Balai Pustaka: Perbedaan revisi

1.361 bita ditambahkan ,  3 tahun yang lalu
menambahkan daftar pegawai, mengoreksi tanggal, menambahkan referensi.
k (Bot: Perubahan kosmetika)
(menambahkan daftar pegawai, mengoreksi tanggal, menambahkan referensi.)
}}
 
'''Balai Pustaka''' ([[Ejaan Van Ophuijsen]]: ''Balai Poestaka'', [[bahasa Jawa|bahasa Jawa ejaan lama]]: ''Balé Poestaka'') adalah sebuah perusahaan [[penerbitan]] dan [[percetakan]] [[Badan Usaha Milik Negara|milik negara]]. Balai Pustaka didirikan dengan nama ''Commissie voor de Inlansche School en Volkslectuur'' ([[bahasa Belanda]]: "Komisi untuk Bacaan Rakyat") oleh [[pemerintah]] [[Hindia Belanda]] pada tanggal [[14 September]] [[1908]]. ''CommissieKantoor voor de Volkslectuur'' kemudianatau berubahlebih menjadidikenal dengan nama "Balai Poestaka" pada tanggal [[2217 September]] [[1917]].<ref name=":0">Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. <nowiki>ISBN 9799012120</nowiki> hlm. 116</ref> Balai Pustaka menerbitkan kira-kira 350 judul buku per tahun yang meliputi [[kamus]], buku referensi, keterampilan, sastra, sosial, politik, agama, ekonomi, dan penyuluhan.<ref name="90-tahun-BP">[http://kompas.com/kompas-cetak/0709/22/utama/3861579.htm "Si Tua yang Ingin Lahir Kembali"], ''[[KOMPAS]]'', 22 September 2007</ref>
 
Menurut [[Menteri Badan Usaha Milik Negara Indonesia|Menteri BUMN]], [[Mustafa Abubakar]], Balai Pustaka kini terancam bangkrut dan akan dilikuidasi karena terus mengalami kerugian.<ref>[http://www.thejakartapost.com/news/2010/10/29/two-stateowned-firms-face-liquidation.html "Two state-owned firms face liquidation", ''[[The Jakarta Post]]'', 1 November 2010].</ref>
Tujuan lain yang dilakukan oleh Komisi Bacaan Rakyat (KBR) yaitu menerjemahkan atau menyadur hasil sastra Eropa hal ini juga bertujuan agar rakyat Indonesia buta terhadap informasi yang berkembang di negaranya sendiri.
 
Tidak semua usaha yang dilakukan oleh (BKR)KBR negatif. usaha usaha yang positif antara lain: mengadakan perpustakaan di tiap-tiap sekolah, mengadakan peminjaman buku-buku dengan tarif murah secara teratur, memberikan bantuan kepada usaha-usaha swasta untuk menyelenggarakan taman bacaan, menerbitkan majalah-majalah Sari Pustaka dan Panji Pustaka dalam bahasa Melayu Kejawen dalam bahasa Jawa, dan majalah Parahiangan dalam bahasa Sunda. Selain itu, KBR menerbitkan majalah anak-anak dalam bahasa Melayu, Kanak-Kanak, dan dalam bahasa Jawa, Taman Botjah.<ref name=":0" />
 
Langkah maju yang dilakukan KBR, yang telah berhasil sebagai pencetak, penerbit, dan penjual majalah, adalah mengubah KBR menjadi Yayasan Resmi Balai Pustaka pada tahun 1917.
== Era pendudukan Jepang ==
Pada masa penjajahan Jepang (1942-1945), Balai Pustaka tetap eksis namun menggunakan nama lain, yaitu {{nihongo|''Gunseikanbu Kokumin Tosyokyoku''|軍政監部国民図書局}}. Nama ini artinya kurang lebih adalah "Biro Pustaka Rakyat, Pemerintah Militer Jepang" dan merupakan terjemahan dari nama Belanda ''Commissie voor de Volkslectuur''.
 
== Pegawai dan Kontributor<ref>Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. ISBN 9799012120 hlm. 116-117</ref> ==
Ketika masih bernama ''Commisie voor de Inlansche School en Volkslectuur'', badan penerbitan ini dipimpin oleh G.A.J. Hazeu yang dibantu enam orang anggota. Pemimpin selanjutnya adalah D.A. Rinkes yang menjabat ketika badan ini sudah bernama ''Kantor voor de Volkslectuur''.
 
Sejumlah sastrawan Indonesia pernah menjadi redaktur Balai Pustaka, di antaranya Sutan Takdir Alisjahbana, Nur Sutan Iskandar, Achdiat K. Mihardja, Pramoedya Ananta Toer, Utuy T. Sontani, Rusman Sutiasumarga, Hammid Jabbar, Abdul Hadi WM, dan Subagio Sastrowardoyo.
 
Setelah cendekiawan pribumi menulis untuk Balai Pustaka, kecurigaan semula tentang niat Pemerintah Hindia Belanda di balik Balai Pustaka berangsur berkurang. Beberapa cendekiawan itu adalah Mohammad Yamin, Agus Salim, Sutomo, Mariah Ulfah Santoso, Amir Syarifuddin, Mangunsarkoro, Margonohadikumo, Sumanang, dan Bahder Johan.
 
== Balai Pustaka Digital ==
69

suntingan