Henri Regnault

Alexandre Georges Henri Regnault (31 Oktober 1843 – 19 Januari 1871) adalah seorang pelukis Prancis.

Henri Regnault
Henri Regnault par Berthaud (cropped).jpg
LahirAlexandre Georges Henri Regnault
(1843-10-31)31 Oktober 1843
Paris, Prancis
Meninggal19 Januari 1871(1871-01-19) (umur 27)
Rueil-Malmaison, Prancis
Pendidikan
Karya terkenalSalomé (1870)
GayaFrench Orientalism
PenghargaanPrix de Rome (1866)
Karier militer
PengabdianTemplat:Country data French
Dinas/cabangAngkatan Darat PRancis
Service years1870–1871
Perang/pertempuran

BiografiSunting

Regnault lahir di Paris, putra dari Henri Victor Regnault. Saat meninggalkan sekolah dia berturut-turut memasuki studio Antoine Montfort, Louis Lamothe dan Alexandre Cabanel, dipukuli untuk Prix de Rome (1863) oleh Joseph Layraud dan Xaiver Monchablon, dan pada tahun 1864 memamerkan dua potret biasa-biasa saja di Paris Salon. Namun, pada tahun 1866, ia membawa "Prix de Rome" dengan karya kekuatan dan perbedaan yang tidak biasa Thetis membawa Senjata yang ditempa oleh Vulcan ke Achilles (Sekolah Seni Rupa).

Masa lalu di Italia tidak menyentuhnya, tetapi ilustrasinya untuk "Roma" Wey[1] menunjukkan betapa jelinya dia terhadap kehidupan dan tata krama yang sebenarnya; bahkan "Automedon" (Sekolah Seni Rupa) miliknya, yang dilaksanakan sesuai dengan peraturan Akademik, hanyalah kenangan hidup dari pacuan kuda karnaval. Di Roma, apalagi, Regnault berhubungan dengan sekolah Hispano-Italia modern, sekolah yang sangat materialistis dan cenderung menganggap bahkan subjek manusia hanya sebagai salah satu di antara banyak sumber hiburan visual. Energi vital, jika sempit, dari sekolah ini diceritakan pada Regnault dengan kekuatan yang terus meningkat selama beberapa tahun sisa hidupnya.

Pada tahun 1868 ia telah mengirim ke Salon potret seukuran wanita di mana ia telah melakukan salah satu upaya pertama untuk menampilkan karakter sebenarnya dari kehidupan modern yang modis. Saat melakukan tur di Spanyol, dia melihat Jenderal Juan Prim lewat di depan pasukannya, dan menerima gambar hidup dari seorang demagog militer yang kemudian dia taruh di atas kanvas, agak tidak menyenangkan hatinya. subyek. Tetapi karya ini menarik imajinasi publik, sementara semua produksi Regnault selanjutnya ditujukan secara eksklusif untuk mata.

Setelah perjalanan lebih lanjut ke Afrika, diringkas oleh kebutuhan posisinya sebagai pensiunan sekolah Roma, ia melukis Judith, kemudian, pada tahun 1870, Salomé, dan, sebagai tugas dari sekolah Romawi, mengirim dari Tangier kanvas besar, Eksekusi Tanpa Mendengar Di Bawah Raja-Raja Moor, di mana pelukis telah bermain dengan darah korban seolah-olah dia adalah perhiasan yang bermain-main dengan batu rubi. Perang Prancis-Prusia muncul, dan menemukan Regnault terdepan dalam jajaran setia Battle of Buzenval, di mana ia jatuh pada 19 Januari 1871.[2]

Temannya, komposer Camille Saint-Saëns mendedikasikan "Marche héroïque" (1871) untuk mengenang Regnault. Pematung Henri Chapu mendirikan sebuah monumen untuknya di halaman École des Beaux-Arts pada tahun 1872. Jean-Louis-Ernest Meissonier melukisnya di tengah "Le siège de Paris saat prajurit itu pingsan melawan personifikasi Paris.

ReferensiSunting

  1. ^ Wey, Francis (1872). Rome. London: Chapman and Hall.
  2. ^ Collister, Peter (1992). "A 'Legendary Hue': Henri Regnault dan Fiksi Henry James dan Mrs Humphry Ward," The Modern Language Review, Vol. 87, No. 4, hal. 827.
  •   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Regnault, Henri". Encyclopædia Britannica. 23 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 46. 
  • Gotlieb, M. (2016). The Deaths of Henri Regnault. University of Chicago Press.

Pranala luarSunting