Misteri Cinta (album): Perbedaan antara revisi

40 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
Tidak ada ringkasan suntingan
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler
Di awal kemunculannya, Funky Kopral dianggap membawa nuansa baru di industri musik Indonesia. Menggabungkan unsur rock dan funk mengingatkan kita pada band funk rock asal Amerika Serikat yaitu Red Hot Chili Peppers (RHCP). Tak salah karena anak-anak Funkop memang menjadikan RHCP sebagai musisi favorit. Funky Kopral awalnya terdiri dari Robby Wibowo (drum), Anggara Mulia (vokal), Bondan Prakoso (bass), Kristo Perwira (gitar), dan Arlonsy Miraldi alias Oncy (gitar). Tahun 1999, mereka berhasil merilis album pertama berjudul Funchopat dan disusul album kedua pada tahun 2000 berjudul Funkadelic Rhythm And Distortion. Pada tahun 2002, Funky Kopral mendapat kesempatan kolaborasi dengan musisi senior Setiawan Djody dan melahirkan sebuah album berjudul Misteri Cinta. Lagu yang menjadi hits di album ini adalah Tokek, Misteri Cinta dan Revolusi Biru.
 
Misteri Cinta, Sebuah album kolaborasi antara musisi, pengusaha dan budayawan Setiawan Djody dengan Funky Kopral ini cukup sukses dengan menyabet penghargaan AMI Awards 2003 untuk kategori "Kolaborasi Rock Terbaik". Ini merupakan album musik pertama karya Setiawan Djody featuring Funky Kopral, yang dijembatani oleh Toto Tewel sebagai Music Director. Tokek, Misteri Cinta dan Revolusi Biru menjadi single-single pada album ini.
 
Album solo pertama Setiawan Djody adalah ditahun 1992 dengan judul Dialog bekerja sama dengan para musisi beken diantaranya JockieYockie SSuryoprayogo, Totok Tewel, Donny Fattah, Innisisri, Sawung Jabo dan lain lain, nama nama tersebut rata rata memang tercatat sebelumnya ikut mendukung dalam proyek Kantata Takwa. Lama berselang setelah itu baru di tahun 2002 kembali melepas album solo namun bukan didampingi oleh sebagian besar teman lamanya, hanya ada TotokToto Tewel dan JockieYockie SSuryoprayogo disini yang menemani.
 
Sesuai namanya, album ini bekerja sama dengan band anak muda beraliran funk rock dan rap rock bernama Funky Kopral yang saat itu hanya berformasi tiga3 orang saja karena telah ditinggal gitarisnya yaitu Oncy yang bergabung ke grup band Ungu, mereka adalah Angga pada (vokal/ ,rap) kemudian Bondan Prakoso pada (bass,vokal) dan Robby (drum) pada drum. TotokToto Tewel disini berperan sedikit lebih tinggi yaitu menjadi arranger/ penata musik untuk sebagian besar lagu dan tentu saja sebagai gitaris namun lebih kepada riff/ rhythm saja, sementara posisi lead guitar merupakan bagian khusus untuk Setiawan Djody. Jockie Suryoprayogo sendiri disini hanya mengaransemen empat lagu saja, yang tiga diantaranya ada Nicky Astria ikut menyumbangkan suaranya sebagai guest star, yaitu pada lagu Selendang Asmara, Debu dan Gerhana Cinta.
 
Tema lagu yang dibahas sangat beragam ada tentang cinta, kritik sosial, keprihatinan terhadap kekerasan, respon atas tragedi bom di Legian Bali dan juga revolusi cinta untuk perjuangan kemanusiaan. Masih sangat relevan untuk saat ini, walau telah dirilis sekitar 15 tahun yang lalu. Album ini pun mendapat penghargaan AMI Awards 2003 kategori Kolaborasi Rock Terbaik.
Pengguna anonim