Ismail I dari Granada

Abu'l-Walid Ismail I ibn Fara (أبو الوليد إسماعيل بن فرج) adalah penguasa Nasrid kelima Imarah Granada di Semenanjung Iberia dari tahun 1314–1325. Dia lahir pada 3 Maret 1279 (17 Shawwal 677 Hijriyya) dan dibunuh pada 8 Juli 1325(26 Rajab 725 Hijriyya) dengan umur 46 tahun. Seorang cucu dari Muhammad II di sisi ibunya Fatima, ia adalah yang pertama dari garis keturunan sultan yang sekarang dikenal sebagai al-dawla al-isma'iliyya al-nasriyya (dinasti Nasrid Ismail). Sejarawan mencirikannya sebagai penguasa efektif yang memperbaiki posisi emirat dengan kemenangan militer selama masa pemerintahannya.

Ismail I
Sultan dari Granada
BerkuasaFebruari 1314 – 8 Juli 1325
Syawal 713 – 26 Rajab 725 AH
PendahuluNasr dari Granada
PenerusMuhammad IV
Lahir3 Maret 1279
17 Syawal 677 AH
Wafat8 Juli 1325(1325-07-08) (umur 46)
26 Rajab 725 AH
Alhambra, Granada
DinastiNasrid
Nama lengkap
أبو الوليد إسماعيل بن فرج
ʾAbū al-Walīd Ismāʿīl ibn Faraj
AyahAbu Sa'id Faraj
IbuFatima bint al-Ahmar
AnakMuhammad IV, Yusuf I, lainnya
AgamaIslam

Dia mengklaim takhta pada masa pemerintahan paman dari pihak ibu, Sultan Nasr, setelah pemberontakan dimulai oleh ayahnya Abu Said Faraj. Pasukan mereka mengalahkan Nasr yang kurang disukai dan Ismail dinyatakan sebagai sultan di Alhambra pada Februari 1314. Dia menghabiskan tahun-tahun awal pemerintahannya melawan Nasr, yang berusaha untuk mendapatkan kembali tahta dari markasnya di Guadix, di mana ia awalnya diizinkan untuk memerintah sebagai gubernur. asr meminta bantuan Castile, yang kemudian mendapatkan otorisasi kepausan untuk perang salib melawan Ismail. Perang berlanjut dengan gencatan senjata yang berselang dan mencapai klimaksnya dalam Pertempuran Vega pada tanggal 25 Juni 1319, yang menghasilkan kemenangan lengkap bagi pasukan Ismail, yang dipimpin oleh Utsman bin Abi al-Ula, atas Castile. Kematian dalam pertempuran Infante Peter dan Infante John, dua bupati untuk bayi Raja Alfonso XI, meninggalkan Castile tanpa pemimpin dan memaksanya untuk mengakhiri dukungan untuk Nasr.

Setelah gencatan senjata awal, Ismail menindaklanjuti kemenangannya dengan penangkapan kastil di perbatasan Kastilia pada 1324 dan 1325, termasuk Baza, Orce, Huéscar, Galera, dan Martos. Kampanye ini termasuk penggunaan meriam pertama dalam pengepungan di Semenanjung Iberia, dan kekejaman selama serangan Martos yang menjadi terkenal dalam sejarah Muslim. Dia dibunuh oleh kerabatnya, Muhammad ibn Ismail, pada 8 Juli 1325, karena alasan pribadi. Selama hidupnya, Ismail menambahkan bangunan ke kompleks istana Alhambra, istana Generalife, dan istana Alcazar Genil.

