Perencanaan agregat: Perbedaan antara revisi

1.405 bita ditambahkan ,  5 bulan yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tidak ada ringkasan suntingan
Tidak ada ringkasan suntingan
 
== Kegunaan ==
Kegunaan perencanaan agregat adalah untuk mencapai suatu rencana produksi, supaya mampu memanfaatkan sumber-sumber daya organisasi secara efektif untuk dapat memenuhi permintaan yang diharapkan. Perencanaan agregat juga digunakan untuk menspesifikasikan kombinasi yang optimal dari tingkat operasi produksi, tingkat kebutuhan tenaga kerja dan tingkat persediaan yang ada di tangan. Faktor tingkat produksi menunjukkan jumlah unit output yang lengkap dalam suatu unit waktu, sementara faktor tingkat tenaga kerja menunjukkan jumlah pekerja yang dibutuhkan untuk operasi [[produksi]], yang mana kedua faktor tersebut menjadi faktor pengali untuk memperoleh hasil produksi.<ref>{{Cite bookSfn|last=Assauri|first=Sofjan|date=2016|title=Manajemen Operasi Produksi: Pencapaian Sasaran Organisasi Berkesinambungan Edisi 3|location=Jakarta|publisher=PT RajaGrafindo Persada|isbn=9786024250034|pagesp=209-211|url-status=live}}</ref>
 
==Metode==
Perencanaan agregat dapat disusun dengan beberapa metode yang secara umum terbagi menjadi dua kategori, ''trail and error'' (informal) dan metode matematis. Peran metode informal pada kenyataannya lebih sering digunakan di lapangan ketimbang metode matematis. Metode sederhana yang digunakan oleh [[perusahaan]] pada umumnya untuk menyusun perencanaan agregat ialah ''cut and charting'' dan metode grafik. Kedua metode ini meliputi berbagai perhitungan biaya, yang didapat untuk berbagai alternatif perencanaan produksi. Langkah-langkah dalam menyusuun perencanaan agregat diantaranya adalah:{{Sfn|Assauri|2016|p=212}}
 
# Menentukan besarnya [[permintaan]] untuk setiap periode waktu,
# Menentukan besarnya kapasitas dalam waktu reguler, ''[[Lembur|overtime]]'' dan subkontrak, untuk setiap periode.
# Mengidentifikasikan kebijakan perusahaan yang jitu seperti perawatan, ''[[safety stock]]'' sebesar lima persen dari permintaan dan perawatan untuk kestabilan [[Tenaga kerja|tenaga kerja.]]
# Menentukan biaya per unit untuk waktu reguler, ''overtime'', subkontrak, inventori yang di tangan, ''[[Backorder|back-orders]]'', ''lay-offs'', dan biaya relevan lainnya.
# Mengembangkan rencana alternatif dan menghitung [[biaya]] untuk masing-masing, untuk seterusnya dapat dipilih satu yang tebaik bagi pemenuhan tujuan.
 
== Referensi ==
<references />
 
==Daftar pustaka==
{{refbegin|1}}
* {{cite book|title=Manajemen Operasi Produksi: Pencapaian Sasaran Organisasi Berkesinambungan Edisi 3|last=Assauri|first=Sofjan|publisher=PT RajaGrafindo Persada|year=2016|isbn=9786024250034|location=Jakarta|ref={{sfnref|Assauri|2016}}|url-status=live}}
 
[[Kategori:Produksi dan manufaktur]]
480

suntingan