Intervensi Swedia di Perang Tiga Puluh Tahun

Intervensi Swedia di Perang Tiga Puluh Tahun adalah periodisasi historis yang dapat diterima dalam Perang Tiga Puluh Tahun. Hal ini adalah konflik militer yang terjadi antara tahun 1630 hingga 1635, selama Perang Tiga Puluh Tahun. Hal ini juga merupakan titik balik utama perang, karena selama masa ini, pemeluk Protestan, yang pada periode sebelumnya mengalami kekalahan, kemudian memenangkan kemenangan besar dan merebut kemenangan dari koalisi Habsburg-Katolik. Konflik ini sering dianggap sebagai konflik independen oleh kebanyakan sejarawan.

Intervensi Swedia
Bagian dari Perang Tiga Puluh Tahun
Gustave Adolphe at Breitenfeld-Johann Walter-f3706497.jpg
Gustavus Adolphus memimpin pasukannya untuk meraih kemenangan di Pertempuran Breitenfeld
Tanggal1630–1648
LokasiDi seluruh Kekaisaran Romawi Suci
Hasil

Kemenangan di pihak Swedia

Perubahan
wilayah
Pommern swedia dianeksasi oleh Swedia
Pihak terlibat

Bendera Swedia Kekaisaran Swedia

Dukungan militer sementara:
 Sachsen (1630–1631)[a]
 Prancis (1648)
Hessen-Kassel
Dukungan terbatas atau non-militer:

 Skotlandia[b]

Liga Katolik dan sekutunya:
 Kekaisaran Romawi Suci
Kekaisaran Habsburg
Bendera Austria Austria
Bendera Bayern Bavaria
Bendera Bohemia Bohemia
Köln
Flag of the Kingdom of Croatia (Habsburg).svg Kroasia
Ellwangen
Hongaria[1]
Mainz
Passau
 Sachsen (1635–1648)
Trier
Bendera Denmark Denmark–Norwegia[c]

Bendera Spanyol Imperium Spanyol
Tokoh dan pemimpin

Bendera Swedia Gustavus Adolphus 
Bendera Swedia Axel Oxenstierna
Bendera Swedia Johan Banér
Bendera Swedia Lennart Torstenson
Bendera Swedia Gustav Horn
Bendera Swedia Carl Gustaf Wrangel
Bendera Swedia Bernard dari Saxe-Weimar
Bendera Swedia Hans dari Königsmarck
Bendera Swedia Pangeran Karl Gustav

Bendera Swedia Alexander Leslie

Bendera Kekaisaran Romawi Suci Albrecht von Wallenstein
Bendera Kekaisaran Romawi Suci Johann Tserclaes 
Bendera Kekaisaran Romawi Suci Ferdinand II
Bendera Kekaisaran Romawi Suci Ferdinand III
Bendera Kekaisaran Romawi Suci Gottfried Pappenheim 

Maximilian I dari Bavaria
Kekuatan

70.600:
Mendarat di jerman:
13.000 bala tentara[3][4]

  • 10.000 infanteri[3]
  • 3.000 kavaleri[3]

Membela Swedia:
24.600 bala tentara
Sekutu dan tentara bayaran:

33.000 bala tentara
546.000:
50.000 Kekaisaran
150.000 Jerman
300.000 Spanyol
26.000 Denmark
20.000 Hongaria dan Kroasia[5]
Korban
31.518 tewas, luka-luka, dan dipenjara. 101.094 tewas, luka-luka dan dipenjara.

