Buka menu utama

Hidup yang tak teruji tak layak dijalani

Hidup yang tak teruji tak layak dijalani (bahasa Yunani Kuno: ὁ ... ἀνεξέταστος βίος οὐ βιωτὸς ἀνθρώπῳ) adalah sebuah diktum terkenal yang tampaknya diucapkan oleh Socrates pada pengadilannya atas tuduhan menentang dewa dan merusak generasi muda, yang kemudian membuatnya dijatuhi hukuman mati, seperti yang dijelaskan dalam Apologi, Plato (38a5-6).

DasarSunting

Pernyataan ini berkaitan dengan pemahaman dan sikap Sokrates terhadap kematian dan komitmennya untuk memenuhi tujuannya dalam menyelidiki dan memahami pernyataan Pythia. Socrates memahami tanggapan Pythia terhadap pertanyaan Chaerephon sebagai sebuah komunikasi dari dewa Apollo dan ini menjadi pedoman utama Socrates, raison d'etre-nya. Bagi Socrates, dipisahkan dari elenchus oleh pengasingan (mencegahnya untuk menyelidiki pernyataan tersebut), adalah nasib yang lebih buruk daripada kematian. Karena Socrates religius dan mempercayai pengalaman religiusnya, seperti petunjuk suara gaib yang diikutinya, dia lebih memilih untuk terus mencari jawaban sebenarnya atas pertanyaannya di kemudian hari, daripada menjalani hidup tanpa memperoleh jawabannya di Bumi.[1]

MaknaSunting

Kata-kata itu diduga diucapkan oleh Socrates di pengadilannya setelah dia memilih kematian, bukan pengasingan. Ini mewakili (dalam istilah modern) pilihan mulia, yaitu pilihan kematian dalam menghadapi alternatif.[2]

InterpretasiSunting

Socrates percaya bahwa filsafat—mencintai kebijaksanaan —adalah pencarian yang paling penting di atas segalanya. Dia mencontohkan, beberapa orang mencari kebijaksanaan melalui perdebatan dan argumen logis, dengan pengujian dan berpikir, lebih dari orang lain dalam sejarah. 'Pengujianya' terhadap kehidupan dengan cara ini menyebar ke kehidupan orang lain, sehingga mereka memulai 'ujian' kehidupan mereka sendiri, namun dia tahu mereka semua akan mati suatu hari, dengan menyadari bahwa hidup tanpa filsafat—hidup yang 'tak teruji'—tidak layak untuk dijalani.[3][4]

ReferensiSunting

  1. ^ Brickhouse, Thomas C.; Smith, Nicholas D. (1994). Plato's Socrates. Oxford University Press. hlm. 201–. ISBN 978-0-19-510111-9. 
  2. ^ Julian Baggini - Wisdom's folly The Guardian newspaper (Guardian News and Media Limited) Thursday 12 May 2005 [Retrieved 2015-04-25]
  3. ^ Spivey, Nigel; Squire, Michael (1 March 2011). Panorama of the Classical World. Getty Publications. hlm. 230–. ISBN 978-1-60606-056-8. 
  4. ^ D.M. Johnson - Socrates and Athens (p.74) Cambridge University Press, 31 Mar 2011 ISBN 0521757487 [Retrieved 2015-04-25]

Pranala luarSunting