Buka menu utama

Histamenon

koin zaman sejarah kuno
Histamenon bergambar Raja Konstantinus VIII (1025–1028).

Histamenon (bahasa Yunani: νόμισμα ἱστάμενον, "koin standar") adalah salah satu mata uang pada masa Kekaisaran Romawi Timur atau Bizantium. Nama Histamenon diberikan pada koin emas Bizantium yaitu solidus saat koin tetarteron yang sedikit lebih ringan diperkenalkan pada tahun 960-an. Untuk membedakan keduanya, histamenon diubah dalam bentuk solidus asli, menjadi lebih lebar dan lebih tipis, serta cekung (skyphate) dalam bentuk. Kemudian namanya biasanya disingkat menjadi stamenon, hal yang kemudian dihentikan setelah 1092. Pada abad ke-12 dan 13, nama stamenon diterapkan pada koin tembaga dan koin tembaga trachea cekung.

PembuatanSunting

Sejak zaman Raja Konstantinus I (masa pemerintahan 306–337) mengenalkan mata uang ini pada tahun 309, koin utama Kekaisaran Bizantium saat itu adalah solidus yang berkualitas tinggi atau nomisma, yang standar bobotnya (4,55 gram) dengan kandungan emas (24 karat) selama berabad-abad[1]. Raja Nikephoros II Phokas (masa pemerintahan 963–969), bagaimanapun, mengenalkan koin baru [nomisma] tetarteron ("seperempat [koin]") yang berukuran 2 karat (sekitar 112, sesuai namanya) lebih ringan dari nomina aslinya. Yang kemudian sekarang dikenal sebagai histamenon, dari kata kerja ἵστημι, "untuk berdiri", menyiratkan bahwa ini mengikuti standar tradisional[2][3]. Alasan untuk perubahan ini tidak jelas; Penulis sejarah Bizantium, bagaimanapun, menyarankan motif fiskal, melaporkan bahwa Nikephoros mengumpulkan pajak sebelum menggunakan histamenon dan membayar kembali menggunakan tetarteron, yang secara resmi dinilai sama nilainya dengan koin full-weight (bobot maksimal)[2].

Awalnya, kedua koin itu hampir tidak bisa dibedakan kecuali dalam berat. Selama masa pemerintahan Basil II (976-1025), tetarteron mulai dicetak dalam bentuk yang lebih tebal dan lebih kecil, sementara histamenon menjadi lebih tipis dan lebih lebar. Hanya selama satu-satunya aturan Konstantinus VIII (1025-1028), bagaimanapun, apakah kedua koin itu menjadi juga menjadi ikonografis yang berbeda[4][5]. Pada pertengahan abad ke-11, tetarteron berukuran 18 mm dan beratnya tampaknya standar pada 3,98 gram, yaitu tiga karat kurang dari histamenon atau stamenon (nama yang pertama kali diberikan pada tahun 1030), yang sekarang diukur berdiameter 25 mm (berlawanan dengan sampai 20 mm untuk solidus asli). Sebagai tambahan, di bawah Michael IV Paphlagonian (1034-1041), stamenon mulai dicetak dengan bentuk cekung (skyphate), kemungkinan untuk meningkatkan kekuatan koin yang tipis dan membuatnya mudah ditekuk. Koin datar masih sering dipukul, tapi skyphate yang mendominasi dari Konstantinus IX (1042-1055) dan menjadi standar di bawah Isaac I Komnenos (1057-1059). Koin cekung ini dikenal sebagai histamena trachea atau hanya trachea (τραχέα, "kasar, tidak rata") dari bentuknya[6][7].

Penurunan Nilai dan PenghapusanSunting

 
Contoh histamena yang mengalami penurunan nilai: koin pertama yang diterbitkan pada masa Raja Alexios I Komnenos (1081–1118).

Dimulai dari Michael IV, yang merupakan seorang mantan pemberi pinjaman uang, kandungan emas mulai semakin berkurang dan nilai koin-koin itu merosot. Setelah periode stabilitas relatif di sekitar 1055-1070, kandungan emas menurun secara dramatis pada 1070-an dan 1080-an. Mata uang michaelaton yang diterbitkan oleh Michael VII Doukas (1071–1078) masih mengandung sekitar 16 karat emas, namun pada saat Alexios I Komnenos (1081-1118), nomismata tersebut hampir tidak mengandung emas sama sekali[7][8]. Dengan demikian, pada tahun 1092, Alexios melakukan reformasi moneter yang komprehensif, menggantikan antara lain koin emas yang direndahkan, histamenon dan tetarteron, dengan emas berkualitas tinggi baru, hiperpiron[9]. Sejak saat itu, dan selama sistem moneter Komnenian (abad ke-12 hingga ke-13), istilah stamenon, karena hubungannya dengan koin skyphate, mulai diterapkan sebagai istilah selimut dengan koin tembaga dan tembaga cekung yang sama (trachea) yang dikeluarkan oleh Kekaisaran Bizantium[10].

ReferensiSunting

  1. ^ Grierson 1999, hlm. 3, 9–10; Kazhdan 1991, hlm. 1924.
  2. ^ a b Hendy 1985, hlm. 507.
  3. ^ Grierson 1982, hlm. 196; Kazhdan 1991, hlm. 936, 2026.
  4. ^ Hendy 1985, hlm. 508.
  5. ^ Grierson 1999, hlm. 10.
  6. ^ Kazhdan 1991, hlm. 936, 2026–2027; Grierson 1982, hlm. 197; Hendy 1985, hlm. 510.
  7. ^ a b Grierson 1999, hlm. 10–11.
  8. ^ Hendy 1985, hlm. 509–510; Kazhdan 1991, hlm. 478, 1368.
  9. ^ Grierson 1999, hlm. 11; Kazhdan 1991, hlm. 964.
  10. ^ Grierson 1999, hlm. 59; Kazhdan 1991, hlm. 936.

SumberSunting