Istana Herodes (Yerusalem)

bangunan istana di Palestina
Untuk istana Herodes lainnya, lihat Istana Herodes (disambiguasi).

Istana Herodes di Yerusalem dibangun pada kuartal terakhir abad ke-1 SM oleh Herodes Agung, Raja Yudea dari tahun 37 SM-4 SM. Merupakan banguna paling penting kedua di Yerusalem, setelah Bait Suci, pada zaman pemerintahan Herodes dan terletak di bagian tembok barat laut Kota Atas Yerusalem (Bukit Barat ditinggalkan setelah Yerusalem dhancurkan oleh Babel). Herodes menempatinya sebagai tempat tinggal utama, tapi tidak permanen, karena ia mempunyai sejumlah istana-benteng lain, terutama di Masada, Herodium dan Kaisarea Maritima. Tidak ada yang tersisa dari Istana Yerusalem pada hari ini kecuali bagian-bagian dari kompleks dinding-dan-menara di sekitarnya, kebanyakan sudah diubah dan umumnya dikenal sebagai "Citadel" (lihat Tower of David). Lokasi bekas istana ini sekarang ditempati oleh Museum Menara Daud, polisi, dan bekas barak/penjara Turki yang dikenal sebagai Kishle.

Model Istana-Benteng Herodes di Yerusalem di sudut barat laut pada tembok Kota Atas. Tiga menara, dari kir ke kanan adalah: Phasael, Hippicus, dan Mariamne. Langsung di bawah dua menara terakhir, dapat dilihat sebagian dari rekonstruksi bangunan istana itu sendiri.

Lokasi dan struktur terkaitSunting

 
"Menara Daud" terlihat di sini dari halaman dalam Citadel—dibangun pada dasar Menara Hippicus.

Istana-benteng Herodes di Yerusalem berdiri di sepanjang tembok barat kota, di daerah yang sekarang disebut oleh Daerah Armenia, mulai di utara di bangunan Kishle dan berakhir di pintu gerbang yang disebut oleh Bargil Pixner sebagai Gerbang Essene di Gunung Sion. Bangunan ini terutama terdiri dari dua sayap istana di sebelah utara dan selatan dari sebuah taman besar. Di sebelah utara kompleks, di daerah yang saat ini mencakup Citadel dan Gerbang Jaffa, Herodes membangun tiga menara besar, sebagai perlindungan tambahan dan perlindungan terakhir pada waktu ada bahaya. Ia menemaninya menurut orang-orang yang dekat dengannya - Hippicus temannya, Phasael saudaranya, dan Mariamne istri favoritnya. Menara ini memperkuat sudut barat laut Tembok Pertama, tembok kota yang dibangun oleh Bani Hasmonea sekitar tahun 142 SM. Dari tiga menara, hanya bagian bawah Menara Hippicus (atau Menara Phasael, menurut beberapa peneliti)[1] yang masih ada. Sisa-sisa dua menara lebih tua, yang didirikan oleh Bani Hasmonea (Menara Selatan dan Tengah) telah ditemukan di masa sekarang di halaman Citadel, yang tidak terkait dengan menara Herodes.

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.jstor.org/stable/27925783?seq=1#page_scan_tab_contents

Pranala luarSunting