Buka menu utama

Hermann Jónasson, lahir di Skagafjörður, 25 Desember 1896 – meninggal di Reykjavík, 22 Januari 1976 pada umur 79 tahun adalah politisi yang dikenal sebagai perdana menteri Islandia dalam dua periode. Ia anggota Partai Progresif.[1]

Hermann Jónasson
Herman Jonassón.jpg
Perdana Menteri Islandia ke 7
Masa jabatan
24 July 1956 – 23 December 1958
PresidenÁsgeir Ásgeirsson
PendahuluÓlafur Thors
PenggantiEmil Jónsson
Masa jabatan
28 July 1934 – 16 May 1942
Penguasa monarkiChristian X
PendahuluÁsgeir Ásgeirsson
PenggantiÓlafur Thors
Informasi pribadi
Lahir(1896-12-25)25 Desember 1896
Skagafjörður, Iceland
Meninggal dunia22 Januari 1976(1976-01-22) (umur 79)
Reykjavík, Iceland
Partai politikProgressive Party
PasanganVigdis Steingrímsdóttir
Anak3
Alma materUniversity of Iceland

PemerintahanSunting

Pemerintahan pertamanya dimulai sejak 28 Juli 1934 hingga 16 Mei 1942. Masa ini dikenang sebagai salah satu masa-masa sulit dalam sejarah Islandia. Ia harus menghadapi tekanan dari Nazi Jerman dan Inggris sekaligus dalam posisi diplomatik Islandia. Setelah Perang Dunia Kedua dimulai, pendudukan Jerman atas Denmark memutus hubungannya dengan Islandia, membuat Islandia harus mengurus sendiri kontrol atas kepentingan luar negeri yang sebelumnya diwakili oleh Denmark. Tak lama kemudian, Inggris menguasai Islandia pada tanggal 10 Mei 1940.

Periode keduanya dimuali sejak 28 Juli 1956 hingga 23 Desember 1958. Pada pemilihan 1956, Partai Progresif dan Partai Sosial Demokrat bergabung dan membentuk aliansi elektoral yang dinamai "Aliansi ketakutan" (Hræðslubandalagið), yang didasarkan atas ketakutan atas Partai Kemerdekaan. Setelah pemilihan, aliansi ini membentuk koalisi dengan Aliansi Rakyat, yang kemudian membentuk pemerintahan kiri Islandia, yang terganggu dengan berbagai masalah dari luar, termasuk di antaranya permusuhan dan ketidak percayaan atas Amerika Serikat dan anggota NATO lainnya. Koalisi ini runtuh dengan cepat, yang kemudian memberi jalan kepada Pemerintahan Rekonstruksi yang dibentuk Partai Kemerdekaan dan Partai Sosial Demokrat.

Hermann terkenal punya keinginan yang kuat dan bertemperamen panas (ia pernah menampar anggota sosialis di Althing). Namun ia mendapat penghormatan dari rekan politisinya, dan dianggap sebagai politisi terbaik Islandia dari Abad 20.

Kehidupan pribadiSunting

Ia ayah dari Steingrímur Hermannsson, juga perdana menteri Islandia pada tahun 1980an. Cucunya, Guðmundur Steingrímsson, terplilih menjadi anggota Althing pada tahun 2009.

Pada tahun 2007 ia mengalami kontroversi, saat tes DNA, memperlihatkan ia memiliki beberapa anak di luar nikah saat masih menjabat. Seorang pengacara Lúðvík Gizurarson sudah beberapa tahun mengklaim sebagai anak haramnya. Setelah beberapa tahun perjuangan di jalur hukum, klaim ini terbukti melalui tes DNA.[2]

ReferensiSunting