Hitopadeśa

Hitopadeśa (Sanskrit: हितोपदेशः, IAST: Hitopadeśa, "Saran Bermanfaat") adalah koleksi cerita pendek yang ditulis dalam bahasa Sanskerta. Buku ini merupakan sebuah gubahan buku Sanskerta lainnya yang berjudul Pañcatantra. Buku ini telah ditulis berabad-abad yang lalu. Cerita dalam buku ini kini terkenal di beberapa bagian dunia. Buku ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa utama dunia. Naskah ini menggabungkan prinsip-prinsip, kebijaksanaan duniawi dan nasihat tentang urusan politik dalam bahasa yang sederhana dan elegan.[2]

Manuskrip Nepal dari "Hitopadesh", kira-kira tahun 1800-an
Maxim on learning

Learning to a man is a name superior to beauty;
learning is better than hidden treasure.
Learning is a companion on a journey to a strange country,
learning is strength inexhaustible.
Learning is the source of renown
and the fountain of victory in the senate.
Learning is a superior sight,
learning is a livelihood;
a man without learning is as a beast of the field.

Hitopadesa
Terjemahan oleh: Charles Wilkins[1]

Sedikit yang diketahui tentang asalnya. Teks yang masih ada diyakini berasal dari abad ke-12, tetapi kemungkinan besar disusun oleh Narayana antara 800 dan 950 Masehi.[3] Naskah tertua yang ditemukan di Nepal berasal dari abad ke-14, dan konten serta gayanya telah dilacak ke risalah Sansekerta kuno yang disebut Pañcatantra dari masa-masa sebelumnya.[2][4]

Penulis dan sumbernyaSunting

Penulisan Hitopadesa telah diperdebatkan cukup lama. Para ahli Indologi abad ke-19 mengaitkan teks tersebut dengan Wisnu Sharma, seorang narator dan tokoh yang sering muncul dalam dongengnya. Setelah ditemukannya manuskrip tertua dari teks tersebut di Nepal, bertanggal 1373, dan persiapan edisi kritis, para ahli umumnya menerima sumber dari dua ayat penutupnya. Ayat-ayat ini menyebutkan Narayana sebagai penulis dan seorang raja bernama Dhavala Chandra sebagai pelindung teks.[2] Tetapi karena tidak ada karya lain dari penulis ini yang diketahui, dan karena riwayat yang disebutkan belum dilacak di sumber lain, kita hampir tidak tahu apa-apa tentang keduanya. Karenanya, penanggalan naskah itu bermasalah. Ada kutipan di dalamnya dari karya-karya abad ke-8 dan bukti internal lainnya mungkin menunjukkan asal India Timur selama Kerajaan Pala (abad ke-8-12).[5]

Narayana mengatakan bahwa tujuan penciptaan karya adalah untuk mendorong kemahiran dalam ekspresi Sanskerta (samskrita-uktishu) dan pengetahuan tentang perilaku bijak (niti-vidyam). Hal ini dilakukan melalui cerita moral dimana burung, binatang dan manusia berinteraksi. Minat dipertahankan melalui perangkat narasi tertutup dimana sebuah cerita disela oleh kisah ilustratif sebelum dilanjutkan. Gayanya rumit dan sering ada selingan ayat bernas untuk mengilustrasikan poin yang dibuat oleh berbagai pembicara.[6] Karena itu, yang sejauh ini menyediakan sebagian besar teks, karya tersebut telah digambarkan sebagai antologi dari ayat-ayat (kadang-kadang bertentangan) dari sumber-sumber luas yang berkaitan dengan tata negara.[7]

Hitopadesha sangat mirip dengan naskah klasik Sansekerta kuno lainnya, Panchatantra, kumpulan dongeng lain dengan nilai moral. Keduanya memiliki cerita bingkai yang identik, meskipun Hitopadesha berbeda dengan hanya memiliki empat bagian dari lima teks kuno. Menurut edisi kritis Ludwik Sternbach, Panchatantra adalah sumber utama dari sekitar 75 persen isi Hitopadesha, sementara sepertiga dari syairnya dapat ditelusuri ke Panchatantra. Dalam syair pengantarnya sendiri, Narayana mengakui bahwa ia berhutang budi pada 'Panchatantra' dan 'karya lain'. Karya lain ini tidak diketahui dan kemungkinan adalah Dharmasastras atau yang lainnya.[8]

