Hikayat Abu Samah

Hikayat Abu Samah merupakan sebuah naskah kesusastraan Betawi yang diadaptasi dari kesusastraan Melayu.[1] Naskah ini digolongkan ke dalam legenda Islam karena bersumber pada Sejarah Islam.[2] Hal ini dapat dibuktikan apabila melihat kepada tokoh-tokoh maupun peristiwa dalam naskah ini yang benar-benar ada dan pernah terjadi, seperti Khalifah Ali, Khalifah Usman dan sahabat Nabi lainnya.[2] Naskah Hikayat Abu Samah tersimpan di beberapa tempat, seperti:Museum Nasional Jakarta menyimpan 6 buah naskah, dan Perpustakaan Universitas di Laiden menyimpan 4 buah naskah, Perpustakaan School of Oriental and African Studies, University of London menyimpan 1 buah naskah.[1] Salah satu naskah yang kini berada di Museum Nasional Jakarta, disalin oleh Muhammad Cing Saidullah pada tahun 1823 Masehi.[2]

Berkas:Greeak.jpg
Hikayat adalah cerita pelipur lara yang sulit diterima akal dan merupakan cerita rekaan, tetapi memiliki pesan dan amanat bagi pembacanya.

ReferensiSunting

  1. ^ a b (Indonesia) "Abu Samah Hikayat". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-15. 
  2. ^ a b c (Indonesia) Muhammad Hamidi (1986). "Hikayat Abu Samah Sebuah Pusaka Sastra Lama" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-07-14.