Buka menu utama

Hiroshi Mikitani ( Bahasa Jepang 木谷 浩 史 Mikitani Hiroshi ) (lahir 11 Maret 1965) adalah seorang pengusaha miliarder Jepang dan pendiri, ketua dan CEO Rakuten, Inc. Dia juga presiden Crimson Group, ketua klub sepak bola Vissel Kobe, ketua Tokyo Philharmonic Orchestra, dan anggota dewan Lyft . Menurut Bloomberg Businessweek, per Agustus 2017, Mikitani bernilai $ 7,1 miliar.[1]

Hiroshi Mikitani
Hiroshi Mikitani at the 37th G8 Summit in Deauville 033.jpg
Mikitani at the 37th G8 Summit in May 2011
Lahir11 Maret 1965 (umur 54)
Kobe, Hyogo Prefecture, Japan
KebangsaanJepang
AlmamaterHitotsubashi University
Harvard University
PekerjaanFounder, CEO & Chairman,
Rakuten, Inc. (1997-Sekarang)
Tahun aktif1988–Sekarang
Kekayaan bersih$7.1 Miliar (Agustus 2017)[1]
Suami/istriHaruko Mikitani (k. 1993)[2]
Anak2
Situs webHiroshi Mikitani Twitter account Hiroshi Mikitani English Twitter account

Daftar isi

Riwayat hidupSunting

Mikitani lahir dan dibesarkan di Kobe .[3], Prefektur Hyogo, Jepang. Mikitani kuliah di Universitas Hitotsubashi, lulus pada tahun 1988 dengan gelar perdagangan. Ia menerima gelar master dalam administrasi bisnis dari Harvard Business School di Cambridge, Massachusetts, pada tahun 1993.[4]

Ayahnya, Ryoichi Mikitani, adalah seorang ekonom yang merupakan Fulbright Scholar pertama Jepang ke AS [5] dan mengajar selama dua tahun di Universitas Yale ; selama waktu itu, 1972-1974, keluarga tinggal di New Haven, Connecticut . Ibunya, Setsuko, pergi ke sekolah dasar di New York City, sebelum kembali ke Kobe. Setelah lulus dari Kobe University, dia bekerja di perusahaan perdagangan. Kakaknya Ikuko adalah seorang dokter (MD di Universitas Osaka ). Saudaranya Kenichi adalah seorang profesor biologi di Universitas Tokyo . Kakeknya adalah salah seorang pendiri Minolta .[3]

KarierSunting

PerbankanSunting

Mikitani bekerja di Industrial Bank of Japan (sekarang bagian dari Mizuho Corporate Bank ) dari 1988 hingga 1996, dengan istirahat dari 1991 hingga 1993 untuk menghadiri Harvard.[5] [5] Ia pergi untuk memulai kelompok konsultasinya sendiri, yang disebut Crimson Group. Mikitani telah menyatakan bahwa kehancuran yang disebabkan oleh gempa bumi Kobe 1995 yang dahsyat membuatnya menyadari bahwa ia ingin membantu merevitalisasi ekonomi Jepang, yang menyebabkan pengunduran dirinya dari perbankan dan keputusan untuk meluncurkan usaha sendiri.

RakutenSunting

Pada tahun 1996, Mikitani mulai melihat berbagai model bisnis, dan memutuskan untuk meluncurkan sebuah pusat perbelanjaan online. Pada saat itu, Netscape ada, Amazon.com baru saja diluncurkan, dan Google belum ada. Pada tanggal 7 Februari 1997, Mikitani mendirikan perusahaan e-commerce MDM, Inc. dengan tiga pendiri dan US $ 250.000 dari uang mereka sendiri, meluncurkan pasar online Rakuten Ichiba di Jepang pada tanggal 1 Mei 1997[6][7]. Perusahaan ini berganti nama menjadi Rakuten, Inc. pada tahun 1999, dan Mikitani mempublikasikannya di JASDAQ pada tahun 2000. Dalam mendirikan perusahaan, Mikitani membayangkan pasar online yang berfokus pada pertukaran antara pembeli dan penjual, sebagai hibrida. antara eBay dan Amazon.com . Ini dimulai sebagai pasar online kecil dengan 13 toko dan 6 karyawan, dan sejak itu tumbuh menjadi "raksasa e-commerce".[8]

Pada tahun 2010, Mikitani mengubah fokus Rakuten, karena perusahaan mulai berkembang di luar Jepang, dengan akuisisi situs e-commerce di luar negeri termasuk Buy.com dari AS (sekarang Rakuten.com ), PriceMinister of France, dan berlanjut dengan perusahaan termasuk Kanada e- layanan buku Kobo (sekarang Rakuten Kobo ), situs belanja Ebate di AS, dan aplikasi perpesanan yang berbasis di Cyprus, Viber (sekarang Rakuten Viber ), dan taruhan minoritas di situs scrapbooking online Pinterest dan aplikasi naik-menarik Lyft (di mana Mikitani berfungsi sebagai anggota dewan) . [5] [8] [9] Rakuten memiliki unit bisnis termasuk perjalanan, e-book, kartu kredit, belanja online, perbankan dan tim bisbol Rakuten Golden Eagles . [2] Pada 2017, Rakuten memiliki lebih dari 14.000 karyawan, lebih dari 42.000 toko di situs e-commerce, dan penjualan hampir US $ 6 miliar, dengan lebih dari 100 juta anggota di Jepang. [8]

Mulai Maret 2010, Mikitani menerapkan rencana yang ia sebut "Bahasa Inggris", menjadikan bahasa Inggris bahasa utama Rakuten dalam dua tahun. Sementara rencana itu ditolak sebagai "bodoh" oleh presiden Honda Takanobu Ito pada tahun 2010, Mikitani percaya bahwa "Bahasa Inggris bukan merupakan keuntungan lagi - itu adalah persyaratan." Dia menganggap kelancaran perusahaan Jepang dalam bahasa Inggris, dengan pertemuan dan pelaporan yang dilakukan dalam bahasa Inggris, menjadi keuntungan yang kuat bagi perusahaan secara global. [8] Pada tahun 2011, inisiatif Englishisasi Mikitani ditampilkan dalam studi kasus Harvard Business Review .

Mikitani telah menjadi presiden Rakuten sejak didirikan, dan pada tahun 2001 ia juga menjadi ketua. Di antara judul-judul lainnya adalah Ketua Rakuten Travel, Ketua klub sepak bola Rakuten Vissel Kobe, Direktur PriceMinister, Direktur (Ketua) Rakuten Kobo, dan Ketua, Wakil Direktur dan pemilik tim Rakuten Baseball. [5] Ia ditunjuk sebagai ketua Tokyo Philharmonic Orchestra pada 2011.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Bloomberg Billionaires Index," Bloomberg Businessweek, as of August 10, 2017.
  2. ^ "Hiroshi Mikitani, MBA 1993," Harvard Business School Alumni, January 1, 2012.
  3. ^ a b Peter Gammons, "In Japan, Red Sox have a championship soul mate", Boston.com, December 9, 2013.
  4. ^ Stephanie Strom, "Online Overseas", New York Times, June 7, 2000.
  5. ^ "Management Team | Rakuten, Inc". Global.rakuten.com. Diakses tanggal 2017-03-17. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama drowan
  7. ^ "Mission Impossible: How Rakuten Billionaire Hiroshi Mikitani Plans To 'Beat Amazon'". Forbes.com. Diakses tanggal 2017-03-17. 
  8. ^ Eric Pfanner and Alexander Martin, "Rakuten Touts English in Its Growth Push", Wall Street Journal, November 12, 2015.