Haakon IV dari Norwegia

Haakon IV dari Norwegia atau dikenal dengan merupakan seorang raja Norwegia sejak tahun 1217 hingga tahun 1263. Dia lahir pada 1204 di Folkenborg (Folkisberg) di Østfold, yang dulunya bernama Eidsberg dan meninggal pada tanggal 16 Desember 1263 di Gereja Kristus, Bergen. Haakon lahir ketika era perang saudara yang bermasalah di Norwegia, akan tetapi berkat pemerintahan pada saat itu akhirnya konflik internal berhasil diakhiri.

Haakon IV
Kong Haakon Haakonsson PI III 1.jpg
Stempel Haakon, dari surat 1247/48 (dengan terbalik). Segel tersebut diberikan kepada Haakon sebagai hadiah dari Henry III dari Inggris pada tahun 1236.
Raja Norwegia
BerkuasaJuni 1217 – 16 Desember1263
Penobatan29 Juli 1247 (Bergen)
PendahuluInge II
PenerusMagnus VI
Raja juniorHaakon the Young (1240–57)
Magnus VI (1257–63)
Lahirca. Maret/April 1204
Folkenborg, Norway
Wafat16 Desember 1263(1263-12-16) (umur 59)
Kirkwall, Orkney, Norwegia
WangsaSverre
AyahHaakon III dari Norwegia
IbuInga dari Varteig
PasanganMargrete Skulesdotter
Anak
diantara yang lain...
Haakon the Young
Christina, Infanta of Castile
Magnus VI dari Norwegia
AgamaRoman Catholicism

Pemerintahan Haakon IV berlangsung selama 46 tahun, yang mana lebih lama dari masa pemerintahan raja Norwegia sejak Harald Fairhair. Dia juga menjadi orang pertama yang melambangkan monarki nasional setelah berakhirnya perang saudara, yang mana tindakan tersebut menjadikan Norwegia menjadi sebuah negara. Kemampuan Hakoon IV dalam politik dan budaya tidak perlu diragukan lagi, dia telah membawa "zaman yang hebat" dalam sejarah Norwegia. Bahkan para sejarawan dan penyair pada saat itu telah mengakuinya.[1][2][3]

PemerintahanSunting

Setelah Raja Inge meninggal pada April 1217, suksesi kepemimpinan diperebutkan. Sebagai calon Raja, Haakon merupakan kandidat yang lebih kuat di distrik daripada Guttorm muda dan kerturunan tidak sah Inge. Tetapi Haakon memiliki saingan berbahaya Skule Bårdsson, yaitu saudara lelaki Raja Inge dan tangan kanannya, dimana Raja Inge menunjuk seorang kepala gembala dan tentara saat menjelang kematianya. Sebagai tawanan iman yang sejati dan berkuasa, Skule didukung oleh Uskup Agung dan bab yudisial di Trondheim yang merupakan bagian dari Gembala Birkebeiner. Dalam situasi tersebut, perilaku yang disengaja dan semangat yang ada dalam lingkaran gamle birkebeinere di lingkungan sekitar Håkon memberi dampak kepada teman-teman yang telah melayani ayah dan kakek Håkon King Sverre. Dengan ketidakhadiran Uskup Agung, mereka membawa bocah lelaki berusia 13 tahun itu keluar dari sekolah di Gereja Kristus dan menyuruhnya mengambil alih sebagai Raja di Øyrating pada Juni 1217 dengan dukungan para petani di Trøndelag.[4][5]

Skule Bårdsson mencoba usaha untuk menunda raja Håkon di Øyrating dengan meragukan garis keturunan kerajaannya, tetapi kemudian mereka menyerah secara terbuka terhadap pencalonan singgasananya. Hal itu kemungkinan karena adanya fakta terkait bahwa Haakon sebagai putra raja, dan telah memiliki dukungan di sebagian besar populasi Trøndelag dan di bagian barat negara itu. Penentangan terus-menerus terhadapnya dapat menyebabkan perselisihan internal yang menghancurkan kerajaan, dan dalam situasi lain ketika terdapat bagel yang berada di Norwegia timur masih menjadi ancaman berbahaya. Oleh karena itu, Skule Bårdssondansaat ini memanfaatkan posisi bupati untuk Håkon minor dalam tiga tahun pertamanya. Haakon sekarang terus-menerus di bawah pengawasan Skule Bårdssondan setelahnya, sementara hak-haknya dilindungi oleh penasihat dan pendukung yang setia di pengadilan. [6][7]

BudayaSunting

Håkon dan Kristin menjadi maskot resmi dari Olimpiade Musim Dingin 1994 dan Sondre adalah maskot resmi 1994 Winter Paralympics,[8] keduanya diadakan di Lillehammer, Norwegia. Håkon dan Kristin adalah dua anak laki-laki dan perempuan Norwegia yang bahagia, keduanya mengenakan pakaian Viking. Håkon dinamai dari Haakon IV Norwegia dan Kristin dari Christina of Norway.

Dalam drama historical Norwegia, The Last King diambil dari kisah nyata, yang mana bayi Håkon IV diperankan oleh Jonathan Oskar Dahlgren. Film ini berkisah mengenai upaya dari Birkebeiner untuk melindungi bayi Haakon Haakonsson yang merupakan pewaris takhta Norwegia setelah kematian ayahnya, Raja Haakon Sverresson. Film ini dibuat selama era perang saudara di Norwegia selama abad ke-13.[9][10]

ReferensiSunting

  1. ^ Helle, Knut (2014-09-29). "Håkon 4 Håkonsson". Norsk biografisk leksikon (dalam bahasa Norwegia). 
  2. ^ "Haakon IV Haakonsson | king of Norway". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-22. 
  3. ^ "Haakon Haakonson". www.myheritage.com. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  4. ^ Helle, Knut (2014-09-29). "Håkon 4 Håkonsson". Norsk biografisk leksikon (dalam bahasa Norwegia). 
  5. ^ "Håkon IV of Norway: Biography on Undiscovered Scotland". www.undiscoveredscotland.co.uk. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  6. ^ Orfield, Lester B. (2002). The Growth of Scandinavian Law (dalam bahasa Inggris). The Lawbook Exchange, Ltd. ISBN 978-1-58477-180-7. 
  7. ^ "Haakon IV Haakonsson | king of Norway". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-23. 
  8. ^ "International Paralympic Committee | IPC | International Paralympic Committee". www.paralympic.org. Diakses tanggal 2020-01-23. 
  9. ^ "Magnolia Pictures: The Last King". web.archive.org. 2016-04-23. Diakses tanggal 2020-01-23. 
  10. ^ Bjørgo, Narve (2014-09-28). "Håkon 3 Sverresson". Norsk biografisk leksikon (dalam bahasa Norwegia).