Wayang beber: Perbedaan revisi

1.060 bita dihapus ,  9 tahun yang lalu
Merapikan bahasa yang beropini dan cenderung ngawur
(Merapikan bahasa yang beropini dan cenderung ngawur)
'''Wayang Beber''' adalah seni [[wayang]] yang muncul dan berkembang di Jawa pada masa pra Islam dan masih berkembang di daerah daerah tertentu di Pulau Jawa. Dinamakan wayang beber karena berupa lembaran lembaran (beberan) yang dibentuk menjadi tokoh tokoh dalam cerita wayang baik [[Mahabharata]] maupun [[Ramayana]].
 
Konon oleh para Wali di antaranya adalah [[Sunan Kalijaga]] wayang beber ini dimodifikasi bentuk menjadi [[wayang kulit]] dengan bentuk bentuk yang bersifat ornamentikornamen yang dikenal sekarang, karena ajaran [[Islam]] mengharamkan bentuk gambar makhluk hidup (manusia, hewan) maupun patung serta diberi tokoh -tokoh tambahan yang tidak ada pada wayang babon (wayang dengan tokoh asli India) diantaranya adalah [[Semar]] dan anak-anaknya serta [[Pusaka Hyang Kalimusada]]. Wayang hasil modifikasi para wali inilah yang digunakan untuk menyebarkan ajaran Islam dan yang kita kenal sekarang.
Perlu diketahui juga bahwa Wayang Beber pertama dan masih asli sampai sekarang masih bisa dilihat. Wayang Beber yang asli ini bisa dilihat di Daerah [[Pacitan]], [[Donorojo]], wayang ini dipegang oleh seseorang yang secara turun-temurun dipercaya memeliharanya dan tidak akan dipegang oleh orang dari keturunan yang berbeda karena mereka percaya bahwa itu sebuah amanat luhur yang harus dipelihara.Selain di Pacitan juga sampai sekarang masih tersimpan dengan baik dan masing dimainkan ada di Dusun Gelaran Desa Bejiharjo, Karangmojo Gunungkidul
 
PerluSalah diketahui juga bahwasatu Wayang Beber pertama dan masih asli sampai sekarang masih bisa dilihat. Wayang Beber yang asli ini bisatua dilihatditemukan di Daerah [[Pacitan]], [[Donorojo]], wayang ini dipegang oleh seseorang yang secara turun-temurun dipercaya memeliharanya dan tidak akan dipegang oleh orang dari keturunan yang berbeda karena mereka percaya bahwa itu sebuah amanat luhur yang harus dipelihara. Selain di Pacitan juga sampai sekarang masih tersimpan dengan baik dan masing dimainkan ada di Dusun Gelaran Desa Bejiharjo, Karangmojo Gunungkidul.
Menurut Kitab Sastro Mirudo, Wayang Beber dibuat pada tahun 1283, dengan Condro Sengkolo, Gunaning Bujonggo Nembah Ing Dewo (1283), Kemudian dilanjutkan oleh Putra Prabu Bra Wijaya, Raden Sungging Prabangkara, dalam pembuatan wayang beber, yang artistik melebihi keindahan lukisan kubisme Pablo Picaso, jika dibanding untuk masa kini.
 
Wayang Beber juga memuat banyak cerita Panji, yakni Kisah Cinta Panji Asmoro Bangun yang merajut cintanya dengan Dewi Sekartaji Putri Jenggolo yang keelokan parasnya melompat bagai wanita tahun Milenium Ke 2, tapi kepribadiannya tetap murni kisaran abad 12, hal ini di buktikan pada dilog romantis anatar Panji Asmoro Bangun Denagn Sekartaji, ketika memadu cinta, kala itu Sekartaji ditanyakan tentang kedalaman cintanya kepada Panji Asmoro, Ternyata Jawabnya, hanya seujung kuku hitam begitu jawab Sekartaji, Terhenyak Panji Asmoro Wajah Merah Padam bagai Makan Cabai satu Kilo, Demi menyimak wajah Suaminya Membara, Sekartaji Menjabarkan dengan kelembutan Budinya, bahwa ujung kuku adalah simbul kewantekan cinta yang takan pudar, atau punah, kuku hitam tiap kali dipotong akan tumbuh terus tiada henti, begitulah cinta Sekartaji kepada Sang Panji Asmoro Bangun, Merasa Kalah cerdas jiwa, Panji Asmoro mohon izin kepada Istrinya intuk pergi berkelana mencari ilmu , memperluas wawasan keberbagai penjuru dunia,
Menurut Kitab Sastro Mirudo, Wayang Beber dibuat pada tahun 1283, dengan Condro Sengkolo, Gunaning Bujonggo Nembah Ing Dewo (1283), Kemudian dilanjutkan oleh Putra Prabu BraBhre Wijaya, Raden Sungging Prabangkara, dalam pembuatan wayang beber. Wayang Beber juga memuat banyak [[cerita Panji]], yangyakni artistikKisah melebihiCinta keindahanPanji lukisanAsmoro kubismeBangun Pabloyang Picaso,merajut cintanya jikadengan dibandingDewi untukSekartaji masaPutri kiniJenggolo.
 
{{Wayang}}
11.101

suntingan