Latar belakangSunting

Abu'l-Walid Ismail ibn Faraj adalah putra dari pasangan Fatima bint al-Ahmar and Abu Said Faraj ibn Ismail. Ibunya, Fatima, adalah putri dari sultan Muhammad II (memerintah tahun 1273-1302) dan saudara perempuan dari para sultan, Muhammad III (memerintah tahun 1302-1309) dan Nasr (memerintah tahun 1309–1314), dua penerus langsung dan putra dari Muhammad II. Ayah Ismail, Abu Said Faraj juga merupakan anggota keluarga kerajaan, putra Ismail bin Nasr, yang adalah saudara lelaki pendiri dinasti Muhammad I (memerintah 1238-1273). Oleh karena itu, Ismail terkait dengan dinasti Nasrid yang berkuasa dalam dua cara: melalui ibunya dia adalah cucu dari Muhammad II dan cicit dari Muhammad I, sedangkan melalui ayahnya dia adalah keponakan dari Muhammad I. Abu Said menikahi Fatima selama masa pemerintahan ayahnya, Muhammad II, untuk siapa ia menjadi penasihat tepercaya sekaligus sepupu. Abu Said juga diangkat menjadi gubernur Málaga oleh Muhammad II. Málaga adalah kota terbesar kedua di Imarah Granada setelah ibukotanya, Granada, dan pelabuhan Mediterania yang paling penting, yang tanpanya "Granada tidak lebih dari sebuah kota pegunungan yang terisolasi", menurut sejarawan L. P. Harvey. Ayah Abu Said, Ismail bin Nasr, juga menjabat sebagai gubernurnya sampai ia diganti pada tahun 1257.

Emirat adalah negara Muslim terakhir di Semenanjung Iberia, yang didirikan oleh Muhammad I pada 1230-an. Melalui kombinasi manuver diplomatik dan militer, emirat berhasil mempertahankan kemerdekaannya, meskipun terletak di antara dua tetangga yang lebih besar: Mahkota Kristen Kastilia di utara dan Kesultanan Marinir Muslim di Maroko. Granada sebentar-sebentar masuk ke aliansi atau berperang dengan kedua kekuatan ini, atau melanjutkan mereka untuk bertarung satu sama lain, untuk menghindari dominasi oleh keduanya. Dari waktu ke waktu, para sultan Granada bersumpah setia dan membayar upeti kepada raja-raja Castile, sumber pendapatan penting bagi Castile. Dari sudut pandang Castile, Granada adalah pengikut kerajaan, sementara sumber-sumber Muslim tidak pernah menggambarkan hubungan seperti itu, dan Muhammad I, misalnya, kadang-kadang menyatakan kesetiaannya kepada penguasa Muslim lainnya.

Kehidupan awalSunting

Ismail lahir pada 3 Maret 1279 (17 Syawal 677 H), tidak lama setelah ayahnya, Abu Said dikirim ke Málaga sebagai gubernur pada 11 Februari. Dia kemungkinan lahir di Alhambra, kompleks istana kerajaan di Granada, karena ibunya hamil akhir pada saat kepergian Abu Said, dan pemerintahan Nasrid di Málaga masih tidak stabil karena baru saja ditangkap kembali setelah pemberontakan panjang oleh Ashqilula Bani. Ismail dan ibunya kemudian pindah ke Málaga, di mana ayahnya menjabat sebagai gubernur yang efektif dan penasihat tepercaya untuk Muhammad II dan kemudian Muhammad III. Ismail memiliki adik laki-laki, bernama Muhammad, yang tanggal kelahirannya tidak diketahui. Selama masa mudanya, Ismail dikatakan sangat dicintai oleh ayahnya dan oleh kakek dari pihak ibu, Muhammad II. Penulis biografi menggambarkan dia sebagai orang yang suka berburu dan memiliki janggut panjang berwarna merah gelap.

Paman dari ibu Ismail, Sultan Nasr, menjadi kurang disukai di pengadilan pada tahun-tahun terakhir masa pemerintahannya. Sejarawan hampir kontemporer Ibn Khaldun menulis bahwa ini disebabkan oleh "kecenderungannya terhadap kekerasan dan ketidakadilan" wazirnya dan wazirnya, sementara Harvey menolak penjelasan ini sebagai propaganda dan menulis bahwa "mengapa jatuh Naṣr tidak jelas". Sejarawan Antonio Fernández-Puertas mengaitkan ketidakpopuleran Nasr dengan aktivitasnya dalam sains, terutama astronomi, yang dianggap berlebihan oleh para bangsawannya. Lebih jauh, Ismail dicurigai terlalu pro-Kristen, karena pendidikannya oleh ibu Kristennya dan hubungannya yang baik dengan Ferdinand IV. Wazirnya, Ibn al-Hajj, juga kurang disukai karena ia diyakini memiliki terlalu banyak kekuasaan atas Sultan. Menambah masalah citra mereka, mereka berdua sering mengenakan pakaian Kastilia. Harvey juga berpendapat bahwa Nasr disalahkan "mungkin tidak adil" atas kerugian Granada dalam perang yang terjadi selama masa pemerintahannya melawan Kesultanan Marinir dan kerajaan Kristen Castile dan Aragon. Awalnya, ia menghadapi upaya kudeta untuk mengembalikan pendahulunya, Muhammad III yang dilengserkan, pada November 1310. Upaya itu gagal, tetapi Abu Said Faraj, didorong oleh faksi anti-Nasr yang ia temui di pengadilan, memulai pemberontakan lain pada tahun berikutnya di nama putranya Ismail, yang memiliki klaim kuat atas takhta berkat garis keturunan ibunya. Menurut Fernández-Puertas, keputusan Abu Said sebagian didorong oleh tenggelamnya Muhammad III atas perintah Nasr setelah kudeta yang gagal, tetapi ada laporan yang saling bertentangan tentang kapan pembunuhan ini terjadi; sejarawan lain seperti Francisco Vidal Castro menganggap tanggal yang paling mungkin adalah Februari 1314, lama setelah dimulainya pemberontakan Abu Said.

