Ikan demersal

(Dialihkan dari Ikan bentopelagik)

Ikan demersal atau ikan dasar air adalah ikan yang hidup dan makan di dasar laut dan danau (zona demersal). Lingkungan mereka pada umumnya berupa lumpur, pasir, dan bebatuan, jarang sekali terdapat terumbu karang.[1] Sehingga berdasarkan definisi ini, ikan demersal dapat ditemukan dari lingkungan pantai hingga zona laut dalam (abyssal zone), dan banyak ditemukan di lingkungan dekat punggung laut.

ikan flounder bersembunyi di bawah pasir berbatu
Ikan hag umumnya merayap di dasar laut atau menggali lubang

Ikan demersal berlawanan dengan ikan pelagis yang hidup dekat dengan permukaan air. Ikan demersal mengandung sedikit minyak (satu sampai empat persen massa tubuhnya), jika dibandingkan dengan ikan pelagis yang dapat mencapai 30 persen. Sehingga ikan demersal termasuk ikan daging putih

Istilah demersal berasal dari bahasa latin, demergere yang berarti "tenggelam".

JenisSunting

Ikan demersal dapat dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu ikan benthic yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di dasar laut, dan ikan benthopelagic yang dapat berenang naik namun tetap berada dekat dengan dasar laut. Ikan benthic memiliki massa jenis yang lebih berat dari air laut sehingga terus tenggelam, sedangkan ikan benthopelagic memiliki kemampuan untuk melayang di air.[2] Sebagian besar ikan demersal merupakan benthopelagic.[1]

Ikan benthicSunting

Ikan benthic berperan sebagai predator penyergap atau senantiasa bergerak menyapu dasar laut mencari makanan[3]

Ikan pipih seperti flounder dan halibut, setelah dewasa, memiliki mata hanya di satu sisi kepalanya saja. Pada tahap ini, ikan akan senantiasa mengubur dirinya di dalam pasir atau berkamuflase menyerupai lingkungannya sambil menunggu mangsa. Selama bersembunyi, kedua matanya tetap berada di posisi atas. Ikan pipih termasuk golongan ikan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna, karena kedua mata dari larva ikan ini berada pada kedua sisi tubuhnya, dan seiring pertumbuhannya, salah satu matanya akan bergerak ke satu sisi tubuhnya. Pola hidupnya pun berubah.[4]

Contoh ikan bentik lainnya yang juga berbadan pipih adalah beberapa spesies dari famili Dasyatidae.

Meski demikian tidak semua ikan benthic berbadan pipih. Ikan hiu kepala martil, ikan Bathypterois grallator, Ipnopidae, dan Myxinidae tidak memiliki tubuh yang pipih. Ipnopidae merupakan satu-satunya ikan benthic yang memakan plankton dengan cara menyaring. Mereka memiliki sirip memanjang untuk "berdiri" di atas dasar laut, dan menghadapkan tubuh mereka berlawanan dengan arah arus air laut sehingga menyaring plankton yang memasuki tubuh mereka.[5]

Ikan benthic telah beradaptasi untuk mengalami kontak langsung dengan dasar laut. Gelembung renang mereka tidak ada atau telah mengecil hingga tidak memiliki fungsi.[6]

Berdasarkan bentuk tubuh dan cara predasinya, ikan benthic dibagi menjadi beberapa jenis:

Penyapu dasar laut

Penyapu dasar laut memiliki bentuk tubu seperti ikan biasa namun dengan kepala yang lebih pipih, mulut yang lebar, dan sirip pektoral yang membesar. Ikan ini berenang tepat di atas dasar laut dan menghisap mangsa yang berada dekat dengan mulutnya. Contoh ikan jenis ini adalah Ictaluridae.[7]

Penjejak dasar laut

Dinamai berdasarkan sirip pelvisnya yang membesar sehingga menyerupai kaki. Ikan ini "berjalan" di dasar laut. Contohnya adalah ikan goby[7]

Ikan bersembunyi

Ikan ini bukan ikan pipih namun menyembunyikan tubuhnya di dasar laut, misal dengan menggali lubang atau bersembunyi di antara bebatuan.[7]

Ikan pipih

Umumnya bersembunyi di bawah pasir atau berkamuflase dengan lingkungan sekitar. Sesuai namanya, ikan ini berbentuk pipih.[7]

Ikan ekor tikus

Ikan ini memiliki kepala yang relatif besar dibandingkan ekornya. Dengan bentuk tubuh yang mengerucut dari kepala ke ekor, sehingga ikan ini dinamai ekor tikus. Bentuk adaptasi seperti ini belum diketahui alasannya, tetapi sepanjang hidupnya ikan ini hanya memakan bangkai atau invertebrata kecil.[7]

Ikan benthopelagicSunting

 
Ikan Pseudotriakis microdon, yang hidup pada kedalaman 1200 meter memiliki minyak hati yang menjadikannya mampu melayang di air. Ikan ini memakan cumi, belut, dan ikan kecil benthic ukuran kecil[8][9][10]

Ikan benthopelagic mampu melayang di atas air namun memilih hidup dekat dengan dasar laut. Ikan ini memakan makhluk penghuni dasar laut (benthos) juga plankton.[11] Ikan benthopelagic memiliki gelembung renang. Ikan dari famili moridae, belut dasar laut, halosaur, dan notacanthiformes adalah ikan yang dominan pada kategori ini.[12]

