Buka menu utama

Perubahan

k
bot kosmetik perubahan
# [[Bungo Pasang]]
 
=== Daerah jajahan ===
Pada waktu zaman Niniak Sutan Parendangan, Bagombak Putiah Bajangguik Merah, daerah jajahannya meliputi
* Kisaran Camin Tolam,
* Duo Baleh Koto,
kedalam Ras Melayu. Mereka pergi ke Sungai Pagu terdiri dari tiga tahap,
yaitu :
=== Gelombang Pertama ===
Gelombang pertama tidak diceritakan dari mana datangnya, jalan mana yang ditempuhnya, kelompok penduduk ini disebut
Sitatok-Sitarahan-Sianya-Sipilihan (Proto Melayu/Melayu Tua). Sungai Pagu Mereka namakan Banda Lakun, wilayah yang dihuninya adalah : Taratak Paneh, Taratak Baru, Taratak Bukareh (Kanagarian Alam Pauh Duo), Gaduang
dan Balun.
=== Gelombang Kedua ===
Gelombang kedua datang dari daerah antara Sungai Musi dan Batang Hari (Deutero Melayu/Melayu Muda), datang ke Alam Surambi Sungai Pagu dari arah hilir memudiki Batang Hari. Kelompok ini belum memiliki suku dan mendirikan sebuah kerajaan dengan Raja yang bergelar “Bagomak Putiah Bajangguik Merah” tiga dari kali berturut-turut yang bermukim di Koto Tuo, Banuaran (Alam pauah Duo), yang diantaranya;
# Niniak Nan Kawi Majo Ano
Wilayah Kerajaan ini meiputi; Kisaran Camin Tolam ke Rantau 12 Koto, Koto Ubi, Koto Hilalang, Langkok Kadok Langkok Jarang, Batu Angek Batu Kangkuang, sampai ka Limun Batang Asai, lapeh ke Rejang Lebong-Bengkulu, tahantak ka Gunuang Medan, manyisir ka Lubuak Pinang Lako, sarato Lubuak Pinang Malam, lalu ka Talao Aia Sirah.
 
=== Gelombang Ketiga ===
Gelombang ketiga datang dari Pagaruyuang (Campuran Melayu Tua dan Melayu Muda), datang ke Sungai Pagu dari arah Hulu Batang Suliti. Dimana kelompok penduduk inilah berdirinya Alam Surambi Sungai Pagu, wilayahnya meliputi dari Balun Batu Hilir, lalu ke languang jo Koto Baru, sampai ka batang Marinteh Mudiak (Aalm Pauah Duo), taruih ka Sako Luhak nan Tujuah, surambinyo di Pasisia Banda nan Sapuluah, Rantaunyo Rantau Duo Baleh Koto.
 
* Suku Kampai
 
=== Suku Malayu ===
[[Suku Melayu]] ini berasal dari 4 ninik dari Ninik nan salapan. Juga 17 ninik dari ninik 59 (kurang aso 60). Balahan (unit kelompok sosial) sukunya:
# [[Suku Melayu]] Ampek Paruik,
Suku melayu ini menjadi basis Raja Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sutan Besar Tuangku Rajo Disambah. Kebesarannya (Hasmurdi, 2000)sebagai payung sakaki tombak sabatang, payung panji KASSP. Penghulu induknya 17 sultan dari nan 59 dengan puluhan datuk pecahannya yang mempunyai hak kebulatan untuk rajo nan-4.
 
=== Suku Panai ===
[[Suku Panai]] di antaranya turun dari 3 ibu dan nan-59. Dalam pengembangannya memiliki balahan suku
# Suku Panai Tanjung
Marsadis Dt St. Mamat (1980) untuk dua suku terakhir disebut turunan inyiak Talawi dan Inyiak Perpatih nan Sabatang. Suku ini basis rajo: Tuanku Rajo Malenggang. Penghulu induknya 15 sultan dari ninik 59 dan puluhan datuk yang mempunyai hak kebulatan untuk raja nan-4.
 
=== [[Suku Kampai]] ===
Suku ini di antaranya turunyan dari 24 dari ninik 59. Pecahan sukunya:
# [[Suku Bendang]] nan Ampek
# [[Suku Kampai]] Tangah Nyiur Gading nan Salapan
# Suku Kampai Air Angek nan-5, dan Suku Kampai Sawah Laweh nan Tujuah
Suku Kampai ini berbasis rajo adat: Tuanku Rajo Bagindo dengan kebedaran “kain langko puris/ pemegangkitab tambo alam /pemegang adat jo limbago”.
Sekarang ialah Bustam Dt. Sj Bagindo. Penghulu induknya 24 dari ninik 59 dengan puluhan datuk yang memiliki hak kebulatan untuk raja nan-4.
456.406

suntingan