Lengayang, Pesisir Selatan: Perbedaan revisi

7.303 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
 
==== Berdirinya Adat dan Raja Kambang ====
 
Dengan kedatangan suku Malayu lengkap lah jumlah suku yang ada di wilayah baru tersebut. Maka di bentuklah susunan adat dan suku masing-masing yaitu:
1. Suku Kampai, yang di sebut KAMPAI AMPEK PARUIK
a. Kampai Nyiur Gading, dengan penghulunya, Datuk Rajo Kampai
b. Kampai Tangah, dengan penghulunya Datuk Rajo Panghulu
c. Kampai Sawah Laweh, dengan penghulunya, Datuk Rang Batuah
d. Kampai Bendang, dengan penghulunya, Datuk Pado Basi
Pucuk/Ikek/Pemimpin dari datuak suku Kampai ampek paruik adalah '''Datuk Bandaro Hitam'''.
 
2. Suku Panai, yang disebut PANAI TIGO IBU
a. Panai Lundang, dengan penghulunya, Datuk Rajo Alam
b. Panai Tangah, dengan penghulunya, Datuk Rajo Kuaso
c. Panai Tanjuang, dengan penghulunya, Datuk Rajo Hitam
Pucuk/Ikek/Pemimpin dari datuak suku Panai Tigo Ibu adalah '''Datuk Rajo Batuah'''
 
3. Suku Tigo Lareh, Suku nan GADANG BAGELAI (bergilir)
a. Jambak, dengan penghulunya Datuk Rajo Bagampo
b. Caniago, dengan penghulunya Datuk Patiah
c. Sikumbang dengan penghulunya Datuk Rajo Indo
Pucuk/Ikek/Pemimpin dari datuak Tigo Lareh bagelai di antara tiga suku ini, yaitu:
1. Suku Jambak jadi Pucuk/ikek, Datuk Malintang Bumi, atau Datuk Mangkuto Alam
2. Suku Caniago jadi Pucuk/ikek, Datuk Tan Majo Lelo
3. Suku Sikumbang jadi Pucuk/ikek, Datuk Manso Di Rajo
 
4. Suku Malayu, disebut MALAYU AMPEK NINIAK
a. Malayu Koto Kaciak, dengan penghulunya Datuk Tan Bandaro
b. Malayu Durian, dengan penghulunya Datuk Pintu Langit
c. Malayu Tangah, dengan penghulunyaa Datuk Tan Piaman
d. Malayu Bariang, dengan penghulunya Datuk Rajo Dio
Pucuk/Ikek/Pemimpin dari datuak suku Malayu ampek niniak adalah '''Datuk Tan Nan Sati''', dikenal juga dengan himbauan Datuk Sati
 
Jumlah suku yang 14 di kepalai oleh Datuak yang disebut DATUAK NAN AMPEK BALEH
Jumlah Datuk masing-masing suku di pimpim oleh 4 Pucuk/ikek yang disebut IKEK NAN AMPEK
 
Setelah terbentuk adat, terjadi perselisihan dalam memilih RAJA, Sari Dano berangkat menuju Sungai Pagu menemui Daulat Yang Dipatuan Bagindo Sutan Basa Tuanku Rajo Disambah, Syamsudin Sadewano, memohon titah penunjukan raja di negeri baru tersebut. Tuanku Syamsudin Sadewano menitahkan kepada seorang bersuku Kampai yang bernama Sipakek Tuo, untuk menuju wilayah baru tersebut untuk menjadi Raja di situ, Sipakek Tuo berangkat bersama istrinya Ganggo Hati ( suku Panai ) beserta rombongan menuju Pasie Laweh menjadi Raja. Sipakek Tuo menerima titah tersebut dengan segala alat-alat dan pakaian kebesaran raja dan di beri gelar BAGINDO SATI.
 
Sampai di sebuah bukit yang bernama Bukit Sitinjau Laut, sebelum Bukit Pasikayan, Rombongan berpisah menjadi tiga bagian, Rombongan pertama menuju wilayah Pasie Laweh, Koto marapak dan sekitarnya, dipimpin oleh Bagindo Sati. Rombongan kedua kearah selatan menuju Air Haji, dipimpin oleh Sutan Rajo Hitam. Rombongan ketiga ke arah utara ke Hulu Bayang, di pimpin oleh Malin Sirah. Sebelum berpisah di adakan jamuan makan dengan memotong kerbau. Kerbau ini di sebut KABAU TANGAH DUO. Kerbau bunting yang sudah anak di dalam kandungannya, jantung kerbau dibagi tiga masing-masing untuk kepala rombongan.
 
Setelah berpisah, dari Puncak bukit, Bagindo Sati memandang ke arah laut, (Lauik nan sadidiah, Pasie nan gumilang), terlihat wilayah yang menguncup kearah hulu, dan mengembang luas ke arah lautan. Di sinilah Sang Raja yang didatangkan dari Sungai Pagu ini memanggil daerah ini dengan Sebutan “ KAMBANG “.
 