Ikan hiu dari ordo Squaliformes memiliki hati yang mengandung minyak sehingga dapat melayang di air. Ikan hiu jenis ini juga dapat beradaptasi pada tekanan air yang tinggi dan telah ditemukan pada kedalaman hingga 2000 meter, memakan partikel organik yang jatuh dari permukaan laut, seperti bangkai paus. Jenis adaptasi seperti ini membutuhkan energi yang relatif tinggi, terutama untuk mempertahankan jumlah minyak di dalam hati dan kemampuan renang.[2]

PerikananSunting

Berbagai jenis ikan demersal ditangkap secara komersial maupun sebagai target pemancingan rekreasi.[13] Ikan kerapu merupakan spesies komersial yang cukup populer. Di Amerika Serikat, ikan bass laut hitam Centropristis striata populer sebagai target pemancingan rekreasi laut, terutama di pantai timur Amerika Serikat di sekitar Florida. Ikan ini berada dalam kondisi penurunan populasi karena penangkapan ikan berlebih.[14]

Ikan demersal benthopelagic populer dalam dunia kuliner karena otot tubuhnya yang bersifat kekar. Hal ini karena ikan ini senantiasa aktif bergerak di dasar laut sekitar punggung laut, dan berhadapan dengan arus air yang cukup kuat.[15] Contohnya adalah ikan Hoplostethus atlanticus dan Dissostichus eleginoides, yang pada awalnya memiliki populasi yang melimpah, tetapi penangkapan ikan berlebih menjadikan populasi ikan ini menyusut.[16][17]

Berikut adalah tabel hasil tangkapan komersial ikan demersal di seluruh dunia.[18]

Tangkapan berdasarkan kelompok spesies dalam metrik ton
Kelompok 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005
 
Peta hasil tangkapan ikan demersal 2005
kod, hake, haddock 9,431,141 8,695,910 9,304,922 8,474,044 9,385,328 9,398,780 8,964,873
Flounder, halibut, sole 956,926 1,009,253 948,427 915,177 917,326 862,162 900,012
Lainnya 2,955,849 3,033,384 3,008,283 3,062,222 3,059,707 3,163,050 2,986,081

ReferensiSunting

  1. ^ a b Walrond C Carl . "Coastal fish - Fish of the open sea floor" Te Ara - the Encyclopedia of New Zealand. Updated 2 March 2009
  2. ^ a b Bone 2008, hal. 42.
  3. ^ Moyle and Cech, 2004, hal. 588
  4. ^ Fairchild, E.A. and Howell, W.H, E. A.; Howell, W. H. (2004). "Factors affecting the post-release survival of cultured juvenile Pseudopleuronectes americanus" (PDF). Journal of Fish Biology. 65 (Supplementary A): 69–87. doi:10.1111/j.0022-1112.2004.00529.x. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-08-18. Diakses tanggal 2014-05-20.  July 17, 2004. Accessed 2009-06-08.
  5. ^ Sulak KJ () "The systematics and biology of Bathypterois (Pisces, Chlorophthalmidae) with a revised classification of benthic myctophiform fishes"[pranala nonaktif permanen]Ichthyological Research, 32(4)443-446.
  6. ^ Moyle and Cech, 2004, hal. 13
  7. ^ a b c d e Moyle and Cech, 2004, hal. 14
  8. ^ Compagno, Leonard J.V. (1984). Sharks of the World: An Annotated and Illustrated Catalogue of Shark Species Known to Date. Rome: Food and Agricultural Organization. ISBN 92-5-101384-5. 
  9. ^ Martin, R.A. Procellariidae and Pseudotriakidae: Finback & False Catsharks. ReefQuest Centre for Shark Research. Retrieved on February 14, 2009.
  10. ^ "Pseudotriakis microdon". FishBase. Ed. Ranier Froese and Daniel Pauly. August 2009 version. N.p.: FishBase, 2009.
  11. ^ Mauchline J and Gordon JDM (1986) "Foraging strategies of deep-sea fish"] Mar. Ecol. Prog. Ser. 27: 227-238. Download
  12. ^ Bone 2008, p. 43.
  13. ^ Grainger RJK and Garcia SM (1996) "Chronicles of Marine Fishery Landings (1950-1994): Trend Analysis and Fisheries Potential" FAO: Fisheries technical paper 359. Rome. ISBN 92-5-103899-6.
  14. ^ "Centropristis striata". FishBase. Ed. Ranier Froese and Daniel Pauly. August 2009 version. N.p.: FishBase, 2009.
  15. ^ Fine ML, Horn MH and Cox B (1987) "Acanthonus armatus, a Deep-Sea Teleost Fish with a Minute Brain and Large Ears" Proceedings of the Royal Society B, 230(1259)257-265.
  16. ^ "Hoplostethus atlanticus". FishBase. Ed. Ranier Froese and Daniel Pauly. August 2009 version. N.p.: FishBase, 2009.
  17. ^ "Dissostichus eleginoides". FishBase. Ed. Ranier Froese and Daniel Pauly. August 2009 version. N.p.: FishBase, 2009.
  18. ^ FAO (2006) Yearbooks of Fishery Statistics Summary Tables[pranala nonaktif permanen]

Bahan bacaan terkaitSunting

Pranala luarSunting