Batara Kala: Perbedaan revisi

1 bita ditambahkan ,  10 tahun yang lalu
== Kelahiran Batara Kala ==
 
=== Menurut lontar Kala Tattwa ===
Tattwa ===
 
Dalam kitab [[Kala Tattwa]] diceritakan, pada waktu Dewa [[Siwa]] sedang jalan-jalan dengan Dewi [[Uma]] di tepi laut, "air mani" Dewa Siwa menetes ke laut ketika melihat betis Dewi Uma karena angin berhembus menyingkap kain Sang Dewi. Dewa Siwa ingin mengajak Dewi Uma untuk berhubungan badan, namun Sang Dewi menolaknya karena prilaku Dewa Siwa yang tidak pantas dengan prilaku Dewa-Dewi di kahyangan. Akhirnya mereka berdua kembali ke kahyangan. Air mani Dewa Siwa menetes ke laut kemudian ditemukan oleh Dewa [[Brahma]] dan [[Wisnu]]. Benih tersebut kemudian diberi japa [[mantra]]. Dari benih seorang Dewa tersebut, lahirlah seorang [[rakshasa]] yang menggeram-geram menanyakan siapa orangtuanya. Atas petunjuk dari Dewa Brahma dan Dewa Wisnu, raksasa itu mengetahui bahwa Dewa Siwa dan Dewi Uma adalah orangtuanya.
Pengguna anonim