Carlo Collodi: Perbedaan antara revisi

470 bita ditambahkan ,  12 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tidak ada ringkasan suntingan
Tidak ada ringkasan suntingan
 
== Kehidupan ==
Carlo Collodi merupakan anak pertama dari 10 bersaudara dengan orang tua bernama Domenico Lorenzini, seorang juru masak, dan Angela Orzali, seorang penjahit.<ref name="c"/><ref name="d"/> Dari 10 bersaudara, hanya 5 orang yang berhasil bertahan hidup melewati masa kecilnya dan salah satunya adalah Collodi.<ref name="d">{{en}}{{cite book |last= Carlo Collodi, Ann Lawson Lucas|first= |authorlink= |coauthors= |title= The Adventures of Pinocchio|year= 2002|publisher= Oxford University Press, USA|location= |id= ISBN 978-0192801500}}Hal. v-vii(Bagian Introduksi)</ref> Masa kecilnya dihabiskan di desa bernama Collodi hingga dia menyelesaikan pendidikan sekolah dasar dan dikirim ke seminari selama 5 tahun.<ref name="d"/> Setelah lulus dari seminari, dia bekerja menjadi penjual buku.<ref name="c"/> Ketika pergerakan unifikasi atau persatuan Italia mulai penyebar, Collodi yang berusia 22 tahun menjadi jurnalis yang ikut memperjuangkan kemerdekaan Italia.<ref name="c"/> Pada tahun 1848, dia mendirikan suatu jurnal yang dinamakan Il Lampione yang memuat sindiran-sindiran dan jurnal tersebut ditutup pada 1849.<ref name="c"/> Collodi kemudian mendirikan jurnal La Scaramuccia dan pada tahun 1860 kembali mengeluarkan Il Lampione.<ref name="c"/> Semasa hidupnya, Collodi menulis komedi, koran, dan juga berbagai ulasan. Ketika Italia menjadi negara persatuan, Collodi berhenti dari dunia jurnalisme dan setelah tahun 1870 menjadi editor naskah teater dan editor majalah.<ref name="c"/> Kemudian Collodi beralih ke dunia fantasi anak-anak dan menerjemahkan dongeng karya penulis Perancis, Charles Perrault, ke dalam bahasa Italia.<ref name="c"/> Sejak saat itu, Collodi banyak menghasilkan berbagai karya, terutama cerita anak-anak yang sukses dan disukai oleh masyarakat.<ref name="d"/> Pada tahun 1881, setelah 33 tahun bekerja pada bagian administrasi publik, Collodi menyatakan pensiun dini pada usia 54 tahun namun profesi menulisnya tetap dilanjutkan.<ref name="d"/> Pada tahun 1886, ibu Collodi meninggal dunia dan Collodi kemudian hidup dengan saudaranya, Paolo dan istri Paolo dalam suatu apartemen di tengah kota Florence.<ref name="d"/> Pada 26 Oktober 1890, Collodi mendapat serangan jantung mendadak ketika memasuki rumah dan akhirnya dia meninggal.<ref name="d"/> Negara Italia sangat menghargai hasil karya Collodi dalam dunia sastra anak-anak dan pemerintah negara tersebut mendirikan tugu peringatan, taman, serta pusat studi dalam bentuk Yayasan Nasional Carlo Collodi (The Fondazione Nazionale Carlo Collodi).<ref name="d"/> Yayasan tersebut memiliki beberapa tujuan, yaitu menyebarkan karya-karya Collodi supaya dikenal di dunia (terutama Pinokio), mengumpulkan karya Collodi ke dalam suatu perpustakaan, mendorong penulis untuk menghasilkan cerita anak-anak, mengurus dan mengembangkan monumen Collodi, dan beberapa tujuan lainnya.<ref>{{cite news
|first = Fondazione Nazionale Carlo Collodi
|last =
 
