ke adik iparnya dari Galuh, [[Arya Kadatwan]]. Hanya saja, karena tidak disukai oleh para pembesar dari Sunda, ia dibunuh tahun 895, sedangkan kekuasaannya diturunkan ke putranya, Rakryan Windusakti. Kekuasaan ini lantas diturunkan pada putera sulungnya, Rakryan Kamuninggading (913). Rakryan Kamuninggading menguasai Sunda-Galuh hanya tiga tahun, sebab kemudian direbut oleh adiknya, Rakryan Jayagiri (916). Rakryan Jayagiri berkuasa selama 28 tahun, kemudian diwariskan kepada menantunya, Rakryan Watuagung, tahun 942. Melanjutkan dendam orangtuanya, Rakryan Watuagung direbut kekuasaannya oleh keponakannya (putera Kamuninggading), Sang Limburkancana (954-964).{{fact}}
 
Dari Limburkancana, kekuasaan Sunda-Galuh diwariskan oleh putera sulungnya, Rakryan Sundasambawa (964-973). Karena tidak mempunyai putera dari Sundasambawa, kekuasaan tersebut jatuh ke adik iparnya, Rakryan Jayagiri (973-989). Rakryan Jayagiri mewariskan kekuasaannya ka puteranya, Rakryan Gendang (989-1012), dilanjutkan oleh cucunya, Prabhu Déwasanghyang (1012-1019). Dari Déwasanghyang, kekuasaan diwariskan kepada puteranya, lalu ke cucunya yang membuat [[prasasti Cibadak]], Sri Jayabhupati (1030-1042). Sri Jayabhupati adalah menantu dari [[Dharmawangsa Teguh]] dari Jawa Timur, mertua raja [[Airlangga]] (1019-1042).{{fact}}
 
Dari Sri Jayabhupati, kekuasaan diwariskan kepada putranya, Dharmaraja (1042-1064), lalu ke cucu menantunya, Prabhu Langlangbhumi ((1064-1154). Prabu Langlangbhumi dilanjutkan oleh putranya, Rakryan Jayagiri (1154-[[1156]]), lantas oleh cucunya, Prabhu Dharmakusuma (1156-[[1175]]). Dari Prabu Dharmakusuma, kekuasaan Sunda-Galuh diwariskan kepada putranya, Prabhu Guru Dharmasiksa, yang memerintah selama 122 tahun (1175-1297). Dharmasiksa memimpin Sunda-Galuh dari Saunggalah selama 12 tahun, tapi kemudian memindahkan pusat pemerintahan kepada [[Pakuan Pajajaran]], kembali lagi ke tempat awal moyangnya (Tarusbawa) memimpin kerajaan Sunda.{{fact}}
 
Sepeninggal Dharmasiksa, kekuasaan Sunda-Galuh turun ke putranya yang terbesar, Rakryan Saunggalah (Prabhu Ragasuci), yang berkuasa selama enam tahun (1297-1303). Prabhu Ragasuci kemudian diganti oleh putranya, Prabhu Citraganda, yang berkuasa selama delapan tahun (1303-1311), kemudian oleh keturunannya lagi, Prabu Linggadéwata (1311-1333). Karena hanya mempunyai anak perempuan, Linggadéwata menurunkan kekuasaannya ke menantunya, Prabu Ajiguna Linggawisésa (1333-1340), kemudian ke Prabu Ragamulya Luhurprabawa (1340-1350). Dari Prabu Ragamulya, kekuasaan diwariskan ke putranya, Prabu Maharaja Linggabuanawisésa (1350-1357), yang di ujung kekuasaannya gugur saat [[Tragedi Bubat|Perang Bubat]]. Karena saat kejadian di Bubat, putranya -- Niskalawastukancana -- masih kecil, kekuasaan Sunda sementara dipegang oleh Patih Mangkubumi Sang Prabu Bunisora (1357-1371).{{fact}}
 
[[Berkas:Pr AG.jpg|thumb|200px|[[Prasasti Kawali]] di Kabuyutan Astana Gedé, Kawali, [[Ciamis]].]]
Sapeninggal Prabu Bunisora, kekuasaan kembali lagi ke putra Linggabuana, Niskalawastukancana, yang kemudian memimpin selama 104 tahun (1371-1475). Dari isteri pertama, Nay Ratna Sarkati, ia mempunyai putera Sang Haliwungan (Prabu Susuktunggal), yang diberi kekuasaan bawahan di daerah sebelah barat Citarum (daerah asal Sunda). Prabu Susuktunggal yang berkuasa dari Pakuan Pajajaran, membangun pusat pemerintahan ini dengan mendirikan keraton Sri Bima Punta Narayana Madura Suradipati. Pemerintahannya terbilang lama (1382-1482), sebab sudah dimulai saat ayahnya masih berkuasa di daerah timur. Dari Nay Ratna Mayangsari, istrinya yang kedua, ia mempunyai putera Ningratkancana (Prabu Déwaniskala), yang meneruskan kekuasaan ayahnya di daerah Galuh (1475-1482).{{fact}}
 
Susuktunggal dan Ningratkancana menyatukan ahli warisnya dengan menikahkan Jayadéwata (putra Ningratkancana) dengan Ambetkasih (putra Susuktunggal). Tahun 1482, kekuasaan Sunda dan Galuh disatukan lagi oleh Jayadéwata, yang bergelar Sri Baduga Maharaja.{{fact}}
 
=== Raja-raja Kerajaan Sunda-Galuh ===
Menurut [[Prasasti Sanghyang Tapak]] yang berangka tahun 1030 (952 Saka), diketahui bahwa kerajaan Sunda dipimpin oleh ''Maharaja Sri Jayabupati Jayamanahen Wisnumurti Samarawijaya Sakalabuwana Mandala Swaranindita Haro Gowardhana Wikramottunggadewa''. Prasasti ini terdiri dari 40 baris yang ditulis dalam [[Aksara Kawi]] pada 4 buah batu, ditemukan di tepi sungai Cicatih di Cibadak, [[Sukabumi]]. Prasasti ini sekarang disimpan di Museum Nesional dengan nomor kode D 73 (dari Cicatih), D 96, D 97 dan D 98. Isi ketiga batu pertama berisi tulisan sebagai berikut<ref name="Herwig Zahorka">{{cite book | last =Zahorka | first =Herwig | publisher= Yayasan Cipta Loka Caraka | title = The Sunda Kingdom of West Java From Tarumanagara to Pakuan Pajajaran with the Royal Center of Bogor | date = | year =2007| page = }}</ref>:
 
