Gmail

layanan surel milik Google

Gmail adalah layanan surel milik Google.[4] Pengguna dapat mengakses Gmail dalam bentuk surat web HTTPS,[5] protokol POP3 atau IMAP4.[6][7] Gmail diluncurkan dengan sistem undangan dalam bentuk Beta pada 1 April 2004[8] dan tersedia untuk publik pada 7 Februari 2007 meski masih menyandang status Beta.[9] Bersama seluruh produk Google Apps, layanan ini tidak lagi Beta pada 7 Juli 2009.[10][11]

Gmail
Gmail icon (2020).svg
Gmail screenshot.png
Cuplikan kotak masuk dan kotak tulis Gmail
Jenis situs
Surat web
Bahasa105 bahasa
PemilikGoogle LLC (anak perusahaan Alphabet Inc.)
PenciptaPaul Buchheit
Situs webmail.google.com
KomersialYa
Daftar akunWajib
Pengguna1,5 miliar (Oktober 2018)[1][2]
Diluncurkan1 April 2004; 17 tahun lalu (2004-04-01)
StatusAktif
Lisensi konten
Properti
Bahasa pemrogramanJava (back-end), JavaScript/Ajax (antarmuka)[3]

Dengan kapasitas penyimpanan awal 1 GB per pengguna, Gmail berhasil meningkatkan standar penyimpanan gratis surat web dari 2-4 MB yang ditawarkan para pesaingnya pada waktu itu.[12] Pesan pribadi, termasuk lampiran, dibatasi hingga 25 MB,[13] lebih besar daripada layanan surat web lainnya. Gmail memiliki antarmuka berorientasi pencarian dan "tampilan percakapan" yang mirip dengan forum Internet. Sejumlah pengembang web mengakui Gmail adalah layanan pertama yang memakai metode pemrograman Ajax.[14] Gmail beroperasi dengan Google GFE/2.0 di Linux.[15][16][17] Hingga Juni 2012, Gmail adalah layanan surat elektronik berbasis web terbesar dengan 425 juta pengguna aktif di seluruh dunia.[18][19]

FiturSunting

Gmail menyedikan kapasitas penyimpanan sebanyak lebih dari 7538 megabyte dan terus bertambah. Jumlah ini lebih dari jumlah yang disediakan situs lain. seperti Yahoo! dan Hotmail. Hal ini berarti para pengguna dapat menyimpan sampai ribuan surat elektronik. Sampai saat ini, gmail merupakan email dengan kapasitas terbanyak.

Gmail juga mengaplikasi teknologi pencarian Google yang memudahkan penggunanya mencari sesuatu dari email mereka. Gmail juga menampilkan iklan yang didasarkan dari email yang diterima pengguna. Iklan tersebut hanya diperlihatkan ke pengguna Gmail dan tidak dikirimkan ke alamat eksternal.

Gmail dapat mengirimkan lampiran hingga 25 MB per email.[20]

Salah satu dari hal baru yang ditawarkan Gmail adalah penyortiran email dalam bentuk "Conversation view". Dengan begini email yang diterima akan diurutkan dalam bentuk percakapan, sehingga semua balasan dan topik tidak terpisah-pisah. Hal ini bisa membuat pengguna mudah untuk melihat email yang mereka dapat. Gmail kadang salah mengira email mana yang harus dikelompokkan bersama-sama, namun hal ini sudah jarang terjadi.

Salah satu perubahan baru adalah kemampuan untuk melabeli email. Sebuah email dapat mempunyai lebih dari satu label. Fitur ini berguna untuk menyortir email sesuai dengan label yang diberikanya, Google juga dapat memberikan label secara otomatis dengan sebuah filter.

Teknologi push e-mail juga diterapkam Gmail pada perangkat iPhone dan Windows Mobile, sedangkan pada perangkat telepon pintar (smartphone) lainnya kemampuan teknologi push e-mail dari Gmail ini bervariasi tergantung dari aplikasi yang bisa dipasang pada telepon pintar dari berbagai merk dan jenis.