Pemberontak pro-Ismail, yang dipimpin oleh Abu Said, mengambil Antequera, Marbella, dan Vélez-Málaga; maju ke Vega Granada; dan mengalahkan pasukan Nasr di tempat yang disebut al-Atsha oleh sumber-sumber Arab, mungkin Láchar hari ini. Abu Said melanjutkan untuk mengepung ibukota tetapi tidak memiliki persediaan yang diperlukan untuk kampanye yang berlarut-larut. Pasukan Castile di bawah saudara Raja Ferdinand IV (memerintah. 1285–1312), Infante Peter, mengalahkan Abu Said dan Ismail pada tanggal 28 Mei 1312. Abu Said mengusahakan perdamaian, yang ditandatangani pada tanggal 5 Agustus, di mana Abu Said dapat mempertahankannya jabatannya sebagai gubernur Málaga dan kembali membayar upeti kepada sultan.

Naik ke kekuasaanSunting

Khawatir akan pembalasan sultan, Abu Said mengirim katib (sekretaris) Ibn Isa untuk menegosiasikan kesepakatan rahasia dengan Marinid, di mana ia akan menyerahkan Málaga dengan imbalan gubernur Salé di Afrika Utara. Negosiasi diketahui oleh orang-orang Málaga dan dianggap pengkhianatan; warga bangkit dan menggulingkannya sebagai pemimpin mereka demi Ismail. Ismail tidak menangkap ayahnya, tetapi tetap mengawasinya di Málaga. Selama kunjungan di luar kota, Abu Said diduga berusaha melarikan diri dan ditangkap oleh warga Málaga. Ismail tiba sebelum ayahnya terluka, lalu memerintahkan penahanannya di kastil Cártama. Kemudian, selama masa pemerintahan Ismail, ia dipindahkan ke kastil Salobreña, di mana ia meninggal pada tahun 1320.

Penentangan terhadap Nasr berlanjut, dan anggota faksi anti-Nasr melarikan diri dari pengadilan ke markas Ismail di Málaga. Segera Ismail memulai kembali pemberontakan, dengan bantuan dari ibunya Fatima dan Uthman ibn Abi al-Ula, komandan Relawan Afrika Utara dari Iman yang bertugas di kota. Ketika Ismail bergerak menuju Granada, pasukannya membengkak dan penduduk ibukota membuka gerbang kota untuknya. Ismail memasuki kota dari Gerbang Elvira (Ilbira) dan mengepung Nasr, yang tetap berada di kompleks Alhambra. Nasr mencoba meminta bantuan dari Infante Peter, yang sekarang menjadi salah satu bupati Castile setelah kematian Ferdinand IV dan aksesi bayi Raja Alfonso XI (memerintah 1312–1350), tetapi bantuan Kastilia tidak datang tepat waktu. Sementara itu, Ismail tinggal di kastil tua (qasba qadima) di distrik Albayzín. Menurut Vidal Castro, ia menyatakan dirinya sultan pada 14 Februari 1314 (27 Syawal 713 H). Ismail dan Nasr kemudian menyetujui suatu penyelesaian yang dengannya sang sultan turun tahta dan menyerahkan Alhambra kepada keponakannya. Ismail memasuki kompleks istana pada 16 Februari, dan upacara aksesi untuk Ismail berlangsung di Alhambra pada 28 Februari (12 Dhu al-Qaida). Nasr diizinkan untuk pergi ke kota Guadix di timur pada malam 19 Februari, di mana ia memerintah sebagai gubernur. Menurut Encyclopaedia of Islam masuknya dinasti Nasrid, kepergian Nasr ke Guadix terjadi pada 8 Februari (21 Syawal).