PendahuluanSunting

Tahun-tahun setelah 1629 melihat keruntuhan yang cepat dan dramatis dari posisi Habsburg dan Katolik di Jerman. Perang dominan yang dimainkan Swedia saat fase perang di Jerman dalam banyak hal cukup mengejutkan. Swedia pada dasarnya adalah negara yang relatif kecil dengan jumlah penduduk kurang dari 1,5 juta jiwa (termasuk Finlandia dan provinsi Baltik di Estonia, Ingria dan Livonia). Tingkat urbanisasi sangat terbatas; di mana pada dasarnya Swedia adalah negara para petani, meskipun pada tahun-tahun sebelum 1630-an, agen senjata buatan Swedia telah mencapai posisi yang luar biasa di pasar senjata Eropa, yang melengkapi ekspor bijih besi dan tembaga Swedia. Tambang Swedia kaya akan mineral ini, dan imigran asing yang telah memberikan keterampilan yang tidak dimiliki populasi pribumi, yang diperlukan untuk memproduksi senjata api.[6] Selain itu, Swedia menguasai perdagangan terkuat di wilayah Baltik timur, yang memberikan mahkota Swedia dengan pendapatan substansial dari bea cukai yang dipungut di pelabuhan-pelabuhan Estonia (ditaklukkan antara tahun 1561 dan 1582), kemudian Ingria (yang ditaklukan pada tahun 1617) dan Livonia (ditaklukkan pada tahun 1620-an). Selama tahun 16205 Swedia tetap netral (terlepas dari dukungan militer untuk Stralsund) yang telah memusatkan upaya militernya untuk berperang melawan Polandia.[6]

Hubungan Swedia dan PolandiaSunting

Perang Tiga Puluh Tahun terjadi pada abad ini. Meskipun Inggris dan Belanda telah mencoba untuk membangun aliansi dengan Swedia pada pertengahan 1620-an, rencana ini telah kandas dalam persaingan antara Swedia dan Denmark. Meski demikian, sejak awal tahun 1627-1628 Raja Swedia, Gustavus Adolphus, dan Kanselirnya, Axel Oxenstierna, sampai pada kesimpulan bahwa dalam jangka panjang Swedia tidak dapat meninggalkan konflik di Jerman. Hal ini diakibatkan kepedulian akan nasib orang-orang Protestan di Jerman, serta kebebasan para pangeran Jerman pada tahap ini tidak banyak berpengaruh terhadap motif intervensi dalam perang. Sebaliknya, kehadiran tentara kekaisaran besar di pesisir Baltik di Mecklenburg dan Pommern Swedia; untuk sementara waktu, Schleswig-Holstein dan Jutland, yang oleh Gustavus Adolphus dan penasihatnya. Selain itu, meskipun kekaisaran dan Spanyol berencana untuk menciptakan sebuah kapal kekaisaran di Baltik yang tidak menghasilkan apa-apa pada tahun 1627-29, tidak ada jaminan bahwa Kaisar suatu hari nanti tidak dapat memperoleh dukungan dari kota-kota Hanseatik untuk kebijakan maritimnya. Lagi pula, dan dengan demikian mengancam pengaruh politik dan ekonomi yang Gustavus telah meletakkan dasar-dasarnya sejak aksesinya (1611).[7]

Namun, yang menjadi inti perhatian Raja tentang kehadiran kekaisaran di Jerman utara adalah dampak terhadap hubungan Swedia dengan Polandia. Sejak pergantian abad, Swedia bertentangan dengan Polandia. Konflik ini terganggu akibat gencatan senjata yang tidak pernah sepenuhnya terselesaikan. Pada tahun 1587 Sigismund Vasa terpilih dan dinobatkan sebagai Raja Polandia. Setelah kematian ayahnya John III dari Swedia (tahun 1592); Sigismund secara hukum melanjutkan takhta kekuasaan ayahnya. Namun, sebagai seorang Katolik dia tidak populer di negara asalnya, kemudian digulingkan oleh pamannya, yaitu Adipati Charles dari Södermanland. Semua upaya dilakukan oleh Sigismund untuk mendapatkan kembali kekuasaan di Swedia, tetapi dia gagal. Pada tahun 1604 Charles dinobatkan sebagai Raja Swedia.[7]

