Piano: Perbedaan revisi

3.009 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
Menghapus konten yang kurang relevan dan menambahkan jenis-jenis piano.
k (Bot: Perubahan kosmetika)
(Menghapus konten yang kurang relevan dan menambahkan jenis-jenis piano.)
 
Dalam perkembangannya, sebelum memiliki 88 tuts seperti sekarang, piano memiliki lima [[oktaf]] dan 62 tuts. Ia juga dilengkapi dengan pedal yang digerakkan dengan lutut. Namun, kemudian pedal kaki yang diperkenalkan di Inggris menjadi populer hingga sekarang.
 
[[Berkas:Klavier.png|jmpl|kiri|500px|Notasi piano]]
 
Sejumlah pengembangan berlanjut pada abad XIX dan XX. Tegangan senar, yang semula ditetapkan 16 ton pada tahun [[1862]], bertambah menjadi 30 ton pada piano modern. Hasilnya adalah sebuah piano dengan kemampuan menghasilkan nada yang tidak pernah dibayangkan [[Frederic Chopin]], [[Ludwig van Beethoven]], dan bahkan [[Franz Liszt]].
 
== Jenis ==
=== Piano akustik dan piano elektronik ===
 
Pada dasarnya, piano dapat dibedakan menjadi: piano akustik dan piano elektronik. Piano akustik menggunakan senar yang dipukul oleh ''hammer'' untuk menghasilkan bunyi, sementara piano elektronik menggunakan papan elektronik untuk menghasilkan bunyi yang serupa dengan bunyi piano akustik.
 
=== Grand ===
[[Berkas:Yamaha grand piano, Piano Recital 2012.jpg|kiri|jmpl|Sebuah piano grand bermerek Yamaha.]]
 
Pada piano grand, senar diposisikan secara horizontal; memanjang dari tuts. Bunyi dihasilkan oleh senar yang dipukul keatas oleh ''hammer'' dan memanfaatkan gaya tarik bumi untuk mengembalikan ''hammer'' pada posisi semula. Ada banyak variasi ukuran piano grand yang terkadang berbeda-beda tiap merek. Namun, pada umumnya variasi ukuran piano grand yakni: '''''concert grand''''' (berkisar antara 2,2 hingga 3 meter), '''''parlor grand''''' (berkisar 1,7 hingga 2,2 meter), dan '''''baby grand''''' (berkisar antara 1,5 meter).
 
Semakin besar ukuran piano grand, semakin panjang pula senarnya. Senar yang lebih panjang akan menghasilkan bunyi yang lebih keras dan natural. Hal ini menjadikan ''concert grand'' sebagai pilihan utama untuk keperluan rekaman dan konser. Sementara piano yang berukuran lebih kecil, seperti ''parlor grand'' dan ''baby grand'' umumnya menjadi opsi lain bagi yang mempunyai dana terbatas atau ruang yang sempit.
 
=== Upright ===
[[Berkas:Steinway & Sons upright piano, model K-132, manufactured at Steinway's factory in Hamburg, Germany.png|kiri|jmpl|Sebuah piano upright bermerek Steinway & Sons model K-132 yang diproduksi di Hamburg, Jerman.]]
Piano upright, atau sering kali disebut piano vertikal, merupakan jenis piano yang lebih praktis dibandingkan piano grand. Pada piano upright, senar diposisikan secara vertikal dan ''hammer'' bergerak secara horizontal. Berbeda dengan piano grand, ''hammer'' pada piano upright kembali pada posisi semula dengan menggunakan pegas, sehingga terkadang pegas tersebut harus diganti akibat mengalami degradasi.
 
Piano upright pada umumnya lebih murah dan lebih kecil sehingga populer untuk penggunaan di rumah, gereja, sekolah, ataupun fasilitas publik. Namun, dikarenakan pendeknya senar yang menyebabkan suara kurang natural, sulitnya memposisikan mikrofon untuk keperluan rekaman, ''hammer'' yang terkadang terasa kurang natural, suara yang kurang keras, dan sempitnya ruang bagi gelombang bunyi untuk beresonansi, membuat piano upright menjadi opsi yang kurang populer untuk keperluan rekaman dan konser.
 
=== Elektronik dan Digital ===
[[Berkas:Casio Privia PX-310 digital piano (warm clip2).jpg|kiri|jmpl|Sebuah piano digital bermerek Casio Privia model PX-310.]]
Piano elektronik merupakan salah satu jenis [[penyintesis]] yang menggunakan osilator dan filter untuk menyimulasikan suara piano akustik. Piano elektronik membutuhkan pengeras suara untuk menghasilkan bunyi. Piano elektronik meraih puncak kepopulerannya pada tahun 1960-1970. Umumnya piano elektronik dimainkan untuk lagu bergenre pop, rock, dan jazz.
 
Piano digital menggunakan teknologi pengambilan sampel secara digital untuk menghasilkan suara yang identik dengan piano akustik. Sama halnya dengan piano elektronik, piano digital juga memerlukan pengeras suara atau dengan menggunakan penyuara jemala. Piano digital masa kini berbeda dengan piano digital di masa lampau. Kini, piano digital juga mempunyai fitur yang menyerupai piano akustik seperti: pedal-pedal piano dan tuts yang diberi pemberat. Selain itu, piano digital juga mempunyai fitur-fitur yang tidak dimiliki piano akustik, misalnya: antarmuka MIDI, penggunaan penyuara jemala, dan variasi pilihan suara.
 
Teknologi pengambilan sampel secara digital yang sudah semakin berkembang memungkinkan produsen piano digital piano untuk merekam berbagai variasi sampel suara piano dalam berbagai kondisi (ditekan pelan, sedang, maupun keras). Hal ini memungkinkan piano digital untuk memiliki suara natural yang menyerupai piano akustik.
 
Selain itu, piano digital umumnya jauh lebih murah dibandingkan piano akustik, ditambah lagi piano digital berukuran kecil dan ringan sehingga mudah dipindahkan.
Sebuah perkembangan nyata pada abad XX (berawal pada tahun 1930-an) adalah kehadiran [[piano elektronik]] (atau piano listrik), yang didasarkan pada teknologi [[elektroakustik]] atau metode [[digital]]. Nada suaranya terdengar melalui sebuah amplifier dan loudspeaker. Dari sisi mutu suara, piano elektronik yang bagus hampir tidak berbeda dengan piano akustik, namun perbedaan tetap ada. Ciri khas pada piano akustik tidak akan tergantikan pada piano elektronik. Terutama piano elektronik yang cukup murah. Bahkan ada yang volume keras pelannya kurang terasa bila ditekan tutsnya. Kalau piano akustik dimainkan, kualitas suara tergantung juga pada piano itu, sementara dengan piano elektronik kualitas suara lebih stabil. Perbedaan piano elektronik dengan piano akustik terletak pada berbagai fitur yang melengkapinya. Fitur itu tentu tidak ada dalam piano biasa. Misalnya, bisa dihubungkan dengan perangkat MIDI, komputer, alat rekam; memiliki pengatur volume, tusuk kontak untuk pendengar kepala; dan sebagainya.
 
== Lihat juga ==
23

suntingan