Buka menu utama

Harald Sigurdsson (1015 - September 25, 1066), kemudian diberi Hardrada julukan (Norse: Haraldr harðráði, kasar diterjemahkan sebagai "penasihat keras" atau "penguasa keras", Hardråde di Norwegia hari ini) adalah raja Norwegia dari 1047 [1 ] sampai 1066. Dia juga mengaku menjadi Raja dari Denmark sampai 1064, sering mengalahkan pasukan Raja Sweyn dan memaksanya untuk meninggalkan negara itu. Banyak rincian hidupnya dicatat dalam sumber Islandia Heimskringla dan lainnya. Di antara penutur bahasa Inggris, ia umumnya diingat untuk invasi ke Inggris tahun 1066. Harald adalah kematian sering dicatat sebagai akhir Zaman Viking. Isi [hide] 1 Biografi 1.1 Awal hidup dan mengembara di Timur 1.2 Naik ke takhta Norwegia 1.3 Invasi Inggris 2 Legacy 3 Dalam fiksi 4 Ancestry, menurut hikayat raja-raja ' 5 Referensi 6 Sumber 7 Pranala luar [Sunting] Biografi

[Sunting] Awal kehidupan dan mengembara di Timur Harald adalah bungsu dari tiga Raja Olaf II setengah-saudara yang lahir dari Asta Gudbrandsdatter. Ayahnya adalah suami keduanya yang Sigurd Syr Asta. Sumber Islandia, khususnya, negara Heimskringla bahwa Sigurd, seperti ayah Olaf, adalah cucu buyut dari Harald I dari Norwegia (Harald Fairhair) di baris laki-laki. Namun, banyak sarjana modern percaya bahwa nenek moyang dikaitkan untuk Harald, bersama dengan bagian lain dari silsilah Fairhair, adalah penemuan yang mencerminkan harapan politik dan sosial dari waktu penulis ketimbang kenyataan sejarah. [2] Harald ambil bagian, di sisi Olaf, dalam Pertempuran Stiklestad pada tahun 1030. Meskipun terluka, ia berhasil melarikan diri, sehingga meninggalkan Norwegia di pengasingan. Dia mampu membentuk sebuah band prajurit keluar dari pria yang juga telah diasingkan sebagai akibat dari kematian Olaf. Pada 1031 Harald dan anak buahnya mencapai tanah Rus Kievan, di mana mereka melayani tentara Yaroslav I Bijaksana, Pangeran Grand Rus, yang istrinya Ingigerd adalah relatif jauh dari Harald. Harald diperkirakan telah mengambil bagian dalam kampanye Grand Prince Yaroslav melawan Polandia, dan diangkat menjadi komandan gabungan pasukan pertahanan. Beberapa waktu setelah ini, Harald dan rombongan dari beberapa lima ratus prajurit pindah ke Konstantinopel, ibukota Kekaisaran Bizantium, di mana telah ada setidaknya sejak 1034 seorang penjaga kerajaan elit sebagian besar terdiri dari Skandinavia Rus disebut Garda Varangian. Harald bertugas di jaga sampai 1042. Dalam buku Yunani ditulis dalam 1070s, Strategikon Kekaumenos itu, Harald digambarkan sebagai "anak raja Varangia" dan dikatakan telah dilakukan begitu berani dalam kampanye Bizantium di Sisilia dan Bulgaria bahwa Kaisar menunjuk dia pertama sebagai manglabites, atau anggota sebuah bagian khusus dari pengawal pribadi Kaisar, dan kemudian ke judul spatharocandidate (Yunani: σπαθαροκανδιδᾶτος). [3] Tampaknya ia mungkin telah dipenjara untuk beberapa waktu atas perintah dari Zoe Ratu, disarankan atas tuduhan penyalahgunaan dana, namun dibebaskan, atau melarikan diri penjara, pada kenaikan yang baru Kaisar Konstantin IX. [4] Suatu waktu pada 1042, Harald meminta izin dari kaisar untuk kembali ke tanah airnya, tapi itu ditolak. "Namun", komentar Kekaumenos, "ia