Gottschalk

Santo Gottschalk (atau Godescalc) (bahasa Latin: Godescalcus) († 6 Juni 1066) merupakan seorang pangeran dari Konfederasi Obotrite dari tahun 1043 sampai 1066. Ia mendirikan sebuah kerajaan Slavia di Elbe (di wilayah Jerman timur laut sekarang) di pertengahan abad ke-11. Tujuannya dalam hidup tampaknya adalah untuk mengumpulkan suku-suku yang tersebar dari Slavia ke dalam satu kerajaan, dan untuk membuat kerajaan itu menjadi Kristen.[1]

Santo Gottschalk
Lahirabad ke-11
Dihormati diGereja Katolik Roma
Pesta6 Juni
Pelindungbahasa, ahli bahasa, panggilan yang hilang, pangeran, penerjemah

"Orang yang saleh dan takut akan Tuhan",[2] Gottschalk melakukan Kristenisasi terhadap suku-suku Slavia Elbe. Dia mengorganisir misi pastor-pastor Jerman dan mendirikan biara di Oldenburg, Mecklenburg, Ratzeburg, Lübeck, dan Lenzen, mendirikan tiga yang pertama ke keuskupan. Dia sendiri sering menemani misionaris dalam pekerjaan mereka dan menambah pesan mereka dengan penjelasan dan instruksinya sendiri. Dalam semua ini, ia didukung oleh upaya Adalbert, Uskup agung Hamburg. Namun, kaum bangsawan Obotrite dan kaum tani sebagian besar tetap sebagai kafir.

KehidupanSunting

Ayah Gottschalk Udo adalah seorang Kristen yang malang (laki-laki kristenus menurut Adam dari Bremen[3]) yang ayahandanya sendiri, Mistiwoi, telah meninggalkan agama baru untuk paganisme Slavia. Udo mengirim anaknya untuk dididik di biara St Michael di Lenzen dan kemudian di Lüneburg. Setelah seorang Sachsen membunuh Udo pada tahun 1028, Gottschalk meninggalkan agama Kristen dan mengambil alih kepemimpinan Liutizi untuk membalas dendam pada ayahandanya. Dia membunuh banyak Sachsen sebelum Adipati Bernhard II dari Sachsen mengalahkan dan menangkapnya, tanahnya menuju Ratibor dari Polabian.

Kembali memeluk agama Kristen, Gottschalk dibebaskan dan dikirim ke Denmark dengan banyak bangsanya untuk melayani Raja Knut yang Agung dalam perangnya dengan Norwegia. Ia dikirimke Inggris dengan putra Knut Svend.

Svend Estridson, Jarl Denmark, menginginkan kemerdekaan dari Raja Magnus I dari Norwegia pada tahun 1042. Karena Magnus didukung oleh saudara iparnya, Bernhard II, Svend mencapai aliansi dengan Obotrite melalui mediasi Gottschalk. Namun, kepala Obotrite Ratibor tewas dalam pengepungan oleh Magnus pada tahun 1043. Kematian Ratibor dan putra-putranya mengizinkan Gottschalk, yang menikahi putri Svend Sigrid, untuk mencari warisan ayahandanya Udo sebagai Pangeran Obotrite. Selama Perang Sipil Lutici (Lutizischer Bruderkrieg) pada tahun 1057, Gottschalk menaklukkan Circipani dan Kessini. Dia mengamankan wilayah itu melalui pembangunan benteng-benteng baru; benteng lama dari suku-suku yang ditaklukkan telah dilepaskan. Dia menaklukkan Lutici dan Keuskupan Bremen "membuatnya takut sebagai raja" dan membayar upeti kepadanya. Dia memelihara aliansi dengan tetangga Kristennya, Skandinavia dan Jerman, dan bergabung dalam sebuah aliansi dengan Adipati Bernhard dan Raja Magnus untuk mengalahkan Lutici dalam pertempuran.

Bersekutu dengan Lutici, orang-orang Obotrite membunuh Gottschalk dalam sebuah pemberontakan tahun 1066, menangkap kastil Lenzen dan memaksa putra-putranya Henryk dan Budivoj masing-masing melarikan diri ke Denmark dan ke Lüneburg. Awalnya aliansi Lutici-Obotrite dipimpin oleh Blus, namun setelah kematiannya pada tahun 1066, Kruto, yang basis kekuasaannya Wagrien, menggantikannya. Budivoj berkampanye melawan Kruto dengan bantuan Saxon, namun terbunuh di Plön pada tahun 1075. Henryk berhasil membalaskan kematian ayahandanya dengan membunuh Kruto pada sebuah pesta pada tahun 1090.

Hari peringatan Gottschalk adalah hari kematiannya menurut Kartusian dari Brussel di Martirologi Usuardus. Sumber utama bagi kehidupannya adalah Adam dari Bremen dan Helmold. "Seandainya dia hidup, dia akan membawa semua orang kafir ke kepercayaan Kristen." putranya, Henryk kemudian memperjuangkan karya misionaris Vicelinus.

CatatanSunting

  1. ^ Cambridge, 806.
  2. ^ Adam of Bremen
  3. ^ Mon. Germ. SS., VII, 329