{{cquote2|Selamat. Dalam tahun Saka 952 bulan Kartika tanggal 12 bagian terang, hari Hariang, Kaliwon, Ahad, Wuku Tambir. Inilah saat Raja Sunda Maharaja Sri Jayabupati Jayamanahen Wisnumurti Samarawijaya Sakalabuwanamandaleswaranindita Haro Gowardhana Wikramottunggadewa, membuat tanda di sebelah timur Sanghiyang Tapak. Dibuat oleh Sri Jayabupati Raja Sunda. Dan jangan ada yang melanggar ketentuan ini. Di sungai ini jangan (ada yang) menangkap ikan di sebelah sini sungai dalam batas daerah pemujaan Sanghyang Tapak sebelah hulu. Di sebelah hilir dalam batas daerah pemujaan Sanghyang Tapak pada dua batang pohon besar. Maka dibuatlah prasasti (maklumat) yang dikukuhkan dengan Sumpah.}}
 
Prasasti lain yang menyebut raja Sunda adalah Prasasti Batutulis yang ditemukan di Bogor. Berdasarkan [[Prasasti Batutulis]] berangka tahun 1533 (1455 Saka), disebutkan nama ''Sri Baduga Maharaja Ratu Aji di Pakuan Pajajaran Sri Sang Ratu Dewata'', sebagai raja yang bertahta di [[Pakuan Pajajaran]]. Prasasti ini terletak di Jalan Batutulis, [[Batutulis, Bogor Selatan, Bogor|Kelurahan Batutulis]], [[Bogor Selatan, Bogor|Kecamatan Bogor Selatan]], [[Kota Bogor]]. Prasasti Batutulis dianggap terletak di situs ibu kota [[Pajajaran]].<ref>[http://books.google.com/books?id=cLUfAAAAIAAJ&pg=PA54&lpg=PA54&dq=Batu+Tulis+inscription&source=bl&ots=G1uVi9KHi8&sig=fwfjS56T33DIXhL5uNG7kIPcl3g&hl=en&ei=yX1VTMDuBsGUrAffl73zAw&sa=X&oi=book_result&ct=result&resnum=6&ved=0CCEQ6AEwBTgU#v=onepage&q&f=false Indonesian palaeography: a history of writing in, Volume 4, Issue 1 By J. G. de Casparis]</ref> Prasasti ini dikaitkan dengan Kerajaan Sunda. Pada batu ini berukir kalimat-kalimat dalam [[bahasa Sunda|bahasa]] dan [[aksara Sunda Kuno]]. Prasati ini dibuat oleh Prabu Sanghiang Surawisesa (yang melakukan perjanjian dengan Portugis) dan menceritakan kemashuran ayahandanya tercinta (Sri Baduga Maharaja) sebagai berikut:
 
{{cquote2|Semoga selamat, ini tanda peringatan Prabu Ratu almarhum. Dinobatkan dia dengan nama Prabu Guru Dewataprana, dinobatkan (lagi) dia dengan nama Sri Baduga Maharaja Ratu Aji di Pakuan Pajajaran Sri Sang Ratu Dewata. Dialah yang membuat parit (pertahanan) Pakuan.
Dia putera Rahiyang Dewa Niskala yang dipusarakan di Gunatiga, cucu Rahiyang Niskala Wastu Kancana yang dipusarakan ke Nusa Larang.
Dialah yang membuat tanda peringatan berupa gunung-gunungan, membuat undakan untuk hutan Samida, membuat Sahiyang Telaga Rena Mahawijaya (dibuat) dalam (tahun) Saka "Panca Pandawa Mengemban Bumi".}}
 
Sayang sekali tidak/belum ditemukan prasasti-prasasti lainnya yang menyebutkan nama-nama raja Sunda setelah masa raja terakhir Tarumanagara sampai masa Sri Jayabupati dan antara masa Sri Jayabupati dan Rahiyang Niskala Watu Kancana. Namun demikian nama-nama raja Sunda lainnya hanya ditemukan pada naskah-naskah kuno.
 
Naskah kuno Fragmen Carita Parahyangan (koleksi Perpustakaan Nasional Kropak 406) menyebutkan silsilah raja-raja Sunda mulai dari Tarusbawa, penerus raja terakhir Tarumanagara, dengan penerusnya mulai dari Maharaja Harisdarma, Rahyang Tamperan, Rahyang Banga, Rahyangta Wuwus, Prebu Sanghyang, Sang Lumahing Rana, Sang Lumahing Tasik Panjang, Sang Winduraja, sampai akhirnya kepada Rakean Darmasiksa.
 
Naskah kuno Carita Parahyangan (koleksi Perpustakaan Nasional) menyebutkan silsilah raja setelah masa Tarumanagara. Yang pertama disebutkan adalah Tohaan di Sunda (Tarusbawa). Berikutnya disebutkan nama-nama raja penerusnya seperti Sanjaya, Prabu Maharaja Lingga Buana, raja Sunda yang gugur dikhianati di Bubat (Jawa Timur) yang merupakan ayahnya Rahiyang Niskala Wastu Kancana, sampai Surawisesa.
 
Sedangkan nama-nama raja penerus Surawisesa yang berperang dengan Kesultanan Banten dan Kesultanan Cirebon dapat ditemukan dalam sejarah Banten.
 
Tahun-tahun masa pemerintaha para raja Sunda secara lebh terperinci dapat ditemukan pada naskah [[Pangéran Wangsakerta]] (waktu berkuasa dalam tahun [[Masehi]]):
 
# Tarusbawa (menantu [[Linggawarman]], [[669]] - [[723]])
# Harisdarma, atawa [[Sanjaya]] (menantu Tarusbawa, 723 - [[732]])
# Tamperan Barmawijaya (732 - [[739]])
# Rakeyan Banga (739 - [[766]])
# Rakeyan Medang Prabu Hulukujang (766 - [[783]])
# Prabu Gilingwesi (menantu Rakeyan Medang Prabu Hulukujang, 783 - [[795]])
# Pucukbumi Darmeswara (menantu Prabu Gilingwesi, 795 - [[819]])
# Rakeyan Wuwus Prabu Gajah Kulon (819 - [[891]])
# Prabu Darmaraksa (adik ipar Rakeyan Wuwus, 891 - [[895]])
# Windusakti Prabu Déwageng (895 - [[913]])
# Rakeyan Kamuning Gading Prabu Pucukwesi (913 - [[916]])
# Rakeyan Jayagiri (menantu Rakeyan Kamuning Gading, 916 - [[942]])
# Atmayadarma Hariwangsa (942 - [[954]])
# Limbur Kancana (putera Rakeyan Kamuning Gading, 954 - [[964]])
# Munding Ganawirya (964 - [[973]])
# Rakeyan Wulung Gadung (973 - [[989]])
# Brajawisésa (989 - [[1012]])
# Déwa Sanghyang (1012 - [[1019]])
# Sanghyang Ageng (1019 - [[1030]])
# Sri Jayabupati (Detya Maharaja, 1030 - [[1042]])
# Darmaraja (Sang Mokténg Winduraja, 1042 - [[1065]])
# Langlangbumi (Sang Mokténg Kerta, 1065 - [[1155]])
# Rakeyan Jayagiri Prabu Ménakluhur (1155 - [[1157]])
# Darmakusuma (Sang Mokténg Winduraja, 1157 - [[1175]])
# Darmasiksa Prabu Sanghyang Wisnu (1175 - [[1297]])
# Ragasuci (Sang Mokténg Taman, 1297 - [[1303]])
# Citraganda (Sang Mokténg Tanjung, 1303 - [[1311]])
# Prabu Linggadéwata (1311-[[1333]])
# Prabu Ajiguna Linggawisésa (1333-[[1340]])
# Prabu Ragamulya Luhurprabawa (1340-[[1350]])
# Prabu Maharaja Linggabuanawisésa (yang gugur dalam [[Tragedi Bubat|Perang Bubat]], 1350-[[1357]])
# Prabu Bunisora (1357-[[1371]])
# Prabu Niskalawastukancana (1371-[[1475]])
# Prabu Susuktunggal (1475-[[1482]])
# Jayadéwata (Sri Baduga Maharaja, 1482-[[1521]])
# Prabu Surawisésa (1521-[[1535]])
# Prabu Déwatabuanawisésa (1535-[[1543]])
# Prabu Sakti (1543-[[1551]])
# Prabu Nilakéndra (1551-[[1567]])
# Prabu Ragamulya atau Prabu Suryakancana (1567-[[1579]])
 
