Héloïse

Héloïse, dalam bahasa Yunani Έλούσα diterjemahkan Eloysa, dalam bahasa Latin Heloisa, terkadang Heloissa, lahir sekitar 1092[2] dan meninggal 16 Mei 1164, merupakan seorang biarawati Prancis, filsuf, penulis, sarjana dan abdis. Héloïse adalah seorang "sastrawati" dan filsuf cinta dan persahabatan, serta akhirnya menjadi abdis berpangkat tinggi di Gereja Katolik. Dia mencapai kira-kira tingkat dan kekuatan politik seorang uskup pada 1147 ketika dia diberikan pangkat prelat nullius.[3][4]

Héloïse
Lukisan Abelardus dan siswinya Héloïse oleh Edmund Leighton pada 1882

Dia terkenal dalam sejarah dan budaya populer karena hubungan cinta dan korespondensinya dengan ahli logika dan teolog abad pertengahan terkemuka Abelardus, yang menjadi kolega, kolaborator, dan suaminya. Dia adalah tokoh penting dalam pembentukan representasi perempuan dalam keilmuan dan dikenal karena penggambaran kontroversialnya tentang gender dan perkawinan yang memengaruhi perkembangan feminisme modern.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Burge, James (2006). Héloïse & Abelard: A New Biography. HarperOne. pp. 276–277. ISBN 978-0-06-081613-1.
  2. ^ B. M. Cook, The birth of Héloïse : New light on a old mystery., Lembaga penelitian sejarah Universitas London, London, September 2000.
  3. ^ "A letter from Pope Eugene III to Heloise". 
  4. ^ Herbermann, Charles, ed. (1913). Praelatus Nullius. Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company.

Bacaan selanjutnyaSunting

Pranala luarSunting