Buka menu utama

Perubahan

Tidak ada perubahan ukuran, 2 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
Soedjatmoko dilahirkan pada tanggal 10 Januari 1922 di [[Kota Sawahlunto]], [[Sumatera Barat]], dengan nama Soedjatmoko Mangoendiningrat.<ref>{{cite book|title=Mengenang Soedjatmoko: Kumpulan Berita dan Obituari: Disusun Dalam Rangka Peringatan 40 Hari Wafat Dr. Soedjatmoko|year=1990|publisher=[[Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial]] (LP3ES)}}</ref> Ia merupakan anak kedua dari pasangan Saleh Mangoendiningrat, seorang dokter keturunan bangsawan [[Suku Jawa|Jawa]] asal [[Madiun]], dan Isnadikin, seorang ibu rumah tangga asal [[Ponorogo]]; pasangan tersebut mempunyai tiga anak lain dan dua anak angkat.<ref name=rmaf/> Adik Soedjatmoko, [[Nugroho Wisnumurti]], saat dewasa juga bekerja untuk [[Perserikatan Bangsa-Bangsa]] (PBB).<ref name=ugm/> Saat menginjak usia dua tahun, Soedjatmoko bersama keluarganya pindah ke Belanda setelah ayahnya mendapatkan beasiswa untuk belajar di negara itu selama lima tahun.<ref>{{harvnb|Kahin|Barnett|1990|p=133}}</ref> Setelah kembali ke Indonesia, Soedjatmoko melanjutkan sekolahnya di suatu sekolah dasar di [[Manado]], [[Sulawesi Utara]].<ref name=rmaf/>
 
Soedjatmoko lalu bersekolah di HBS [[Surabaya]] sampai ia lulus pada tahun 1940.<ref name="kahin134"/> Sekolah itu memperkenalkan ia dengan [[bahasa Latin]] dan [[bahasa Yunani Kuno|Yunani Kuno]], dan salah satu gurunya memperkenalkan Soedjatmoko dengan kesenian Eropa; dalam sebuah wawancara ketika ia dewasa, hal tersebut membuat ia menganggap orang Eropa lebih dari sekadar kolonis.<ref name=rmaf/> Ia lalu melanjutkan pendidikannya ke sekolah kedokteran di Batavia (sekarang [[Jakarta]]). Saat melihat daerah kumuh Jakarta, Soedjatmoko menjadi tertarik dengan masalah kemiskinan; topik tersebutlah yang kemudian ditelitinya.<ref name=rmaf/> Namun, setelah Jepang menduduki Indonesia, pada tahun 1943 ia dikeluarkan dari sekolah karena kekerabatannya dengan [[Sutan Sjahrir]]–yang telahkelak menikah dengan kakak Soedjatmoko, Siti Wahyunah<ref name=ugm>{{cite web |url=http://www.ugm.ac.id/en/?q=news/contemplating-soedjatmoko%E2%80%99s-thought-about-intellectuals |archiveurl=http://www.webcitation.org/66MjPaG4F |title=Contemplating Soedjatmoko’s Thought about Intellectuals |trans_title=Mempertimbangkan Pandangan Soedjatmoko tentang Kaum Intelektual |language=Inggris |publisher=Universitas Gadjah Mada |archivedate=23 March 2012 |accessdate=23 March 2012}}</ref>–dalam protes terhadap pendudukan Jepang.<ref name=rmaf/><ref name="kahin134">{{harvnb|Kahin|Barnett|1990|p=134}}</ref>
 
Setelah dikeluarkan, Soedjatmoko pindah ke [[Surakarta]]. Di sana, ia membaca tentang sejarah Barat dan ilmu politik yang memicu ketertarikannya dengan [[sosialisme]];<ref name="kahin134"/> ia juga bekerja di rumah sakit milik ayahnya. Setelah [[Proklamasi Kemerdekaan Indonesia|kemerdekaan Indonesia]], Soedjatmoko diminta menjadi Wakil Kepala Bagian Pers Asing di Kementerian Penerangan.<ref name=rmaf/> Pada tahun 1946, ia bersama dua sahabatnya diminta oleh Sjahrir yang sudah menjadi [[Perdana Menteri Indonesia]] untuk mendirikan jurnal mingguan ber[[bahasa Belanda]], ''Het Inzicht'' (''Di Dalam'') sebagai tanggapan atas ''Het Uίtzicht'' (''Pandangan'') yang disponsori oleh Belanda. Tahun berikutnya, mereka menerbitkan jurnal sosialis ''Siasat'' yang juga diterbitkan setiap minggu.<ref name="kahin134"/><ref name=unu/> Dalam periode ini Soedjatmoko mulai tidak menggunakan nama Mangoendiningrat, sebab nama bapaknya itu membuat ia teringat akan aspek [[feudalisme]] dalam [[budaya Indonesia]].<ref name=rmaf/>
3

suntingan