Implan otak

Implan otak, sering disebut sebagai implan saraf, adalah perangkat teknologi yang terhubung langsung ke otak suatu subjek biologis–biasanya ditempatkan di permukaan otak, atau melekat pada korteks otak. Tujuan umum dari implan otak modern yang menjadi fokus dari banyak penelitian saat ini adalah membangun prostesis biomedis untuk mengatasi area di otak yang tidak berfungsi akibat stroke atau cedera kepala lainnya.[1] Termasuk memberikan substitusi dan perbaikan sensorik, misalnya, mengembalikan fungsi indra penglihatan yang hilang akibat cedera otak. Implan otak lainnya digunakan dalam percobaan hewan hanya untuk merekam aktivitas otak untuk alasan ilmiah. Beberapa implan otak melibatkan pembuatan antarmuka antara sistem saraf dan chip komputer. teknologi ini adalah bagian dari bidang penelitian yang lebih luas yang disebut antarmuka otak-komputer. (Penelitian antarmuka otak-komputer juga mencakup teknologi seperti susunan EEG yang memungkinkan antarmuka antara pikiran dan mesin tetapi tidak memerlukan implantasi perangkat secara langsung.)

Tikus laboratorium dengan implan otak yang digunakan untuk merekam aktivitas saraf

ReferensiSunting

  1. ^ Krucoff, Max O.; Rahimpour, Shervin; Slutzky, Marc W.; Edgerton, V. Reggie; Turner, Dennis A. (2016-01-01). "Enhancing Nervous System Recovery through Neurobiologics, Neural Interface Training, and Neurorehabilitation". Frontiers in Neuroscience. 10: 584. doi:10.3389/fnins.2016.00584 . ISSN 1662-4548. PMC 5186786 . PMID 28082858. 

Bacaan lanjutanSunting

  • Berger, Theodore W.; Glanzman, Dennis L., ed. (2005). Toward replacement parts for the brain: implantable biomimetic electronics as neural prostheses. Cambridge, Mass: MIT Press. ISBN 978-0262025775. 

Pranala luarSunting