Crouching Tiger, Hidden Dragon: Perbedaan revisi

2 bita ditambahkan ,  9 bulan yang lalu
k
namun (di tengah kalimat) → tetapi
k (namun (di tengah kalimat) → tetapi)
 
Pada malam hari, seorang penyamun gurun bernama Lo (Chang Chen) menerobos masuk ke kamar Jen dan memintanya untuk pergi bersamanya. Adegan kilas balik mengungkapkan bahwa di masa lalu, ketika Gubernur Yu dan keluarganya melakukan perjalanan di padang pasir barat, Lo dan rekan-rekannya telah menyerbu kereta Jen dan Lo telah mencuri sisirnya. Jen mengejar Lo ke gua gurun untuk mendapatkan kembali sisirnya. Namun, Jen dan Lo jatuh cinta. Lo akhirnya meyakinkan Jen untuk kembali ke keluarganya, meskipun akhirnya tidak, sebelum Lo menceritakan tentang legenda seorang pria yang melompat dari tebing untuk membuat keinginannya menjadi kenyataan. Karena hati pria itu murni, ia tidak mati. Lo datang ke Beijing untuk membujuk Jen agar tidak mengikuti perjodohan itu. Namun, Jen menolak untuk pergi bersamanya. Kemudian, Lo menyela acara pernikahan Jen dan memohonnya untuk pergi bersamanya. Shu Lien dan Mu Bai kemudian meyakinkan Lo untuk menunggu Jen di Gunung Wudang di mana ia akan aman dari keluarga Jen, yang sangat marah kepadanya. Jen melarikan diri dari suaminya pada malam pernikahan mereka sebelum pernikahan selesai. Menyamar dengan pakaian pria, Jen diserang di sebuah penginapan oleh sekelompok besar prajurit. Dipersenjatai dengan Green Destiny dan keterampilan tempurnya sendiri yang unggul, Jen dapat mengalahkan para prajurit tersebut.
 
Jen mengunjungi Shu Lien, yang memberitahunya bahwa Lo menunggu Jen di Gunung Wudang. Setelah terjadi perseteruan, Shu Lien dan Jen bertarung. Shu Lien adalah petarung yang unggul, namuntetapi Jen menggunakan Green Destiny, pedang yang dapat menghancurkan setiap senjata yang digunakan oleh Shu Lien hingga Shu Lien akhirnya berhasil mengalahkan Jen dengan pedang yang patah. Ketika Shu Lien menunjukkan belas kasihan, Jen memotong lengan Shu Lien. Mu Bai tiba dan mengejar Jen ke hutan bambu. Mu Bai berhadapan dengan Jen dan menawarkan untuk membawa Jen sebagai murid Mu Bai. Jen dengan sombong berjanji untuk menerima Mu Bai sebagai gurunya jika Mu Bai dapat mengambil Green Destiny dari Jen dalam tiga gerakan. Mu Bai mampu mengambil pedang hanya dalam satu gerakan, namuntetapi Jen kembali pada kata-katanya dan melarikan diri. Mu Bai memutuskan untuk melemparkan Green Destiny ke air terjun. Jen menyelam ke sungai yang bersebelahan untuk mengambil Green Destiny dan kemudian diselamatkan oleh Jade. Jade menempatkan Jen tidur dengan biusan dan menempatkannya di dalam gua ketika Mu Bai dan Shu Lien menemukan Jen di sana. Tiba-tiba, Jade muncul kembali dan menyerang mereka dengan panah beracun. Mu Bai menangkal panah tersebut dengan pedangnya dan membalas kematian majikannya dengan Jade yang terluka parah, hanya untuk menyadari bahwa salah satu panah mengenai lehernya. Jade meninggal, mengakui bahwa tujuannya adalah untuk membunuh Jen karena Jen telah menyembunyikan rahasia teknik bertarung terbaik Wudang darinya.
 
Saat Jen pergi untuk mencari obat penawar dari panah beracun itu, Mu Bai bersiap untuk mati. Dengan nafas terakhirnya, Mu Bai akhirnya mengakui cintanya kepada Shu Lien. Mu Bai mati dalam pelukannya saat Jen kembali, terlambat untuk menyelamatkannya. Green Destiny akhirnya dikembalikan ke Tuan Te. Jen kemudian pergi ke Gunung Wudang dan menghabiskan satu malam terakhir bersama Lo. Keesokan paginya, Lo menemukan Jen berdiri di balkon yang menghadap ke tepi gunung. Dalam gema legenda yang mereka bicarakan di padang pasir, Jen meminta Lo untuk membuat permohonan. Lo ingin mereka bersama lagi, kembali di padang pasir. Jen akhirnya melompat ke sisi gunung.
268.871

suntingan