Buka menu utama

Perubahan

1 bita dihapus, 3 bulan yang lalu
k
Fosfat sebagai pupuk alam tidak cocok untuk tanaman pangan, karena tidak larut dalam air sehingga sulit diserap oleh akar tanaman pangan. Fosfat untuk pupuk tanaman pangan perlu diolah menjadi pupuk buatan.
 
Di [[Indonesia]], jumlah cadangan yang telah diselidiki adalah 2,5 juta ton endapan guano (kadar P2O5= 0,17-43 %). Keterdapatannya di Provinsi [[Aceh]], [[Jawa Barat]], [[Jawa Tengah]], [[Jawa Timur]], [[Sulawesi Utara]], [[Sulawesi Tengah]] dan [[Nusa Tenggara Timur|NTT]], sedangkan tempat lainnya adalah [[SumateraSumatra Utara]], [[Kalimantan]], dan [[Irian Jaya]].
 
Di Indonesia, eksplorasi fosfat dimulai sejak tahun 1919. Umumnya, kondisi endapan fosfat guano yang ada ber-bentuk lensa-lensa, sehingga untuk penentuan jumlah cadangan, dibuat sumur uji pada kedalaman 2 -5 meter. Selanjutnya, pengambilan conto untuk analisis kandungan fosfat. Eksplorasi rinci juga dapat dilakukan dengan pemboran apabila kondisi struktur geologi total diketahui.
229.399

suntingan