PemerintahanSunting

Mempertahankan tahtaSunting

Tahun-tahun pertama masa pemerintahan Ismail ditandai oleh konflik dengan Nasr yang digulingkan, yang menyebut dirinya "Raja Guadix" dan memerintah kota secara mandiri. Dia menuduh Ismail melanggar jaminannya terhadap keamanan Nasr dan meminta bantuan kerabat dan pelayannya untuk berusaha mendapatkan kembali tahta. Dia juga didukung oleh pangeran Afrika Utara yang diasingkan, Abd al-Haqq bin Utsman dan Hammu ibn Abd al-Haqq, yang mengikutinya ke Guadix. Ismail menyiagakan wilayah perbatasannya untuk mengantisipasi intervensi Kastilia demi Nasr, yang dianggap raja Kastilia sebagai bawahannya. Dia juga menunjuk Uthman ibn al-Ula sebagai komandan bagian barat jund (tentara reguler), yang bertugas menghadapi ancaman Kastilia, di samping jabatannya sebagai komandan Relawan Iman.

Ismail mengepung Guadix pada Mei 1315 tetapi tidak berhasil setelah 45 hari. Nasr meminta bantuan dari Castile dan Aragon: Raja James II dari Aragon tidak menjanjikan bantuan khusus, tetapi Peter memanggil para bangsawan Castile pada musim semi 1316, mendapatkan dukungan untuk kampanye militer di Granada. Castile mengirim kolom pasokan ke Nasr, lagi-lagi dikepung di Guadix, tetapi dicegat oleh pasukan Granadan yang dipimpin oleh Uthman ibn Abi al-Ula, yang mengakibatkan pertempuran besar pada 8 Mei di Guadahortuna / Wadi Fortuna dekat Alicún. Sumber-sumber Muslim dan Kristen kontemporer tidak setuju pada kemenangan pertempuran ini, tetapi sejarawan modern telah menyimpulkan bahwa Castile memenangkan pertempuran: Harvey dan Fernández-Puertas menyimpulkan bahwa Castilia meraih kemenangan sempit berdasarkan fakta bahwa mereka maju lebih dekat ke Granada setelah pertempuran , sementara Joseph F. O'Callaghan menulis bahwa itu adalah "kemenangan total" yang mengakibatkan kematian 1.500 Muslim. Ismail dipaksa untuk mengangkat pengepungan dan mundur ke Granada, dan pada bulan berikutnya Peter merebut berbagai istana, termasuk Cambil, Alhamar, dan Benaxixar, dan membakar pinggiran Iznalloz. Sementara itu, Ismail bersekutu dengan Yahya bin Abi Thalib, gubernur Azafid di Ceuta, yang mengalahkan Castile dalam pertempuran laut dan kemudian mengepung Gibraltar. Pengepungan ditinggalkan ketika Castile mengirim pasukan bantuan. Kemudian pada musim panas 1316, Peter dan Ismail setuju untuk gencatan senjata sampai 31 Maret 1317.

