Negara Islam Indonesia: Perbedaan revisi

22 bita dihapus ,  2 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
(Menolak 7 perubahan teks terakhir dan mengembalikan revisi 12630334 oleh 112.215.151.80)
[[Amir Fatah]] merupakan tokoh yang membidani lahirnya DI/TII [[Jawa Tengah]]. Semula ia bersikap setia pada RI, namun kemudian sikapnya berubah dengan mendukung Gerakan DI/TII. Perubahan sikap tersebut disebabkan oleh beberapa alasan. Pertama, terdapat persamaan ideologi antara Amir Fatah dengan S.M. Kartosuwirjo, yaitu keduanya menjadi pendukung setia ideologi Islam radikal. Kedua, Amir Fatah dan para pendukungnya menganggap bahwa aparatur Pemerintah RI dan TNI yang bertugas di daerah Tegal-Brebes telah terpengaruh oleh "orang-orang Kiri", dan mengganggu perjuangan umat Islam. Ketiga, adanya pengaruh "orang-orang Kiri" tersebut, Pemerintah RI dan TNI dianggap tidak menghargai perjuangan Amir Fatah dan para pendukungnya selama itu di daerah Tegal-Brebes. Bahkan kekuasaan yang telah dibinanya sebelum Agresi Militer II, harus diserahkan kepda TNI di bawah Wongsoatmojo. Keempat, adanya perintah penangkapan dirinya oleh Mayor [[Wongsoatmojo]]. Hingga kini Amir Fatah dinilai sebagai pembelot baik oleh negara RI maupun umat muslim Indonesia.<ref>{{cite web|title=Gerakan DI/TII Amir Fatah 1949-1950 : suatu pemberontakan kaum Santri di Daerah Tegal-Brebes|url=http://lib.ui.ac.id/file?file=pdf/abstrak-71599.pdf|publisher=University of Indonesia Library|date=|accessdate=28 November 2014}}</ref>
 
=== Gerakan DI/TII QaharKahar Muzakkar ===
Pemerintah berencana membubarkan [[Kesatuan Gerilya Sulawesi Selatan]] (KGSS) dan anggotanya disalurkan ke masyarakat. Tenyata [[Kahar Muzakkar]] menuntut agar Kesatuan Gerilya Sulawesi Selatan dan kesatuan gerilya lainnya dimasukkan dalam satu brigade yang disebut Brigade Hasanuddin di bawah pimpinanya. Tuntutan itu ditolak karena banyak di antara mereka yang tidak memenuhi syarat untuk dinas militer. Pemerintah mengambil kebijaksanaan menyalurkan bekas gerilyawan itu ke [[Corps Tjadangan Nasional]] (CTN). Pada saat dilantik sebagai Pejabat Wakil Panglima Tentara dan Tetorium VII, Kahar Muzakkar beserta para pengikutnya melarikan diri ke hutan dengan membawa persenjataan lengkap dan mengadakan pengacauan. Kahar Muzakkar mengubah nama pasukannya menjadi Tentara Islam Indonesia dan menyatakan sebagai bagian dari DI/TII Kartosuwiryo pada tanggal [[7 Agustus]] [[1953]]. Tanggal [[3 Februari]] [[1965]], Kahar Muzakkar tertembak mati oleh pasukan [[ABRI]] (TNI-POLRI) dalam sebuah baku tembak.<ref name="Zurbuchen 2005">{{cite book|last =Zurbuchen|first =Mary| title =Beginning to remember : The past in the indonesian present|publisher = Seattle: University of Washington Press|year = 2005}}</ref>
 
* {{id}} [http://historia.co.id/artikel/kuno/1068/Majalah-Historia/Akhir_Hidup_Sang_Imam_Negara_Islam_Indonesia Akhir Hidup Sang Imam Negara Islam Indonesia]
{{Lembaran hitam Indonesia}}
{{indo-sejarah-stub}}
 
[[Kategori:Organisasi Islam]]