=== Hubungan dengan kerajaan lain ===
==== Singasari ====
Dalam ''[[Kakawin Nagarakretagama|Nagarakretagama]]'', disebutkan bahwa setelah [[Kertanagara]] menaklukkan Bali ([[1284|1206 Saka]]), kerajaan-kerajaan lain turut bertekuk lutut, tidak terkecuali Sunda. Jika ini benar, adalah aneh jika di kemudian hari, [[kerajaan Majapahit]] sebagai penerus yang kekuasaannya lebih besar justru tidak menguasai Sunda, sehingga nama Sunda harus termuat dalam [[Sumpah Palapa|sumpahnya]] [[Gajah Mada]].{{fact}}
 
==== Majapahit ====
Menurut [[Kidung Sunda]], Majapahit berusaha untuk menaklukan Kerajaan Sunda dan beberapa kali melakukan penyerangan tapi berhasil digagalkan. Upaya terakhir Mejapahit untuk memperluas kekuasaannya adalah dengan upaya penyatuan melalui perkawinan antara raja [[Hayam Wuruk]] dari Majapahit dan putri [[Dyah Pitaloka Citraresmi]] dari Kerajaan Sunda tapi usaha ini pun gagal dan berkahir dengan [[Tragedi Bubat|tragedi Bubat]].
 
==== Eropa ====
Kerajaan Sunda sudah lama menjalin hubungan dagang dengan bangsa [[Eropa]] seperti [[Inggris]],{{fact}} [[Perancis]]{{fact}} dan [[Portugis]]. Kerajaan Sunda bahkan pernah menjalin hubungan politik dengan bangsa Portugis. Dalam tahun [[1522]], Kerajaan Sunda menandatangani [[Prasasti Perjanjian Sunda-Portugis|Perjanjian Sunda-Portugis]] yang membolehkan orang Portugis membangun benteng dan gudang di pelabuhan [[Sunda Kelapa]]. Sebagai imbalannya, Portugis diharuskan memberi bantuan militer kepada Kerajaan Sunda dalam menghadapi serangan dari [[Kesultanan Demak|Demak]] dan [[Kesultanan Cirebon|Cirebon]] <ref>{{cite book | last = | first = | author=Herwig Zahorka | publisher=Yayasan Cipta Loka Caraka | title =The Sunda Kingdoms of West Java: From Tarumanagara to Pakuan Pajajaran with the Royal Center of Bogor | date = | year =2007 | url = | accessdate = }}</ref>(yang memisahkan diri dari Kerajaan Sunda).
 
 
==Budaya Sunda==
'''Budaya Sunda''' adalah [[kebudayaan|budaya]] yang tumbuh dan hidup dalam [[Suku Sunda|masyarakat Sunda]]. Budaya Sunda dikenal dengan budaya yang sangat menjunjung tinggi sopan santun. Pada umumnya karakter masyarakat Sunda adalah periang, ramah-tamah (''someah''), murah senyum, lemah-lembut, dan sangat menghormati [[orangtua]]. Itulah cermin budaya masyarakat Sunda. Di dalam [[bahasa Sunda]] diajarkan bagaimana menggunakan bahasa halus untuk berbicara dengan orang yang lebih tua.
 
== Etos budaya ==
Kebudayaan Sunda termasuk salah satu kebudayaan tertua di [[Nusantara]]. Kebudayaan Sunda yang ideal kemudian sering kali dikaitkan sebagai kebudayaan masa [[Kerajaan Sunda]]. Ada beberapa ajaran dalam budaya Sunda tentang jalan menuju keutamaan hidup. Etos dan watak Sunda itu adalah ''cageur, bageur, singer dan pinter'', yang dapat diartikan "sembuh" (waras), baik, sehat (kuat), dan cerdas. Kebudayaan Sunda juga merupakan salah satu kebudayaan yang menjadi sumber kekayaan bagi bangsa Indonesia yang dalam perkembangannya perlu di lestarikan. Sistem kepercayaan spiritual tradisional Sunda adalah [[Sunda Wiwitan]] yang mengajarkan keselarasan hidup dengan alam. Kini, hampir sebagian besar masyarakat Sunda beragama [[Islam]], namun ada beberapa yang tidak beragama Islam, walaupun berbeda namun pada dasarnya seluruh kehidupan di tujukan untuk kebaikan di alam semesta.
 
== Nilai-nilai budaya ==
Kebudayaan Sunda memiliki ciri khas tertentu yang membedakannya dari kebudayaan–kebudayaan lain. Secara umum masyarakat Jawa Barat atau Tatar Sunda, dikenal sebagai masyarakat yang lembut, religius, dan sangat spiritual. Kecenderungan ini tampak sebagaimana dalam pameo ''silih asih, silih asah dan silih asuh''; saling mengasihi (mengutamakan sifat welas asih), saling menyempurnakan atau memperbaiki diri (melalui pendidikan dan berbagi ilmu), dan saling melindungi (saling menjaga keselamatan). Selain itu Sunda juga memiliki sejumlah nilai-nilai lain seperti kesopanan, rendah hati terhadap sesama, hormat kepada yang lebih tua, dan menyayangi kepada yang lebih kecil. Pada kebudayaan Sunda keseimbangan magis di pertahankan dengan cara melakukan upacara-upacara adat sedangkan keseimbangan sosial masyarakat Sunda melakukan gotong-royong untuk mempertahankannya.
 
== Kesenian ==
Budaya Sunda memiliki banyak kesenian, diantaranya adalah kesenian sisingaan, tarian khas Sunda, wayang golek, permainan anak-anak, dan alat musik serta kesenian musik tradisional Sunda yang bisanya dimainkan pada pagelaran kesenian.
 
[[Sisingaan]] adalah kesenian khas sunda yang menampilkan 2–4 boneka singa yang diusung oleh para pemainnya sambil menari. Sisingaan sering digunakan dalam acara tertentu, seperti pada acara [[khitanan]].
 
