Insiden Ghulja

Insiden Ghulja (Hanzi: 伊宁事件; Pinyin: Yīníng Shìjiàn, yang juga disebut sebagai Pembantaian Ghulja[1]) was the culmination of the Ghulja protests of 1997, a series of demonstrations[2] di kota Ghulja (yang dikenal sebagai Yining (伊宁) dalam bahasa Tionghoa) di kawasan otonomi Xinjiang Tiongkok (RRT) yang dimulai pada awal Februari 1997.

Insiden Ghulja
Tanggal3-5 Februari 1997
LokasiGhulja, Xinjiang, Tiongkok
Sebab
TujuanKemerdekaan Uighur
MetodeProtes, pemberontakan
HasilProtes diredam
Pihak terlibat
Aktivis kemerdekaan Uighur
Jumlah
Tidak diketahui
Tidak diketahui
Jumlah korban
Korban jiwa
  • 9 (laporan resmi)
  • 100+ (laporan pembangkang)
Tertawan1,600+ (laporan pembangkang)

Portes merebak karena berita eksekusi 30 aktivis kemerdekaan Uighur[3] serta penekanan terhadap upaya membangkitkan uncur-uncur budaya Uighur tradisional, termasuk pertemuan tradisional yang dikenal sebagai meshrep.[4] Pada 5 Februari 1997, setelah dua hari protes dimana para pemprotes berpawai sambil meneriakkan "Allahu Akbar" dan "Xinjiang merdeka",[5] dan dikabarkan ditindak menggunakan siraman air, dan gas air mata,[6] demonstrasi diredam oleh Tentara Pembebasan Rakyat menggunakan senjata api.[6] Laporan resmi menyatakan bahwa jumlah korban tewasnya adalah 9 orang[7] sementara laporan-laporan pembangkang memperkirakan jumlah korban tewas sejumlah lebih dari 100[3] dan bahkan 167.

AkibatSunting

Menurut sumber-sumber pembangkang, sekitar 1,600 orang[3] ditangkap atas dakwaan berupaya untuk "memisahkan diri dari tanah akhir", melakukan aktivitas kejahatan, aktivitas keagamaan fundamental, dan aktivitas kontra-revolusiner, setelah penekanan[8] yang terjadi bertahun-tahun setelah insiden di Xinjiang, terutama terhadpa orang-orang Uighur. Rebiya Kadeer, yang menyaksikan Insiden Ghulja, kemudian menjadi pemimpin Kongres Uighur Sedunia.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Protest marks Xinjiang 'massacre'". Al Jazeera. 2007-02-06. 
  2. ^ "Xinjiang to intensify crackdown on separatists", China Daily, 10/25/2001
  3. ^ a b c "Gulja Massacre". Channel 4 (UK). 1997. 
  4. ^ "China: Remember the Gulja massacre? China's crackdown on peaceful protesters". Amnesty International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-28. Diakses tanggal 2016-11-14. 
  5. ^ "China's 'war on terror'". BBC News. 2002-09-10. 
  6. ^ a b "Uighur Developments in the 1990s". Global Security. 2008. 
  7. ^ "China Uighurs executed". BBC News. 1998-01-27. 
  8. ^ A report by Amnesty International documented as many as 190 execution "Gross Violations of Human Rights in the Xinjiang Uighur Autonomous Region". Amnesty International. 1999.