Peter menginvasi Granada lagi pada 1317, menjarah pedesaan di dataran Granada pada bulan Juli, dan kemudian menangkap Bélmez. Ismail kemudian setuju untuk membayar upeti kepada Castile dengan imbalan gencatan senjata lain. Perang kembali terjadi pada musim semi 1318, dan pada bulan September Ismail dan Peter menyetujui gencatan senjata lain. Ismail memperkirakan serangan lain akan segera terjadi: Castile dan Aragon telah mengamankan seekor sapi jantan Perang Salib pada 1317 dari Paus Yohanes XXII, yang juga mengizinkan penggunaan dana yang dipungut oleh gereja untuk mendukung perang. Ismail meminta bantuan dari Sultan Marinir Abu Sa'id Uthman II (memerintah 1310–1331), yang meminta agar Ismail menyerahkan Uthman bin Abi al-Ula, yang sebelumnya berusaha untuk mengklaim takhta Marinir untuk dirinya sendiri. Ismail menolak kondisi ini. Peter memulai persiapan untuk invasi lain dan memberitahu Ismail bahwa dia harus memecahkan gencatan senjata dan berhenti menerima uang Granadan karena banteng kepausan; Ismail mengecam tindakan ini sebagai pengkhianatan. Pada titik ini, maksud Peter mungkin bukan restorasi Nasr melainkan penaklukan total Granada, dan dia menyatakan, "Saya tidak akan menjadi putra Raja Don Sancho, jika, dalam beberapa tahun, jika Tuhan memberi saya hidup, Saya tidak menyebabkan rumah Granada dikembalikan ke Mahkota Spanyol ". Peter menyerbu wilayah Granadan pada Mei 1319 dan merebut Tíscar pada tanggal 26. Peter bergabung dengan wakilnya, Infante John, dan mereka maju ke Granada pada pertengahan Juni. Mereka tiba di sekitar kota pada tanggal 23 Juni, tetapi memutuskan untuk kembali pada tanggal 25. Pada hari yang sama, pasukan Ismail di bawah pimpinan Uthman ibn Abi al-Ula memulai serangan balasan mereka, menyerang barisan belakang yang dipimpin oleh Infante John. Peter merespons dengan membaca pasukannya yang terdiri dari 9.000 penunggang kuda dan lebih banyak prajurit berjalan kaki melawan 5.000 pasukan berkuda Uthman.

Pertempuran Vega di Granada berikutnya menghasilkan kemenangan total bagi Muslim. Peter jatuh dari kudanya, entah dihantam oleh pukulan ketika mencoba untuk memimpin pasukannya atau terjerat saat menyuruh penunggang kuda Granadan sendirian, dan segera mati. John tiba-tiba menjadi lumpuh, "tidak hidup atau mati", ketika ia mencoba untuk mengumpulkan pasukannya setelah mendengar berita tentang Peter; dia akan mati nanti malam. Demoralisasi pada kematian Peter dan ketidakmampuan John, para komandan Kastilia yang tersisa mulai mundur dengan tidak teratur. Pasukan Granadan, berpikir bahwa orang-orang Castilia sedang bersiap untuk berperang, menyerang kamp mereka, membunuh dan menangkap banyak orang Castilian dan menjarah kamp mereka. Penulis dari kedua belah pihak menganggap hasil ini sebagai penilaian dari Tuhan, dengan Ibn Khaldun menyatakannya "salah satu intervensi Tuhan yang paling luar biasa yang mendukung iman yang benar".

KonsolidasiSunting

Kematian dua bupati Castilia di Pertempuran Vega dan kekalahan telak pasukan mereka secara efektif mengakhiri ancaman Kastilia ke takhta Ismail. Dengan pengadilan Castile yang berantakan, Hermandad General de Andalucía — sebuah konfederasi regional kota-kota perbatasan — bertindak untuk bernegosiasi dengan Granada. Gencatan senjata selama delapan tahun disepakati antara hermandad dan Ismail di Baena pada 18 Juni 1320, dan secara efektif mengakhiri dukungan Castile untuk Nasr. Setiap kota hermandad mengirim perwakilan untuk menandatangani perjanjian dan berjanji untuk hanya menerima bupati baru jika dia menerima perjanjian itu. James II dari Aragon, yang juga menerima otorisasi kepausan dan dana untuk perang salib melawan Granada, awalnya menegur hermandad karena membuat perjanjian yang ia nyatakan sebagai "merugikan Tuhan" dan tidak disahkan oleh mahkota, tetapi akhirnya membuat perjanjian dengan Ismail, tetapi akhirnya membuat perjanjian dengan Ismail. pada bulan Mei 1321, berlangsung selama lima tahun. Ismail juga menegosiasikan perdamaian dengan Don Juan Manuel, yang bertindak sebagai pemimpin Murcia, bagian dari wilayah Kastilia yang memisahkan Granada dan Aragon. Persyaratan tersebut mencakup ketentuan bahwa Granada dapat menggunakan wilayah Murcian dalam hal perang melawan Aragon, dalam hal ini Murcia tidak boleh memperingatkan Aragon tentang pergerakan pasukannya. Namun, perdamaian antara Granada dan Aragon bertahan dan gencatan senjata mereka diperbarui pada 1326. Nasr meninggal tanpa pewaris di Guadix pada 1322, dan Ismail menyatukan kembali wilayah-wilayah yang secara formal di bawah kendalinya dengan emirat. Kematian Nasr berarti bahwa pemerintahan Ismail sekarang tidak dapat diperdebatkan dan membuka jalan bagi garis keturunan sultan baru yang dimulai bersamanya.