diam-diam melarikan diri dan memerintah atas tanah bukan saudaranya [Olaf]". Sangat mungkin bahwa uang Hardrada dibuat sementara melayani di Konstantinopel memungkinkan dia untuk mendanai klaimnya untuk mahkota Norwegia: beberapa sumber kemudian Skandinavia diketahui bahwa selain dari rampasan signifikan pertempuran ia dipertahankan, Harald telah berpartisipasi tiga kali polutasvarf, sebuah istilah yang tersirat baik penjarahan dari bendahara istana pada kematian Kaisar, atau mungkin pencairan dana ke Varangians oleh Kaisar baru dalam rangka untuk memastikan loyalitas mereka [5]. Harald telah di Konstantinopel melalui pemerintahan Romanos III, IV Michael, dan Michael V, dan dengan demikian mungkin punya tiga peluang, di luar pendapatan yang sah, untuk membawa lari kekayaan besar (dengan Yaroslav dari Rus bertindak sebagai safekeeper untuk kekayaannya [6]). Meskipun demikian, Kekaumenos memuji "kesetiaan dan cinta" Hardrada miliki untuk Kekaisaran. [3]


Elisiv Kiev Pada 1045, di Rus, di mana dia tinggal dua atau tiga tahun sebelum kembali ke Skandinavia, Harald menikah dengan Elisabeth, putri Yaroslav dan cucu Raja Olof Skötkonung dari Swedia (disebut dalam sumber-sumber Skandinavia Ellisif) [7]. Sumber mengklaim mereka terlibat sebelum keberangkatan, tapi Yaroslav menolak untuk mengkonfirmasi pernikahan sampai Harald membedakan dirinya [yang Sumber?]. Selama pengabdiannya di Kekaisaran Bizantium, Harald menulis sebuah puisi cinta yang ditujukan kepada Elisabeth, mengutip sekian banyak perbuatan heroik dan mengeluh bahwa "seorang gadis berambut emas-Gard tidak seperti saya". [8] [Sunting] Naik ke takhta Norwegia Dalam ketiadaan Harald itu, tahta Norwegia telah dikembalikan ke Magnus anak, baik haram Olaf II. Ketika Harald tiba, ia merasa klaimnya singgasana itu lebih kuat dari 'Magnus, dan dua mendekati perang. Magnus penasehat ', bagaimanapun, merekomendasikan raja muda tidak melawan pamannya, dan kompromi tercapai mana Harald bersama-sama akan memerintah dengan Magnus, dan Harald akan berbagi setengah dari kekayaannya dengan Magnus [9]. Kurang dari setahun kemudian, pada 1047 , Magnus mati, dan Harald menjadi penguasa tunggal Norwegia. Setelah aturan tunggal yang diperoleh dari Norwegia, Harald kemudian berusaha takhta Denmark untuk dirinya sendiri. Dalam usaha ini, bagaimanapun, ia ditentang oleh sang earl yang bernama Einar Tambarskjelve, "pemimpin kepala petani di semua kabupaten Trondheim" [10] Harald telah Einar dibunuh, dengan akibat negatif untuk gambar-Nya:. Menurut Sturluson, ia "sangat kuat dibenci karena perbuatannya yang satu-satunya alasan pelayan raja dan petani tidak ... melakukan pertempuran dengan dia adalah kurangnya pemimpin" [11] Setelah membunuh Einar., Harald memulai beberapa kampanye terhadap none Svein Denmark Raja Ulfsson yang berhasil. Karen Larsen komentar bahwa "tidak ada latar belakang untuk persatuan antara kedua negara dan tidak ada permintaan untuk di antara orang-orang" [12] Setelah lima belas tahun berjuang., Harald akhirnya menyerah pada berusaha untuk menaklukkan Denmark, dan ia dan Svein setuju untuk gencatan senjata seumur hidup. Harald di Denmark kampanye tidak populer di rumah, terutama di Trøndelag di utara, dan