Epigrafi: Perbedaan antara revisi

Tidak ada perubahan ukuran ,  1 tahun yang lalu
k
(Menambahkan penjelasan mengenai epigrafi.)
* R.M.Ng. [[Poerbatjaraka]]: pengetahuan yang dimiliki Poerbatjaraka atas bahasa Kawi yang menuntunnya berkenalan dengan prasasti. Karya yang dihasilkan berupa transkripsi prasasti Kamban dan sebuah prasasti yang berasal dari desa Pengging, Boyolali, kupasan mengenai prasasti yang ditemukan di desa Batutulis dekat Bogor, pembahasan mengenai prasasti yang dipahatkan pada arca Aksobhya di Simpang dan transkripsi prasasti yang disimpan di Museum Solo. Dalam disertasinya juga berisi penelitian terhadap prasasti Canggal, Dinaya, Wukiran (Pereng), salah satu prasasti raja Mulawarman dari Kutai dan prasasti Pintang Mas.
* P.V. [[van Stein Callenfels]]: ia berjasa dalam membuka jalan pengetahuan mengenai prasasti-prasasti Bali, yang sebelumnya juga pernah dibicarakan oleh van der Tuuk dan Brandes.
* [[RudolfRoelof Goris]]: penelitiannya khusus pada epigrafi Bali dan mencurahkan perhatian pada prasasti yang berbahasa Bali kuno.
* Johannes Gijsbertus (Hans) [[de Casparis]]: Ia menekankan pentingnya meneliti bagian-bagian dalam prasasti yang dapat memberikan gambaran kehidupan masyarakat Indonesia kuno. Hasil penelitian pertama adalah prasasti yang berasal dari zaman Majapahit, mengenai desa-desa Himad dan Walandit. Hasil penelitian yang patut dibanggakan adalah seri penerbitan Prasasti Indonesia yang terdiri atas dua jilid. Jilid pertama mengenai persoalan rajakula Sailendra, sedangkan jiid kedua merupakan kumpulan prasasti-prasasti yang berasal dari abad VII sampai abad IX M. Jilid pertama, ia mengupas secara mendalam prasasti Hampran (Plumpungan), prasasti Ratabaka, prasasti Kayumwungan (Karangtengah), prasasti Gondosuli II dan dua buah prasasti Tri Tepusan yang menyebutkan nama Sri Kahulunan. Kesemuanya itu digunakannya untuk menyusun kembali tiga hal: sejarah rajakula Sailendra secara menyeluruh, pertumbuhan agama Budha pada zaman pemerintahan rajakula Sailendra dan melokalisasikan bangunan-bangunan suci yang disebutkan dalam prasasti-prasasti itu. Hasil lain yang membanggakan adalah penelitian yang khusus mengenai masyarakat Indonesia kuno dan tentang masa pemerintahan raja Airlangga.
* [[Louis Charles Damais]]: Sumbangan Damais yang terpenting bagi epigrafi Indonesia adalah metodenya untuk menentukan perhitungan yang tepat mengenai unsur-unsur hari, tanggal, bulan dan tahun dalam tarikh Indonesia kuno yang biasa ditemukan dalam prasasti-prasasti ataupun naskah-naskah lainnya.
39.504

suntingan