Meskipun ada perjanjian di Baena, beberapa gencatan senjata lainnya antara Granada dan Castile berakhir, dan konflik kembali terjadi. Armada Kastilia di bawah Alfonso Jofré Tenorio mengalahkan Granada dalam pertempuran laut, dan menurut catatan Kristen menangkap 1.200 Muslim yang dikirim ke Seville. Sementara itu, berani dengan berakhirnya ancaman dari Nasr dan kurangnya kepemimpinan di pengadilan Kastilia, Ismail melintasi perbatasan darat dengan Castile untuk memperkuat kontrolnya atas perbatasan dan merebut kembali benteng perbatasan. Pada Juli 1324 ia merebut kembali Baza, dekat Guadix. Pada tahun 1324 atau 1325, ia mengambil Orce, Huéscar, dan Galera, dan menggunakan meriam selama salah satu pengepungan. Ismail memerintahkan pembangunan kembali pertahanan di tempat-tempat yang ditaklukkan, dan mengerjakan parit Huéscar dengan tangannya sendiri. Puisi yang merayakan beberapa prestasi militer Ismail ditulis di Dar al-Mamlaka al-Saida (Rumah Bahagia Kerajaan) di Generalife Alhambra. Kampanye terakhir Ismail adalah pengepungan Martos, dari 22 Juni hingga 6 Juli 1325. Selama serangan itu, Ismail kehilangan kendali atas pasukannya, yang melanjutkan untuk memecat kota dan membantai penduduknya. Kekejaman yang diakibatkannya dikutuk oleh para penulis sejarah Muslim.

Laporan penggunaan meriamSunting

Sejarawan melaporkan penggunaan meriam di salah satu pengepungan Ismail pada tahun 1324 atau 1325, yang akan menjadi senjata pertama kali digunakan di semenanjung Iberia, tetapi ada detail dan interpretasi yang berbeda. Baik Joseph F. O'Callaghan (2011) dan Francisco Vidal Castro secara tegas menulis bahwa meriam digunakan, di Galera menurut O'Callaghan atau di Huéscar menurut Vidal Castro. Rachel Arié, juga tanpa dalih atau penjelasan, menulis bahwa api Yunani digunakan melawan Huéscar. L. P. Harvey mempertimbangkan kedua kemungkinan dan mencatat bahwa kata Arab yang digunakan oleh Ibn al-Khatib dalam melaporkan acara itu naft, yang dapat diterjemahkan sebagai api Yunani, tetapi dalam bahasa Andalusia Arab juga dapat merujuk pada meriam dan bubuk mesiu. Harvey berpendapat untuk interpretasi yang terakhir, karena laporan itu menyebutkan bahwa perangkat menembakkan bola besi (kurra hadidin) dan membuat "suara gemuruh" seperti yang terjadi, dan karena detail ini juga dikuatkan oleh saksi mata yang berbeda (tidak disebutkan namanya oleh Harvey). Senjata itu tampaknya telah menarik penyerahan para pembela di pengepungan, meskipun tampaknya tidak membuat dampak lebih lanjut dalam jangka pendek. Selama masa pemerintahan putra Ismail, Yusuf I, Granadana tercatat menggunakan senjata itu lagi dalam pertahanan yang lebih strategis dan penting dari Algeciras tahun 1342-44, dan di tempat lain di Eropa Barat itu akan digunakan dalam Pertempuran Crécy yang lebih dikenal (1346).

AdministrasiSunting

Dibandingkan dengan para sultan lainnya, Ismail menerapkan penerapan hukum Islam yang lebih ketat dan lebih ortodoks. Penulis biografi menekankan penegakannya terhadap larangan alkohol, dan ia meningkatkan hukuman bagi mereka yang melanggarnya. Dia melarang penampilan penyanyi budak wanita dalam pertemuan yang dihadiri oleh pria. Dia memerintahkan orang-orang Yahudi untuk mengenakan tanda khusus, sebuah praktik yang jarang ditegakkan oleh raja-raja Islam. Dia mengenakan pajak jizya pada orang-orang Yahudi yang menghasilkan pendapatan yang signifikan.