Sigismund yang memerintah Polandia hingga kematiannya pada tahun 1632, tidak pernah sepenuhnya meninggalkan klaimnya atas mahkota Swedia. Ketegangan yang terjadi antara kedua negara semakin diperburuk akibat klaim kedua kerajaan yang diletakkan di provinsi Baltik di Estonia dan Livonia. Provinsi-provinsi ini dengan pelabuhan besar mereka (khususnya Riga dan Talinn) sangat penting bagi Swedia karena mereka memberinya kontrol atas sebagian besar pertukaran barang antara Rusia dan seluruh Eropa, yang juga memberi para pedagang akses yang dalam hubungan internasional. Di sisi lain Sigismund dari Polandia, karena telah meninggalkan Swedia, sama sekali tidak ingin meninggalkan Livonia.. Pertikaian terbuka antara Polandia dan Swedia dimulai pada tahun 1600. Peperangan tersebut berhenti pada tahun 1605 dan diselesaikan sementara oleh gencatan senjata, dan peperangan kembali dilakukan pada tahun 1617. Gencatan senjata lainnya, dilakukan pada tahun 1620-1622. Kemudian pada tahun 1626, Swedia menaklukkan Livonia dan tentara Swedia menyerang orang-orang Polandia di Prusia di daerah Vistula.[7]

Gencatan Senjata Gustavus AdolphusSunting

Kemajuan pasukan Wallenstein di wilayah Jerman utara pada tahun 1626-27 menawarkan prospek yang menakutkan dari aliansi Polandia-Habsburg, sehingga Swedia tidak dapat bertahan. Hal ini terjadi karena Wallenstein mengirim 12.000 anak buahnya ke Prusia pada tahun 1629 dan pasukan ini hingga batas tertentu memperbaiki posisi Polandia. Ketika Gustavus Adolphus menandatangani gencatan senjata dengan Polandia (yang kemudian dimediasi oleh Prancis) pada tahun 1629 di Altmark; yang bertujuan untuk membebaskan lambang pemerintahannya atas perang yang terjadi di Kekaisaran. Tujuan utamanya adalah Perlawanan langsung atas ancaman akibat kehadiran pasukan kekaisaran di Jerman utara. Perang Denmark-Swedia pada tahun 1611-1613, pada awal pemerintahan Gustavus Adolphus; yang berakhir dengan kekalahan di Swedia, telah menunjukkan betapa rentannya Swedia. Jelas bahwa negara tersebut tidak mampu menunggu dan melihat kebijakan sehubungan dengan situasi yang memburuk di Jerman. Selain itu, sebuah kebijakan penyerangan tampaknya juga dapat direkomendasikan dengan alasan keuangan militer. Tentara Swedia, yang perbandingan jumlah dengan sumber daya ekonomi dan demografi Swedia yang terbatas, hanya bisa melaksanakan perang selama pertempuran di luar kerajaan. Pajak dan bea cukai dari provinsi-provinsi yang dikuasai melengkapi pendapatan dari sumber-sumber murni Swedia.[8]

Meskipun pertimbangan keamanan tidak diragukan lagi, memotivasi intervensi Swedia di Jerman setidaknya pada awalnya, dapat dilihat dari pengakuan dalam kebijakan Gustavus Adolphus, sebagai propaganda dalam historiografi Swedia. Prinsip-prinsip agama dan kepentingan politik yang lebih sekuler telah menjadi hal yang tidak terpisahkan dalam kasus Swedia. Setelah Elektoran mahkota yang sah, Sigismund Vasa melegitimasi wilayah Swedia yang dipimpin oleh Vasa sebagai sebuah dinasti yang berkuasa. Dalam upaya klaim terakhir, garis wilayah Polandia hanya bisa ditolak dengan mengacu pada agama dan prinsip pengakuan dosa. Bagi Gustavus Adolphus, pembelaan iman Protestan bukan hanya pembenaran yang mudah dilakukan untuk intervensi di Jerman, tetapi juga terkait erat dengan prinsip-prinsip yang menjadi legitimasi pemerintahannya sendiri dan pemerintahan dinasti-nya. Dalam hal ini, posisi Swedia di awal abad ke-17 mungkin sebanding dengan Inggris setelah tahun 1688 dan di bawah kebijakan luar negeri Hanoveriansz yang diluncurkan untuk mempertahankan pemukiman domestik politik dan agama yang berpotensi kontroversial serta status dalam persaingannya dengan kekuatan lain.[9]

