Hantili I merupakan seorang raja Het selama Het Kerajaan Lama. Pemerintahannya berlangsung selama 30 tahun, dari skt. 1526-1496 SM.

Hantili I
Hittite Empire.png
Tingkat perkiraan Kerajaan Het Kuno di bawah Hantili I ditampilkan dalam warna merah.
PendahuluMursili I
PenggantiZidanta I
Suami/istriRatu Ḫarapšili
AnakPutri
KerabatAmmuna (cucu laki-laki)

BiografiSunting

Mulai berkuasaSunting

Menurut Proklamasi Telepinu, Hantili merupakan pembawa cangkir Mursili I, raja Het. Hantili menikahi Ḫarapšili, adinda Mursili.[1] Pada sekitar tahun 1526 SM, Hantili, dengan bantuan Zidanta, menantunya, dibunuh Mursili. Setelah itu, Hantili menggantikannya sebagai raja Het.[2]

PemerintahanSunting

Hanya ada beberapa sumber yang tersebar yang menggambarkan pemerintahan Hantili.[3] Selama masa pemerintahannya, ia melanjutkan tradisi militeristik raja-raja sebelumnya. Salah satu keprihatinan utama Hantili adalah mempertahankan kendali Het di Suriah. Ia melakukan perjalanan ke kota Karkemis untuk melakukan sebuah kampanye militer, yang kemungkinan besar melawan bangsa Hurri,[4] musuh lama bangsa Het. Keberhasilan kampanye ini tidak diketahui.

Setelah berakhirnya kampanye ini, ia melakukan perjalanan kembali ke Hattusa, ibu kota Het. Sementara dalam perjalanan ini, ia mencapai kota Tegarama, yang mungkin merupakan kota Turki Gurun modern. Pada saat ini, Proklamasi Telepinu menyatakan bahwa Hantili mulai menyesali bahwa ia telah membunuh Mursili berkata kepada dirinya sendiri, "Apa ini (yang) telah saya lakukan? [Mengapa] saya mendengarkan [kata-kata] Zidanta, saya [menantu laki-laki]? Begitu] ia memerintah [sebagai raja], para dewa mencari (keadilan untuk ) darah Muršili."[5]

KeluargaSunting

Orang tua Hantili tidak diketahui. Istrinya adalah Ratu Ḫarapšili, dan mereka memiliki setidaknya satu putri. Cucu Hantili adalah Ammuna, yang membunuh Zidanta.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Telepinu Proclamation, §10
  2. ^ The Proclamation does not ever specifically say that Hantili succeeded Mursili as king, but the Akkadian version of the text indicates that his wife was Queen. Also, a phrase in the Proclamation referring to his final years ("When Hantili had grown old and was about to become a God") is a standard expression which was only used to describe the death of a king.
  3. ^ Bryce, 1998 (p. 100)
  4. ^ Bryce, 1998 (p. 100)
  5. ^ Telepinu Proclamation, §13

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Mursili I
Raja Het
skt. 1526–1496 SM
Diteruskan oleh:
Zidanta I