[[Wayang golek]] adalah boneka kayu yang dimainkan berdasarkan karakter tertentu dalam suatu cerita perwayangan. Wayang dimainkan oleh seorang dalang yang menguasai berbagai karakter maupun suara tokoh yang di mainkan.
 
[[Jaipongan]] adalah pengembangan dan akar dari tarian klasik .
 
[[Tarian Ketuk Tilu]] , sesuai dengan namanya Tarian ketuk tilu berasal dari nama sebuah instrumen atau alat musik tradisional yang disebut ketuk sejumlah 3 buah.
 
Alat musik khas sunda yaitu, [[angklung]] , rampak [[kendang]], [[suling]],[[kecapi]],[[goong]],[[calung]]. [[Angklung]] adalah instrumen musik yang terbuat dari bambu , yang unik , enak didengar angklung juga sudah menjadi salah satu warisan kebudayaan Indonesia.
 
Rampak kendang adalah beberapa kendang (instrumen musik tradisional sunda) yang di mainkan bersamma – sama secara serentak.
Advertisement
 
== Bahasa ==
'''Bahasa Sunda''' ('''Basa Sunda''', dalam [[aksara Sunda Baku]] ditulis <span style="font-family:'Sundanese Unicode';">ᮘᮞ ᮞᮥᮔ᮪ᮓ</span>) adalah sebuah bahasa dari cabang [[rumpun bahasa Melayu-Polinesia|Melayu-Polinesia]] dalam [[rumpun bahasa Austronesia]]. Bahasa ini dituturkan oleh sekitar 34 juta orang (sekitar 1 juta orang di luar negeri) dan merupakan bahasa dengan penutur terbanyak kedua di [[Indonesia]]. Bahasa Sunda dituturkan di hampir seluruh provinsi [[Jawa Barat]], melebar hingga sebagian [[Jawa Tengah]] mulai dari Kali Pemali [[Cipamali|(Cipamali)]] di wilayah [[Brebes]] dan [[Majenang, Cilacap]], di kawasan provinsi [[Banten]] dan [[Jakarta]], serta di seluruh provinsi di [[Indonesia]] dan luar negeri yang menjadi daerah urbanisasi [[Suku Sunda]].
 
Dalam percakapan sehari-hari, etnis Sunda banyak menggunakan bahasa Sunda. Namun kini telah banyak masyarakat Sunda terutama yang tinggal di perkotaan tidak lagi menggunakan bahasa tersebut dalam bertutur kata.<ref>{{cite book | last = Hasbullah | first = Moeflich | publisher= Kompas Cetak | title =Tergerusnya Kebudayaan Sunda | date = | year = | url = | accessdate = | isbn = }}</ref> Seperti yang terjadi di pusat-pusat keramaian kota [[Bandung]] dan [[Bogor]], dimana banyak masyarakat yang tidak lagi menggunakan bahasa Sunda.
 
Ada beberapa [[dialek]] dalam bahasa Sunda, mulai dari dialek Sunda-Banten, hingga dialek Sunda-Jawa Tengahan yang mulai tercampur bahasa Jawa. Para pakar bahasa biasanya membedakan enam dialek yang berbeda[1]. Dialek-dialek ini adalah:
 
* Dialek Barat
* Dialek Utara
* Dialek Selatan
* Dialek Tengah Timur
* Dialek Timur Laut
* Dialek Tenggara
 
Dialek Barat dipertuturkan di daerah Banten selatan[2]. Dialek Utara mencakup daerah Sunda utara termasuk kota Bogor dan beberapa bagian Pantura. Lalu dialek Selatan adalah dialek Priangan yang mencakup kota Bandung dan sekitarnya. Sementara itu dialek Tengah Timur adalah dialek di sekitar Majalengka. Dialek Timur Laut adalah dialek di sekitar Kuningan, dialek ini juga dipertuturkan di beberapa bagian Brebes, Jawa Tengah. Dan akhirnya dialek Tenggara adalah dialek sekitar Ciamis.
 
Dari segi [[linguistik]], bersama [[bahasa Baduy]], bahasa Sunda membentuk suatu [[rumpun bahasa Sunda]] yang dimasukkan ke dalam [[rumpun bahasa Melayu-Sumbawa]].
 
=== Sejarah dan penyebaran ===
Bahasa Sunda terutama dipertuturkan di sebelah barat pulau Jawa, di daerah yang dijuluki [[Tatar Sunda]]/[[Pasundan]]. Namun demikian, bahasa Sunda juga dipertuturkan di bagian barat Jawa Tengah, khususnya di [[Kabupaten Brebes]] dan [[kabupaten Cilacap|Cilacap]]. Banyak nama-nama tempat di Cilacap yang masih merupakan nama Sunda dan bukan nama Jawa seperti Kecamatan [[Dayeuhluhur, Cilacap|Dayeuhluhur]], [[Cimanggu, Cilacap|Cimanggu]], dan sebagainya.
 
Selain itu menurut beberapa pakar bahasa Sunda sampai sekitar [[abad ke-6]] wilayah penuturannya sampai di sekitar Dataran Tinggi [[Dieng]] di [[Jawa Tengah]], berdasarkan nama "Dieng" yang dianggap sebagai nama Sunda (asal kata ''dihyang'' yang merupakan kata [[bahasa Sunda Kuna]]). Seiring mobilisasi warga suku Sunda, penutur bahasa ini kian menyebar bahkan sampai ke luar negeri. Misalnya, di Lampung, di Jambi, Riau dan Kalimantan Selatan banyak sekali warga Sunda menetap di daerah baru tersebut.
=== Variasi dalam bahasa Sunda ===
[[Berkas:Linguistic map West Java.png|thumb|320px|Peta linguistik Jawa Barat]]
[[Dialek]] (''basa wewengkon'') bahasa Sunda beragam, mulai dari dialek Sunda-Banten, hingga dialek Sunda-Jawa Tengahan yang mulai tercampur [[bahasa Jawa]]. Para pakar bahasa biasanya membedakan enam dialek yang berbeda<ref>Misalkan Wurm dan Shirô Hattori dalam ''Language Atlas of Asia-Pacific'' (1983).''</ref>. Dialek-dialek ini adalah:
* Dialek Barat ([[Bahasa Banten]])
* Dialek Utara
* Dialek Selatan
* Dialek Tengah Timur
* Dialek Timur Laut
* Dialek Tenggara
 
Dialek Barat dipertuturkan di daerah Banten<ref>Daerah Ujung Kulon di sebelah selatan Banten semenjak meletusnya [[Gunung Krakatau]] pada tahun [[1883]] tidak dihuni lagi dan sekarang menjadi taman nasional</ref> dan [[Lampung]]. Dialek Utara mencakup daerah Sunda utara termasuk [[kota Bogor]] dan beberapa bagian [[Pantura]]. Lalu dialek Selatan adalah dialek Priangan yang mencakup kota Bandung dan sekitarnya. Sementara itu dialek Tengah Timur adalah dialek di sekitar Majalengka. Dialek Timur Laut adalah dialek di sekitar [[Kuningan, Jawa Barat|Kuningan]], dialek ini juga dipertuturkan di beberapa bagian [[Kabupaten Brebes|Brebes]], Cilacap dan perbatasan Purwokerto, [[Jawa Tengah]]. Dan akhirnya dialek Tenggara adalah dialek sekitar [[kota Ciamis|Ciamis]] dan [[Kabupaten Banyumas|Banyumas]], [[Jawa Tengah]].
 