Berdasarkan pengamatan Gunter Barudio (Sejarawan yang mempelajari Swedia) juga menggambarkan Raja Swedia sebagai juara idealisme prinsip-prinsip konstitusional, peraturan hukum dan konstitusi bebas, yang sesuai dengan cita-cita di luar negeri dan juga di kerajaan. Gustavus tidak akan menaruh minat besar pada masalah konstitusional Kekaisaran Romawi Suci jika masalah ini tidak memiliki implikasi serius bagi keamanan Swedia sendiri. Selain itu, Raja tidak sepenuhnya bebas dari ambisi kerajaan sendiri, yang terlepas dari posisi yang relatif kuat dari bangsawan yang memiliki perkebunan dan tanah di Swedia. [10] Dan pada tahun-tahun berikutnya pasukan Swedia yang yang dipimpin oleh Gustavus Adolphus mengambil sedikit catatan tentang hak istimewa tradisional saat menuntut kontribusi pangeran Jerman dan rakyat mereka seperti tentara kekaisaran. Setelah pasukannya mendarat di pulau Usedom di bulan Juli 1630, masalah utama Gustavus Adolphus adalah menemukan sekutu.[9]

Gustavus Adolphus tidak berharap dapat mengalahkan tentara kekaisaran yang sudah berpengalaman, meskipun keputusan Kaisar untuk memberhentikan Wallenstein pada musim panas 1630 tentu saja dapat melemahkan posisi Swedia. Prancis, yang telah membantu membawa gencatan senjata antara Polandia dan Swedia pada tahun 1629, menandatangani sebuah perjanjian dengan Gustavus pada bulan Januari 1631 (Perjanjian Barwalde). Perjanjian tersebut berisi tentang 400.000 ribu taler per tahun untuk membantu keuangan korps ekspedisi Swedia. Namun, pangeran Kekaisaran Protestan tetap enggan untuk mendukung Swedia secara terbuka. Elektor Sachsen telah mengadakan pertemuan semua Perkebunan Kekaisaran Protestan pada bulan Februari 1631; Pada awalnya, tujuan pertemuan ini, yang berlangsung di Leipzig, hanya untuk mengkoordinasikan kebijakan Estat Protestan untuk segera melakukan negosiasi dengan Kaisar tentang Keputusan Kehancuran dan keluhan lainnya. Namun, pada akhirnya, majelis mengeluarkan sebuah manifesto (pada bulan April 1631) yang memprotes dengan kuat melawan dekrit dan tidak dapat ditolerir. kontribusi yang dikenakan pada Estates of Empire oleh tentara kekaisaran dan Katolik. Selanjutnya, aliansi defensif semua Protestan harus diciptakan, Leipziger Bund, dengan pasukan yang terdiri dari 40.000 orang.[11][12]

Pengepungan MagdeburgSunting

Secara resmi, kebijakan konfederasi ini tidak lain adalah netralitas senjata antara Kaisar dan Swedia. Namun, peristiwa tersebut memaksa pemerinatahan Johann George dan pangeran Protestan lainnya. Sementara tentara Swedia melakukan perlawanan terhadap Brandenburg. Tilly, pemimpin komando Katolik, mengepung wilayah Magdeburg; yaitu wilayah resmi yang bersekutu dengan Swedia. Pada tanggal 20 Mei 1631 Magdeburg berada dalam penyerangan. Tidak biasa dalam kasus seperti itu, garnisun dibantai. Selain itu, seluruh kota dibakar. Hingga 20.000 pria dan wanita kehilangan nyawa mereka. Peristiwa ini sangat berdampak terhadap orang-orang Protestan di seantero Jerman.[12] Pada abad keenam belas, selama perang Schmalkaldic (1546-47) dan tahun-tahun berikutnya terjadi pelarangan terhadap Protestanisme. Magdeburg adalah salah satu wilayah Protestan yang mempertahankan dirinya dalam melakukan perlawanan dengan Charles V dan para tentaranya.[12]