Di antara menterinya adalah Abu Fath al-Fihri dan Abu al-Hasan bin Mas'ud al-Muharibi, yang berbagi fungsi wazir (menteri utama).mail menunjuk penyair terkenal Ibn al-Jayyab sebagai sekretaris rajanya, dan Muhammad ibn al-Mahruq sebagai petugas yang bertanggung jawab atas keuangannya, berjudul wakil. Ibn al-Mahruq akan menjadi wazir pada masa pemerintahan Muhammad IV, menggantikan Ibnu Mas'ud yang meninggal karena luka-luka yang diterima selama serangan terhadap Ismail. Ismail menunjuk Abu Nu'aym Ridwan, seorang Castile-Catalan yang masuk Islam, sebagai tutor pangeran Muhammad. Ketika Muhammad muda naik tahta, Abu Nu'aym mempertahankan pengaruhnya atas dirinya dan akan dinamai hajib (bendaharawan), sebuah jabatan yang terus ia duduki di bawah Yusuf I dan selama periode awal pemerintahan Muhammad V. Dalam masalah politik, Ismail juga dibantu oleh ibunya Fatima, meskipun dia berselisih dengan ayahnya. Menurut sejarawan María Jesús Rubiera Mata, dalam hal ini ia "sama berbakatnya dengan kualitas hebat" seperti suaminya. Di pengadilan, Ismail menunjuk hakim Yahya ibn Mas'ud ibn Ali sebagai qadi al-jama'a (ketua hakim), menggantikan Abu Ja'far Ahmad ibn Farkun yang pernah bertugas di bawah Muhammad III dan Nasr.

KeluargaSunting

Ismail I memiliki setidaknya tiga umm walad (selir), empat putra dan dua putri. Seorang Kristen bernama 'Alwa adalah favoritnya, yang adalah ibu dari Muhammad (penggantinya Muhammad IV), Faraj, dan dua anak perempuan: Fatima dan Maryam. Selir lain adalah Bahar, yang melahirkan Yusuf (penerus Muhammad Yusuf I), dan dari yang lain, Qamar, lahir sebagai anak bungsu Ismail, bernama Ismail. Menjelang akhir hidupnya, ia berpisah dari Alwa karena tindakan pembangkangan yang tidak diketahui; dia masih hidup pada saat kematian Muhammad IV pada tahun 1333.

KematianSunting

Ismail dibunuh pada 8 Juli 1325 (Senin 26 Rajab 725 H) oleh seorang kerabatnya, Muhammad ibn Ismail, putra sepupu Sultan (juga bernama Ismail) yang dikenal sebagai sahib al-Jazira (Penguasa Algeciras). Sejarawan Ibn al-Khatib - yang berusia sebelas tahun dan tinggal di Granada pada saat pembunuhan - menulis bahwa Sultan sebelumnya mengecam Muhammad karena tindakan kelalaian yang tidak ditentukan, dan bahwa teguran itu melukainya begitu banyak sehingga dia memutuskan untuk membunuh Ismail. Sumber-sumber Kristen melaporkan motif lain dari pembunuhan itu: menurut Kronik Alfonso XI, Muhammad ibn Ismail menangkap seorang wanita Kristen di Martos, yang ingin diberikan Ismail kepadanya. Ketika Muhammad menolak, sultan berbicara dengan cara yang dianggap tidak sopan oleh Muhammad. Muhammad kemudian mendiskusikan hal ini dengan Utsman bin Abi al-Ula, yang setuju untuk bergabung dengan komplotan untuk membunuh Ismail. Harvey memperingatkan bahwa akun orang luar dengan detail penuh warna tentang "apa yang terjadi di balik pintu tertutup" mungkin tidak dapat diandalkan, terutama karena berbeda dari sumber lain.

Pembunuhan itu terjadi di siang hari bolong di Alhambra, di depan publik dan juga pejabat tinggi Granadan. Pelaku memeluk Ismail di tengah-tengah audiensi, dan kemudian menikamnya tiga kali dengan belati yang disembunyikannya di dalam pelukannya. Salah satu pukulan menghantam leher Sultan tepat di atas tulang selangka. Ismail pingsan, mendorong wazirnya, Ibn Mas'ud, untuk membela dirinya. Wazir itu bertempur melawan penyerang dan kolaboratornya; pertarungan pedang diikuti oleh pelarian komplotan. Para konspirator kemudian ditemukan dan dibunuh di tempat — oleh Uthman, menurut Ibn Khaldun. Mayat mereka digantung di dinding Alhambra, dan rumah-rumah mereka dipecat massa. Sementara itu, Sultan tetap hidup dengan serban yang dioleskan ke lukanya. Dia dibawa ke istana ibunya Fatima, dan di sana meninggal karena luka-lukanya. Wazir — yang terluka parah dalam serangan itu — dan Fatima menggalang pengadilan untuk mengamankan suksesi putra Ismail yang berusia sepuluh tahun, Muhammad, sekarang Muhammad IV. Wazir itu meninggal karena lukanya sekitar satu bulan kemudian. Uthman tidak terlibat dan tetap menjadi tokoh berpengaruh di pengadilan.

