4-port 10BASE-T Ethernet hub dengan port MDI-X / MDI yang dapat dipilih
Hub Ethernet 8-port dengan satu konektor 10BASE2 dan delapan port 10BASE-T

Hub, hub Eternet, hub aktif, hub jaringan, hub pengulang, atau multiport pengulang adalah perangkat keras jaringan untuk menghubungkan beberapa perangkat Eternet bersama-sama dan menjadikannya bertindak sebagai segmen jaringan tunggal. Ini memiliki beberapa porta input/output (I/O), di mana sinyal diperkenalkan pada input dari porta apa pun muncul di output setiap port kecuali yang sinyal asli masuk.[1] Hub bekerja pada lapisan fisik (lapisan 1) model OSI.[2]

Sebuah hub pengulang juga berpartisipasi dalam deteksi tabrakan data, meneruskan sinyal yang tersendat ke semua port jika mendeteksi tabrakan data. Selain port standar 8P8C ("RJ45"), beberapa hub mungkin juga dilengkapi dengan BNC atau konektor Attachment Unit Interface (AUI) untuk memungkinkan koneksi ke segmen jaringan legacy 10BASE2 atau 10BASE5 lama.

Hubs sekarang sebagian besar usang, telah digantikan oleh switch jaringan kecuali dalam instalasi yang sangat lama atau aplikasi khusus. Pada 2011, menghubungkan segmen jaringan dengan repeater atau hub sudah ditinggalkan oleh IEEE 802.3.[3]

Informasi AlatSunting

Fungsi lapisan fisikSunting

Hub jaringan adalah perangkat yang tidak canggih dibandingkan dengan sebuah switch. Sebagai repeater multiport ia berfungsi dengan menguatkan transmisi yang diterima dari salah satu port-nya ke semua port lain. Itu berhati-hati terhadap paket lapisan fisik , yang dapat mendeteksi permulaannya (preamble), garis idle (celah antar paket) dan merasakan tabrakan yang juga merambat dengan mengirimkan sinyal gangguan. Hub tidak dapat lebih jauh memeriksa atau mengelola lalu lintas apa pun yang melaluinya.[4] Hub tidak memiliki memori untuk menyimpan data dan hanya dapat menangani satu transmisi pada satu waktu. Oleh karena itu, hub hanya dapat berjalan dalam mode setengah dupleks. Karena tabrakan data domain yang lebih besar, tabrakan data paket lebih mungkin terjadi pada jaringan yang terhubung menggunakan hub daripada di jaringan yang terhubung menggunakan perangkat yang lebih canggih.[2]

Menghubungkan beberapa hubSunting

Kebutuhan host untuk dapat mendeteksi batas tabrakan data jumlah hub dan ukuran total jaringan yang dibangun menggunakan hub (jaringan yang dibangun menggunakan sakelar tidak memiliki batasan ini). Untuk 10 Mbit / s jaringan yang dibangun menggunakan hub repeater, aturan 5-4-3 harus diikuti: hingga lima segmen (empat hub) diperbolehkan antara dua stasiun akhir. Untuk jaringan 10BASE-T, hingga lima segmen dan empat repeater diperbolehkan antara dua host.[4] Untuk jaringan 100 Mbit / s, batas dikurangi menjadi 3 segmen (2 hub Kelas II) antara dua stasiun akhir, dan bahkan itu hanya diperbolehkan jika hubnya dari Kelas II. Beberapa hub memiliki port stack khusus pabrikan yang memungkinkan mereka untuk digabungkan sedemikian rupa sehingga memungkinkan lebih banyak hub daripada chaining sederhana melalui kabel Ethernet, tetapi meskipun, jaringan Fast Ethernet yang besar kemungkinan membutuhkan switch untuk menghindari batas chaining dari hub.[5]

Kelas Ethernet tercepatSunting

Hub dan repeater 100 Mbit / s datang dalam dua kelas kecepatan yang berbeda: Kelas I menunda sinyal untuk maksimum 140 bit kali (memungkinkan terjemahan / pengodean ulang antara 100BASE-TX, 100BASE-FX dan 100BASE-T4) dan hub Kelas II menunda sinyal untuk maksimum 92 bit kali (memungkinkan pemasangan dua hub dalam satu collision domain).

Hub Gigabit EthernetSunting

Penguat Hub telah ditetapkan untuk Gigabit Ethernet[6] tetapi produk komersial gagal muncul karena transisi industri untuk beralih.

PenggunaanSunting

Secara historis, alasan utama untuk membeli hub daripada switch adalah harganya. Motivator ini sebagian besar telah dieliminasi oleh pengurangan harga switch, tetapi hub masih dapat berguna dalam situasi khusus:

  • Untuk memasukkan penganalisa protokol ke dalam koneksi jaringan, hub adalah alternatif dari ketukan jaringan atau mirroring port.[7]
  • Hub dengan port 10BASE-T dan port 10BASE2 dapat digunakan untuk menghubungkan segmen 10BASE2 ke jaringan modern Ethernet-over-twisted-pair.
  • Hub dengan port 10BASE-T dan port AUI dapat digunakan untuk menghubungkan segmen 10BASE5 ke jaringan modern.
  • Karena hub memiliki latensi dan jitter yang lebih rendah dibandingkan sakelar, hub lebih cocok untuk jaringan waktu nyata, mis. Ethernet Powerlink.[8]

RefrensiSunting

  1. ^ IEEE 802.3-2012 Clause 9.1
  2. ^ a b Dean, Tamara (2010). Networks+ Panduan untuk Jaringan. Delmar. hlm. 256–257.
  3. ^ IEEE 802.3 41. Unit repeater untuk jaringan baseband 1000 Mbps
  4. ^ a b Hallberg, Bruce (2010). Networking: A Beginner's Guide, Edisi Kelima. Bukit McGraw. halaman. 68–69.
  5. ^ Dean, Tamara (2010). Network+ Guide to Networks. Delmar. halaman. 256–257.
  6. ^ IEEE 802.3 Clause 41
  7. ^ "Sniffing Tutorial part 1 - Intercepting Network Traffic - NETRESEC Blog". Netresec. Diakses tanggal 2020-03-12. 
  8. ^ Ethernet Powerlink Standardization Group (2018). "Ethernet POWERLINK Communication Profile Specification. Version 1.4.0" (PDF). p. 35. 

Pranala luarSunting