Ibnu Zaydun

Penyair Arab

Abu al-Walid Ahmad Ibn Zaydun al-Makhzumi (1003-1071) atau dikenal sebagai Ibn Zaydun (nama lengkap Arab, أبو الوليد أحمد بن زيدون المخزومي ) atau Abenzaidún menurut sumber-sumber Kristen adalah penyair Arab yang terkenal dari Kordoba dan Sevilla . Ia dikenal sebagai penyair neoklasik terbesar di Andalusia .

Monumen kisah cinta Ibnu Zaydun dengan Wallada di Kordoba

Ibnu Zaydun menghidupkan kembali lirik yang menggebu-gebu dalam bahasa Arab dengan memasukkan nada pengalaman yang lebih pribadi dan sensual. Ini yang membuatnya dikenal sebagai penyair terbaik dari Hispania Muslim dan menjadi model untuk semua puisi Arab Barat selanjutnya. Hubungan cintanya dengan sang putri dan penyair Wallada dan pengasingannya banyak menginspirasi puisinya. [1]

Kehidupan dan KaryaSunting

Ibn Zaydun lahir di Kordoba dari keluarga Arab bangsawan dari suku Makhzum . [2] Dia tumbuh saat kemunduran kekhalifahan Bani Umayyah dan terlibat dalam kehidupan politik seusianya. Dia bergabung dengan pengadilan Jahwarid Abu al-Hazm dari Kordoba dan dipenjara olehnya setelah dia dituduh berkonspirasi melawannya dan para pelindungnya. [3]

Hubungannya dengan puteri Umayyah, Wallada, segera diakhiri oleh Wallada sendiri. Beberapa menghubungkan perubahan hati ini dengan aktivitas awal anti-Umayyah Ibnu Zaydun, sementara yang lain menyebutkan persaingannya dengan menteri kaya Ibn Abdus, mantan teman Ibn Zaydun, yang diduga mendapatkan dukungan Wallada dan mendukungnya. Ada yang menilai bahwa Ibn Abdus sendiri adalah orang yang menghasut Abu al-Hazm bin Jahwar melawan Ibn Zaydun. [4]

Dia mencari perlindungan Abbad II dari Sevilla dan putranya al-Mu'tamid . [5] Dia bisa kembali ke rumah untuk periode setelah penguasa Sevilla menaklukkan Kordoba. Sebagian besar hidupnya dihabiskan di pengasingan dan tema pemuda hilang dan nostalgia untuk kotanya hadir dalam banyak puisinya. Dalam sebuah puisi tentang Kordoba, ia mengingat kota dan masa mudanya: [6]

Allah telah mengirim hujan ke tempat-tempat tinggal yang ditinggalkan dari orang-orang yang kita kasihi. Dia telah menenun kepada mereka selembar bunga berwarna-warni bergaris-garis, dan membesarkan di antara mereka bunga seperti bintang. Betapa banyak cewek yang suka gambar mengikuti garmet mereka di antara bunga-bunga itu, ketika hidup terasa segar dan waktu siap melayani kami. . . Betapa bahagianya, hari-hari yang telah berlalu, hari-hari kesenangan, ketika kita hidup dengan mereka yang memiliki rambut yang kembali mengalir dan bahu yang putih

Kehidupan romantis dan sastranya didominasi oleh hubungannya dengan penyair Wallada bint al-Mustakfi, putri Khalifah Umayyah Muhammad III dari Kordoba . [7] Menurut Jayyusi dalam bukunya The Legacy of Muslim Spain, "Ibnu Zaydun membawakan puisi Andalusia pada sebuah keseimbangan, perintah retoris, kekuatan penuh gairah dan keagungan gaya yang menandai puisi kontemporer di timur ... ia menyelamatkan puisi Andalusi dari mengumbar diri sendiri dari penyair deskripsi eksternal. " [8]

CatatanSunting

  1. ^ "Ibn Zaydun". Wikipedia, la enciclopedia libre (dalam bahasa Spanyol). 2017-12-28. 
  2. ^ Menocal, Maria Rosa; Scheindlin, Raymond P.; Sells, Michael (2000). The Literature of Al-Andalus. Cambridge University Press. hlm. 306. ISBN 0-521-47159-1. 
  3. ^ L. Alavarez. (1998) Ibn Zaydun. In Encyclopedia of Arabic Literature (Vol. 1, pp. 384-385). Taylor & Francis. ISBN 0-415-18571-8.
  4. ^ Jayyusi, 1992, p. 347.
  5. ^ L. Alavarez, 1998
  6. ^ Albert Hourani. (1992). History of the Arab Peoples . pp. 193-194. ISBN 0-446-39392-4.
  7. ^ Emeri van Donzel. (1994) Islamic Desk Reference. p. 163. BRILL. ISBN 90-04-09738-4.
  8. ^ S. Jayyusi et al. (1992).

BibliografiSunting

  • Ahmad ibn Abd Allāh Ibn Zaydūn, Mahmūd Subh. (1979). Poesias, Instituto Hispano-Árabe de Cultura, ed. University of Virginia.
  • Concha Lagos. (1984). Con el arco a punto Instituto Hispano-Arabe de Cultura. University of California. ISBN 84-7472-057-5.
  • Sieglinde Lug. (1982). Poetic Techniques and Conceptual Elements in Ibn Zaydūn's Love Poetry, University Press of America.
  • Devin J. Stewart, 'Ibn Zaydūn', in The Cambridge History of Arabic Literature: The Literature of Al-Andalus, ed. by Maria Rosa Menocal, Raymond P. Scheindlin and Michael Sells (Cambridge: Cambridge University Press, 2000), pp. 306-17.
  • S. Jayyusi. (1992). The Legacy of Muslim Spain. pp. 343–351.