Yoweri Museveni: Perbedaan revisi

1 bita dihapus ,  11 bulan yang lalu
k
Bot: Penggantian teks otomatis (-Perancis +Prancis)
k (bukan AP)
k (Bot: Penggantian teks otomatis (-Perancis +Prancis))
 
Dalam perang gerilya mereka melawan pemerintahan [[Milton Obote]], Tentara Perlawanan Nasional merekrut siapapun juga yang mau berperang, tak peduli kebangsaannya. Penganiayaan di tangan rezim Obote mendorong banyak orang Rwanda yang hdiup di pembuangan di Uganda untuk bergabung dengan NRA. Beberapa tahun setelah Museveni memerintah, tentara Uganda masih memiliki beberapa ribu orang Rwanda dalam daftar bayaran mereka. Pada malam 30 September 1990, 4.000 anggota NRA bangsa Rwanda secara rahasia meninggalkan barak mereka, dan bergabung dengan pasukan-pasukan lain untuk menyerang Rwanda dari wilayah Uganda. Belakangan diketahui bahwa [[Front Patriotik Rwanda]] (RPF) mengoperasikan suatu pasukan yang besar jumlahnya di dalam NRA dengan menggunakan [[sel rahasia|struktur sel gelap]].
 
RPF adalah sebuah gerakan dari orang-orang Rwanda di pembuangan yang menentang pemerintahan [[Juvénal Habyarimana]] yang terkait dengan Museveni dan NRM. Para pemimpin RPF termasuk [[Fred Rwigema]] dan [[Paul Kagame]], keduanya orang Rwanda di pembuangan dan para anggota pendiri NRM. Pada tahap-tahap awal dari penyerangan itu, Museveni dan [[Juvénal Habyarimana|Habyarimana]] sama-sama sedang menghadiri pertemuan puncak PBB di AS. Konon tanggal mobilisasi RPF telah ditetapkan untuk memungkinkan Museveni menjauhkan dirinya dari tindakan-tindakan mereka, hingga kelak sudah terlalu terlambat untuk menghentikannya. Pasukan Rwanda berhasil mengusir penyerangan itu setelah tambahan pasukan-pasukan yang sangat besar dari [[Belgia]], [[PerancisPrancis]] dan [[Zaire]].
 
Museveni dipersalahkan karena keterlibatannya dalam invasi September 1990 dan/atau tidak mengendalikan tentaranya. RPF menghilang di gunung-gunung Vumba yang merentang di perbatasan Rwanda-Uganda. Pemerintahan Habyarimana menuduh Uganda mengizinkan RPF menggunakan wilayahnya sebagai garis belakang, dan menjawab dengan menembaki desa-desa Uganda di perbatasan. Orang banyak percaya bahwa Uganda membalas dengan tembakan balik, yang mungkin telah melindungi posisi-posisi RPF. Tembak-menembak ini telah memaksa lebih dari 60.000 meninggalkan rumahnya. Meskipun dilakukan perundingan mengenai sebuah pakta keamanan, [[dimana]] kedua negara setuju untuk bekerja sama dalam menjaga keamanan di sepanjang garis perbatasan bersama mereka, pemberontak RPF telah menduduki sebagian besar wilayah utara Rwanda pada 1992.
621.764

suntingan