Gereja Katolik di Indonesia: Perbedaan revisi

38 bita ditambahkan ,  9 tahun yang lalu
k
 
=== Era Perjuangan Kemerdekaan ===
[[Albertus Soegijapranata]] menjadi [[Vikaris Apostolik]] (Uskup di tanah misi) Indonesia yang pertama, ditahbiskan pada tahun [[1940]].
 
Tanggal [[20 Desember]] [[1948]] [[Romo Sandjaja]] terbunuh bersama Frater Hermanus Bouwens, SJ di dusun Kembaran dekat Muntilan, ketika penyerangan pasukan Belanda ke Semarang yang berlanjut ke Yogyakarta dalam [[Agresi Militer Belanda II]]. [[Romo]] Sandjaja dikenal sebagai martir pribumi dalam sejarah Gereja Katolik Indonesia.
Mgr. Soegijapranata bersama Uskup Willekens SJ menghadapi penguasa pendudukan pemerintah Jepang dan berhasil mengusahakan agar Rumah Sakit St. Carolus dapat berjalan terus.
 
Banyak di antara pahlawan-pahlawan nasional yang beragama Katolik, seperti [[Adisucipto, Agustinus]] (1947), [[Slamet Riyadi|Ignatius Slamet Riyadi]] (1945) dan [[Yos Sudarso]] (1961).
 
=== Era Kemerdekaan ===
251

suntingan