Insiden saling injak di Gunung Meron

Bencana di Israel, 30 April 2021

Pada tanggal 30 April 2021, sekitar pukul 00:50 IDT, kerumunan yang mematikan terjadi di Meron, Israel, selama ziarah tahunan ke Gunung Meron pada hari libur Yahudi Lag BaOmer, yang dihadiri sekitar 100.000 orang. Empat puluh lima orang tewas, dan lebih dari 150 luka-luka, puluhan di antaranya kritis, menjadikannya bencana sipil paling mematikan dalam sejarah Israel.[1][2] Semua korban pada acara pemisahan jenis kelamin ini adalah laki-laki.[3] Kehancuran itu terjadi setelah selebran keluar dari satu bagian kompleks gunung, menyusuri lorong dengan lantai logam miring yang dibasahi minuman yang tertumpah, mengarah ke tangga yang terus menurun. Saksi mata mengatakan bahwa orang-orang tersandung dan terpeleset di dekat puncak tangga. Mereka yang berada di belakang, tidak menyadari penyumbatan di depan, melanjutkan dan menindih orang-orang lebih jauh.[4][5]

Insiden saling injak di Gunung Meron 2021
Persiapan polisi untuk perayaan Simeon bar Yochai di Gunung Meron, Mei 2016
Makam Rabbi Shimon bar Yochai, 2016
Makam Rabbi Bar-Yochai berlokasi di Israel Timur Laut
Makam Rabbi Bar-Yochai
Makam Rabbi Bar-Yochai
Tanggal30 April 2021 (2021-04-30)
Waktuca. 00:50 IDT (UTC+03:00)
LokasiMakam Rabbi Shimon Bar Yochai, Meron, Israel
Koordinat32°58′50.3″N 35°26′25.5″E / 32.980639°N 35.440417°E / 32.980639; 35.440417Koordinat: 32°58′50.3″N 35°26′25.5″E / 32.980639°N 35.440417°E / 32.980639; 35.440417
PenyebabDiperselisihkan; berkerumun dalam perayaan Lag BaOmer
Peserta/Pihak terlibat100.000 orang Yahudi Haredi dan Ortodoks
Tewas45
Cedera150
PenyelidikanSedang berlangsung

Potensi bencana seperti itu, mengingat puluhan ribu orang yang merayakan, telah dilaporkan oleh pengawas keuangan negara dan kepala polisi. Dewan lokal telah mencoba beberapa kali untuk menutup situs tersebut.[4] Reuters mengutip media Israel dalam melaporkan bahwa, sebagai tindakan pencegahan terhadap pandemi COVID-19 di negara itu, area api unggun telah dipartisi, yang mungkin telah menciptakan titik-titik tersedak yang tidak diperhitungkan.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Jerusalem Post
  2. ^ ""There are casualties, the event is over!": The moment of the disaster, live from Mount Meron". Ynet (dalam bahasa Ibrani). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2021. Diakses tanggal 30 April 2021. 
  3. ^ "Israel crush: Israel mourns as festival crush victims identified". BBC News (dalam bahasa Inggris). 1 May 2021. 
  4. ^ a b Kershner, Isabel (30 April 2021). "Israel Mourns After a Religious Festival Turns Into Disaster". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2021. Diakses tanggal 30 April 2021. 
  5. ^ "How the deadly Israel stampede unfolded". Sky News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2021. Diakses tanggal 30 April 2021. 
  6. ^ Williams, Dan; Rabinovitch, Ari (30 April 2021). "Israel seeks to identify many of 45 dead in crush at religious festival". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2021. Diakses tanggal 30 April 2021. 

Pranala luarSunting