Interfase atau Interfase Seluler adalah suatu fase dari siklus sel di mana sel yang khas menghabiskan sebagian besar hidupnya. Selama interfase, sel menyalin DNA-nya sebagai persiapan mitosis. Interphase adalah fase 'kehidupan sehari-hari' atau metabolisme sel, di mana sel memperoleh nutrisi dan memetabolisme mereka, tumbuh, membaca DNA-nya, dan melakukan fungsi sel "normal" lainnya. Fase ini sebelumnya disebut fase istirahat. Namun, interfase tidak menggambarkan sel yang hanya beristirahat.

Daripada sel itu hidup dan bersiap untuk pembelahan sel selanjutnya, yang terjadi malah namanya berubah (disengaja). Kesalahpahaman yang paling umum terjadi adalah bahwa interfase adalah tahap pertama dari mitosis, tetapi karena mitosis adalah pembelahan inti, profase sebenarnya adalah tahap pertama.

Dalam interfase, sel bersiap-siap untuk mitosis atau meiosis. Sel somatik, atau sel diploid normal tubuh, melalui mitosis untuk mereproduksi diri melalui pembelahan sel, sedangkan sel kuman diploid (yaitu, spermatosit primer dan oosit primer) melalui meiosis untuk membuat gamet haploid antara sperma dan ovarium untuk tujuan reproduksi.

Tahapan dari interfaseSunting

tahap-tahap dari interfase seluler terbagi menjadi 3 bagian, dengan setiap fase berakhir ketika pos pemeriksaan seluler memeriksa keakuratan penyelesaian tahapan sebelum melanjutkan ke tahap berikutnya. Tahapan interphase adalah:

  • 1. G1 (Gap 1), di mana sel tumbuh dan berfungsi secara normal. Selama waktu ini, sejumlah besar sintesis protein terjadi dan sel tumbuh (sekitar dua kali lipat ukuran aslinya) - lebih banyak organel diproduksi dan volume sitoplasma meningkat. Jika sel tidak membelah lagi, itu akan memasuki G 0 S, di mana sel mensintesis DNA dan jumlah kromosom menjadi sebanyak dua kali lipat (melalui replikasi semikonservatif).
  • 2. G2 (Gap 2), di mana sel melanjutkan pertumbuhannya dalam persiapan untuk pembelahan. Mitokondria membelah dan sel tersebut akan terus tumbuh hingga akhirnya mitosis dimulai. Pada tanaman, kloroplas juga membelah selama G2.
  • 3. G0 atau Celah 0, dalam hal ini ada beberapa sel yang tidak sering membelah atau memasuki, memasuki tahap yang disebut G0 ini, yang merupakan tahap terpisah dari interfase atau G1 dengan jaungkauan lebih luas.

Durasi waktu yang dihabiskan dalam interfase dan pada setiap tahap interphase bervariasi dan tergantung pada jenis sel dan spesies organisme yang dimilikinya. Sebagian besar sel mamalia dewasa menghabiskan seharian penuh atau sekitar 24 jam di sela-sela tersebut. G0 ini akan menyumbang sekitar 93% (atau lebih) dari total waktu yang terlibat dalam pembelahan sel tersebut. Interphase mencakup fase G1, S, dan G2. Mitosis dan sitokinesis, bagaimanapun, terpisah dari interfase.

Istirahat double-untai DNA dapat diperbaiki selama interfase oleh dua proses utama. Proses pertama, proses ini disebut NHEJ, yang mampu menggabungkan dua ujung DNA yang telah rusak dalam fase interphase G1, S dan G2. Proses kedua, perbaikan rekombinasi homolog (HRR), lebih akurat daripada NHEJ dalam memperbaiki kerusakan rantai ganda. Walaupun begitu HRR hanya aktif selama fase S dan G2 dari interfase ketika replikasi DNA dilakukan sebagian atau setelah selesai, karena HRR membutuhkan dua buah kromosom homolo yang berdekatan.*[1]

Pranala luarSunting

  1. ^ Pengertian Interfase di Sridianti.com
  2. ^ Interfase: Pengertian, fungsi, tahapan, dan ciri