Bahasa Sunda Kuna adalah bentuk bahasa Sunda yang ditemukan pada beberapa catatan tertulis, baik di batu (prasasti) maupun lembaran daun kering ([[lontar]]). Tidak diketahui apakah bahasa ini adalah dialek tersendiri atau merupakan bentuk yang menjadi pendahulu bahasa Sunda modern. Sedikitnya literatur berbahasa Sunda menyulitkan kajian linguistik varian bahasa ini.
 
=== Fonologi ===
Saat ini Bahasa Sunda ditulis dengan [[Abjad Latin]] dan sangat [[fonetis]]. Ada lima suara vokal murni (a, é, i, o, u), dua vokal netral, (e ([[pepet]]) dan eu ({{IPA|ɤ}}), dan tidak ada [[diftong]]. Fonem konsonannya ditulis dengan huruf p, b, t, d, k, g, c, j, h, ng, ny, m, n, s, w, l, r, dan y.
 
Konsonan lain yang aslinya muncul dari bahasa Indonesia diubah menjadi konsonan utama: f -> p, v -> p, sy -> s, sh -> s, z -> j, and kh -> h.
 
Berikut adalah fonem dari bahasa Sunda dalam bentuk tabel. Pertama vokal disajikan. (Silahkan isi sesuai keinginan)
 
<center>
{| class="wikitable"
|+'''Vokal'''
|-
!
!Depan
!Madya
!Belakang
|-
!Tertutup
|{{IPA|iː}}
|{{IPA|}}
|{{IPA|uː}}
|-
!Tengah
|{{IPA|e}}
|{{IPA|ə}}
|{{IPA|o}}
|-
!Hampir Terbuka
|{{IPA|(ɛ)}}
|{{IPA|ɤ}}
|{{IPA|(ɔ)}}
|-
!Terbuka
|{{IPA|a}}
|
|
|}
</center>
 
Dan di bawah ini adalah tabel konsonan.
 
<center>
{| class="wikitable"
|+'''Konsonan'''
!
!Bibir
!Gigi
!Langit<sup>2</sup>{{br}}keras
!Langit<sup>2</sup>{{br}}lunak
!Celah{{br}}suara
|-
! Sengau
| {{IPA|m}}
| {{IPA|n}}
| {{IPA|ɲ}}
| {{IPA|ŋ}}
| &nbsp;
|-
! Letap
| {{IPA|p b}}
| {{IPA|t d}}
| {{IPA|c ɟ}}
| {{IPA|k g}}
| {{IPA|ʔ}}
|-
! Desis
| &nbsp;
| {{IPA|s}}
| &nbsp;
| &nbsp;
| {{IPA|h}}
|-
! Getar/Sisi
| &nbsp;
| {{IPA|l r}}
| &nbsp;
| &nbsp;
| &nbsp;
|-
! Hampiran
| {{IPA|w}}
| &nbsp;
|{{IPA| j}}
| &nbsp;
| &nbsp;
|}
</center>
 
=== Sistem penulisan ===
{| class="wikitable"
|-
! Huruf Besar !! Huruf Kecil !! Nama !! Huruf Besar !! Huruf Kecil !! Nama
|-
| A || a || || M || m ||
|-
| B || b || || N || n ||
|-
| C || c || || Ng || ng ||
|-
| D || d || || Ny || ny ||
|-
| E || e || || O || o ||
|-
| É || é || || P || p ||
|-
| Eu || eu || || Q || q ||
|-
| G || g || || R || r ||
|-
| H || h || || S || s ||
|-
| I || i || || T || t ||
|-
| J || j || || U || u ||
|-
| K || k || || W || w ||
|-
| L || l || || Y || y ||
|}
 
=== Aksara Sunda ===
{| class="wikitable"
|-
| Ha || Na || Ca || Ra || Ka
|-
| Da || Ta || Sa || Wa || La
|-
| Pa || Dha || Ja || Ya || Nya
|-
| Ma || Ga || Ba || Tha || Nga
|}
 
=== Undak-usuk ===
Karena pengaruh budaya [[Jawa]] pada masa kekuasaan kerajaan [[Mataram-Islam]], bahasa Sunda - terutama di wilayah [[Parahyangan]] - mengenal ''undak-usuk'' atau tingkatan berbahasa, mulai dari bahasa halus, bahasa ''loma''/''lancaran'', hingga bahasa kasar. Namun, di wilayah-wilayah pedesaan/pegunungan dan mayoritas daerah Banten, bahasa Sunda ''loma'' (bagi orang-orang daerah Bandung terdengar kasar) tetap dominan. Di bawah ini disajikan beberapa contoh.
 
=== Tempat ===
{| class="wikitable"
! Bahasa Indonesia !! Bahasa Sunda{{br}}(normal) !! Bahasa Sunda{{br}}(sopan/lemes)
|-
| di atas .. || di luhur .. || palih luhur ..
|-
| di belakang .. || di tukang .. || palih pengker ..
|-
| di bawah .. || di handap .. || palih handap ..
|-
| di dalam .. || di jero .. || palih lebet ..
|-
| di luar .. || di luar .. || palih luar ..
|-
| di samping .. || di sisi .. || palih gigir ..
|-
| di antara .. {{br}}dan .. || di antara ..{{br}} jeung .. || antawis .. {{br}}sareng ..
|}
 
=== Waktu ===
{| class="wikitable"
! Bahasa Indonesia !! Bahasa Sunda{{br}}(normal) !! Bahasa Sunda{{br}}(sopan/lemes)
|-
| sebelum || saacan, saencan, saméméh || sateuacan
|-
| sesudah || sanggeus || saparantos
|-
| ketika || basa || nalika
|-
| Besok || Isukan || Enjing
|}
 
=== Lain Lain ===
{| class="wikitable"
! Bahasa Indonesia !! Bahasa Sunda{{br}}(normal) !! Bahasa Sunda{{br}}(sopan/lemes)
|-
| lapar || Tina || Tina
|-
| Ada || Aya || Nyondong
|-
| Tidak || Embung || Alim
|-
| Saya || Urang || Abdi/sim kuring/pribados
|}
 