Ismail dimakamkan di pemakaman kerajaan (rawda) Alhambra, tempat kakeknya Muhammad II juga dimakamkan. Berabad-abad kemudian dengan penyerahan Granada, Sultan Muhammad XII terakhir (juga dikenal sebagai Boabdil) menggali mayat-mayat di pemakaman ini dan menguburkannya di Mondújar, bagian dari perkebunan Alpujarras-nya.

WarisanSunting

Seorang lelaki yang berbudaya dan beradab, selama hidupnya Ismail secara signifikan ditambahkan ke kompleks Alhambra dan istana Generalife. Dia juga menambahkan ke istana Alcázar Genil setelah kemenangannya pada 1319, dan membangun apa yang sekarang menjadi Puertas de las Armas di alcazaba Granada, yang nantinya akan dikembangkan menjadi Istana Comares, bagian dari kompleks Alhambra. Penggunaan meriamnya mewakili perkembangan teknis utama dalam perang Iberia, suatu keuntungan yang dinikmati Granada sendirian di Semenanjung selama beberapa waktu: dalam Pengepungan 1342–1344 Pengepungan Algeciras Granada kembali menerjunkan senjata sementara Castile masih tidak memiliki senjata sendiri. Orang-orang Kastilia akhirnya mengembangkan meriam mereka sendiri, dan mengeksploitasi mereka lebih berhasil daripada Granada. Mereka lebih berguna dalam meruntuhkan tembok kastil daripada mempertahankannya dan keseimbangan geopolitik yang berlaku berarti bahwa pada periode berikutnya, Kastilia yang jauh lebih besar lebih sering dalam serangan, sampai penaklukan terakhirnya di Granada pada tahun 1492.

Ismail I digantikan oleh putranya Muhammad IV (memerintah 1315–1333), bocah sepuluh tahun. Putra Ismail yang lain menggantikan Muhammad IV sebagai Yusuf I (memerintah 1333–1354). Silsilah para sultan yang dimulai dengan Ismail sekarang disebut al-dawla al-isma'iliyya al-nasriyya, "dinasti Nasrid dari Ismail", berbeda dengan al-dawla al-ghalibiyya al-nasriyya, "dinasti Nasrid dari al-dawla Ghalib ", dinamai dengan julukan Muhammad I al-Ghalib billah (" Sang Pemenang oleh Rahmat Tuhan ") dan darimana empat sultan pertama berasal. Dinasti Nasrid tidak memiliki aturan suksesi tertentu, tetapi Ismail I adalah yang pertama dari sedikit penguasa yang turun secara matrilineal dari garis kerajaan. Contoh lain terjadi pada 1432 dengan aksesi Yusuf IV.

O'Callaghan memanggilnya "salah satu raja paling efektif di Granada", sementara Vidal Castro menyebut pemerintahannya sebagai "sangat aktif dan berperang, yang membawa al-Andalus ke posisi yang lebih kuat melawan musuh-musuhnya". Sejarawan Hugh N. Kennedy memanggilnya "penguasa yang kuat dan efektif" yang "mungkin telah mencapai lebih banyak seandainya dia tidak dibunuh". Demikian pula, Harvey menulis bahwa ia "tampaknya [...] ditakdirkan untuk menikmati pemerintahan yang panjang dan sukses" setelah keberhasilannya dalam Pertempuran Vega, jika bukan karena kematiannya yang dini.

CatatanSunting

PenjelasanSunting

KutipanSunting

ReferensiSunting

Ismail I dari Granada
Cabang kadet Banu Khazraj
Lahir: 1279 Wafat: 6 June 1325
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Nasr
Sultan of Granada
1314–1325
Diteruskan oleh:
Muhammad IV

Templat:Sultan dari Granada