Provokasi ini tidak dapat diabaikan oleh para pangeran Protestan karena wilayah kerajaan mereka sendiri, serta para pengkhotbah bergabung dalam seruan pembalasan dendam. Hingga Mei 1631, Ferdinand II mengandalkan loyalitas residual di kalangan banyak Protestan, atau setidaknya orang Lutheran, terlepas dari Keputusan Kehancuran. Sekarang Jerman dibanjiri oleh pamflet yang tak terbantahkan serta lagu-lagu populer yang menuduh Kaisar yang ingin mengubah Kekaisaran menjadi monarki absolut di sepanjang garis Spanyol. Gustavus Adolphus, yang dikenal juga sebagai 'Singa dari utara ', yang tidak sepenuhnya bersalah yang berhubungan dengan malapetaka Magdeburg; pasukannya gagal meringankan pada waktunya, menjadi pahlawan Protestan Jerman. Dia adalah satu-satunya penguasa yang dikenal atas kemampuannya untuk mempertahankan iman yang benar, di mana pada saat yang sama melakukan pemulihan murni dan juga konstitusi kuno di Kekaisaran. "Setelah Magdeburg, Brandenburg, yang diakui telah dipaksa oleh tentara Swedia, menandatangani sebuah aliansi dengan Swedia, dan secara bertahap pangeran Protestan lainnya mengikuti. Saxony masih ragu-ragu tapi bergabung dengan Brandenburg pada bulan September, ketika Tilly mengancam menduduki Elektorat dengan pasukannya. Dengan diperkuat oleh pasukan sekutu Jerman, Gustavus Adolphus mengalahkan Tilly dengan di pertempuran Breitenfeld pada tanggal 17 September. Pertempuran ini merupakan salah satu pertempuran terbesar sepanjang perang, di mana 41.000 tentara Protestan melawan 31.000 pasukan yang dipimpin oleh komando Tilly. Breitenfeld adalah titik balik utama perang.[13]

Tilly kehilangan dua pertiga anak buahnya yang jatuh dalam pertempuran, yang kemudian dipenjara atau hanya diasingkan. Posisi Katolik runtuh tidak hanya di Jerman utara tapi juga di sepanjang Rhein serta di barat daya. Pada musim semi 1632 pasukan Swedia menyerang Bavaria dan menduduki Munich (Mei pasukan Johann George telah berjalan ke Bohemia dan membawa Praha lebih awal lagi. Invasi Swedia di Bavaria setidaknya memiliki satu keuntungan dari sudut pandang Ferdinand II yaitu komitmen Maximilian dari Bavaria yang lebih mau bersekutu dengan Kaisar. Usahanya untuk menarik diri dari perjuangan di Kekaisaran. Kebijakan independen yang telah diajukan dalam sebuah perjanjian netralitas dan non-agresi; telah ditandatangani oleh Prancis dan Bavaria di Fontainebleau pada Mei 1631 telah gagal. Kerja sama antara Bavaria dan Katolik Prancis mungkin bisa terjadi, tetapi tidak antara Bavaria dan Protestan Swedia, hal ini terjadi karena Bavaria tidak mampu meninggalkan pangeran gerejawi di Jerman, serta sekutunya, atas kemarahan tentara Swedia. Ferdinand II sekarang merupakan satu-satunya komandan yang tampaknya mampu menata ulang tentaranya dan melawan kemajuan Swedia, yaitu Wallenstein.[14]