<!--
==Kata Sambung==
{{sect-stub}}
-->
 
== Perbedaan dengan Bahasa Sunda di Banten ==
Bahasa Sunda yang berada di Banten, serta yang berada di daerah Priangan (Garut, Tasikmalaya, Bandung, dll.) memiliki beberapa perbedaan. Mulai dari dialek pengucapannya, sampai beberapa perbedaan pada kata-katanya. Bahasa Sunda di Banten juga umumnya tidak mengenal tingkatan, Bahasa Sunda tersebut masih terlihat memiliki hubungan erat dengan bahasa Sunda Kuna. Namun oleh mayoritas orang-orang yang berbahasa Sunda yang memiliki tingkatan (Priangan), Bahasa Sunda Banten (Rangkasbitung, Pandeglang) digolongkan sebagai bahasa Sunda kasar. Namun secara prakteknya, Bahasa Sunda Banten digolongkan sebagai Bahasa Sunda dialek Barat. Pengucapan bahasa Sunda di Banten umumnya berada di daerah Selatan Banten (Lebak, Pandeglang). Berikut beberapa contoh perbedaannya:
 
{| class="wikitable"
! Bahasa Indonesia !! Bahasa Sunda{{br}}(Banten) !! Bahasa Sunda{{br}}(Priangan)
|-
| sangat || jasa || pisan
|-
| dia || nyana || anjeunna
|-
| susah || gati || hese
|-
| seperti || doang || siga
|-
| tidak pernah || tilok || tara
|-
| saya || aing || abdi
|-
| kamu || dia/maneh|| anjeun
|-
| kalian|| daria/maraneh || aranjeun
|-
| mereka || darariana/maranehna|| aranjeuna
|-
| mereka || maraneh || aranjeuna
|-
| melihat || noong || ningali/nenjo
|-
| makan || hakan || tuang/dahar
|-
| kenapa || pan || naha
|-
| singkong || dangdeur || sampeu
|-
| tidak mau || embung/endung || alim
|-
| belakang || Tukang || Pengker
|-
| repot || haliwu || rebut
|-
| Baju || Jamang || Acuk
|-
| Teman || Orok || Batur
|-
| Darah || Mokla || Geutih
|}
 
Contoh perbedaan dalam kalimatnya seperti:
 
Ketika sedang berpendapat:
* Sunda Banten (Rangkasbitung): "Jeuuuh aing mah embung jasa jadi doang jelma nu kedul!"
* Sunda Priangan: "Ah abdi mah alim janten jalmi nu pangedulan teh!"
* Bahasa Indonesia: "Wah saya sangat tidak mau menjadi orang yang malas!"
 
Ketika mengajak kerabat untuk makan (misalkan nama kerabat adalah Eka) :
* Sunda Banten (Rangkasbitung): "Teh Eka, maneh arek hakan teu?"
* Sunda Priangan: "Teh Eka, badé tuang heula?"
* Bahasa Indonesia: "(Kak) Eka, mau makan tidak?"
 
Ketika sedang berbelanja:
* Sunda Banten (Rangkasbitung): "Lamun ieu dangdeur na sabarahaan mang? Tong mahal jasa."
* Sunda Priangan: "Dupi ieu sampeu sabarahaan mang? Teu kénging awis teuing nya"
* Bahasa Indonesia: "Kalau (ini) harga singkongnya berapa bang? Jangan kemahalan."
 
Ketika sedang menunjuk:
* Sunda Banten (Rangkasbitung): "Eta diditu maranehna orok aing"
* Sunda Priangan: " Eta palih ditu réréncangan abdi. "
* Bahasa Indonesia: "Mereka semua (di sana) adalah teman saya"
 
 
Meski berbeda pengucapan dan kalimat, namun bukan berarti beda bahasa, hanya berbeda dialek. Berbeda halnya dengan bahasa Sunda Priangan yang telah terpengaruh dari kerajaan Mataram. Hal itu yang menyebabkan bahasa Sunda Priangan, memiliki beberapa tingakatan. Sementara bahasa Sunda Banten, tidak memiliki tingkatan. Penutur aktif bahasa Sunda Banten saat ini, contohnya adalah orang-orang Sunda yang tinggal di daerah Banten bagian selatan (Pandeglang, Lebak). Sementara masyarakat tradisional pengguna dialek ini adalah suku Baduy di Kabupaten Lebak.
 
Sementara wilayah Utara Banten, seperti Serang, umumnya menggunakan bahasa campuran (''multi-bilingual'') antara bahasa Sunda dan Jawa.
 
pupuk balakbak nyabogaan watek
 
=== Bilangan dalam bahasa Sunda ===
{| class="wikitable"
|-
! Bilangan
! Lemes
|-
| 1
| hiji
|-
| 2
| dua
|-
| 3
| tilu
|-
| 4
| opat
|-
| 5
| lima
|-
| 6
| genep
|-
| 7
| tujuh
|-
| 8
| dalapan
|-
| 9
| salapan
|-
| 10
| sa-puluh
|-
| 11
| sa-belas
|-
| 12
| dua belas
|-
| 13
| tilu belas
|-
| ..
| ..
|-
| 20
| dua puluh
|-
| 21
| dua puluh hiji
|-
| 22
| dua puluh dua
|-
| ..
| ..
|-
| 100
| sa-ratus
|-
| 101
| sa-ratus hiji
|-
| ..
| ..
|-
| 200
| dua ratus
|-
| 201
| dua ratus hiji
|-
| ..
| ..
|-
| 1.000
| sa-rebu
|-
| ..
| ..
|-
| 1.000.000
| sa-juta
|-
| ..
| ..
|-
| 1.000.000.000
| sa-miliar
|-
| ..
| ..
|-
| 1.000.000.000.000
| sa-triliun
|-
| ..
| ..
|-
| 1.000.000.000.000.000
| sa-biliun
|}
 
== Kesenian ==
=== Seni tari ===
Seni tari utama dalam Suku Sunda adalah [[tari jaipongan]], tari merak, dan tari topeng.
 
Tanah Sunda (Priangan) dikenal memiliki aneka budaya yang unik dan menarik, [[Jaipongan]] adalah salah satu seni budaya yang terkenal dari daerah ini. Jaipongan atau Tari Jaipong sebetulnya merupakan tarian yang sudah moderen karena merupakan modifikasi atau pengembangan dari tari tradisional khas Sunda yaitu Ketuk Tilu. Tari Jaipong ini dibawakan dengan iringan musik yang khas pula, yaitu [[degung]]. Musik ini merupakan kumpulan beragam alat musik seperti [[gendang]], [[gong]], [[saron]], [[kecapi]], dsb. Degung bisa diibaratkan 'Orkestra' dalam musik Eropa/Amerika. Ciri khas dari Tari Jaipong ini adalah musiknya yang menghentak, dimana alat musik kendang terdengar paling menonjol selama mengiringi tarian. Tarian ini biasanya dibawakan oleh seorang, berpasangan atau berkelompok. Sebagai tarian yang menarik, Jaipong sering dipentaskan pada acara-acara hiburan, selamatan atau pesta pernikahan.
 
