Guilhèm VI dari Montpellier

William VI atau Guilhèm VI († 1161) merupakan putra sulung Guilhèm V dan istrinya Ermessenda, putri Comte Pierre II dari Melgueil.[1] Guilhèm menggantikan ayahandanya di wilayah Lord Montpellier pada tahun 1121, ketika masih di bawah pengawasan ibundanya. Dia menekan pemberontakan kaum borjuis pada tahun 1143 dan berpartisipasi dalam beberapa kampanye militer Reconquista di Spanyol (1134, 1146-47). Dia juga meningkatkan karakter publik dari wilayah Lord di Montpellier dan mendukung pertumbuhan perdagangannya.[2][3]

Pembagian kekuasaanSunting

Pada permulaan pemerintahan Guilhèm, otoritas sekuler di Montpellier dibagi antara wangsa Guilhèm, pasukan vikaris episkopal turun-temurun, dan Uskup Montpellier.[4] Pada tahun 1139 Guilhèm mengukuhkan vikar kepada ahli waris dari penatua lama Bernard Guillem, dan dokumen yang masih hidup menunjukkan bahwa kekuatan vikaris telah meningkat sejak tahun 1103 dan mungkin pada puncaknya. Guilhèm mengamankan penegasan kembali hak-hak seigneuralnya di Castelnau (1132, 1138) dan Latte (1140). Pada tahun 1139 Guilhèm memiliki beberapa censives di pinggiran Villa Nova. Cens (censives jamak) adalah hak untuk memungut pajak, meskipun sebelumnya mungkin merupakan hak untuk orang pajak. Pada abad kedua belas, uang itu bisa diterapkan ke tanah karena pajak.[5]

Pada tahun 1140 terjadi perselisihan antara Guilhèm VI dan uskup tentang yurisdiksi di Montpellieret. Uskup itu menuduh bahwa Guilhèm memperluas dinding dan benteng kota untuk mencakup beberapa bagian episkopal Montpellieret dan memaksa pengikut dari gereja Montpellier berkontribusi pada dana pertahanan lokal: "Guilhèm telah membangun sebuah benteng [vallam] untuk tembok kotanya dalam persinggahan uskup [dan telah membuat] orang-orang Montpellier, dan orang-orang lain [katedral] Pierre yang Terberkati, [sumbangkan untuk] kumpulan komune [communitas] dari Montpellier."[6] Ini mungkin menunjukkan bahwa kendali atas dinding dan benteng sudah ada di tangan borjuasi, seperti yang pasti terjadi pada tahun 1196. Mungkin Guilhèm adalah penguasa pertama dari Montpellier untuk mengawasi perpanjangan dinding untuk memasukkan wilayah secara hukum di bawah kendali ketiga tokoh utama di kota.[7]

Hak feodal Guilhèm termasuk kesetiaan dan penghormatan dari beberapa kastellan di wilayah sekitar Montpellier. Dia mendapatkan sumpah kesetiaan umum dari para kastellan ini pada tahun 1130 dan lagi pada tahun 1147. Dia membeli kastil Pouget pada tahun 1129, dan memberikannya pada saudaranya, Guilhem d'Omelas, dan membeli Santeragues pada tahun 1147-48.[8] Di antara kastil yang dikuasai Guilhèm (beberapa lebih dari yang lain) adalah Montferrier, Pignan, Coronsec, Frontignan, Valmale dan Saint-Pons-de-Mauchiens.

Kota administrasiSunting

Guilhèm mewarisi jasa dua ahli Taurat yang telah bekerja untuk ayahandanya setidaknya sejak tahun 1103. Satu bernama Guilhèm, yang menggambarkan dirinya sebagai "juru tulis Lord Guilhèm dari Montpellier" (scriba domini Guillelmi Montispessulani), beroperasi hingga akhir 1139. Lainnya, Girbertus, resmi menjadi juru tulis pada tahun 1113 dan terus melayani hingga tahun 1125. [10] Guilhèm VI juga menyewa juru tulisnya sendiri, Petrus Angelus, antara tahun 1128 dan 1136. Pada awal masa pemerintahan Guilhèm, dokumen-dokumen mulai secara tajam membedakan para kesatria dan bangsawan lainnya dari daftar dalam daftar saksi, baik dengan nama keluarga atau jabatan pendudukan.[9] Pada tahun 1139 Guilhèm melembagakan perubahan administratif: ia mulai menggunakan notaris (notarius) bernama Durantus alih-alih seorang juru tulis belaka (scriba).[10] Dia melayani selama sisa pemerintahan Guilhèm.

