Buka menu utama

Perubahan

Tidak ada perubahan ukuran ,  8 tahun yang lalu
k
Bot: Penggantian teks otomatis (-praktek +praktik)
Di dalam buku panduan Instruksi Umum mengenai Tata Cara [[Misa]] Gereja [[Katolik Roma]] di [[Amerika Serikat]] (''General Instruction of the Roman Missalis'') terdapat beberapa aturan mengenai altar. Buku ini merekomendasikan agar ada sebuah altar permanen di dalam setiap gereja, karena alter tersebut menggambarkan secara lebih jelas dan terus-menerus mengenai "[[Kristus]] sebagai batu karang yang hidup" (1 Petrus 2:4; Efesus 2:20). Alasan mengapa disebut altar permanen karena altar tersebut dibangun tertanam di atas lantai sehingga tidak bisa dipindah-pindahkan.
 
Gereja [[Katolik Roma]] mengharuskan hanya ada satu altar di dalam sebuah gereja yang baru dibangun, dan altar tersebut harus dibuat dari batu, idealnya batu alam, karena altar merupakan simbol dari [[Kristus]] sebagai batu fondasi gereja. Dalam praktekpraktik sehari-hari, kayu yang padat dan diukir cantik seringkali digunakan untuk menggantikan bahan batu alam yang lebih mahal. Kebiasaan menaruh relik dari orang-orang suci gereja di bawah altar masih terus dilakukan.
 
Di dalam bangunan gereja-gereja yang lebih tua dimana altar dibangun berdempetan dengan dinding dan tidak bisa dipindahkan tanpa kerusakan, sebuah meja altar baru biasanya diletakkan di depan dan altar yang lama digunakan baik sebagai tujuan estetika atau sebagai [[tabernakel]].
626.465

suntingan