Bagindo Sati di terima di Koto Marapak oleh masyarakat Kambang di wakili oleh Ikek nan Ampek. Setelah memperlihatkan tanda-tanda kebesaran dan pakaian kebesaran Raja, Bagindo Sati di terima secara sepakat dan dinobatkan menjadi Raja dengan perhelatan selama 14 hari lamanya. Bagindo Sati kemudian membuka tempat baru dan mendirikan kediaman raja di daerah tersebut. Tempat baru tersebut di namakan Dusun Baru atau sekarang terkenal dengan sebutan “Sunbaru/Sumbaru”.
Alat-Alat Kebesaran dan Pakaian Raja di simpan dalam kamar khusus dalam rumah raja. kemudian di kenal dengan sebutan “ Biliak Dalam”. Sampai saat ini, Jorong Sumbaru di sebut juga Biliak Dalam.
 
Sewaktu Bagindo Sati menjadi Raja, Tuangku Malin Sirah yang di telah sampai ke Hulu Bayang, kembali menuju Kambang melalui jalur pantai dan menetap di Talang Gadang, Hulu Batang Kambang. Disitulah Malin Sirah menetap. Malin Sirah juga mendapat alat kebesaran dan pakaian raja.
 
Bagindo Sati menjadi Raja Kambang beberapa generasi. Setelah itu melalui kesepakatan datuk-datuk suku Kampai dan Pucuk/ikek masing-masing suku menobatkan Pancang Tuo menjadi Raja dengan gelar SUTAN KALIFAH. Suran Kalifah berdiam di Lubuak Sariak. Lubuak Sariak di kenal dengan nama Rumah Dalam. (Kampuang Bingkahan Tanah pucuak suku Kampai )
 
Setelah Sutan Kalifah mangkat, melalui hasil kesepakatan Kampai nan empat Paruik dan ikek suku Malayu, ikek suku Panai, dan ikek suku tigo lareh, menunjuk turunan dari Tuanku Malin Sirah, '''Sutan Bagindo Rajo Bukik''' menjadi Raja. Sutan Bagindo Rajo Bukik berdiam di Medan baik. Medan baiak kemudian di kenal dengan nama Kampuang Dalam.
 
Pada masa Sutan Rajo Bukik inilah di sempurnakan adat.
• Raja ( Payung Panji )
• Raja Syarak
• Urang Gadang
• Sandi (Pondasi) Raja
• Pucuk/ Ikek
• Datuk Nan Empat Belas
• Sandi Ikek
• Ninik Mamak
 
“Adat nan bapucuak Bulek, Syarak nan Bapayuang Panji".
 
1. Raja
Payuang Panji dalam Nagari berasal dari suku kampai bagian dari
- Bagindo Sati di Sumbaru
- Sutan Kalifah di Lubuak Sariak
- Sutan Bagindo Rajo Bukik di Medan Baiak
 
2. Rajo Syarak
Imam Abdullah, Imam di Mesjid Koto Baru. Suku Kampai
 
3. Urang Gadang
- Datuk Bandaro Kambang
Membendarkan segala titah Rajo
- Datuk Tan Baliak Bukik
Haluan, Katitiran di ujuang tunjuak, di bari makan di tapak tangan, pamenan koto nan sambilan
4. Sandi/Pondasi Rajo ( datuk nan ampek suku Kampai)
- Datuk Rajo panghulu
- Datuk Rang Batuah
- Datuk Pado Basi
- Datuk Rajo Kampai
5. Pucuak/ Ikek Suku
- Suku kampai, Datuk Bandaro Hitam
- Suku malayu, Datuk Tan Nan Sati
- Suku Panai, Datuk Rajo Batuah
- Suku Tigo Lareh :
dalam Caniago, Datuk Malintang Bumi, Datuk Mangkuto Alam
dalam Sikumbang, Datuk Manso Dirajo
dalam Jambak, Datuk Tan Majo lelo
6. Datuk Nan Empat Belas
- Kampai Nan Empat
1. Datuk Rajo panghulu
2. Datuk Rang Batuah
3. Datuk Pado Basi
4. Datuk Rajo Kampai
- Malayu Nan Ampek Niniak
5. Datuk Tan Bandaro
6. Datuk Pintu Langit
7. Datuk Tan Piaman
8. Datuk Rajo Dio
- Panai Nan Tigo Ibu
9. Datuk Rajo Alam
10. Datuk Rajo Kuaso
11. Datuk Rajo Hitam
- Tigo Lareh Gadang Bagelai ( Bergilir )
12. Datuk Rajo Bagampo, suku Jambak
13. Datuk Patiah, suku Caniago
14. Datuk Rajo Indo, Suku Sikumbang
Masing-masing Datuk menjadi Sandi/Pondasi bagi ikek/pucuk sukunya.
IKEK AMPEK PAYUANG SAKAKI, MASJID LIMO, KOTO SAMBILAN, PENGHULU NAN AMPEK BALEH, NINIAK MAMAK NAN LIMO PULUAH, IMAM DI KOTO BARU, BANDARO DI MEDAN BAIAK, HALUAN DATUAK TAN BALIAK BUKIK
 
== Desa-desa di Lengayang ==
4

suntingan