Pendudukan JermanSunting

Pada bulan Desember 1631, dalam sebuah keputusan yang dikonfirmasikan pada bulan April 1632, Wallenstein sekali lagi ditunjuk sebagai panglima tertinggi tentara kekaisaran, dengan wewenang yang hampir tak terbatas tidak hanya dalam urusan militer tetapi juga berkaitan dengan diplomasi. Wallenstein memang berhasil merekrut pasukan baru dan menghentikan kemajuan Swedia. Pada musim panas 1632, dia mengambil posisi yang sangat kuat di dekat kota penting Nuremberg, yang mengancam pasokan Gusmvus Adolphus. Raja mencoba dengan sia-sia untuk memprovokasi Wallenstein dalam pertempuran yang sulit. Serangan di kamp Vallenstein juga tidak berhasil. Lelah, tentara Swedia mundur ke Saxony yang diikuti oleh jenderal kaisar. Pada tanggal 17 November 1652 orang-orang Swedia dan imperialis akhirnya bertemu dalam pertempuran terbuka di Lutzen dekat Leipzig. Meskipun orang-orang Swedia bisa menguasai medan perang, kontes itu tidak pasti. Jauh lebih penting lagi, Raja Swedia terbunuh dalam pertempuran. Anggota dewan paling seniornya, Kanselir Oxenstierna, sekarang mengambil alih urusan di Jerman, sementara sebuah Dewan Kabupaten dipasang di Stockholm karena putri Gustavus, Christina, masih di bawah umur.[14]

Tapi Oxenstierna bisa hampir tidak berharap bisa meraih popularitas di Jerman yang dinikmati almarhum Raja. Bahkan di antara para pejabat tentara Swedia, Oxenstierna terlalu dihormati daripada yang dilakukan tuan kerajaannya. Dihadapkan dengan bahaya pemberontakan yang meluas di kalangan petugas dengan gaji rendah dan tentara Oxenstierna harus menjanjikannya jauh-jauh. County hoie dan keuskupan ditinggalkan ke komandan utama sebagai 'sumbangan' atau hanya sebagai objek perampasan untuk memberi kompensasi atas tunggakan gaji mereka. Masalah untuk memenuhi tuntutan finansial para perwira dan pengusaha militer yang telah menjaga tentara Swedia pergi karena intervensi di Jerman tidak pergi untuk sisa perang. Bahkan, kebijakan Swedia di Jerman sebagian besar ditentukan oleh kebutuhan untuk menemukan solusi abadi untuk pertanyaan ini, sebuah solusi yang akan mencegah pasukan yang tidak dibayar di bawah komando para perwira yang marah turun ke Swedia sendiri, atau di provinsi-provinsi yang seharusnya dijaga oleh Swedia setelah perdamaian ditandatangani.[15] Oxenstierna berharap dapat meredakan masalah keuangan Swedia di Jerman dengan membentuk sebuah aliansi yang dimaksudkan untuk menyatukan sekutu Swedia di Jerman barat dan selatan. Liga Heilbronn yang didirikan pada bulan April 1633 tidak pernah benar-benar memenuhi tujuan pendiriannya. Tapi setidaknya situasinya menstabilkan situasi untuk saat ini, karena pada tahun 1633 sudah ada tanda-tanda yang jelas bahwa sekutu Swedia mencari penyelesaian dengan Kaisar jika perlu, dengan biaya Swedia. "Namun, untuk saat ini, tentara Swedia mendapat keuntungan dari fakta bahwa kepala komando kaisar tidak memberikan keuntungan politis dan militer yang pasti ia nikmati setelah kematian Gustavus Adolphus. Namun pada musim dingin tahun 1633-1634, taktik klausa Wallenstein ditambah dengan manuver diplomatiknya dan negosiasi rahasia yang terjadi antara pihak Swedia dan Elektor Sachsen membuatnya sangat curiga terhadap istana kekaisaran. Karena alasan yang mungkin tidak akan pernah benar-benar jelas, Ferdinand II memutuskan untuk meminta komandan tertingginya dipenjara secara paksa atau, jika hal itu terbukti terlalu sulit, maka dia dibunuh.[15]