=== Wayang Golek ===
 
Tanah Sunda terkenal dengan kesenian Wayang Golek-nya. Wayang Golek adalah pementasan sandiwara boneka yang terbuat dari kayu dan dimainkan oleh seorang sutradara merangkap pengisi suara yang disebut Dalang. Seorang Dalang memiliki keahlian dalam menirukan berbagai suara manusia. Seperti halnya Jaipong, pementasan Wayang Golek diiringi musik Degung lengkap dengan Sindennya. Wayang Golek biasanya dipentaskan pada acara hiburan, pesta pernikahan atau acara lainnya. Waktu pementasannya pun unik, yaitu pada malam hari (biasanya semalam suntuk) dimulai sekitar pukul 20.00 – 21.00 hingga pukul 04.00 pagi. Cerita yang dibawakan berkisar pada pergulatan antara kebaikan dan kejahatan (tokoh baik melawan tokoh jahat). Cerita wayang yang populer saat ini banyak diilhami oleh budaya Hindu dari India, seperti Ramayana atau Perang Baratayudha. Tokoh-tokoh dalam cerita mengambil nama-nama dari tanah India.Dalam Wayang Golek, ada ‘tokoh’ yang sangat dinantikan pementasannya yaitu kelompok yang dinamakan Purnakawan, seperti Dawala dan Cepot. Tokoh-tokoh ini digemari karena mereka merupakan tokoh yang selalu memerankan peran lucu (seperti pelawak) dan sering memancing gelak tawa penonton. Seorang Dalang yang pintar akan memainkan tokoh tersebut dengan variasi yang sangat menarik.
 
=== Seni musik ===
 
Selain seni tari, tanah Sunda juga terkenal dengan seni suaranya. Dalam memainkan Degung biasanya ada seorang penyanyi yang membawakan lagu-lagu Sunda dengan nada dan alunan yang khas. Penyanyi ini biasanya seorang wanita yang dinamakan Sinden. Tidak sembarangan orang dapat menyanyikan lagu yang dibawakan Sinden karena nada dan ritme-nya cukup sulit untuk ditiru dan dipelajari.Dibawah ini salah salah satu musik/lagu daerah Sunda :
 
Bubuy Bulan
Es Lilin
Manuk Dadali
Tokecang
Warung Pojok
 
1. Calung
Calung adalah alat musik Sunda yang merupakan prototipe dari angklung. Berbeda dengan angklung yang dimainkan dengan cara digoyangkan, cara menabuh calung adalah dengan mepukul batang (wilahan, bilah) dari ruas-ruas (tabung bambu) yang tersusun menurut titi laras (tangga nada) pentatonik (da-mi-na-ti-la). Jenis bambu untuk pembuatan calung kebanyakan dari awi wulung (bambu hitam), namun ada pula yang dibuat dari awi temen (bambu yang berwarna putih).
 
2. Angklung
Angklung adalah sebuah alat atau waditra kesenian yang terbuat dari bambu khusus yang ditemukan oleh Bapak Daeng Sutigna sekitar tahun 1938. Ketika awal penggunaannya angklung masih sebatas kepentingan kesenian local atau tradisional.
 
== Rumah Adat ==
[[Berkas:COLLECTIE TROPENMUSEUM Huizen in Papandak TMnr 60050402.jpg|thumb|right|Rumah tradisional Sunda suhunan Julang Ngapak di Papandak, Garut]]
Secara tradisional rumah orang Sunda berbentuk panggung dengan ketinggian 0,5 m - 0,8 m atau 1 meter di atas permukaan tanah. Pada rumah-rumah yang sudah tua usianya, tinggi kolong ada yang mencapai 1,8 meter. Kolong ini sendiri umumnya digunakan untuk tempat mengikat binatang-binatang peliharaan seperti sapi, kuda, atau untuk menyimpan alat-alat pertanian seperti cangkul, bajak, garu dan sebagainya. Untuk naik ke rumah disediakan tangga yang disebut Golodog yang terbuat dari kayu atau bambu, yang biasanya terdiri tidak lebih dari tiga anak tangga. Golodog berfungsi juga untuk membersihkan kaki sebelum naik ke dalam rumah.
 
Rumah adat Sunda sebenarnya memiliki nama yang berbeda-beda bergantung pada bentuk atap dan pintu rumahnya. Secara tradisional ada atap yang bernama suhunan Jolopong, Tagong Anjing, Badak Heuay, Perahu Kemureb, Jubleg Nangkub, Capit Gunting, dan Buka Pongpok. Dari kesemuanya itu, Jolopong adalah bentuk yang paling sederhana dan banyak dijumpai di daerah-daerah cagar budaya atau di desa-desa.
 
Jolopong memiliki dua bidang atap yang dipisahkan oleh jalur suhunan di tengah bangunan rumah. Batang suhunan sama panjangnya dan sejajar dengan kedua sisi bawah bidang atap yang sebelah menyebelah, sedangkan lainnya lebih pendek dibanding dengan suhunan dan memotong tegak lurus di kedua ujung suhunan itu.
 
Interior yang dimiliki Jolopong pun sangat efisien. Ruang Jolopong terdiri atas ruang depan yang disebut emper atau tepas; ruangan tengah disebut tengah imah atau patengahan; ruangan samping disebut pangkeng (kamar); dan ruangan belakang yang terdiri atas dapur yang disebut pawon dan tempat menyimpan beras yang disebut padaringan. Ruangan yang disebut emper berfungsi untuk menerima tamu. Dulu, ruangan ini dibiarkan kosong tanpa perkakas atau perabot rumah tangga seperti meja, kursi, ataupun bale-bale tempat duduk. Jika tamu datang barulah yang empunya rumah menggelarkan tikar untuk duduk tamu. Seiring waktu, kini sudah disediakan meja dan kursi bahkan peralatan lainnya. Ruang balandongan berfungsi untuk menambah kesejukan bagi penghuni rumah. Untuk ruang tidur, digunakan Pangkeng. Ruangan sejenis pangkeng ialah jobong atau gudang yang digunakan untuk menyimpan barang atau alat-alat rumah tangga. Ruangan tengah digunakan sebagai tempat berkumpulnya keluarga dan sering digunakan untuk melaksanakan upacara atau selamatan dan ruang belakang (dapur) digunakan untuk memasak.
 
Ditilik dari segi filosofis, rumah tradisional milik masyarakat Jawa Barat ini memiliki pemahaman yang sangat mengagumkan. Secara umum, nama suhunan rumah adat orang Sunda ditujukan untuk menghormati alam sekelilingnya. Hampir di setiap bangunan rumah adat Sunda sangat jarang ditemukan paku besi maupun alat bangunan modern lainnya. Untuk penguat antar tiang digunakan paseuk (dari bambu) atau tali dari ijuk ataupun sabut kelapa, sedangkan bagian atap sebagai penutup rumah menggunakan ijuk, daun kelapa, atau daun rumia, karena rumah adat Sunda sangat jarang menggunakan genting. Hal menarik lainnya adalah mengenai material yang digunakan oleh rumah itu sendiri. Pemakaian material bilik yang tipis dan lantai panggung dari papan kayu atau palupuh tentu tidak mungkin dipakai untuk tempat perlindungan di komunitas dengan peradaban barbar. Rumah untuk komunitas orang Sunda bukan sebagai benteng perlindungan dari musuh manusia, tapi semata dari alam berupa hujan, angin, terik matahari dan binatang.
 