TerjemahanSunting

Pada awal abad ke-20, terjemahan Hitopadesha ke dalam bahasa-bahasa India berikut dikenal:[9]

  • Negara bagian timur India: Bangla, Odiya
  • Negara bagian Barat: Gujarati
  • Negara bagian tengah: Marathi
  • Negara bagian utara: Hindi, Newari, Urdu
  • Negara bagian selatan: Kannada, Malayalam, Tamil, Telugu

Teks tersebut juga telah banyak diterjemahkan dengan judul yang berbeda ke dalam bahasa Asia seperti Burma, Khmer, Thai, Melayu, Persia, Sinhala, serta ke dalam bahasa Belanda, Inggris, Prancis, Jerman, Yunani, Spanyol dan Rusia.[9]

Kaisar Akbar (1542-1605) memuji pekerjaan menerjemahkan Hitopadesha oleh menterinya sendiri, Abul Fazl, dengan saran bahwa puisi yang sering mengganggu narasi harus diringkas. Fazl kemudian meletakkan buku itu dalam gaya yang akrab dan menerbitkannya dengan penjelasan di bawah judul Kriteria Kebijaksanaan.[10]

Hitopadesha juga menjadi naskah favorit diantara para sarjana Raj Inggris. Naskah itu adalah buku Sansekerta pertama yang dicetak dalam naskah Nagari, ketika diterbitkan oleh William Carey di Serampore pada tahun 1803–4, dengan pengantar oleh Henry Colebrooke.[11] Ini diikuti oleh beberapa edisi selanjutnya selama abad ke-19, termasuk Max Müller tahun 1884, yang berisi terjemahan literal antarbaris.

Jauh sebelumnya, Sir William Jones menemukan karya tersebut pada tahun 1786 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun berikutnya oleh Charles Wilkins, yang juga membuat terjemahan bahasa Inggris paling awal dari Bhagavad Gita.[12] Terjemahan selanjutnya oleh Edwin Arnold, Kepala Sekolah di Puna, diterbitkan di London pada tahun 1861 dengan judul The Book of Good Counsels.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ Charles Wilkins (1886), Hitopadesa: Fables and Proverbs, London: George Routledge & Sons, page 27
  2. ^ a b c S. Narayana; A.N.D. Haksar (Translator) (2005). Hitopadesa. Penguin Books. hlm. ix–xiv. ISBN 978-93-5118-096-8. 
  3. ^ Kaushik Roy (2012). Hinduism and the Ethics of Warfare in South Asia: From Antiquity to the Present. Cambridge University Press. hlm. 151. ISBN 978-1-139-57684-0. 
  4. ^ Panchatantra: INDIAN LITERATURE, Encyclopaedia Britannica
  5. ^ A.N.D.Haksar, Hitopadesa, Penguin, 2006
  6. ^ K. Ayyappa Paniker, Indian Narratology, New Delhi, 2003, pp.78-83
  7. ^ Judit Törzök, Friendly Advice by Nārāyana and King Vikrama's Adventures, New York University 2007, pp25ff
  8. ^ S. Narayana; A.N.D. Haksar (Penterjemah) (2005). Hitopadesa. Penguin Books. hlm. xii–xv. ISBN 978-93-5118-096-8. 
  9. ^ a b S. Narayana; A.N.D. Haksar (Translator) (2005). Hitopadesa. Penguin Books. hlm. ix–xi. ISBN 978-93-5118-096-8. 
  10. ^ Sir Edwin Arnold (1893), The Book of Good Counsels...: From the Sanskrit of "Hitopadesa.", London: W. H. Allen & Co. Limited, page x
  11. ^ C. R. Lanman (1908), "Notes on the Externals of Indian Books", The Panchatantra: a collection of ancient Hindu tales in the recension, called Panchakhyanaka, and dated 1199 A.D., of the Jaina Monk, Purnabhadra; critically edited in the original Sanskrit, by Johannes Hertel, Harvard Oriental Series, hlm. xxii,xxxv 
  12. ^ Charles Johnston (November 29, 1925), "In India Too There Lived An Uncle Remus: Ancient Tales of the Panchatantra Now Appear in English", The New York Times, hlm. BR2 
  13. ^ Hitopadesa translated by E. Arnold on the Net

Lihat jugaSunting

Bacaan lanjutanSunting