Guinea (wilayah)

Guinea atau Gini adalah nama tradisional untuk wilayah di pesisir Afrika Barat, yang terletak sepanjang Teluk Guinea. Daerah ini lembap secara alami dan merupakan hutan hujan tropis atau sabana, yang membentang di pesisir ini dan berbatasan dengan Sabuk Sabel di sebelah utara.

EtimologiSunting

Etimologi "Guinea" tidak pasti. Istilah bahasa Inggris Guinea diserap langsung dari kata Spanyol Guinea, yang pada gilirannya berasal dari kata Portugis Guiné. Istilah Portugis muncul pada pertengahan abad ke-15 untuk merujuk pada tanah yang dihuni oleh Guineus, sebuah istilah umum yang digunakan oleh orang Portugis untuk merujuk pada orang-orang Afrika 'hitam' yang tinggal di selatan Sungai Senegal dengan orang Berber Sanhaja (yang berbeda dan berwarna 'kuning kecoklatan'), di utara, yang mereka sebut Azenegues). Istilah "Guinea" digunakan secara luas dalam kronik Gomes Eanes de Zurara tahun 1453. Raja João II dari Portugal mengambil gelar Senhor da Guiné (Pangeran Guinea) dari tahun 1483.

Dipercaya bahwa orang Portugis menyerap kata Guineus dari istilah Berber Ghinawen (kadang-kadang di-Arabisasi sebagai Guinauha atau Genewah) yang berarti "orang-orang gosong" (mirip dengan Aithiops dalam Bahasa Yunani Klasik, "dari wajah yang gosong"). Istilah Berber "aginaw" dan "Akal n-Iguinawen" masing-masing berarti "hitam" dan "tanah orang kulit hitam".

Sebuah teori yang bersaing, pertama kali dikemukakan oleh Leo Africanus pada tahun 1526, mengklaim bahwa 'Guinea' berasal dari kata Djenné (yang ia sebut sebagai Gheneo, Genni dan Ghinea), kota perdagangan besar di daerah pedalaman Sungai Niger Hulu. Djenné mendominasi perdagangan emas dan garam di seluruh Afrika Barat, dari abad ke-11 (jatuhnya Ghana) hingga abad ke-13 (ketika invasi Mali mengganggu rute-rutenya dan mengalihkan perdagangan ke Timbuktu, yang sampai sekarang hanya merupakan sebuah pos kecil Djenné). Selama periode dominasi Djenné, istilah Genewah benar-benar digunakan dalam sumber-sumber Arab (al-Sudan - Arab untuk "orang kulit hitam" - digunakan lebih umum sebelumnya).

Teori-teori lain mencoba menghubungkan "Guinea" ke "Ghana", tetapi ini kurang pasti. Kekaisaran Ghana dinamai berdasarkan kota perdagangan Ghanah Abad Pertengahan yang telah disebutkan oleh ahli geografi Arab pada abad ke-11 (misalnya al-Bakri), tetapi digunakan secara jelas dari Genewah oleh sumber-sumber Arab (misalnya mereka akan mengatakan "Ghanah di negara Genewah" ). Sebaliknya, tetap saja memungkinkan bahwa Ghana dan Djenné sendiri berasal dari sebutan Berber untuk orang kulit hitam yang tinggal di sana. Sintesis yang memungkinkan dari teori-teori adalah bahwa kata Berber Ghinawen (kulit hitam) adalah sumber dari nama Djenné (kota), yang pada gilirannya memunculkan kata Arab Genewah (tanah yang didominasi oleh kota itu), yang akhirnya membuatnya menjadi Guiné dalam bahasa Portugis.

Pranala luarSunting