PlatformSunting

Web browserSunting

Versi "HTML dasar" Gmail berfungsi di hampir semua browser. Versi AJAX modern secara resmi didukung pada rilis utama saat ini dan sebelumnya dari Google Chrome, Firefox, Internet Explorer, Microsoft Edge dan Safari browser web secara bergilir.[21][22]

Pada Agustus 2011, Google memperkenalkan Gmail Offline, aplikasi yang didukung HTML5 untuk menyediakan akses ke layanan saat offline. Gmail Offline berjalan di browser Google Chrome dan dapat diunduh dari Toko Web Chrome.[23][24][25]

Selain aplikasi asli di iOS dan Android, pengguna dapat mengakses Gmail melalui browser web di perangkat seluler.[26]

SelulerSunting

 
Gmail yang beroperasi di Android

Gmail memiliki aplikasi asli untuk perangkat iOS[27] (termasuk iPhone, iPad, dan iPod Touch) dan untuk perangkat Android.[28]

Pada November 2014, Google memperkenalkan fungsi di aplikasi Gmail Android yang memungkinkan pengiriman dan penerimaan email dari alamat non-Gmail (seperti Yahoo! Mail dan Outlook.com) melalui POP atau IMAP.[29]

Pada November 2016, Google mendesain ulang aplikasi Gmail untuk platform iOS, menghadirkan perombakan visual lengkap pertama dalam "hampir empat tahun". Pembaruan tersebut menambahkan lebih banyak penggunaan warna, transisi yang lebih halus, dan penambahan beberapa fitur yang "sangat diinginkan", termasuk Urungkan Pengiriman, pencarian lebih cepat dengan hasil instan dan saran ejaan, dan Gesek untuk Arsip/Hapus.[30][31]

Pada Mei 2017, Google memperbarui Gmail di Android untuk menampilkan perlindungan dari serangan phishing.[32][33][34] Outlet media memperhatikan bahwa perlindungan baru diumumkan di tengah serangan phishing yang meluas pada kombinasi Gmail dan layanan dokumen Google Docs yang terjadi pada hari yang sama.[33][34]

Kemudian di bulan Mei, Google mengumumkan penambahan "Balas Pintar" ke Gmail di Android dan iOS. "Balas Pintar", fitur yang awalnya diluncurkan untuk layanan Kotak Masuk oleh Gmail Google, memindai pesan untuk mendapatkan informasi dan menggunakan kecerdasan mesin untuk menawarkan tiga tanggapan yang secara opsional dapat diedit dan dikirim oleh pengguna. Fitur ini terbatas pada bahasa Inggris pada saat peluncuran, dengan dukungan tambahan untuk bahasa Spanyol, diikuti oleh bahasa lain yang akan datang kemudian.[35][36]

Inbox by Gmail, aplikasi lain dari tim Gmail, juga tersedia untuk iOS[37] dan Android[38] perangkat. Lalu dihentikan pada April 2019.

Program pihak ketiga dapat digunakan untuk mengakses Gmail, menggunakan protokol POP atau IMAP.[39] Pada tahun 2019, Google meluncurkan mode gelap untuk aplikasi selulernya di Android dan iOS.[40]

