Hugues dari Alsace

Hugues (skt. tahun 855 – 895) merupakan putra tunggal Lothaire II dari Lorraine, seorang anak haram hasil hubungannya dengan Waldrada. Ia tidak mewarisi kerajaan ayahandanya, tetapi ia menerima banyak wilayah dan keuntungan di dalam Kadipaten Alsace dari Ludwig si Jerman.

Ketika sepupunya Louis II dari Prancis meninggal pada tahun 879, ia menyita kekuasaan di Lorraine dan Annales Fuldenses menuduhnya "sebagai tiran di Gaul." Tampaknya ia menolak untuk mengakui suksesi putra-putra Louis yang masih kecil, Louis III dan Carloman II, ke kerajaan Franka Barat, seperti dengan Boso di Provence. Ia memiliki sebagai berikut di Lorraine, tetapi Louis yang Muda, putra Ludwig si Jerman, membela Louis III dan Carloman II. Pada tahun 880, ia mengirim prajurit ke kastil Hugues di Verdun dan mengalahkan prajuritnya, membakar benteng tersebut.

Setelah istana Paskah (23 April) pada tahun 882, Louis yang Muda memberikan Hugues Alsace, namun pemimpin kemudian memberontak dan Louis mengusirnya ke Bourgogne. Pada tahun 883, saudari Hugues, Gisela menikah dengan Guðfrið, pemimpin Viking yang memerintah di Frisia. Dengan hubungan tersebut, Hugues berencana untuk menyita kerajaan kuno ayahandanya, tetapi pada tahun 885, Karl III mendengar rencana dan memanggil baik Hugues dan Guðfrið ke istana, dimana mantan pemimpin dibutakan dan calon pemimpin dibunuh. Hugues awalnya dikirim ke Biara Santo Gallus, kemudian ke Fulda, dan akhirnya ke Prüm di negaranya sendiri.

SumberSunting