Buka menu utama

Perubahan

1.865 bita ditambahkan, 3 tahun yang lalu
k
tidak ada ringkasan suntingan
| birthdate = {{birth date and age|1945|8|14}}
| birthplace = {{negara|Indonesia}} [[Surabaya]], [[Jawa Timur]], [[Indonesia]]
| birthname = Mus Mulyadi
| deathdate =
| deathplace =
| partner =
| children = Irene Patricia (1976) </br> Erick Renanda (1978)
| parents = Ali Sukandi, Muslimah
| website =
| currentmembers =
 
== Biografi ==
=== Masa Kecil ===
Sebelum terjun sebagai penyanyi, ia terlebih dulu menjadi pelatih band [[Irama Puspita]] yang kemudian berubah menjadi nama [[Dara Puspita]]. Mus kemudian mendirikan grup band [[Arista Birawa]] pada tahun [[1964]]. Ia pemegang [[bas]] dan merangkap sebagai [[vokalis]] bersama [[Sonata Tanjung]]. Bersama Arista Birawa, Mus Mulyadi menelurkan satu album yang diproduksi PT Demita Record pada tahun 1965.
Terlahir dengan nama Mulyadi, dilahirkan di Kota Buaya, dan menghabiskan masa kecil hingga remajanya di kota itu. Ia adalah anak ketiga dari depapan bersaudara anak dari pasangan '''Ali Sukandi''' dan '''Muslimah'''. Bakat seninya tumbuh secara otodidak karena pengaruh berkesenian yang cukup kuat dalam keluarganya. Meskipun ia tidak pernah dirancang oleh ayahnya yang berprofesi sebagai pemain gamelan untuk mengikuti jejaknya. Tiga saudaranya memilih berkecimpung dalam bidang seni tarik suara. Dua kakaknya yakni Sumiati berprofesi sebagai penyanyi keroncong di Belanda dan abangnya Mulyono dikenal di Surabaya sebagai penyanyi keroncong. Selain itu adiknya Mus Mujiono pun ikut memilih jalur musik jazz dan pop sebagai pilihan karirnya.<Ref>http://josechoalinge-situs.blogspot.co.id/2014/06/mus-mulyadi.html</Ref>
 
== Karier ==
=== Mendirikan Band ===
Sebelum terjun sebagai penyanyi, di masa remajabnya di Surabaya ia telah membentuk sebuah band [[Irama Puspita]] dengan personil tiga belas wanita-wanita perkasa yang telah dipersiapkannya untuk sukses di panggung hiburan. Ia menjadi pelatih band Irama Puspita selama beberapa tahun. Band asuhannya ini pernah manggung di acara POI Ganefo di Jakarta dan merajai berbagai lomba festival musik di Surabaya. Namun 3 diantara anggotanya tanpa sepengetahuannya kemudian memilih hengkang dan secara diam-diam pindah ke Jakarta. Ketiganya adalah Titiek AR, LIes AR dan Sugien alias Susy Nander. Ketiganya kemudian diketahui bergabung dengan sebuah band wanita di ibukota yang bernama [[Dara Puspita]]. Tak lamam kemudian Mus Mulyadi pun membubarkan band asuhannya tersebut.
 
=== Mendirikan Band Arista Birawa ===
Sebelum terjun sebagai penyanyi, ia terlebih dulu menjadi pelatih band [[Irama Puspita]] yang kemudian berubah menjadi nama [[Dara Puspita]]. Mus kemudian mendirikan sebuah grup band [[Arista Birawa]] pada tahun [[1964]]. IaPersonilnya adalah ia sendiri sebagai pemegang [[bas]] dan merangkap sebagai [[vokalis]], Jeffry Zaenal (Abidin) pada drum, Harrys pada Rgythm, Oedin Syach pada Lead Guitar, bersama [[Sonata Tanjung]]. Bersama Arista Birawa, Mus Mulyadi menelurkan satu album yang diproduksi ''''''PT DemitaDimita Moulding Industries''' Record pada tahun 1965.
=== Mengembara ke Singapura ===
Bersama tiga rekannya, mereka meninggalkan [[Surabaya]] dan nekat mengadu nasib ke [[Singapura]] pada tahun [[1967]]. Setelah sempat menjadi pengangguran, Mus belajar menciptakan lagu dan muncullah lagu "Sedetik Dibelai Kasih", "Jumpa dan Bahagia", hingga terkumpullah 10 lagu. Ia kemudian menawarkan karya-karyanya itu kepada Live Recording Jurong tahun 1969. Di Singapura, Mus berhasil mendapatkan uang 2.800 dollar Singapura untuk dua LP ([[piringan hitam]]).
 
Setelah mengantungi uang, Mus Mulyadi dan tiga rekannya kembali ke Tanah Air.
Setelah mengantungi uang, Mus Mulyadi dan tiga rekannya kembali ke Tanah Air. Pada tahun [[1971]] ia rekaman solo di Remaco diiringi kelompok [[A. Riyanto]], Empat Nada Band. A. Riyanto kemudian mengajaknya bergabung dengan Empat Nada dan jadilah [[Favourite Band]]. Mereka lalu rekaman di Musica. Lahirlah lagu: "Cari Kawan Lain", "Angin Malam", "Seuntai Bunga Tanda Cinta", "Nada Indah". Kaset ini ternyata meledak dan Mus Mulyadi kemudian dibuatkan lagu [[bahasa Jawa|berbahasa Jawa]] oleh [[Is Haryanto]] berjudul "[[Rek Ayo Rek]]".
=== Favourite Group ===
Setelah mengantungi uang, Mus Mulyadi dan tiga rekannya kembali ke Tanah Air. Pada tahun [[1971]] ia rekaman solo di '''Remaco''' diiringi kelompok [[A. Riyanto]], Empat Nada Band. A. Riyanto kemudian mengajaknya bergabung dengan Empat Nada dan jadilah [[Favourite BandGreup]]. Mereka lalu rekaman di Musica. Lahirlah lagu: "Cari Kawan Lain", "Angin Malam", "Seuntai Bunga Tanda Cinta", "Nada Indah". Kaset ini ternyata meledak dan Mus Mulyadi kemudian dibuatkan lagu [[bahasa Jawa|berbahasa Jawa]] oleh [[Is Haryanto]] berjudul "[[Rek Ayo Rek]]".
 
=== Keluar dari Favourite Group & Bernyanyi Solo ===
Mus kemudian mencoba menyanyikan lagu [[keroncong]] [[Musik populer|pop]], ternyata hasilnya luar biasa dan [[meledak]] di mana-mana, seperti lagu ''Kr. [[Dewi Murni]]''. Kasetnya laku keras. Setelah itu, julukan "buaya keroncong" pun melekat padanya. Saat [[show]] ke luar negeri seperti [[Belanda]] atau [[Amerika Serikat|Amerika]], ia dikenal sebagai ''The King of Keroncong''.
 
=== Menyanyikan Lagu Dangdut ===
Pada akhir tahun 1970-an ia mencoba menyanyikan lagu dangdut/melayu, dan sempat berduet dengan pedangdut asal Surabaya senior, [[Ida Laila]]. Beberapa lagu duetnya dengan Ida Laila, seperti ''Suara Hati'' dan ''Bunga Dahlia'', populer diputar di radio.
 
940

suntingan