Pada tahun 1146, Guilhèm, dalam persiapan untuk perjalanannya ke Spanyol, menyerahkan pemerintah kota ke ibundanya, menetapkan bahwa jika dia meninggal, maka ia akan menyerahkan ke tiga burges, Olricus Adalguerius, Guillelmus Letericus dan Atbrandus, untuk memerintah "dengan nasihat itu. dari saksi-saksi lain dari perjanjian ini."[11] Tiga burges ini muncul kembali sebagai saksi kehendak terakhir Guilhèm, menunjukkan kedekatan mereka dengan wangsa yang berkuasa.[12] Pada tahun 1149 Guilhèm membeli jus naufragii (hak untuk menyelamatkan bangkai kapal karam) dari Comte Melgueil sebesar 3.000 Solidus.[13] Solidus yang dicetak di Melgueil adalah mata uang standar di wilayah itu, dan Guilhèm waspada untuk bersikeras bahwa comte Melgueil tidak meremehkannya, sehingga merugikan perdagangan Montpellier. Pada tahun 1128, dalam mengakhiri perang dengan menantunya, Comte Bernard IV Melgueil, Guilhèm memeras janji bahwa mata uangnya tidak akan diremehkan. Guilhèm sendiri mengendalikan pencetakan, bagaimanapun, dan pada tahun 1130 ia harus setuju untuk tidak mengeluarkan koin apa pun dengan wewenangnya sendiri, tetapi hanya dengan persetujuan sang comte.[14] Perjanjian ini dikonfirmasi pada 1132, 1135 dan 1145–46.

Pemberontakan 1141-43Sunting

Pada tahun 1141–42, sang vikaris Aimon, di kepala borjuasi, memimpin pemberontakan melawan Guilhèm dan mengusirnya dari kota. Alphonse Jourdain, comte Toulouse, "berusaha memancing di perairan yang bermasalah", menerima teguran keras dari Paus Anakletus II, dengan siapa Guilhèm VI memiliki hubungan dekat yang berbatasan dengan aliansi langsung. Meskipun Paus mendukung Guilhèm, uskup menolak untuk campur tangan melawan vikaris, tetapi dengan dukungan Genova dan Aragon ia berhasil mengambil kembali kota itu setelah pengepungan yang panjang pada tahun 1143, di mana Genova menyumbang empat galai.[15] Chronique Romane menyoroti peran Ramón Berenguer IV dari Barcelona dan kelaparan yang disebabkan oleh pengepungan dalam penyerahan kota:[16]

Pada tahun seribu, seratus empat puluh satu, orang-orang Montpellier mengusir penguasa Guilhèm dari Montpellier dari kota, dan sang lord pergi ke Lattes, dan pertempuran itu berlangsung selama dua tahun. Comte Barcelona kembali kepadanya [Guilhèm] kota melalui pengepungan. Dan pada saat itu sepuluh biji adalah satu dinar. (En lan de M et C et XLI, giteron rumah los de Montpellier en Guillem de Montpellier de la vila, et anet sen yang Latas, e duret la batalla II ans: el jajahan de Barsalona rendet li la villa per assetge: et adones valian X favas 1 d.)

Dengan segera Guilhèm mulai menghancurkan kekuatan sang vikaris. Dia menghancurkan kastel mereka di tembok kota dan mencabut hak peradilan mereka dan istana mereka yang terpisah.[17] Dengan bantuan Aragon dia memulai konstruksi baru di kastil keluarganya di utara kota. Fase perbaikan ini belum berakhir hingga tahun 1152.[18] Langkah-langkah ini, dan kemungkinan konsiliasi kaum borjuasi yang tidak puas, berhasil menghapuskan warganegara keturunan, Aimons, dari suatu tempat pengaruh.

Sebagai akibatnya, proses di mana para penguasa Montpellier "mengambil karakter publik, menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar penguasa feodal," dipercepat. Sebuah surat kepada sekutu Genovanya berasal dari tahun 1143 dimulai "Guilhèm dari Montpellier dan burgesnya".[19] Yang bertepatan kepentingan dari kelas pedagang dan mereka feodal, dan pendapatan semakin bergantung pada pajak perdagangan, mempercepat proses dengan mana para penguasa yang menjadi wakil dari kota.[20]

ReconquistaSunting

Pada tahun 1134 Guilhèm VI bersama Raja Alfonso VII dari León dan Kastilia ketika dia mengepung dan merebut Zaragoza.[21] di Sana ia memberi penghormatan kepada dan menjadi vasal Alfonso.[22] Pengajuan García Ramírez, raja Navarra, serta "banyak bangsawan lain dari Gascogne dan Prancis telah menjadi bawahannya" adalah pembenaran bagi penobatan Alfonso sebagai Kaisar Spanyol pada tahun 1135.[23] Di antara para pengikut dari Languedoc hanya Guilhèm dari Montpellier yang dipilih dengan nama di Chronica Adefonsi imperatoris, akun kontemporer dari pemerintahan Alfonso:

Semua bangsawan dari Gascogne dan dari daerah sampai ke Sungai Rhone, termasuk Guilhèm dari Montpellier, datang ke Alfonso dengan semangat yang sama. Mereka menerima perak, emas, kuda, dan banyak hadiah berharga darinya. Mereka semua menjadi bawahannya, dan mereka patuh kepadanya dalam segala hal. . . Dia mempersembahkan mereka dengan senjata dan barang-barang lainnya. Oleh karena itu batas-batas kerajaan Alfonso, penguasa León, meluas dari pantai Samudra Atlantik, dekat di mana kota pelindung kudus kita Santiago terletak, sepanjang jalan menuju Sungai Rhone.[24]

 
Pemandangan Tortosa menunjukkan dua bukit di baliknya.

Pada tahun 1146 Alfonso mengirim Arnaldo, uskup Astorga, sebagai utusannya ke istana Barcelona dan Montpellier, meminta mereka datang pada bulan Agustus 1147 untuk pengepungan Almería "untuk penebusan jiwa mereka".[25][26] Menurut Chronica, "mereka menerima undangannya dengan sukacita [dan] berjanji untuk hadir bersama orang Genova [yang menyediakan armada]."[27] Setelah berpartisipasi dalam penangkapan Almería, Guilhèm juga mengambil bagian dalam usaha militer bersama lainnya: penaklukan Tortosa. Guilhèm dan comte Barcelona berada di antara para prajurit yang menunggu kedatangan armada Genova di mulut Ebro pada tanggal 12 Juli 1148.[28] Menurut catatan Genova, Ystoria captionis Almarie et Turtuose dari Cafarus, lord Barcelona dan Montpellier berkemah di atas "Gunung Magnara", salah satu dari dua bukit yang menghadap Tortosa, sementara pasukan asing lainnya, terutama kesatria Inggris, Prancis dan Flemish yang berpartisipasi dalam pengepungan Lisbon tahun sebelumnya, berkemah di atas bukit yang disebut "Romelinus".[29] Setelah penaklukan Tortosa, salah satu putra Guilhèm yang lebih muda dijadikan rekan-lord kota itu.

Pernikahan dan aliansi dengan AragonSunting

Istri Guilhèm VI bernama Sibylla, asal Catalunya. (Menurut dokumen-dokumen yang ditambahkan pada pembatalan pernikahan Maria dari Montpellier, cicit perempuannya, ia adalah putri Bonifacio del Vasto dan karena itu saudari Manfredo I dari Saluzzo, tetapi ini tidak dapat dikonfirmasi.) Pernikahan kurang lebih merupakan aliansi antara Guilhèm dan keluarga aristokrat kecil dari Catalunya daripada pengetatan ikatan dengan Wangsa Barcelona, segera akan memerintah kompleks wilayah utara dan selatan dari Pirenia. Dukungan atas comte Toulouse yang diberikan kepada para pemberontak pada tahun 1141–43 adalah bagian dari persaingan yang lebih besar antara Toulouse dan Aragon (Barcelona) untuk kekuasaan di Ositania, sebuah konflik di mana penguasa Montpellier secara bertahap membangun aliansi dengan Aragon, bahkan meskipun lord mereka, para comte Melgueil, dengan siapa mereka berhubungan, adalah partisan Toulousain.[30]

Guilhèm VI dan Sibylla memiliki lima putra dan semua kecuali Bernard William, yang meninggal sebelum 1172, memainkan peran menonjol dalam politik Occitan. Yang tertua, Guilhèm VII, menggantikan ayahandanya; Ramon Guilhèm menjadi biarawan dan kemudian menjadi uskup; Guilhèm yang lain, yang menjadi rekan-lord Tortosa setelah penaklukannya, menikahi Ermessenda dari Castries, bergabung dengan Kesatria Kenisah pada tahun 1157, berjanji untuk melakukan perang salib ke Tanah Suci selama setahun, dan di sana meninggal; dan Gui Guerrejat kemudian bertindak sebagai pemangku takhta untuk keponakannya, putra-putra Guilhèm VII. Guilhèm VI dan Sibylla juga memiliki tiga orang putri: Guillelme (atau Guillemette), yang menikah pertama-tama dengan Bernard IV Melgueil dan kemudian Vicomte Bernard Aton V; Alais (atau Azalais), yang menikah dengan Eble III Ventadorn; dan Ermessenda, yang menikah dengan Ramon Etienne dari Servian. Pernikahan pertama Guillemette adalah bagian dari perjanjian (convenientia) 1120 antara ayahanda dan suaminya dengan mana yang terdahulu memperoleh kendali dari pencetakan Melgorian ketika Bernard menggadaikannya kepadanya sebesar 7.000 sous.[31]

