Iason dari Ferai (Yunani: Ἰάσων ὁ Φεραῖος) merupakan seorang penguasa dari Thessalia selama periode sebelum Filipus II dari Makedonia berkuasa. Ia menggantikan ayahandanya Lykophron I dari Ferai sebagai tiran Ferai dan ditunjuk sebagai tagus, atau raja, di Thessalia pada tahun 370-an SM dan segera memperluas kekuasaannya ke sebagian wilayah sekitarnya. Mengendalikan kekuatan tentara bayaran yang sangat terlatih dan juga kavaleri Thessalia, Iason secara singkat mentransformasikan Thessalia menjadi negara Yunani yang kuat dan bahkan berbicara tentang menyerang Kekaisaran Persia. Sebelum menulis kepada Filipus II, Isokratis mengirim surat kepada Iason yang meminta agar ia menyatukan Yunani, seperti yang akan dilakukan Filipus kemudian.

Sosok Iason tiba-tiba muncul dalam sejarah klasik Yunani dengan Xenophon dengan cepat menyebutkan namanya selama komentarnya tentang Thiva hegemoni selama 370-an.[1] Dari antah berantah, muncul seorang jenderal proto-Filipus yang sangat ambisius dengan tentara yang besar dan kompeten.

Ada ancaman yang sangat realistis yang diajukan Jason kepada tetangganya dan bisa dibilang ke seluruh Yunani Kuno. Namun juga telah diperdebatkan Yalichev[2] bahwa Thessalia menunjukkan tanda-tanda pan-Hellenisme dalam pendekatannya terhadap poleis terkemuka di selatan, sebuah sikap yang dicontohkan terutama dalam peringatannya kepada Thiva untuk tidak menghancurkan Sparta setelah Pertempuran Leuktra. Apakah Iason berambisi untuk menguasai seluruh semenanjung Yunani—seperti Filipus II setelah Khaironeia—hanya bisa dibiarkan spekulasi. Apapun, Iason melambangkan bagaimana seorang otokrat tiba-tiba bisa berkuasa melalui pekerjaan tentara bayaran dan mengancam, baik secara politik maupun militer, poleis tetangganya.

Namun Iason dibunuh pada tahun 370 SM, jadi orang hanya bisa berspekulasi tentang ambisi politik dan militernya. Putranya, Aleksandros, mewarisi gelar tagus dan memerintah dengan keras sebelum akhirnya dikalahkan oleh Thiva.

Iason pastilah inspirasi untuk Aleksandros yang akan mengikuti kurang dari setengah abad kemudian.

Penemu Hemithorakion (peralatan setengah baju besi) diyakini adalah Iason dari Ferai[3]

Makna sejarahSunting

Iason dari Ferai adalah tokoh potensial dalam sejarah Yunani yang potensinya tetap belum direalisasikan karena kematiannya yang awal. Jelas bahwa dia bermaksud menciptakan kerajaan regional di Yunani Kuno utara dan timur yang mirip dengan kerajaan Dionysius I yang dibuat di barat, dan kariernya sebelum diputuskan oleh pembunuh menunjukkan bahwa dia memiliki bakat dan sumber daya untuk melakukannya. Jika dia hidup lebih lama, kekaisarannya mungkin berpengaruh dominan di Yunani yang tak lama kemudian dicapai oleh Makedonia.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ Xenophon Hellenika 6.1.5
  2. ^ Yalichev, Serge. (1997) Mercenaries of the Ancient World, London: Constable, pp 165.
  3. ^ The Cambridge ancient history By John Boardman Page 183 ISBN 0-521-85073-8
  4. ^ Bury, J. B.; Meiggs, Russell (1956). A history of Greece to the death of Alexander the Great (edisi ke-3). London: Macmillan. hlm. 597. 

Lihat pulaSunting