Lihat pulaSunting

Perangkat lunak pihak ketigaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Smith, Craig (April 23, 2014). "18 Amazing Gmail Facts and Statistics". expandedramblings.com. DMR. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  2. ^ Swearingen, Jake. "Gmail Gets a Major Face-lift and Productivity Boost, Starting Today". Diakses tanggal October 27, 2018. 
  3. ^ Siegler, MG (March 14, 2010). "The Key To Gmail: Sh*t Umbrellas". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  4. ^ Teeter, Ryan (2011-02-09). Google Apps For Dummies. hlm. 364. ISBN 1-118-05240-4. 
  5. ^ Gmail HTTPS-only default setting. Gmail Help Center.
  6. ^ "Gmail Now Has IMAP Support". Information Week. 2007-10-24. 
  7. ^ "How do I enable POP?". Google. 2007-09-03. Diakses tanggal 2008-06-01. You can retrieve your Gmail messages with a client or device that supports POP, like Microsoft Outlook or Netscape Mail. 
  8. ^ "Google Gets the Message, Launches Gmail". Google. April 1, 2004. Diakses tanggal April 21, 2010. 
  9. ^ Matthew Glotzbach, Director, Product Management, Google Enterprise (2009). "Google Apps is out of beta (yes, really)". Official Google Blog. Google. Diakses tanggal 2010-06-19. 
  10. ^ Coleman, Keith (2009). "Gmail leaves beta, launches "Back to Beta" Labs feature". Diakses tanggal 2009-07-07. 
  11. ^ Vanacore, Andrew (2009). "Gmail drops 'beta' label to woo business customer". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-07-10. Diakses tanggal 2009-07-07. 
  12. ^ Craddock, Dirk (5 January 2010). "A short history of Hotmail". Inside SkyDrive, Hotmail, and Messenger. Microsoft. Diakses tanggal 27 August 2010. 
  13. ^ "Gmail Help Center". Mail.google.com. 2011-03-20. Diakses tanggal 2011-08-12. 
  14. ^ Wei, Coach K. "AJAX: Asynchronous Java + XML?". www.developer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-19. Diakses tanggal 2008-11-13. In fact, the developer community was jazzed about the technical approach that Google used. In February 2005, AdapativePath's Jesse James Garrett coined the phrase "AJAX" as "Asynchronous JavaScript + XML" to describe this approach. 
  15. ^ "WHOIS for Gmail.com". domaintools.com. 
  16. ^ "Netcraft "What's this site running?" report". Netcraft. 
  17. ^ "OpenGSE Released". Google Open Source Blog. 2009-01-27. 
  18. ^ D'Orazio, Dante (28 June 2012). "Gmail now has 425 million total users". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal 28 June 2012. 
  19. ^ "Google finally blows past Hotmail to become the world's largest email service". 28 June 2012. Diakses tanggal 15 November 2012. 
  20. ^ Menambahkan lampiran
  21. ^ Panchapakesan, Venkat (June 1, 2011). "Our plans to support modern browsers across Google Apps". Official Gmail Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 2, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  22. ^ "Supported browsers". Chat Help. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 19, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  23. ^ Boursetty, Benoît (August 31, 2011). "Using Gmail, Calendar and Docs without an Internet connection". Official Gmail Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 14, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  24. ^ Zukerman, Erez (May 10, 2013). "Review: Give Gmail an extreme makeover with Gmail Offline". PC World. International Data Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 7, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  25. ^ Siegler, MG (May 11, 2011). "Coming This Summer: Fully Offline Gmail, Google Calendar, And Google Docs". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  26. ^ Kroeger, Rob (April 7, 2009). "A new mobile Gmail experience for iPhone and Android". Official Gmail Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  27. ^ "Gmail - Email by Google on the iOS App Store". iTunes. Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  28. ^ "Gmail on the Google Play Store". Google Play. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 25, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  29. ^ Izatt, Matthew (November 3, 2014). "A more modern Gmail app for Android". Official Gmail Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  30. ^ Izatt, Matthew (November 7, 2016). "Gmail and Google Calendar get a whole lot better on iOS". The Keyword Google Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 19, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  31. ^ Welch, Chris (November 7, 2016). "Google just redesigned Gmail for iPhone and made it way faster". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  32. ^ Lawler, Richard (May 4, 2017). "Now the Android Gmail app keeps an eye out for phishing links". Engadget. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 4, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  33. ^ a b Tung, Liam (May 4, 2017). "Google gives Android Gmail users new shady link warnings amid fake Docs attack". ZDNet. CBS Interactive. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 27, 2019. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  34. ^ a b Perez, Sarah (May 4, 2017). "Google adds phishing protection to Gmail on Android". TechCrunch. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 4, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  35. ^ Vincent, James (May 17, 2017). "Smart Reply is coming to Gmail for Android and iOS". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 17, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  36. ^ Ingraham, Nathan (May 17, 2017). "Google's impersonal-but-handy Smart Replies come to the Gmail app". Engadget. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 17, 2017. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  37. ^ "Inbox by Gmail on the iOS App Store". iTunes. Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  38. ^ "Inbox by Gmail on the Google Play Store". Google Play. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 12, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  39. ^ "Read Gmail messages on other email clients using POP". Gmail Support. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2016. Diakses tanggal October 27, 2018. 
  40. ^ Mix (October 10, 2019). "Google is rolling out dark mode for Gmail and Maps". The Next Web (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2019. Diakses tanggal October 10, 2019. 

Pranala luarSunting