CatatanSunting

  1. ^ Archibald Ross Lewis, "The Guillems of Montpellier: A Sociological Appraisal", Viator, 2 (1971): 159–69.
  2. ^ Archibald Ross Lewis, "Seigneurial Administration in Twelfth-Century Montpellier", Speculum, 22/4 (1947): 562–77.
  3. ^ Archibald Ross Lewis, "The Development of Town Government in Twelfth-Century Montpellier", Speculum, 22/1 (1947): 51–67.
  4. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 567–68.
  5. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 563.
  6. ^ Lewis, "Town Government", 61: vallam ad muniendam villam suam in honore episcopi Guillelmus erigi fecit ... homines Montispessulani, et alios homines Beati Petri ... collationem communitatis Montispessulani.
  7. ^ Lewis, "Town Government", 56 n.19.
  8. ^ Lewis, "The Guillems of Montpellier", 168.
  9. ^ Lewis, "Town Government", 57 n.35.
  10. ^ He signed documents both as Durantus, Guillelmi, domini Montispessulani, notarius, indicating that his status or occupation was that of notary, and notarius domini Montispessulani, indicating that he held an office from the lord of the town.
  11. ^ Lewis, "Town Government", 59: cum consilio aliorum testium hujus testimenti.
  12. ^ Lewis, "Town Government", 60.
  13. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 576 n.100.
  14. ^ Lewis, "The Guillems of Montpellier", 161–62.
  15. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 568 n.39. The Papal injunctions were copied into the Guillems' cartulary, the Liber instrumentorum memorialium. The burgesses of Montpellier were scorned as "those so-called consuls" (illi qui ipsius loci consules appelantur).
  16. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 568 n.39.
  17. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 568 n.41. When the vicarage was divided between Gaucelm de Claret and his nephews in 1150, there is no reference to any judicial privileges or prerogatives like those exercised in 1139 in the surviving document, but there is a reference to "the place where the castle of the vicarage used to stand" (locale ubi fuit castrum vegairale).
  18. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 568 n.42. The Chronique Romane says that "the count of Barcelona built the tower of Montpellier" (el coms de Barsalone basti la torre de Montpellier).
  19. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 576 n.99: Guillelmus de Montepessulano et burgenses ejus.
  20. ^ Lewis, "Seigneurial Administration", 574–75.
  21. ^ Jerónimo Zurita, Anales de la Corona de Aragón, II, 32.
  22. ^ Simon Barton, "Two Catalan Magnates in the Courts of the Kings of León-Castile: The Careers of Ponce de Cabrera and Ponce de Minerva Re-Examined", Journal of Medieval History, 18 (1992), 240, who calls William "Count Guillem of Montpellier".
  23. ^ These others included the Muslim ruler Sayf al-Dawla and the counts of Barcelona and Toulouse, Raymond Berengar IV and Alfonso Jordan, respectively.
  24. ^ G. E. Lipskey, The Chronicle of Alfonso the Emperor, PhD thesis (Northwestern University, 1972), I, §68, p. 87, hereafter cited as Chronica. Lipskey's note combines the careers of William V and William VI.
  25. ^ John Bryan Williams, "The Making of a Crusade: The Genoese Anti-Muslim Attacks in Spain, 1146–1148" Journal of Medieval History, 23:1 (1997), 32–33.
  26. ^ Simon Barton, The Aristocracy in León and Castile (Cambridge: 1997), 17.
  27. ^ Chronica, II, §203, p. 161
  28. ^ Williams, "The Making of a Crusade", 35.
  29. ^ Williams, "The Making of a Crusade", 52, which contains an original translation of the Ystoria.
  30. ^ For a survey of this rivalry, cf. C. Higounet, "Un grand chapitre de l'histoire du XIIe siècle: La rivalité des maisons de Toulouse et de Barcelone pour le préponderance méridionale", Mélanges Louis Halphen (Paris, 1951): 313–22.
  31. ^ Lewis, "The Guillems of Montpellier", 167 n.58.

Pranala luarSunting

Gelar kebangsawanan lainnya
Didahului oleh:
Guilhèm V
Lord Montpellier
1121–1149
Diteruskan oleh:
Guilhèm VII