ini diwujudkan dalam pemotongan pajak beberapa kabupaten 'untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka. Harald ditangani dengan oposisi dengan kekuatan brutal. Sturluson komentar bahwa ia "memiliki petani disita. Beberapa dia buntung, yang lain dibunuh, dan banyak dia menyita semua harta mereka". [13] Harald mempertahankan kontrol bangsanya melalui penggunaan hird, seorang tentara berdiri swasta dipertahankan oleh bangsawan Norwegia. Harald kontribusi terhadap kekuatan monarki Norwegia adalah penegakan suatu kebijakan yang membuatnya begitu hanya raja bisa mempertahankan hird, kekuasaan sehingga sentralisasi jauh dari panglima perang lokal. [14] [Sunting] Invasi Inggris


Harald adalah dipukul di tenggorokan dengan panah selama Pertempuran Stamford Bridge pada tanggal 25 September 1066. Dengan gencatan senjata dan pengakuan bahwa ia tidak akan menaklukkan Denmark, Harald mengalihkan perhatiannya bukan untuk Inggris. Inggris telah, pada 1040-an awal, milik Harthacnut, anak Cnut Agung. Harald berdasarkan klaim ke takhta Inggris pada kesepakatan diduga dibuat oleh Magnus dan Harthacnut, yang menyatakan bahwa jika salah satu meninggal, yang lain akan mewarisi takhta almarhum dan tanah. Ketika Harthacnut meninggal, Magnus diasumsikan mahkota dari Denmark, tetapi tidak tekan klaimnya di Inggris, memungkinkan Pengaku Edward untuk mengambil takhta. Klaim itu sangat tipis, dan Harald mungkin tidak akan pernah dikejar secara mandiri. Ia ditekan untuk melakukannya oleh Earl Tostig Godwinson, saudara Raja Harold Godwinson Inggris. Tostig menjanjikan dukungannya untuk Harald, menyatakan, "Jika Anda ingin mendapatkan kepemilikan dari Inggris, maka saya dapat membawa itu tentang bahwa sebagian besar kepala suku di Inggris akan berada di sisi Anda dan mendukung Anda". [15] Pada bulan September 1066, Harald mendarat di Utara Inggris dengan kekuatan sekitar 15.000 orang dan 300 kapal panjang. Earl Tostig bersamanya. Pada Pertempuran Fulford, dua mil (3 km) selatan dari York, pada 20 September, dia memenangkan kemenangan besar melawan pasukan Inggris pertama ia bertemu. Percaya bahwa Raja Harold siap untuk menyerah dan Inggris untuk menerima klaimnya takhta, Harald waktu sekitar dua pertiga pasukannya untuk mengumpulkan upeti dari masyarakat setempat, membawa senjata ringan dan hanya memakai baju tempur ringan, dan meninggalkan sisanya di kapal, Namun, Harold Godwinson tidak siap untuk menyerah tahtanya. Pada Pertempuran Stamford Bridge, di luar New York, pada tanggal 25 September 1066, pasukan Godwinson terkejut itu Harald karena mereka mengumpulkan upeti dari penduduk setempat. Godwinson itu adalah pasukan bersenjata dan lapis baja, dan sangat kalah jumlah Harald itu. Meskipun salah satu orang Harald single-handedly diblokir Inggris dari jembatan untuk beberapa waktu dan dilaporkan telah menewaskan sedikitnya 40 orang Saxon, ia jatuh setelah Inggris menyelinap di bawah jembatan dan menikam ke atas; pasukan Raja Harold kemudian dengan mudah menerobos dan keduanya Harald dan Earl Tostig tewas. Harald tentara itu begitu berat dipukuli hanya 24 dari 300 perahu panjang digunakan untuk mengangkut pasukan ke Inggris digunakan untuk membawa korban kembali