== Sistem Kekerabatan ==
[[File:COLLECTIE TROPENMUSEUM Sundanese bruiloft in een moskee TMnr 20017927.jpg|thumb|240px|right|Akad nikah adat Sunda di depan penghulu dan saksi.]]
Sistem keluarga dalam suku Sunda bersifat bilateral, garis keturunan ditarik dari pihak bapak dan ibu. Dalam keluarga Sunda, bapak yang bertindak sebagai kepala keluarga. Ikatan kekeluargaan yang kuat dan peranan agama Islam yang sangat mempengaruhi adat istiadat mewarnai seluruh sendi kehidupan suku Sunda. Dalam suku Sunda dikenal adanya pancakaki yaitu sebagai istilah-istilah untuk menunjukkan hubungan kekerabatan. Dicontohkannya, pertama, saudara yang berhubungan langsung, ke bawah, dan vertikal. Yaitu anak, incu (cucu), buyut (piut), bao, canggahwareng atau janggawareng, udeg-udeg, kaitsiwur atau gantungsiwur. Kedua, saudara yang berhubungan tidak langsung dan horizontal seperti anak paman, bibi, atau uwak, anak saudara kakek atau nenek, anak saudara piut. Ketiga, saudara yang berhubungan tidak langsung dan langsung serta vertikal seperti keponakan anak kakak, keponakan anak adik, dan seterusnya. Dalam bahasa Sunda dikenal pula kosa kata sajarah dan sarsilah (salsilah, silsilah) yang maknanya kurang lebih sama dengan kosa kata sejarah dan silsilah dalam bahasa Indonesia. Makna sajarah adalah susun galur/garis keturunan.
 
== Masakan Khas ==
{{main|Masakan Sunda}}
Beberapa jenis makanan jajanan tradisional Indonesia yang berasal dari tanah sunda, seperti sayur asem, sayur lodeh, pepes, lalaban, dll.
 
== Profesi ==
Mayoritas masyarakat Sunda berprofesi sebagai petani, dan berladang, ini disebabkan tanah Sunda yang subur.<ref>{{cite book | last = Hendayana | first = Yayat | publisher= Pikiran Rakyat | title =Jawa Barat 2010, Terdepan atau Terpinggirkan? | date = | year = | url = | accessdate = | isbn = }}</ref> Sampai abad ke-19, banyak dari masyarakat Sunda yang berladang secara berpindah-pindah.
 
Selain bertani, masyarakat Sunda seringkali memilih untuk menjadi pengusaha dan pedagang sebagai mata pencariannya, meskipun kebanyakan berupa wirausaha kecil-kecilan yang sederhana, seperti menjadi penjaja makanan keliling, membuka [[warung]] atau rumah makan, membuka toko barang kelontong dan kebutuhan sehari-hari, atau membuka usaha cukur rambut, di daerah perkotaan ada pula yang membuka usaha percetakan, distro, cafe, rental mobil dan jual beli kendaraan bekas. Profesi pedagang keliling banyak pula dilakoni oleh masyarakat Sunda, terutama asal [[Tasikmalaya]] dan [[Garut]]. [[Chairul Tanjung]], [[Eddy Kusnadi Sariaatmadja]], dan [[Sandiaga Uno]] merupakan contoh-contoh pengusaha berdarah Sunda yang berhasil. Chairul Tanjung dan Eddy Kusnadi Sariaatmadja bahkan masuk ke dalam daftar 40 orang terkaya di Indonesia yang dirilis majalah Forbes pada tanggal 29 November 2012.
 
Profesi lainnya yang banyak dilakoni oleh orang Sunda adalah sebagai [[pegawai negeri]], penyanyi, seniman, dokter, diplomat dan pengusaha.
 
 
== Nama tempat di Indonesia ==
Istilah-istilah dalam bidang [[geografi]]/[[geologi]] yang menggunakan kata "Sunda" diperkenalkan oleh pendatang/penjelajah [[dunia Barat|Barat]] dari [[Eropa]], di antaranya,
* [[Paparan Sunda]]
* [[Kala Sunda]], kalender Sunda.
* [[Kidung Sunda]], sebuah naskah yang menceritakan kejadian [[perang Bubat]].
* [[Gunung Sunda]]
 
=== Kegunaan lain ===
* [[Sunda (kommuna)]], sebuah kotamadya di [[Kepulauan Faroe]]
 
* {{su icon}} [http://su.wikipedia.org su.wikipedia.org] - Wikipedia edisi bahasa Sunda
* {{su icon}} [http://www.urang-sunda.or.id www.urang-sunda.or.id] ''Website'' KUSnét (Komunitas Urang Sunda di Internét)
* {{su icon}} [http://www.sundanet.com SundaNet.Com] portal komunitas Sunda]
}}
 
[[Kategori:Sunda| ]]
 
== Catatan kaki ==
{{reflist}}
 
== Rujukan ==
* '''[[Aca]]'''. [[1968]]. ''Carita Parahiyangan: naskah titilar karuhun urang Sunda abad ka-16 Maséhi''. Yayasan Kabudayaan Nusalarang, Bandung.
* '''[[Ayatrohaedi]]'''. [[2005]]. ''Sundakala: cuplikan sejarah Sunda berdasarkan naskah-naskah "Panitia Wangsakerta" dari Cirebon''. Pustaka Jaya, Jakarta.
* '''[[Edi S. Ekajati]]'''. 2005. ''Polemik Naskah Pangeran Wangsakerta''. Pustaka Jaya, Jakarta. ISBN 979-419-329-1
* '''Guillot, Claude, Lukman Nurhakim, Sonny Wibisono''', "La principauté de Banten Girang" ("Kerajaan Banten Girang"), ''[[Archipel]]'', Tahun 1995, Volume 50, No. 50, halaman 13-24
* '''[[Yoséph Iskandar]]'''. [[1997]]. ''Sejarah Jawa Barat: yuganing rajakawasa''. Geger Sunten, Bandung.
 
{{Kerajaan Sunda}}
{{Main|Bahasa Sunda}}
 
{{budaya-stub}}
[[Kategori:Sunda]]
[[su:Kabudayaan Sunda]]
[[Kategori:Sejarah Sunda]]
[[Kategori:Sejarah Nusantara]]
 
[[de:Sunda (Königreich)]]
[[en:Sunda Kingdom]]
[[es:Reino de la Sonda]]
[[fr:Royaume de Sunda]]
[[jv:Karajan Sundha]]
[[lt:Sunda]]
[[map-bms:Kerajaan Sunda]]
[[ms:Kerajaan Sunda Galuh]]
[[nl:Koninkrijk Soenda]]
[[pt:Reino de Sonda]]
[[su:Karajaan Sunda]]
[[zh:巽他王國]]
[[Kategori:Sunda| ]]
[[de:Sunda]]
[[en:Sunda]]
1.654

suntingan