ICD-11 adalah revisi kesebelas dari Klasifikasi Penyakit Internasional (ICD). Versi ini akan menggantikan ICD-10 sebagai standar global untuk penyandian informasi kesehatan dan penyebab kematian. ICD-11 dikembangkan dan diperbarui secara berkala oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).[a] Pengembangannya dimulai pada tahun 2007[2] dan berlangsung selama lebih dari satu dekade, dengan melibatkan lebih dari 300 spesialis dari 55 negara yang dibagi menjadi 30 kelompok kerja,[3][4][5] dengan tambahan 10.000 proposal dari orang-orang di seluruh dunia.[6] Versi alfa dirilis pada Mei 2011 dan draf beta pada Mei 2012, sedangkan versi stabil dari ICD-11 dirilis pada 18 Juni 2018,[7] dan secara resmi didukung oleh semua anggota WHO selama berlangsungnya Majelis Kesehatan Dunia ke-72 pada 25 Mei 2019.[8]

FungsiSunting

ICD-11 merupakan revisi dari ICD-10. Pembuatan ICD-11 bertujuan untuk menyesuaikan klasifikasi ICD dengan perkembangan ilmu kedokteran. Proses revisi ICD-10 menjadi ICD-11 dimulai pada tahun 2018. Penyesuaian yang dilakukan meliputi aturan dan pedomen pengkodingan mortalitas dengan maksud meningkatkan komparabilitas statistik mortalitas internasional.[9] ICD-11 akhirnya dirilis pada tanggal 18 Juni 2018.[10]

CatatanSunting

  1. ^ ICD-11 diperbarui pada September 2020.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "ICD-11 - Mortality and Morbidity Statistics". icd.who.int. Diakses tanggal 1 October 2020. 
  2. ^ Rodrigues, Jean-Marie; Schulz, Stefan; Rector, Alan; Spackman, Kent; Ü stü N, Bedirhan; Chute, Christopher G.; Della Mea, Vincenzo; Millar, Jane; Persson, Kristina Brand (2013). "Sharing Ontology between ICD 11 and SNOMED CT will enable Seamless Re-use and Semantic Interoperability". MEDINFO 2013: 343–346. doi:10.3233/978-1-61499-289-9-343. 
  3. ^ Badr, Azza (17–19 September 2019). Fifth regional steering group meeting Bangkok (PDF) (Laporan).  WHO/EMRO.
  4. ^ Pickett, Donna; Anderson, Robert N. (18 July 2018). Status on ICD-11: The WHO Launch (PDF) (Laporan). CDC/NCHS. 
  5. ^ Cuncic, Arlin (23 March 2020). "Overview of the ICD-11 for Mental Health". Verywell Mind. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-05. Diakses tanggal 2021-07-13. 
  6. ^ WHO (18 June 2018). WHO releases new International Classification of Diseases (ICD 11). Siaran pers.
  7. ^ "ICD-11 Timeline". who.int. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2019. 
  8. ^ WHO (25 May 2019). World Health Assembly Update, 25 May 2019. Siaran pers.
  9. ^ Nilawati, Nina (2021). "Kode Klasifikasi Penyakit Standar Internasional untuk Dokter Gigi". Stomatognatic. 18 (1): 26. 
  10. ^ Mardi, Y., dkk. (2020). "Sosialisasi Literasi Digital dalam Pengodean Penyakit Berdasarkan ICD-10 Versi 2016". Journal of Community Engagement in Health. 3 (2): 276. ISSN 2620-3758. 

Pranala luarSunting