ke Norwegia. Kemenangan Harold Godwinson adalah hidup pendek, namun, karena hanya beberapa minggu kemudian ia dikalahkan oleh William Sang Penakluk pada Pertempuran Hastings. Kenyataan bahwa Harold harus membuat sebuah pawai dipaksa untuk berperang Hardrada di Stamford Bridge dan kemudian bergerak ke selatan kecepatan maksimal untuk memenuhi invasi Norman, semua dalam waktu kurang dari tiga minggu, secara luas dipandang sebagai faktor utama dalam berjuang keras kemenangan William di Hastings. Menurut Snorri Sturluson, sebelum pertempuran seorang pria berani naik untuk Harald Hardrada dan Tostig dan menawarkan Tostig pangkat pangeran jika ia akan tetapi menyalakan Harald Hardrada. Ketika ditanya apa Tostig Harold saudaranya akan bersedia memberikan Harald Hardrada untuk jerih payahnya, pengendara menjawab bahwa ia akan diberi tujuh kaki dari tanah karena ia lebih tinggi daripada pria lainnya. Harald Hardrada terkesan dengan pengendara dan bertanya Tostig namanya, Tostig menjawab bahwa pengendara itu tak lain dari Harold Godwinson [16]. Menurut Henry dari Huntingdon, "Enam kaki dari tanah atau lebih karena ia membutuhkan, karena ia lebih tinggi dari kebanyakan laki-laki ", adalah respons Harold. [Sunting] Warisan

Harald adalah raja besar terakhir Viking Norwegia dan invasi ke Inggris dan kematian pada Pertempuran Stamford Bridge tahun 1066 membuktikan saat DAS yang benar. Ini menandai akhir zaman Viking dan awal Abad Pertengahan. Harald invasi dari Inggris kemungkinan membantu menyebabkan kekalahan Inggris pada Pertempuran Hastings, sebagai tentara Inggris telah memaksa berbaris untuk memenuhi tentara Norman setelah mengalahkan Norwegia. Inggris tiba di tempat pertempuran lelah dan lelah, sementara tentara Norman beristirahat dan siap untuk melawan. Snorri menulis, "Satu tahun setelah kejatuhan Raja Harald yang tubuhnya diangkut dari Inggris utara ke Nidaros [Trondheim ini], dan dimakamkan di Gereja Maria, yang telah dibangun. Ini adalah pengamatan umum bahwa Raja Harald membedakan diri di atas segala yang lain laki-laki oleh kebijaksanaan dan sumber daya pikiran, apakah ia harus mengambil resolusi tiba-tiba untuk dirinya sendiri dan orang lain, atau setelah musyawarah yang panjang Dia, juga, di atas semua orang, berani, pemberani, dan beruntung, sampai hari kematiannya, seperti di atas terkait. , dan keberanian adalah kemenangan setengah ". Untuk diingat adalah salah satu keinginan yang paling penting bagi seorang Viking. Sekitar seratus tahun kemudian tubuhnya reinterred di Elgeseter Biarawan, yang dihancurkan sekitar tahun abad ke-17. Pada tanggal 25 September 2006, ulang tahun 940 kematian Harald, para Aftenposten surat kabar menerbitkan sebuah artikel pada keadaan buruk situs-situs kuno Norwegia pemakaman kerajaan, termasuk dari Harald Hardrada, yang dilaporkan terletak di bawah jalan dibangun di situs biara. Dalam sebuah artikel tindak lanjut pada tanggal 26 September, Pemerintah Kota Trondheim mengungkapkan mereka akan memeriksa kemungkinan penggalian raja dan reinterring dia di Katedral Nidaros, saat ini tempat pemakaman sembilan raja-raja Norwegia, di antara mereka Magnus I dan Magnus II, yang Harald pendahulu dan penggantinya masing-masing.