Fakta bahwa Spanyol mempersiapkan pengiriman tentara ke Jerman pada tahun 1634 dapat mempercepat keputusan ini, karena pihak Spanyol tidak siap untuk tunduk pada keputusan Wallenstein saat dia membela haknya untuk memerintahkan semua tentara Katolik di Kekaisaran, termasuk kontingen Spanyol. Pada tanggal 25 Februari 1634 Wallenstein dibunuh oleh beberapa perwira di Eger. Dia berharap bisa melarikan diri ke pasukan Protestan terdekat. Ferdinand II mempercayakan anaknya sendiri, Ferdinand (III), dengan komando tertinggi pasukannya.[16] Pada bulan September 1634, kepala koalisi baru berhasil membuat pasukannya di dekat Nördlingen bergabung dengan tentara Spanyol, Kardinal Infante, yang telah memimpin 15.000 orang dari Italia melintasi Pegunungan Alpen ke Jerman selatan. Pada tanggal 6 September 1635, sebanyak 33.000 tentara kekaisaran dan Spanyol mengalahkan 25.000 tentara Swedia-Protestan dan melakukan perlawanan. Nördlingen merupakan tanda bagi sekutu Swedia untuk meninggalkan mantan pelindung mereka, sebuah kesempatan yang banyak di antara mereka pasti telah lama menunggu. Posisi Swedia di Jerman ambruk hampir seluruhnya dalam hitungan bulan. Pada bulan Agustus 1635 Oxenstierna sendiri ditangkap di Magdeburg oleh tentara dan petugas Swedia yang melakukan pemberontakan, dan menuntut supaya membayar gaji mereka. Oxenstierna harus berjanji kepada mereka bahwa mereka akan menerima uang, serta sumbangan di Swedia jika tidak terdapat solusi untuk masalah keuangan yang terjadi di Jerman. Hal Ini cukup menenangkan bagi kolonel dan orang-orang mereka dan membujuk mereka untuk membebaskan Kanselir . Namun demikian, resimen Swedia, atau apa yang tersisa dari mereka, harus mundur ke Mecklenburg dan Pommern Swedia, provinsi-provinsi yang telah benar-benar dijarah dan hancur antara tahun 1627 dan 1634. Posisi Swedia tampak buruk setelahnya. Dewan Kabupaten di Stockholm berulang kali mempertimbangkan peninggalan semua kubu yang tersisa di Jerman, kecuali Stralsund. Pada akhirnya intervensi terbuka Prancis dalam perang di musim semi pada tahun 1635, mengalihkan sumber daya dan pasukan Habsburg dari perang di Jerman utara, dan memungkinkan Swedia untuk melakukan pemulihan setelah tahun 1635.[16]

CatatanSunting

  1. ^ John George I meninggalkan Swedia sejak awal perang, dan bergabung dengan pihak Katolik setelah mendengar kekalahan Swedia di Pertempuran Nördlingen.
  2. ^ Sejumlah tentara bayaran Skotlandia dan sukarelawan bertugas dengan tentara Swedia, terutama Alexander Leslie.
  3. ^ Denmark melawan Swedia dan Republik Belanda di Perang Torstenson.

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Liptai & Tóth 1985.
  2. ^ Helmolt 1903, hlm. 573.
  3. ^ a b c Schmidt & Richefort 2006, hlm. 49.
  4. ^ Oakley 1992, hlm. 69.
  5. ^ Markó 2006.
  6. ^ a b Asch 1997, hlm. 101.
  7. ^ a b c Asch 1997, hlm. 102.
  8. ^ Asch 1997, hlm. 103.
  9. ^ a b Asch 1997, hlm. 104.
  10. ^ Roberts 1992, hlm. 26-28.
  11. ^ Parker 1997, hlm. 116-118.
  12. ^ a b c Asch 1997, hlm. 105.
  13. ^ Asch 1997, hlm. 106.
  14. ^ a b Asch 1997, hlm. 107.
  15. ^ a b Asch 1997, hlm. 108.
  16. ^ a b Asch 1997, hlm. 109.

Daftar pustakaSunting