== Pinokio ==
[[Berkas:Pinocchio.jpg|thumb|right|180px|Ilustrasi pertama Pinokio (1883) yang digambar oleh Enrico Mazzanti.]]
Cerita Pinokio berawal dari sepotong kayu yang diberikan Tuan Cherry kepada pemahat bernama Geppeto.<ref name="h">{{en}}{{cite book |last= Carlo Collodi, Charles Folkard, Mary Alice Murray|first= |authorlink= |coauthors= |title= Pinocchio: the tale of a puppet|year=2002|publisher= Penguin Classics |location= |id= ISBN 978-0142437063}}</ref> Geppeto kemudian mengubah kayu tersebut menjadi sebuah boneka kayu yang diberi nama Pinokio.<ref name="h"/> Suatu hari Pinokio yang lapar mencoba membuat omelet, namun sayangnya omelet tersebut terlempar ke luar rumah dan kaki Pinokio terbakar kompor.<ref name="h"/> Geppeto yang baru saja pulang ke rumah langsung membuatkan kaki baru untuknya dan memberikan makanan yang dia punya untuk Pinokio.<ref name="h"/> Geppeto sangat menyayangi Pinokio sebagai anaknya, dia menjual mantelnya untuk membeli buku sekolah Pinokio.<ref name="h"/> Sayang buku tersebut malah dijual oleh Pinokio untuk membeli tiket pertunjukan boneka kayu.<ref name="h"/> Pinokio hampir saja dibakar oleh pemilik pertunjukan, namun ketulusan hati Pinokio malah membuatnya diberi sejumlah koin emas.<ref name="h"/> Di perjalanan pulang untuk memberikan koin emas kepada Geppeto, Pinokio malah mengikuti rubah dan kucing jahat yang berjanji akan menggandakan koin emas tersebut. Sayangnya, Pinokio malah tertipu, dirampok, dan nyaris dibakar oleh rubah dan kucing itu.<ref name="h"/> Dalam petualangannya kembali ke rumah, Pinokio banyak menemui kesulitan dan mendapatkan bantuan dari peri.<ref name="h"/> Pinokio juga dikisahkan pernah menjadi keledai dan dimakan oleh ikan hiu.<ref name="h"/> Berbagai masalah dialami Pinokio karena sifatnya yang polos, bodoh, suka berbohong, dan egois.<ref name="h"/> Namun pengalaman-pengalaman yang dialaminya mengubah Pinokio menjadi pribadi yang peduli terhadap perasaan orang lain dan patuh kepada orang tua.<ref name="h"/> Akhir dari dongeng ini adalah Pinokio bertobat dan dapat bertemu kembali dengan Geppeto dan berubah menjadi anak laki-laki nyata.<ref name="h"/>
 
== Karya-karya ==
[[Berkas:Giornaleperibambini.jpg|thumb|right|180px|Koran untuk anak-anak (''Giornale Per I Bambini'') yang berisikan Petualangan Pinokio.]]
Beberapa hasil karya Collodi yang terkenal adalah:
* ''Gli amici di casa'', naskah drama yang diterbitkan pada Juni 1856 dan mengisahkan tentang kehidupan keluarga Pucci yang tinggal di kota Florence, Italia.<ref name="b"/> Naskah ini dikritik karena tidak sepenuhnya ditulis menurut aturan-aturan drama sehingga direvisi kembali oleh Collodi dan diterbitkan kembali pada tahun 1862.<ref name="b"/>
* ''Giannettino'', buku pelajaran sekolah yang pertama kali ditulis oleh Collodi (1877).<ref name="b"/> Buku ini berisi narasi dan konsep edukasi tentang Gianettino, seorang pemuda yang jahat.<ref name="b"/> Buku ini diterbitkan hingga tahun 1920 dan memiliki sekitar 60-an seri yang beberapa di antaranya masih digunakan di sekolah-sekolah.<ref name="b"/>
* ''Macchiette'', koleksi narasi dan sketsa yang diterbitkan oleh salah satu penerbit paling ternama di kala itu (1880) namun kurang populer karena gaya humor dan paradoks yang ada di dalamnya, jauh dari realisme sastra yang ada pada saat itu.<ref name="b"/> Karya ini kemudian direvisi dan diterbitkan kembali oleh Paggi.<ref name="b"/>
* ''Storie allegre'', kumpulan cerita yang ditulis oleh Collodi di suatu majalahkoran anak-anak (''Giornale per i bambini'') danyang bukudi inidalamnya masihterdapat seringsekuel dicetaktentang ulangPetualangan secaraPinokio rutin(''Adventures padaof abad ke-20Pinocchio'').<ref name="b"/> DiBuku dalamnyaini terdapatmasih sekuelsering tentangdicetak Petualanganulang Pinokiosecara (Adventuresrutin ofpada Pinocchio)abad ke-20.<ref name="b"/>
 
 
3.550

suntingan