Banteng: Perbedaan revisi

1.104 bita ditambahkan ,  1 bulan yang lalu
(In other mean, zoonosis desu ka?)
Banteng aktif pada siang dan malam hari, walaupun aktivitas malam umumnya terjadi di wilayah dengan banyak interaksi manusia. Banteng umumnya ditemukan dalam kawanan beranggotakan 2 hingga 40 ekor dengan hanya satu pejantan. Pejantan yang lebih tua membentuk kelompok kecil beranggotakan dua atau tiga ekor banteng. Banteng memiliki sifat tertutup dan sangat waspada sehingga sulit didekati manusia. Banteng mencari tempat istirahat dan berlindung dari hujan maupun gangguan manusia di hutan-hutan yang lebat.<ref name=castello/><ref name=nrc/><ref name=phil/> Banteng, terutama anak-anak dan betinanya, mampu berjalan cepat dan melewati rintangan dengan mudah di hutan yang lebat. <ref name=hoogerwerf/> Di Indonesia, banteng liar memiliki reputasi buas dan berbahaya, tetapi para ilmuwan menganggap reputasi ini berlebihan; para peneliti sering berjalan tanpa perlindungan di habitat banteng tanpa masalah berarti. Banteng ternak juga kadang memiliki sifat agresif, tetapi dapat menjadi jinak jika banteng dipelihara dengan banyak kontak manusia. Anak banteng dapat menjadi agresif saat tertekan dan menyerang pagar atau tembok.<ref name=nrc/>
 
Pengamatan di [[Taman Nasional Ujung Kulon]] mendapatkan bahwa banteng memerlukan komponen-komponen habitat berupa daerah berhutan, [[padang rumput]] terbuka (padang penggembalaan), [[sungai]], dan wilayah pantai; yang digunakan secara tetap setiap harinya. Padang penggembalaan dominan sebagai pusat aktivitas banteng dalam memenuhi kebutuhan pakan, serta tempat berinteraksi dengan banteng lainnya, kawin, melahirkan, dan membesarkan anak. Sungai merupakan sumber air yang penting, demikian pula pantai sebagai sumber air asin untuk memenuhi kebutuhan akan [[garam]]. Sedangkan hutan adalah tempat berlindung yang penting bagi banteng; dari gangguan [[cuaca]], [[pemangsa]], dan juga dari kehadiran manusia.<ref name=alikodra>[[Hadi Sukadi Alikodra|Alikodra, H.S.]] (1983). "Ekologi Banteng (''Bos javanicus'' d'Alton) di Taman Nasional Ujung Kulon". Disertasi Sekolah Pascasarjana IPB (tidak diterbitkan). ([https://repository.ipb.ac.id/handle/123456789/1042 Repositori IPB])</ref>
Salah satu hewan pemangsa utamanya adalah [[ajak]], kerabat anjing liar dari Asia.<ref name=castello/><ref name="rahman">{{cite journal |last1=Rahman |first1=D. A. |last2=Herliansyah |first2=R. |last3=Rianti |first3=P. |last4=Rahmat |first4=U. M. |last5=Firdaus |first5=A. Y. |last6=Syamsudin |first6=M. |title=Ecology and conservation of the endangered banteng (''Bos javanicus'') in Indonesia tropical lowland forest |journal=Hayati Journal of Biosciences |date=2019 |volume=25 |issue=2 |pages=68-80 |doi=10.4308/hjb.26.2.68 |url=https://www.researchgate.net/publication/336851732_Ecology_and_Conservation_of_the_Endangered_Banteng_Bos_javanicus_in_Indonesia_Tropical_Lowland_Forest}}</ref> Banteng memiliki indera penciuman yang kuat, yang berguna untuk mendeteksi predator dan sebagai sarana komunikasi dalam suatu kawanan. Banteng juga memiliki indera pendengaran yang kuat. Saat musim kawin banteng banyak mengeluarkan suara seperti mengaum dan melenguh, sedangkan anak-anak banteng di bawah tujuh bulan dapat mengeluarkan suara "eng" yang lembut. Teriakan nada tinggi digunakan sebagai tanda bahaya.<ref name=hoogerwerf/>
 
Salah satu hewan pemangsa utamanya adalah [[ajak]], kerabat anjing liar dari Asia.;<ref name=castello/><ref name="rahman">{{cite journal |last1=Rahman |first1=D. A. |last2=Herliansyah |first2=R. |last3=Rianti |first3=P. |last4=Rahmat |first4=U. M. |last5=Firdaus |first5=A. Y. |last6=Syamsudin |first6=M. |title=Ecology and conservation of the endangered banteng (''Bos javanicus'') in Indonesia tropical lowland forest |journal=Hayati Journal of Biosciences |date=2019 |volume=25 |issue=2 |pages=68-80 |doi=10.4308/hjb.26.2.68 |url=https://www.researchgate.net/publication/336851732_Ecology_and_Conservation_of_the_Endangered_Banteng_Bos_javanicus_in_Indonesia_Tropical_Lowland_Forest}}</ref> sedangkan di Ujungkulon tercatat [[macan tutul jawa]] sebagai pemangsa anak-anak banteng.<ref name=alikodra/> Banteng memiliki indera penciuman yang kuat, yang berguna untuk mendeteksi predator dan sebagai sarana komunikasi dalam suatu kawanan. Banteng juga memiliki indera pendengaran yang kuat. Saat musim kawin banteng banyak mengeluarkan suara seperti mengaum dan melenguh, sedangkan anak-anak banteng di bawah tujuh bulan dapat mengeluarkan suara "eng" yang lembut. Teriakan nada tinggi digunakan sebagai tanda bahaya.<ref name=hoogerwerf/>
 
=== Makanan ===
6.235

suntingan